Cerita dari Primbon #20: Perang Melawan Jin Waktu Ospek

Cerita Dari: Ari

Hi all, Nama gw Ari, gw cuman mau bagi cerita pas gw nge MOS anak anak kelas 1 baru waktu gw SMA. Kebetulan di SMA gw jadi anggota OSIS en MPK selama 3 Tahun . Kejadian ini pas gw ngospek anak anak kelas 1 en pengurus Osis (gw waktu itu kelas 3).

Tempat MOS yang sekolah gw pilih emang jauh banget di pedalaman, sebuah desa kecil (gw lupa namanya) 20 KM di Barat Sukabumi. Gw kebagian jadi tim advance untuk bikin rute jurit malam. Rute gw susun melewati hutan dan persawahan supaya nggak ganggu para warga desa. Jam 11 malem gw ngebangunin anak anak kelas 1 en pengurus osis baru. Gw ma temen temen ngumpulin mereka di depan lapangan mushola di desa itu. Gw bagi mereka ke kelompok2 yang beranggota 10 orang. Gw kebagian ngebimbing kelompok pertama. Pas lewat jembatan di kali yang lumayan gede, gw ingetin supaya mereka2 tetep waspada and pada jangan bengong. Kejadian aneh mulai disini, dan tetap berlangsung hingga menjelang subuh.

Ketika lewat jembatan, ada beberapa anak kelas satu yang manggil manggil gw, “Kak Ari, kak, ada pocong kak, di atas jembatan..” (Diatas besi besi struktur jembatan gede itu), gw bilang “Jalan terus, cuekin aja, baca apa aja sebisa kamu..”. Hilang sih akhirnya, namun gantian jembatan itu secara mendadak bergoyang, padahal jembatan itu cukup besar, terbuat dari besi dan diberi jalan aspal. Aneh kalau bergoyang sendiri tanpa ada penyebabnya.

Selepas jembatan, gw suruh anak anak nunggu di jalan, karena gw mau ngasi kode ke temen temen gw yang udah nungguin untuk siap siap. Letak jalan itu ada di bawah bukit, senior2 pada di sawah di atas bukit. Gw mulai jalan sambil ngasi kode pake senter, setelah gw sampe, gw bingung kok gak ada temen temen gw ye? setelah agak lama gw nemuin mereka, mereka pada ngumpul di gubung di sawah itu, gw tanya, “Eh lo kok pada nggak nungguin gw disono?” mereka pada bilang, udah ditungguin ri, tapi yang keluar malah pocong, sialan lo, tadi gw emang lihat cahaya senter lo, gw nungguin, tapi kok yang dateng lompat lompat, pake baju putih, lama lama ketauan kalo pocong.. ya udah gw nungguin disini aja.

Acara penggojlokan mulai, tadinya gw sangka lancar lancar aja, coz temen temen gw dari PPS SMI en Grup Rohis udah ngebikin benteng pakai doa en garam. Ternyata jebol juga soalnya para mahluk halusnya terlalu banyak. Kejadian aneh mulai tampak pas gw lagi ngerjain anak Osis baru, Agus. Dia gw hukum push up di lumpur sawah karena gak apal kode etik Osis SMA gw. Pas tengah tengahnya gw hukum, dia tiba tiba berhenti push up. masih dalam posisi push up, dengan kepalanya yang nunduk, dia mulai menggeram kayak serigala, matanya merah banget, kayak bersinar gitu. Gw coba sebisanya untuk mencegah dia kemasukan, gw tangkep dia trus gw coba pencet jempol kakinya, supaya mencegah jin masuk menguasain dia. Usaha gw sia sia aja, badan dia jadi jauh lebih kuat, gw dilempar dengan mudahnya. Gw langsung teriak manggil temen temen gw. Gw suruh sebagian senior bawa pulang anak anak baru, trus sebagian lagi (yang tau hal hal ghaib) gw suruh bantuin gw.

Dalam waktu singkat, Agus udah dikelilingin ma sepuluh senior termasuk gw. Kita semua bikin lingkaran, dengan Zikir dan menyatukan energi, gw ma temen temen nyerang sama sama didahulin dengan ucapan takbir Allahu Akbar!, Gagal, kayaknya ada benteng gaib yang ngelilingin si Agus, sekali, dua kali, sampe lima kali gagal juga. Akhirnya gw ma temen temen sepakat untuk nyerang dari arah yang berbeda dalam waktu yang berbeda. Agak berhasil juga kita ngedeketin dia, sampe akhirnya kita berhasil nindihin badan dia, ngunci dia supaya gak bergerak, tapi susah juga, karena kekuatan dia jadi berlipat ganda. Setelah kita semua berhasil ngunci dia, sama sama kita mulai zikir en takbir untuk ngilangin jin pengganggu itu. Akhirnya dia mulai bisa diajak diskusi, jin tersebut mengaku sebagai siluman serigala penguasa daerah itu, dia bilang minta sesajen supaya kegiatan kita aman. Karena gw ma temen temen lebih takut sama Allah dan tau nurutin keinginan jin itu musyrik, gw cuekin aja permohonannya, dengan cara paksa akhirnya dia berhasil diusir, walaupun membutuhkan perjuangan selama sejam.

Setelah jin itu keluar, gw ma temen2 kawal si Agus ke MAKO, gw sengaja bikin barikade sepuluh orang, supaya aman. Perjalanan bukannya tanpa gangguan, dari suara anak anak kecil yang cekikikan ngikutin di belakang kita kita, sampe sosok sosok tinggi gede yang bergerak cepet di hutan, n suara suara aneh pas lewat jembatan gede tadi. Dengan pertimbangan keamanan, gw batalin acara malem itu. Gw suruh semuanya tidur di pelataran mushola, bagi cewe cewe yang lagi dapet en NoNis diungsiin ke rumah warga sekitar. Gw suruh semuanya pada wudhu, dan tidur. Gw sangka semua akan tenang ampe pagi, gw salah, pas ngantri wudhu di pancuran , banyak yang kesurupan di lapangan diluar mushola, sekitar 20an orang yang kesurupan, sampe capek n kehabisan energi gw ngatasin semuanya. terpaksa gw ma temen temen nantang mereka semua, nanya apa sih pengennya.

Akhirnya dengan bantuan warga kita berhasil mendatangin pangkalan mereka di pohon jati gede di tengah hutan, kita minta mereka jangan ganggu lagi kalau nggak mau konfrontasi sama kita kita, kita ancam gak segan segan membakar mereka dengan ayat ayat Qur’an (walaupun belum pernah ada yang coba, namun berdasarkan cerita sahabat nabi, ifrit aja pernah terbakar hangus oleh ayat qur’an), walau nggak ada yang keluar or ndeketin kita2, semua pada tau kalau mereka ngeliatin kita dari jauh. Ahirnya sampe subuh semuanya aman, kita kita memutuskan untuk membatalkan acara hari selanjutnya dan pulang.. moga bisa diambil hikmahnya.. jangan takut sama hantu, mereka toh mahluk buatan Allah juga….

Sekian

Ada yang belum jelas? Mengapa tidak berkomentar? :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *

  • Untuk peningkatan pelayanan Anandastoon kepada para pembaca, apakah website anandastoon.com lambat untuk dimuat? (Pastikan bukan karena faktor koneksi internet yang mungkin sedang lambat)

    Mohon agar setiap saran, komplain, dan keluhan yang dialami oleh para pembaca anandastoon.com agar disampaikan ke anandastoon@gmail.com supaya dapat dijadikan pertimbangan untuk dijadikan sebagai peningkatan pelayanan situs anandastoon.com kepada para pembaca. Terima kasih. :)