Pangandaran

Indonesia itu punya garis pantai yang puanjaang buegete. Etapi, lagi-lagi saya cuma bisa nikmatin Ancol doang ☠️.

Pernah sih ke Ciletuh, dan it’s the best. Tapi ya, masa cuma dua dari puluhan kilometer?

Eh pernah sih ke Pelabuhan Ratu sama Sawarna… yaudah intinya pilihan wisata pantai itu lebih sedikit daripada pilihan ke gunung. Apalagi pilihan wisata pantai yang bagus. Masa seantero Indonesia cuma Bali doang yang terkenal… padahal pantai di Lombok sama Belitung bisa jadi jauh lebih bagus. 😔

Ok, itu cerita lain.

Saya semenjak pandemi, ehm, lebih tepatnya semenjak baru bisa naik motor, saya gak pernah nyentuh angkutan umum lagi. Ternyata emang lebih enak naik kendaraan pribadi yah. 🤭

Entah kenapa saya waktu itu kangen vroom vroom pake umum. Dan entah kenapa juga “Pangandaran” itu jadi tujuan pertama yang terlintas waktu saya lagi pengen-pengennya.

Oiya, saya inget banget ada bus tujuan Pangandaran di terminal Tasik. Katanya sih busnya sering. Maka dengan berbekal bismillah, serius malam minggu itu abis isya saya bener-bener c’aw ke halte busway terdekat.

N.B: Saya belum pernah ke Pangandaran sebelumnya jadinya ya nyelosor aja kek bebek.


Kilas balik dahsyat

Duh, sepanjang perjalanan menuju halte busway kayak balik via lorong waktu. Gak kerasa dua tahun lewat saya hidup tanpa angkutan umum wakakak.

Waktu sampe di halte busway saya kayak orang udik yang baru pertama menginjakkan kaki di tengah kota. Duh duh aye mesti gimane bang… heleeeppp!

Oh iya, untung saya pake emoney. Cuma pengen naik TJ aja udah kayak orang rantau.

Tapi ya itu, saya langsung diserang sama gerombolan kilas balik zaman saya kerjanya ngayap keliling Jakarta pake TransJakarta. Tahan juga sampe 11 jam saya dulu keliling-keliling.

Pangandaran

Pangandaran

Nah, next stop, BKN. Kenapa BKN? Soalnya pas banget di bawah jembatan penyebrangannya langsung pool Primajasa. Yaampun inget banget dulu kalo mau ngayap ke Garut sama Tasik pasti langganan ke sini.

Waktu tuh bener-bener ngebut ya, mungkin udah upgrade mesin ke 10 tak. Perasaan kemaren masih 2018.

Dan terus saya tinggal masuk aja nih ke poolnya? Duh parno banget de gueh, udah lama banget gak nyentuh bis.

Saya akhirnya masuk ke poolnya, biarin aja mau disangka orang minta sumbangan gak masalah juga hehe.

“Kamana jang?” Ada orang pake seragam Primajasa nyamperin saya terus nanya begitu.

“Ta… Tasik kang…” Saya jawab pertanyaannya dengan setengah yakin. Rasa pede saya berangkutan umum kayaknya udah ke-reset lagi abis dua tahun nggak pernah dipake.

“Oh Tasik, itu kang.”

Saya diarahin ke busnya. Eh bentar, BBM tuh udah naik dua kali kemaren, saya cuma pengen make sure saya naik yang AC Ekonomi aja. Takutnya nanti malah diarahin ke Super Executive lagi, jadi kek sultan kemaren sore.

Ya gak apa-apa sih, tapi ini dompet cuma ada Rp500 rebu doang.

Oh AC Ekonomi, formasi kursinya 3-2. Nice. Kalo Bisnis kan 2-2, terus Super Executive 2-1. Ya pantes lebih mehongz.

Dan… pas saya duduk di kursi empuk bus AKAP itu, kilas balik lainnya kembali menghujam. Duh, Indonesianya sih udah merdeka, hati aye bang yang sekarang dijajah sama flashbacks. 😣

Untung bawa buku jadi saya bisa baca sambil nunggu bus berangkat. Mayan, bisa hemat batere hape.

Pangandaran

Eh jam setengah sembilan bus berangkat. Cuma 15 menit doang saya nunggu. Asique!

