Sisi Gelap Medis : 10+ Sindrom Teraneh

weird syndromeSindrom adalah himpunan gejala atau tanda yang terjadi serentak (muncul bersama-sama) dan menandai ketidaknormalan tertentu; hal-hal (seperti emosi atau tindakan) yang biasanya secara bersama-sama membentuk pola yang dapat diidentifikasi. (KBBI)

Kita lebih mengenal sindrom sebagai gangguan yang terjadi pada keadaan psikis seseorang, yang membuatnya tidak normal dari yang lain. Saya pernah hampir mengalami Sindrom Obsesif Kompulsif atau Obsessive-Compulsive Disorder (OCD – bukan dietnya a la Deddy Corbuzier) yang menyebabkan saya bersifat perfeksionis. Sedikit-sedikit cek, tidak nyaman atas ketidaksempurnaan yang menyiksa dan stress. Lebay memang terdengarnya, karena memang ini tidak normal. Alhamdulillah sekarang sudah pulih.


1. Sexsomnia

Sexsomnia adalah gangguan di mana orang melakukan tindakan seksual (baik sendiri ataupun dengan pasangan) saat tertidur lelap. Hal ini digolongkan sebagai salah satu dari banyak parasomnia, yang juga mencakup hal-hal seperti tidur sambil berjalan dan tidur sambil berbicara. Meskipun ini adalah sindrom yang relatif baru (resmi diidentifikasi pada tahun 2003) itu telah diterima sebagai salah satu alasan pembelaan terhadap beberapa dugaan kasus asusila.

Intinya : Orang yang mengalami sindrom Sexsomnia dapat melakukan adegan seks sambil tidur nyenyak, saya tidak tahu apa yang dia impikan pada saat itu.


2. Fish Odor Syndrome (Trimethylaminuria)

Trimethylaminuria adalah gangguan metabolisme langka yang menyebabkan cacat dalam produksi normal enzim tertentu. Singkat cerita, ketika tubuh tidak dapat memecah trimetilamina selama proses pencernaan makanan, senyawa itu dibangun dan dilepaskan pada keringat, urin, dan napas seseorang, memberikan bau badan amis yang menyengat.

Bau bervariasi setiap orang, yang mana mereka akan memiliki bau badan yang mengerikan, tetapi pada kebanyakan orang hanya memberikan bau seperti bau amis ikan yang cukup tajam.

Intinya : Orang yang mengalami sindrom Fish Odor memiliki bau badan yang aneh kebanyakan seperti bau ikan (Fish Odor). Baunya seperti apa ya? Karena kebanyakan orang memiliki bau badan hanya berasal dari keringat dan bau ketiak, tetapi tidak sampai beraroma seperti amis ikan hehe…


3. Exploding Head Syndrome

Exploding Head Syndrome adalah gangguan parasomnia yang menyebabkan penderita mendengar suara keras, suara ledakan seperti yang tampaknya berasal dari dalam kepala mereka sendiri. The “ledakan” biasanya terjadi tepat setelah korban telah jatuh tertidur dan terdengar seperti suara gemuruh, tembak, suara keras atau jeritan, suara dering, atau suara berdengung listrik.

Sementara korban sindrom ini tidak terluka secara fisik, mereka cenderung mengalami ketakutan dan kecemasan setelah serangan tersebut. Tidak ada penyebab dikenal atau obat untuk kondisi ini, meskipun telah dikaitkan dengan stres dan kelelahan dan sering menghilang tanpa pengobatan.

Intinya : Orang yang mengalami sindrom Exploding Head ini bukan khawatir kepalanya akan meledak, melainkan seperti adanya suara-suara berisik aneh yang mereka dengar dan bayangkan seperti nyata.


4. Foreign Accent Syndrome

Foreign Accent Syndrome (FAS) adalah gangguan berbicara yang kebanyakan disebabkan oleh efek samping dari cedera otak yang parah, seperti stroke atau trauma kepala. FAS menyebabkan perubahan mendadak dalam pola bicara, intonasi dan pengucapan sehingga korban tiba-tiba mulai berbicara dengan aksen “asing”. FAS biasanya berkembang dalam waktu satu atau dua tahun setelah cedera dan sering dapat disembuhkan.

Intinya : Orang yang mengalami sindrom Foreign Accent ini aksen berbicaranya aneh meskipun apa yang dia katakan bisa dibilang normal. Mungkin seperti menyebutkan huruf Z dengan bunyi seperti huruf Zha dalam bahasa arab, dicampur nada aksen Cina dan India. Saya tidak tahu bagaimana bunyinya yang seperti itu.


5. Non-24-Hour Sleep-Wake Syndrome

Non-24-Hour Sleep-Wake Syndrome adalah gangguan ritme sirkadian (jam tubuh) tidur yang kronis. Pola delay “sekitar jam,” yang tetap mengambil beberapa minggu untuk menyelesaikan satu siklus. Gangguan dari jam tubuh ini menyebabkan serangan siklis sulit tidur malam hari dan berlebihan kelelahan siang hari dan tidur siang.

