Emosi dan Kebahagian: Merak, Puncak Batu Lawang

Batu Lawang

Kembali lagi ke drama hari Sabtu saya yang gabut abis, kalau kalian suka baca cerita jalan-jalan saya sebelumnya pasti paham gimana klise yang terjadi. Abis solat subuh tiba-tiba mata pengen pacaran sama kasur, berkencan dengan melukis destinasi wisata di atas bantal, dan tiba-tiba… BOOM! Jam 11. Saya kesiangan. The End.

Jujur saya tuh bingung mau melarikan diri kemana. Soalnya saya lagi males pergi jauh-jauh sih. Paling deket ya Bogor lagi, Bogor lagi… aseli, gatot, gabut total. Ya udah hari ini saya kasih dispensasi kepada mata saya untuk melakukan kencan dengan kasur lebih lama dari biasanya. Mata saya pun berbahagia menerima dispensasi itu, berterima kasih kepada tuannya, dan mulai bercumbu dengan sang bantal.

OIYAK! Ke Merak ajah! Inget dulu saya mau melihat sesuatu yang ‘brengsek’ di produk Mapsnya simbah Gugel, menggoda saya untuk terbang ke sana. Ketika mata saya hampir melakukan adegan romantis dengan sang bantal, saya tarik sang mata dengan paksa ke kamar mandi. Ciyyyaaaannnnn deh mata!

Eh, sebelumnya saya lupa saya tuh pergi ke Taman Lawang… eh Puncak Batu Lawang itu Sabtu apa Minggu ya? Kayaknya Sabtu deh. Iya, Sabtu hehe…


  • Momen yang sama, namun berbeda

Persetan dengan jam, saya langsung berangkat. Yah, memang sudah siang betul sih, pukul 11, alamak, mana jaraknya 131km lagi, kalo saya konsisten di kecepatan 40 kilometer per jam saya mungkin bisa sampe jam 3an. Ta’peulah, saya disuruh lewat daerah utara Tangerang biar cepet sampe. Kata simbah.

Yakk pemirsah, IT’S PIRIKIDIL TIME! Back to Pirikidil! Our beloved partner on the road. Halah, beloved, sering disiksa begitu kok beloved hehe. Yup si kucing besi yang bernama Pirikidil itu kembali saya jewer dan saya geret paksa keluar garasi. Kata si Pirikidil, “Ampun ini owner kejamnya kok lebih parah daripada ibu tiri yah?”

Ngguuuungggg…

Eh sial, saya ditangkep polisi di Flyover Daan Mogot, ditilang. What? Nggak boleh lewat sepeda motor kayak yang di JLNT Kasablanka itu? ‘Aca ci? Something is not right here, saya memang jarang lewat Daan Mogot sih, tapi eh itu serius saya kagak liat ada rambu larangan sepeda motor lewat flyover, bujug deh. Operasi Patuh Jaya katanya, setelahnya saya sepanjang jalan cuma bisa gebuk-gebuk si Pirikidil sambil teriak nggak jelas sebagai pelampiasan rasa kesal.

Karena saya nggak merasa salah jadi saya berencana buat melapor atas kejadian tadi, barangkali ada kejadian serupa. Wong saya nggak liat rambunya kok, lagipula waktu saya masih nggak bisa naik motor kemarin-kemarin, saya suka lewat Flyover Daan Mogot pakek Transjakarta koridor 3 banyak sepeda motor lewat kok. AH! Baru jalan aja udah nyebelin.

KZL! ZBL! ZMPH!

Akhirnya saya agak ngebut hingga saya sampai ke daerah Tangerang Cadas, Sepatan dan melewati Pondok Pesantren saya yang lama, Daarul Muttaqien. Alamak, sempet jadi santri terus keluar nggak betah hahah. Dasar anak mamih, tapi gini-gini udah sedekade lebih saya masih hafal lho dari mulai Nahwu, Jurumiyah, apalagi Tashrif. Saya juga bisa kaligrafi alias khat Arab. Mau khat apa? Naskhi, Tsuluts, Diwani, Riq’ah, Kufi? Hajar bleh hahah. *sombongmaksimum

Sampailah saya lewat utara Tangerang hingga menembus Kemiri, Kronjo, Tanara, wah saya benar-benar lewat daerah antah-berantah. Jalanannya sih lumayan bagus, kadang aspal kadang beton, dan relatif sepi. Seringnya saya lewatin jalan yang kanan-kirinya hanya sawah. Oks, this is ngebut time… 80 ka’em per jam? Siapa takut?