Betewe tarifnya berapa? Ongkosnya berapa??? Seinget saya dulu Rp70K, sekarang paska BBM naik tuh berapa? Mana naiknya 2 kali lagih.

Saya micingin mata ke arah selembar kertas di atas pintu masuk. Keliatan tulisan 85K, tapi nggak tau itu angka apaan, soalnya tulisan di sekelilingnya gak kebaca. Moga-moga beneran tiketnya.

Bus jalan deh, masuk tol Cikampek. Plis jangan nanya masalah flashback lagi, sepanjang jalan tol udah gak berdaya ane ditusuk-tusuk flashback wakakak.

Saya cuma mau yakinin diri saya aja kalau sekarang itu 2022, bukan 2018.


Kembali nyasar

Saya baru bisa tidur jam setengah 12 malem dan itu pun kebangun lagi beberapa menit kemudian. Katanya bus bakal tiba jam 3-an. Tapi jam 1 kurang ternyata udah keluar tol Cileunyi.

Saya ngeliat bus mulai belak-belok sambil agak ngebut di tikungan Nagreg. Cuma yang bagus itu pemandangan di depannya lampu-lampu rumah warga dari kejauhan yang berjajar di atas bukit, jadinya pas busnya belak-belok, kilapan-kilapan lampunya gerak kesana-kemari.

Kalau dulu suka main balap mobil/motor di konsol jadul, backgroundnya mirip itu, yang pas mobilnya belok, backgroudnya gerak ke kanan sama ke kiri, mobilnya diem di tengah.

Saya tertidur nggak sengaja, bangun-bangun bus uda berhenti, beberapa orang pada turun. Eh, dimana sekarang? Bus mulai berangkat lagi, saya cek Google Maps.

“Terminal Indihiang Tasikmalaya” begitu tulisan penanda di Google Mapsnya.

Ucettt, udah sampe terminalnya aja. Eh tapi ane turun nggak ya? Atau nunggu di poolnya aja? Duh, panik. Tapi yaudalah, saya turun di pool Primajasanya ajah.

Sampailah ke Pool, yang ternyata jaraknya 3km-an lebih dari terminal Tasik. Masih jam 2 malem lagi. Saya turun terbengong-bengong. Mau nanya siapa ya? Mampoz degueh.

Yaudah keluar ah, saya males kalo nanya di tempat rame, biasanya saya cuma jadi bahan kerumuman doang kek ada kejadian kriminal wakakak.

Eh diluar ada mbak-mbak yang berdiri sendirian nungguin jemputan. Saya samperin ah. Baidewei saya bukan pervert lho ya wahahah. Saya buka pertanyaan,

“Neng, punten bade naroskeun ai ka Pangandaran teh kumaha nya?” (Neng, misi mau nanya kalo mau ke Pangandaran gimana ya?)

“Si Aana teh timana?” (Si abangnya dari mana?)

Saya bilang Jakarta, baru pertama kali pengen ke Pangandaran, sendirian, gak ada siapa-siapa, cuma pengen liat aer. Titick!

Si tetehnya langsung berteriak gak percaya, “Appaaaa?” sambil ada kamera juum kayak di sinetron-sinetron itu.

“Ai si Aa na teh wanian… Busna aya jam opatan, biasana teh lewat sini. Tapi kalo Aa mau, si Aa bisa ke pool Budiman”.
(Si abang tuh berani ya. Bus ke Pangandaran baru ada jam 4an subuh, suka lewat sini. Tapi kalo mau, bisa ke pool Budiman)

Fine. Saya jalan ke Pool Budiman. Si tetehnya ngelarang saya jalan kaki ke Terminal Indihiangnya karena jauh banget. Kalo mau katanya naik ojol. Okie dokie, saya jalan aja ke Pool Budimannya. Cuma 1KM.

Jadilah malam itu saya jalan kaki sendirian di tempat yang… entahlah.

Pangandaran

Dengan bantuan mbah Google Maps, saya sampe di pool Budiman jam tiga malem. Pas beberapa ratus meter saya mau sampe pool, banyak tukang ojeg yang nanya saya mau kemana. Saya geleng aja hehe…

Di pool Budiman saya bengong lagi. Biasa, saya cari orang (prefer wanita, sendirian) yang buat saya tanya-tanya. Sekali lagi, saya bukan pervert lho ya…

Oh mbak-mbak ada yang mau ke Banjar, katanya kalau ke Pangandaran busnya suka lewat di sini. Tapi kalo mau, ada bus sedeng 3/4 yang ngetem di luar.