Intinya : Orang yang mengalami sindrom Non-24-Hour Sleep-Wake ini memiliki waktu tidur yang tidak biasa, maksudnya, biasanya orang mulai mengantuk atau membutuhkan tidur (kecuali yang memang niatnya begadang) pada jam 10 malam, ini bisa lebih dari itu. Konon, kebanyakan dialami oleh orang buta karena respon cahanyanya kurang, jadi tidak dapat membedakan siang dan malam.


6. Genital Retraction Syndrome

Orang yang menderita Genital Retraction Syndrome (GRS) diatasi oleh rasa takut bahwa alat kelamin eksternal (dan payudara, untuk wanita) menyusut ke dalam tubuh tanpa tersisa. GRS adalah kondisi mental yang lazim dalam budaya yang seringkali tanpa sumber daya yang cukup medis dan yang atribut kondisi untuk voodoo, ilmu sihir, atau tahayul. Di Asia dan Afrika ada contoh meluasnya sindrom ini disebut “Penis Kepanikan.”.

Intinya : Telah jelas disebutkan di atas, mungkin untuk orang-orang yang masih percaya tahayul wajar mengalami gangguan ini. Tetapi manusia macam apa yang hidup di tengah kota modern yang masih percaya tahayul seperti itu?


7. Gourmand Syndrome

Sindrom Gourmand adalah kondisi langka yang kadang-kadang terjadi pada orang yang mengalami cedera pada lobus frontal kanan. Orang-orang ini mengembangkan nafsu makan yang baru. Luka bagian tertentu otak ini menyebabkan keasyikan intens dengan makanan.

Kondisi ini dianggap “jinak” atau tidak berbahaya, tapi kedengarannya cukup menyakitkan bagi dompet.

Intinya : Saya yakin kebanyakan orang ‘rakus’ di dunia ini bukan karena sindrom, atau tidak harus terbentur dahulu baru kemudian rakus. :p


8. Walking Corpse Syndrome

Orang yang menderita Walking Corpse Syndrome atau sindrom Cotard memiliki keyakinan delusional bahwa mereka mati, tidak ada, yang membusuk, atau kehilangan darah atau organ internal. Mungkin juga ada halusinasi sensorik, misalnya, mereka mungkin berpikir bahwa mereka bau daging yang membusuk. Gangguan tersebut cenderung terjadi sebentar-sebentar bukannya kronis dan mungkin fitur gangguan mood, skizofrenia atau gangguan organik.

Intinya : Sindrom ini mirip Schizophrenia, namun a la walking dead. Saya tidak ingin membayangkan seperti apa pastinya.


9. Busy Life Syndrome

Karena gejala utama Busy Life Syndrome ini adalah pelupa dan kurang konsentrasi, kami cukup yakin kita semua memilikinya. Menurut peneliti: “Kelupaan merupakan bagian biasa dari semakin tua tapi bukti yang bersifat anekdot menunjukkan bahwa sekarang mempengaruhi orang sebelumnya dalam hidup sebagai hasil dari sibuk kerja dan rumah kehidupan, dan apa yang disebut ‘informasi yang berlebihan’ dari berbagai saluran media kami mengkonsumsi hari ini, “kata pemimpin peneliti Dr. Alan Wade.

Pengobatan yang dianjurkan adalah obat yang disebut memantine, yang juga digunakan untuk mengobati penyakit Alzheimer.

Intinya : Mungkin besok-besok ada Life Style Syndrome. -_-


10. Moebius Syndrome

Sindrom Moebius adalah gangguan neurologis langka yang hadir pada saat lahir. Orang dengan kondisi tidak dapat menggerakkan wajah mereka (mereka tidak bisa tersenyum, cemberut, mengisap, meringis atau mengedipkan mata mereka) dan tidak dapat menggerakkan mata mereka dari sisi ke sisi. Mungkin ada masalah tulang juga, menyebabkan anomali tangan / kaki, dan masalah pernapasan, gangguan bicara, menelan, gangguan visual, gangguan pengolahan sensorik, gangguan tidur, dan kekuatan tubuh bagian atas yang lemah. Sekitar 30% dari anak-anak dengan sindrom Moebius adalah pada spektrum autisme.

Intinya : Bahagia tetapi tidak dapat tersenyum, sedih tetapi tidak dapat menunjukkan ekspresi menangis, sindrom yang cukup menyiksa.


Bonus: Accident Prone Syndrome

Sindrom ini sangat janggal, adalah konsepsi bahwa beberapa orang mungkin memiliki kecenderungan, atau bahwa mereka mungkin akan lebih mungkin untuk menderita kecelakaan, seperti kecelakaan mobil dan cedera industri, daripada orang lain. Ini dapat digunakan sebagai alasan untuk menolak asuransi apapun pada orang tersebut.

Intinya : Accident Prone adalah sindrom orang yang selalu merasa sial dalam hidupnya.

Sumber : Oddee, Google Fact

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

  • Apa tema yang kalian inginkan untuk postingan baru saya selanjutnya?

    Terima kasih atas pilihannya, Anandastoon akan terus berusaha memenuhi keinginan para pembaca yang tercinta. :)