Sampailah di Tirtayasa untuk shalat zhuhur. Wah, saya udah keluar dari kabupaten Tangerang dan masih pukul satu siang, jangan-jangan saya brutal lagi tadi nyetirnya? Nggak ada kapok-kapoknya. Di masjid abis saya shalat zhuhur iseng saya buka simbah dengan produk search engine-nya untuk mencari penyelesaian dari kasus yang tadi.

Ternyata benar flyover Daan Mogot tidak boleh dilewati sepeda motor. FuQ.

Tapi, tapi… saya nggak liat rambunya… kehalangin pohon kah?

Saboing, masa bodo teuing, saya lanjut lagi ngebutnya. Wooossh wooosssshhh… (kalo bruuummm bruuuummm melulu sound efeknya bosen hehe) Eh itu kawasan banten lama, keliatan menara masjid agungnya yang mirip mercusuar nan legendaris itu. Saya mau foto tapi kejauhan sih, tapi alun-alunnya modern juga, saya lihat banyak wisatawan parkir di sana. Kok tau itu wisatawan? Iya, soalnya platnya banyak yang “B” kayak saya hahah, sedangkan sepanjang jalan rata-rata platnya “A” yang kepanjangannya adalah “Anandastoon” wahahah ngarang.

Oke ciyang ciyung sama miyang miyung saya sudah sampai di jalan yang lebih besar lagi, plus banyak pabrik dan kendaraan-kendaraan monster, halo say, kita ketemu lagi ~

Bojonegara, kalau tidak salah daerahnya itu. Saya aktifin lagi mbah Gugel ah, nggak tau jalan saya, moga-moga nggak ditunjukkin jalan yang aneh-aneh lagi. Bismillah deh saya aktifin dan saya mulai kembali ngegas. Aduh jalanan mulai gersang lagi, debu di mana-mana padahal sebelah saya persis bukit-bukit.

Mbah Gugel: “200 meter, belok kiri ke jalan Akses Desa.”

Belok kiri? Di mana? Aduh di bagian kiri saya semuanya pabrik dan kontener yang mau pada keluar. Moga-moga bener jalan yang ditunjukkin simbah, bukan jalanan yang komposisinya cuma tanah sama batu yang ditebar doang.

Eh, bener lho ada jalan, nggak buruk lah ya…

Batu Lawang

Saya benar-benar sampai ke sebuah desa, terus mulai saya disuruh naik bukit yang… kayaknya memang saya cuma sendirian doang yang lewat sini. Jalanannya mulai berubah jadi horor, pemukiman mulai berubah jadi perkebunan, EH SAYA ADA DI TENGAH HUTAN!

Alamak, jalanannya mana rusak, mana nanjak, mana kanan kiri jurangnya banyak, ak, Ak, AK!

Batu Lawang

Ya Allah moga-moga si Pirikidil nggak ngelawak, ini kagak becanda sih treknya. Yah meskipun belom offroad banget, tapi ya… lumayan tricky. Bam bum bum, bam bum bum, trengtengtengtengteeeennggg… sound track James Bond sama Mission tiba-tiba muncul di kepala.

Baiklah, setelah semua acakadut itu, saya tiba-tiba muncul di pertigaan yang kembali saya injakkan roda Pirikidil saya ke perkampungan. Muncul kubah mushalla menyambut kedatangan saya. Makasiiih…

Dalam 200 meter, belok kiri.”

Okay mbah, saya belok kiri. Cyyuutttt… begitu suara si Pirikidil dikala belok. Okay kita kembali ke hutan dengan jalanan seumprit pemirsahhh…

“Blendung! (*suara son efek simbah kalo ubah rute) Dalam 500 meter, belok kanan kemudian putar balik.”

Eh si setan baru ngasih tau! Gueh salah jalan dong! Mana jalanan seupil aye gak bisa puter balik bang! Resekkk reseKKK!!! Saya akhirnya mencoba putar balik sambil jaga-jaga agar pantat si Pirikidil nggak ngejeblos ke jurang. Bused bused ekstrem beud. Alhamdulillah finally bisa puter balik. Saya coba ke jalan satunya, kali ini turunan tajam. Moga-moga ini jalan yang benernya.

“Blendung (lagi), dalam 500 meter, belok kanan kemudian putar balik.”