Ada sih bus gede ke Pangandaran, biasanya itu yang mampir dari Bogor atau yang lain.

Oh iyes, btw saya baru tau ternyata ada dua lho terminal di Pangandaran. Terminal utama yang deket pantai sama satu lagi Cijulang. Duh, milih yang mana ya? Mampus degueh (lagi).

Yaudalah sedapetnya aja. 😣

Di Pool Budiman saya ngapain aja? Ya nyolok charger HP, ya belanja ke minimarket di dalem pool, ya berusaha bobok di kursi, ya nyari orang (prefer wanita yang sendiran lagi). Plis untuk terakhir kali, saya bukan pervert, cuma pengen ada temen ngobrol doang.

Tak tik tok tik tak tiba-tiba udah jam empat pagi lewat satu menit. Saya mendengar sayup-sayup ada yang teriak “Pangandaran! Pangandaran!”

Saya, “Meeeeeehhh!!! Waaiiiittttt For Meeeeehhh!!!”

Eh, bukan dari dalem poolnya yang teriak, ternyata dari pintu luar pool alias dari pinggir jalan.

Saya tiba-tiba keluar pool dan pasang muka kek anak ilang (emang bener lagi ngilang sih).

Ada orang yang langsung liat manusia yang mendadak ada di teras pool sambil kebingungan. Doi nanya, “Kamana jang?”

Pangandaran. Yes, ada bus sedeng di depan saya yang emang lagi ngetem. Eh ini tulisannya Cijulang, lewat terminal Pangandarankah? Ah sabodo teuing yang penting dapet aja udah bahagia hehe.

Pangandaran

Penumpang cuma ada saya dan satu orang lagi, tapi bus berangkat. Dan coba tebak, rutenya lewatin pool Primajasa tadi dan ngetem lagi di situ, di seberang jalannya.

Saya tau ini subuh gak bakal kekejar di Pangandaran jadi saya solat dalem bus. Di atas kursi maksudnya. Untung masih punya wudu. Eh, saya belom kentut kayaknya. Pastinya nanti saya ulang lagi solatnya ~

Abis solat saya ditagih tiket yang ternyata tarifnya Rp85rb. Eh, sama kayak Primajasa barusan dong? Ok deh.

Terus saya bobok dalem bus, bangun-bangun hampir jam 6 pagi dan bus udah lumayan rame. Saya nyadar sepanjang perjalanan saya bobok sambil nganga. Duh malu eiqe.


Paska istirahat panjang

Saya sayup-sayup liat tulisan Ciamis di penunjuk jalan. Yaudalah terserah mau dibawa kemana aja boleh yang penting ujung-ujungnya maunya di Pangandaran. Zzzz (lanjut bobok)

Jam 7 sampe Kota Banjar. Cuma lucu pas liat alun-alunnya kok isinya sampah semua. 😂😂😂

Pangandaran

Saya liat maps ternyata masih 50-an kilometer ke Pangandarannya. Eh, wait, untuk arah Cijulang itu udah pasti lewat terminal Pangandaran. Yay! Gak perlu takut nyasar!

FYI, saya baru tau kalau Pangandaran ini nggak ada rute lurusnya. Jalannya harus muterin perbukitan yang mana untuk jalan gedenya aja yang muat dua bus itu hampir-hampir nyentuh perbatasan ke Jawa Tengah.

Yaudah saya bobok lagi. zzz

Pas bangun saya udah di jalan yang penuh kelokan. Saya liat kanan kiri banyak longsor sama perbaikan jalan. Kadang ngantri, kadang alhamdulillah pas langsung dapet giliran lewat. Kanan kiri hutan sama jurang plus tebing.

Saya nggak tau kalau Pangandaran ini sebegini terpencilnya. Dapat dipahami kenapa tarif bus kek Kopaja Metromini begini bisa semehong ituh.

Jam setengah sembilan intinya saya sampe berkat bantuan mbah Gugel Maps, tengkyu. Jadi pas 100 meter mau sampe bunderan terminal Pangandaran saya siap-siap turun. Eh, beberapa ada juga yang mau turun jadi saya ikut.