AAAAAAAAAAAA!!!!

Sambil mengamuk saya memutarbalik si Pirikidil di turunan beton. Mana nggak ada warga yang bisa ditanya lagi! Bener-bener sendirian deh ogut.

Tiba-tiba, BDEBUG!!!

Saya jatuh, bersama si Pirikidil.


  • Manisnya kesendirian

Waaakkk, saya jatuh dari sepeda motor. Jatuhnya licin betul! Saya kaget kok tiba-tiba saya bisa ngejeledag begini sih!? Padahal nggak ada tanda-tanda kalau saya bakal jatuh lohhh…

Saya semakin mengamuk, saya dirikan kembali si Pirikidil dan saya gebukin si Pirikidil karena udah kurang ajar sama tuannya. “Ampun kak, ampuunnn!!!” Begitu kata si Pirikidil. Kok bisa-bisanya sih jatuh padahal nggak ada ujan nggak ada angin? Untung nggak ada warga yang liat.

“Putar balik, kemudian belok kanan…”

DIEM!!! GARA-GARA YOU MBAH! AI JADI BEGINI!

Saya langsung menghajar si mbah kembali hingga babak belur dan meninggal dunia. Saya akhirnya punya inisiatif kembali ke perkampungan dan mampir ke warung, hitung-hitung saya mau jajan. Tapi saya masih penasaran kok saya bisa tiba-tiba jatuh ya?

Oh, ternyata waktu saya puter balik, bannya si Pirikidil ngejeblos ke parit mini yang isinya cuma tanah licin doang, menurun lagi tanahnya. Wajar sih, saya nggak liat juga tadi.

Tibalah saya di warung dan saya beli air kemasan. Eh si teteh pemilik warung ramah banget, bahkan sepeda motornya disuruh dititipkan saja di halaman rumahnya. Biasanya kata si teteh orang-orang pada parkir di halaman mushala. Karena… ternyata gerbang masuknya ya di jalan sebelah warung itu. WAKKK!!!

Batu Lawang

Ya sudah dengan mantap saya mendaki jalanan kecil paving blok itu karena memang ternyata menanjak abis sih hehe… Di atas ada perempatan yang sangat, sangat membingungkan. Nggak ada penunjuk jalan sama sekali. Waduh. Untung ada bapak-bapak yang bisa saya tanya.

Kata beliau lurus saja, atau sekali pun perempatannya nggak lurus, ambil yang paling lurus aja dari ketiga pilihan jalan. Okkaaayyy…

Nah sebenernya dari ujung jalanan lurus yang menikung ke kanan itu terlihat ada bebatuan yang saya tahu saya harus memanjat itu, tepat di samping belakang rumah terakhir. Agak capek juga sih, tapi nggak lama kok dakinya, paling cuma sekitar 20 anak tangga, mungkin karena langkahnya tinggi-tinggi ditambah semenjak saya kenal si Pirikidil ini saya jadi males jalan kaki, jadinya ya… gitu deh.

Sesampainya di atas, saya cukup ambil jalan lurus aja. Ada warga yang saya tanya cuma moodnya mungkin lagi nggak bagus jadi jutek abis, mungkin habis dimarahi istri kali ya wahahah. Tapi dari sana nggak lama, cuma beberapa belas langkah sudah terlihat puncak bayangan yang sangat memukau.

Batu Lawang

Saya bertemu dengan seorang warga lagi yang sedang menggembala kambing. Si Bapak yang ini sangat ramah, katanya Puncak Batu Lawang masih ke sana lagi. Si Bapak kaget mendengar saya sendirian dari Jakarta. Tapi karena saya masih betah di puncak bayangan, saya mau puasin diri saya guling-guling dulu.

Eh, udah sore banget, pukul tiga, saya lari ah ke puncak yang benernya takut kesorean. Jadi saya bertemu lagi dengan padang yang dipagar cuma saya tahu saya harus lewat sana karena sudah sangat terlihat batunya dari sini. Saya teroboslah pagarnya dan… saya aman-aman aja sih. Sampe decchhh… (ish alay amat nulisnya, jijik saya hahah)

Batu Lawang

Jadi saya harus naik ke atas batunya gitu? Okay deh, saya cuss… alhamdulillah sudah disediakan tangga tapi tetap harus hati-hatinya naiknya, atau bahkan harus sangat hati-hati. Ya nggak ekstrem banget sih, tapi cukup menantang karena tangga kayunya nggak sampai atas batunya banget. Seenggaknya tangganya sudah dipaku kek kunti.

AAAAAAA!!! Saya teriak di ketinggian, sendiran, bomat dan persetan.

Bused bused, ini dunia kayak milik sendiri. Inilah sebenar-benarnya momen saat si Jombs sampai ke puncak kejayaannya. AAAAA-UOUOOOO!!! *teriakAlaTarzan

Terdengar suara azan ashar dari perkampungan di belakang saya, jadi kegilaannya saya pause dulu.

Batu Lawang

Oiyyaakkk! Lanjut kerja ahhh!!!

Sebagai programmer sejati, di sinilah salah satu tempat ngoding yang paling anti mainstream! Almost no one can beat that! Tapi alamak saya kesusahan liat kodingannya soalnya IDEnya pake theme dark. Programmer kan di depan layar melulu jadi layar kodingan harus yang gelap-gelap. Dan saya terlalu malas untuk switch ke tema terang.

Yaudah nggak jadi ngoding deh, saya matiin lagi laptopnya wahahahah, kebanyakan lagak sih.

Batu Lawang

Habis itu ngapain? Saya rebahan, dipanggang sinar mentari sore. Saya ingin menikmati total kesendirian saya seenggaknya sampai pukul 4 sore. Masih lama, saya bisa bermesraan dengan alam lebih lama lagi…

Tapi percaya atau nggak, di sekitar batu sampahnya banyak. Ada bekas cikki, ada gelas plastik kopi yang masih ada kopinya, dan seserakan lainnya. Saya cuma memutar mata saya ke atas dan… melanjutkan tiduran hingga saya puas. Yah, hitung-hitung saya isi bensin di atas biar langsung ngebut nanti pas kerja besoknya.

Setelah puas dan bahan bakar piknik saya sudah terisi penuh, saya tiba-tiba langsung seperti Rambo, melakukan salto di udara, terjun langsung dari batunya ke tanah dan berlari bak Flash dalam perjalanan pulang.

Ehm, enggak. Kenyataannya saya agak ketakutan pas turun, meniti tangga satu per satu sambil jongkok, dan kemudian berjalan kemayu meninggalkan batunya. Tralala trilili qlita qlittiii… lebih cocok buat jadi aktor kalau ada Live Action Barbie kayaknya, bukan jadi pangerannya, tapi jadi si Barbienya hahah.

Eh, sepanjang perjalanan saya melihat beberapa pengunjung yang mau mengunjungi Batu Lawang itu. Oh iya, di sini nggak ada loket masuk, jadi nggak ada penagihan tiket masuk alias free, alias gretong.

Saya turun dan shalat ashar di mushalla kemudian ke warung tempat saya parkir dan memesan mie instan seharga Rp8.000 dan saya punya inisiatif untuk bayar parkir Rp10.000. Tapi si teteh dengan lembut mengembalikan lagi yang sepuluh ribunya soalnya dia bilang dengan belanja di warungnya itu sudah dihitung bayar parkir.


  • Bonus pra-piknik

Pukul setengah lima sore, saya turun lewat jalan berbeda. Serius, selama turun saya mendiamkan Pirikidil atas kejadian jatuh yang tadi hingga beratus-ratus meter ke depan. Maksud saya, mesinnya si Pirikidil tidak saya nyalakan karena jalanannya curam bokk, ini aja rem udah saya bejek aja masih ngacir si Pirikidil. Mana kadang aspal atau beton jalannya hancur lagi. Untung sepi, yang lewat paling cuma satu atau dua orang.

Dari sini enak sih cuma ngikutin jalan karena ujung-ujungnya saya sampai ke Pantai Merak. Dari sana sudah terlihat mentari yang ingin melakukan drama kelelepnya sebagai pergantian momen ke malam hari.

Saya mau ke yang itu… yang ditunjukkin simbah waktu saya ngacak-ngacak mapsnya itu. Yah destinasi gratis sebagai bonus lah ya mirip kayak yang di Curug Sentral itu. Yang ini ada angkotnya kok dari terminal Merak hehe… bilang aja pengen ke Suralaya.

Cuma begitu saya belok, saya dihadapkan dengan sesuatu yang menyeramkan yang menanti saya di depan. E bus… bus kota! Eh, bussedttt, itu tuh tanjakan?!