Nah, masih ada dua km lagi saya jalan kaki. Ada gerbang selamat datang dan ada kayak loket tiket begitu tapi gak ada orangnya. Emang harus bayar gituh? Yaudalah saya nyelosor aja.

Pangandaran

Duh, flashback lain datang menggampar lagi. Inget masa-masa waktu saya piknik pake angkot terus jalan ke tempat tujuannya sampe 2km. Hiks.

Jam 9, saya sampe di persimpangan yang mana saya dihimpit sama Pantai Barat dan Pantai Timur. Mana dulu ya? Timur dulu ah.

Dan rame banget pantainya. Mana ada rombongan polisi piknik mobilnya tatetot. Duh, ngeganggu kenyamanan orang yang lagi piknik aja. Kita kan bayar pajak juga. 😏😒

Betewe pantai Timur ini kayak Ancol ya, gak ada akses pasirnya (kecuali dikit banget), ombaknya serem-serem, banyak perahu nelayan sama sewaan.

Sama itu dari jauh kayaknya keliatan pulau, Nusakambangan kah yang katanya banyak napi dan angker itu?

Pangandaran

Pangandaran

Hampir nggak ada yang bisa dieksplor, jadi saya cari tempat duduk, sarapan, terus otw Pantai Barat.

Beneran lho, jarak dari Pantai Timur ke Barat gak nyampe 500 meter kayaknya alias deket banget.

Nah, baru deh di Pantai Barat ini nuansa pantainya kenteeelll…!

Pasir-pasir di mana-mana, sama dari jauh kayak ada bekas kapal tenggelem? Nice touch hahah.

Btw ini perahu nelayan masih banyak juga di sini, tapi better daripada yang di sebelah soalnya yaaa… mungkin selera saya aja yang prefer kapalnya di atas pasir gituh.

Pangandaran

Pangandaran

Pantai Barat ini cukup rame juga dan banyak kursi-kursi. Tapi pas saya duduk saya ternyata diminta buat beli seruputan air kelapa. Saya lagi gak pengen sih, jadinya saya cari tempat istirahat yang lain.

Oh iya, sepanjang pantai barat ini bener-bener susur pantai langsung di atas pasir!

Saya coba susur ah. Saya tau ini nanti nembusnya ke jalan menuju terminal Pangandaran itu tadi.

Alhamdulillah bisa jalan jauh lagi. Tapi makin sini kok capeknya makin cepet ya? Apa gegara nggak pernah dilatih semenjak punya si Kidil? Mana ini perut udah kayak semenanjung lagi. 😫

Eh, ada tiker kosong. Selonjoran ah.

Pangandaran

Wah, saya selonjoran hampir satu jam nggak disamperin siapa-siapa. Nice.

Eh, disamperin juga deng sama pengemis dan pengamen. Ywdalah.

Teng jam 11 saya lanjut pulang. Yup, ke Jakarta lagi. Udah puas sih sejauh ini ~

Di sepanjang jalan ternyata banyak orang dangdutan, organ tunggal, grup tour, sama… menara pandang? Naik ah. Asik juga bisa nikmatin pantai dari lantai dua. Tapi menara pandangnya yang biru ya, bukan yang oren yang di atasnya ada jam.

Pangandaran Pangandaran

Matahari makin terik, makin nyengat. Buru-buru pulang ah.


Goresan hangat

Terus saya sampe di Sunset Point Pangandaran. Jadi kalau di ujung Pantai Timur ada Sunrise Point, nah ini di Pantai Baratnya ada Sunset Point. Cakep.

Sunset Point ini lebih ke taman kota sih, cuma ya ada pantainya keliatan di belakang.

Dan kalian tahu, ada charging pointnya di tamannya, beserta foto-foto selfie sang bupati dan istrinya. Yaampun, prestasi banget ya pak uda bikin sunrise point.

Terus ada tulisan yang kayaknya digembar-gembor di taman itu. Tulisannya “World Class Destination.”

Pangandaran

Yup, begitulah world class destination, yang mana charging pointnya udah bulukan, USB chargernya udah pada mental tau kemana, yang bisa nyolok ternyata gak ada listriknya.

Sekali lagi, “World Class Destination” yayaya…

Mana poster selfie bupatinya udah hampir nggak keliatan lagi, pudar dimakan usia.

Setelah puas duduk-duduk di bangku taman, ternyata udah zhuhur. Terminal udah 1km lagi dari tempat saya duduk itu.

Jadilah saya jalan di tempat yang sebenarnya sih tertata. Ada ruko sama restoran fast food kanan-kiri. Cuma… kayak perlu sentuhan lebih aja sih.

Dan di sepanjang jalan banyak bus-bus pariwisata yang lagi ngetem, kayaknya nungguin emak-emak se-RT yang lagi pada piknik.

Pangandaran

Di samping terminal ada masjid gede, jadi saya solat di sana. Ashar jamak ke Zhuhur. Terus happy deh.

Saya mampir sebentar pesen mi goreng di warung sebelah masjid.

Abis itu saya ke terminal Pangandarannya. Terminalnya sepi.

Pangandaran

Cuma alhamdulillah 30 menit sekali suka ada bus sedeng jurusan Tasik yang ngetem. Horee… ternyata angkutan umum gak susah-susah amat di Pangandaran. Saya pikir harus sewa sepeda motor.

Nggak ada angkot sih, lebih ke bus untuk transportnya.

Sebenernya ada yang langsung jurusan Jakarta, tapi saya prefer ke Tasik dulu soalnya udah nyaman sama rutenya ~

Nah, sampe Tasik jam 5 dan saya bisa turun persis depan pool Primajasa. Yes! Eh, saya nggak liat bus yang AC Ekonomi, adanya bisnis sama AC Executive.

Saya liat yang bisnis tarifnya Rp105 ribu. Owh beda 20 ribu doenk. Naik deh, lagipula harusnya lebih nyaman karena formasi kursinya 2-2.

Pangandaran Pangandaran

Babai Pangandaran. Mungkin next bisa mampir lagi.

Oiyes, sepanjang Pantai Barat banyak hotel. Semoga ada hotel yang ramah backpacker sama solo traveller hehe.

Dah, saya sampe rumah jam 1 malem. Alhamdulillah lancar. Buh bye ~

Sama yang terakhir, jangan tanya saya berapa orang yang kaget ala-ala sinetron (bilang “apaaa” sambil kamera zoom) pas saya bilang saya baru pertama kali ke sini dan sendirian nggak ada saudara. Soalnya emang banyak banget. 🤣


Tips

Karena dadakan, jadi saya banyak yang miss buat spot-spot bagus. Kalau kalian punya waktu lebih di Pangandaran coba,

1. Mampir di Pantai Batu Hiu. Sekitar 300 meter dari turun bus sedeng. Itu mirip Tanah Lot yang di Bali itu.

2. Mampir di Pantai Batu Karas. Turunnya langsung di pemberhentian terakhir bus sedengnya di Terminal Cijulang, terus naik ojeg. Jalan kaki bisa sih 4km.

3. Di Pantai Barat dan Timur, ujungnya ada cagar alam. Saya nyebutnya itu ‘testis’nya pulau Jawa. Coba deh liat di peta. 😅
Nah, di situ banyak pantai tersembunyi yang airnya bener-bener bening dan pasirnya putih. Terus kalau nemu, ada beberapa air terjun juga, cuma ya gak tinggi-tinggi banget sih.

Btw jangan heran kalau sepanjang perjalanan yang lika-liku ke pantai Pangandarannya banyak banget bekas longsor sama perbaikan jalan yang bikin macet. Maklum nembus perbukitan. Yaampun semoga bisa dibangun jalan lainnya. Kalo lewat selatan Tasik, jalannya kekecilan cuma muat satu setengah mobil saya liat via Street View.

Cao ~ Sekian laporan dari Anandastoon ini, saya dari my beloved town, melaporkan.


Galeri

Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran Pangandaran

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
🤗 Selesai! 🤗
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai Keterbacaan

Polling

Sugesti

Permainan

  • Sebelumnya
    Episode Piknik Terabaikan #2: Bukit Cianten

    Berikutnya
    Campur Aduk: Bogor, Curug Mutiara & Curug Mekar



  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. 😉

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. 😊


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. 😉

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. 🤗

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. 🤗

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll 👇

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. 🔮

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? 😱 Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.