Merak

Okay, tidak jauh di atas banyak orang yang sudah berdiri di guard rail melihat kejadian cantik yang terjadi setiap hari itu. Ih, nggak sabar, saya mau ke yang lebih tinggi lagi. Di atas ada tulisan “Bukit Teletubbies”, tapi saya nggak mau ke sana. Karena 10 meter, iya, 10 meter darinya saya bisa parkir dan mulai menikmati adegan matahari yang teriak-teriak minta tolong karena mau dimangsa lautan.

Subhanallaahi wa bihamdih.

Bukit Teletubbies

Saya begitu menikmati segala sesuatunya, benar-benar pertunjukkan opera oleh alam yang begitu menawan. Allaah Kariim. Setelah mentari tewas kecebur lautan di ujung sana, saya akhirnya bergegas pulang untuk kembali ke pangkuan kasur tercinta sejauh 130an kilometer.

Mamak, jauh yakk?

Betewe seperti yang terlihat di gambar sebelumnya, visor helm saya gelap, jadinya saya nggak bisa nutup kaca helm bak Rossi dan benar-benar tersiksa ada di medan yang kanan kiri debu dan pasir itu. Mata saya benar-benar berolahraga berat mengusir debu-debunya. Aduh nangis beneran dirikuh, bukan karena jadi jombs, tapi air matanya keluar otomatis buat bersihin mata.

Astaghfirullah, magrib-magrib masih ada di kupingnya pulau Jawa!

Merak

Saya tidak lewat jalan Raya Serang, tapi kembali ke jalan yang saya lalui tadi siang, kayaknya lebih enak. Saya ingat cerita teman saya yang bilang kalo lewat daerah sana kecepatan minimal 100 ka’em/jam. Yoyoy, bajing loncat alias begal. Bismillah lah, mana jalanan kanan kiri kontener lagi, mana banyak spot yang gelap banget lagi.

Batu Lawang

Finally saya sampai di Tangerang pukul 9 malam. Yup, saya ngebut lagi. Alhamdulillah ketemu jalan Daan Mogot lagi… tapi sebentar, kok saya nggak seneng ya? Wah sinema penilangan saya yang pas berangkat itu tayang lagi di otak. Emosi saya full lagi, cuma nggak tau sih saya harus marah sama siapa.

Akhirnya pas saya bertemu flyover arah Grogol dari Kalideres, SAYA NGGAK NEMU RAMBU LARANGAN SEPEDA MOTOR YANG KE ARAH TIMURNYA! Ngamuk saya sepanjang jalan, mana pas di lampu hijau banyak sepeda motor dari persimpangan yang melanggar lagi, nggak ngeliat saya lagi ngebut apa gimana sih.

Saya klakson aja yang mau pada melanggar itu dengan membabi buta, bagus lah pada nggak jadi ngelanggar. Mana abis itu ada pengendara dari gang langsung nerobos ke tengah jalan lagi nggak tengok kanan kiri dulu, pas di belakang saya. Si Pirikidil kembali saya buat jerit-jerit untuk memperingatkan si pengendara. Sembarangan.

Akhirnya di pinggir yang sejajar dengan pangkal flyover saya berhenti, melihat ke arah seberang jika memang ada rambu larangan sepeda motor. Ternyata memang ada sih, tapi kenapa saya nggak liat ya waktu berangkat? Ketutupin pohon atau gimana saya nggak ngerti. Padahal tengah malem jalanan sepi saya aja nggak mau nerobos lampu merah meskipun lampu merah cuma buat puter balik.

Bikin yang jelas banget dong rambu larangannya kayak yang di JLNT Kasablanka itu. Saya mau ngadu ah ke pemerintah.


  • Galeri

Batu Lawang Batu Lawang Batu Lawang Batu Lawang Batu Lawang Pelabuhan Merak Pelabuhan Merak Bukit Teletubbies Bukit Teletubbies Merak

Ingin piknik ke tempat indah namun sedang malas berkendara, atau tidak punya kendaraan, atau bahkan tidak bisa berkendara? Ada angin segar, Anandastoon memiliki banyak artikel yang memuat tempat wisata angkotable. Klik dimari. Tengkyuk... (Sama jangan lupa follow IG saya @anandastoon untuk info jalan-jalan lainnya hehehe)

  , . Bookmark.

Isi kotak di bawah untuk berkomentar, atau artikel di atas dapat kalian diskusikan di Forum Terbaru Anandastoon. :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon