Curug Mekar

Betewe saya liat di ramalan cuaca selama dua bulan berturut-turut isinya gambar awan petir semua. ๐Ÿ˜…

Ampun deh 2022 ini kayaknya nggak ada musim kemarau. Tapi saya nggak komplain sih, cuma… wondering aja. Etapi kata temen saya kemaren pas di Surabaya justru dari awal tahun malah nggak pernah ujan kecuali sesekali. Oyaampun.

Saya inget kalo musim ujan, berarti saya harus prioritasin liburan ke air terjun. Soalnya aliran airnya lagi gede-gedenya. Kalau musim kemarau, prioritasnya ngunjungin tempat-tempat panoramik bin ciamik di atas bukit ~

Eh, betewe ini air terjun yang deket dari Jekardah nggak ada lagi ya? Apa udah abis saya kunjungin? ๐Ÿ˜…

Simbah Gugel saya acungkan, saya korek-korek si mapsnya. Sental Sentul Sental Sentul, moga di Sentul masih ada sisa air terjun bagus, plisss…

Eh saya nemu tulisan, “Curug Mekar (Batas Jonggol-Sentul)”. Beneran lo genks, ada tulisan “Batas Jonggol-Sentul”nya segala.

Saya lalu klik penandanya supaya saya bisa tau apakah air terjunnya seheboh namanya?

Mata saya terpelotot melihat sesuatu di layar… FIX SABTU INI GUEH MAU NYELONGSOR KESITUHH!!!

Next Stop… Curug Mekar (Batas Jonggol-Sentul). Alamak kalo ini jadi announcement di kereta bisa jadi nama stasiun terpanjang.


Prank Cuaca

Logikanya, saat di Jakarta aja hampir tiap hari kerjanya jedar jeder breessss melulu, pastinya di Sentul yang nyata-nyata banyak perbukitan sama gunung-gunung sarang hulu sungai bakal lebih jedar-jeder geledek lagi dong?

Beneran deh, saya juga cek ramalan cuaca daerah sono curahan hujannya malah sampe 100%. Jekardah aja yang setiap hari jedar-jeder ujan banjir aja cuma maksimal 70 sampe 80 persen.

Daann… pas Sabtu saya bangun tidur, jam 11 siang (abis subuh tidur lagi wakakak), kamar udah kayak mau magrib. Awannya nggak nahan book itemnya, udah kayak kebelet banget.

Yep, beberapa jam kemudian, badaiii… Tetesan air yang turun bener-bener jumbo udah kayak pasukan perang turun dari langit. Kena genteng berisiknya bukan main wakakak.

Gak jadi. Coba besok.

Besoknya pun sama, cuma awannya masih keliatan putih-putihnya sih, gak item ngejembreng udah kayak lupa diangkat dari penggorengan kayak kemaren.

Jalan ah, pas banget zhuhur saya jalan. Sampe Babakan Madangnya jam 2an.

Cerah loh, terang! Mana awan-awan seremnya kok gak keliatan? Langitnya tiba-tiba biru bening bersih kayak baru dipel. Eh ada deng awan-awannya tapi dikit…

Betewe setelah saya telusurin Sentul lebih jauh, banyak juga ya plang air terjun. Ada Curug Putri Kencana, Curug Aul, Curug Mutiara, daannn wisata bukit-bukit.

Tapi saya mau ke Curug Mekar (Batas Jonggol-Sentul) dulu. Ahelah saya nyebutnya Curug Mekar ajalah, repot nulisnya kalo lengkap wakakakak.

Eh, plangnya keliatan. Tulisannya bener-bener Curug Mekar (gak pake bates-batesan). Ya iyalah, cuma saya aja yang ribet.

Ok saya langsung ngebuang Kidil di parkiran, dan… omaigad. Ini serius?

Ini serius air terjunnya langsung keserimpet dari jalan gede?

Liat foto di bawah, kanan itu udah aspal jalan, kiri air terjunnya. Bener-bener gak ada effort sama sekali buat liat air terjun. Keliatan jelas banget harusnya kalo dari jalan.

Curug Mutiara

Etapi kok sepi ya? Cuma saya sama ada satu orang lagi yang kebetulan lewat. Mungkin karena letaknya udah keduluan sama curug-curug sebelumnya kali.

Yaudah, saya langsung nyemplung ah! Oiyak, saya gak bawa baju ganti.

Saya ke warung buat iseng beli air, terus ngemil snack di payung-payung yang udah disediain warga. Tengkyu.

Betewe saya gak liat ada tiket masuk, cuma ada WC Umum buat ganti yang emang letaknya di pinggir jalan banget. Sama musala agak nanjak dikit.

Curug Mekar

Wah, iya, langitnya terang!

Gak ada awan item. Padahal di ramalan cuaca harusnya udah jedar-jeder. Alhamdulillah, saya bener-bener nggak komplain kok.

Air terjunnya ternyata ada dua. Yang satu tinggi, airnya tipis. Yang satu pendek tapi deres poll.

Belom lagi ada undakan yang rapi, kayaknya udah dikelola banget. Jadi ada yang dalem, ada yang super cetek sematakaki, sama ada air sungainya yang anak-anak bisa kecipak-kecipuk.

Perfect. Perfect banget.

Curug Mekar

Kaki saya kecipak-kecipuk nggak jelas. Tiba-tiba udah jam tiga.

Oiya, tadi saya lewat spanduk yang ada tulisannya gede banget “Curug Mutiara”. Gak, gak ada dalem kurungnya, cukup Curug Mutiara aja. Coba ah!

Betewe saya diliatin sama orang pas di saung depan, jangan-jangan pengelolanya. Mukanya keliatan nggak bersahabat sih… Cabut ah.


Definisi dari hidden gem

Eh pas saya mau keluar, ternyata saya disamperin sama itu orang, ramah ternyata. Bikin kaget aja dirikuh tadi hehe…

Cuma bayar parkir, saya kasih aja goceng. C’aw.

Betul-betul hidden gem Curug Mekar ini. Gak hidden juga orang pinggir jalan sih. Tapi kenapa sepi ya pengunjung? Saya liat di jalan banyak mobil sama motor yang wang weng wang weng gak sadar ada aer segede gaban pada jatoh begini gitu ya?

Bodo amat, next stop Curug Mutiara ~

Sampai lah saya di spanduk Curugnya jadi saya masuk. Saya liat mobil-mobil pada parkir langsung depan warung tapi ada aspal ke atas, mungkin sepeda motor parkirnya di atas. Jadi saya lanjut jewer si Kidil.

Eh, perasaan saya diteriakin, tapi saya gak yakin waktu mau ke atas. Saya liat spion ada emak-emak yang ngarah sama saya. Jadi saya balik lagi ke warung parkiran mobil.

“Motor parkir di sini juga ya Bu?” Saya buka pertanyaan.

Si Ibunya ramah ternyata, bilang, “Kalau motor bisa di atas, tapi bayar parkirnya di sini.”

Okie dokie. Tiketnya total Rp20K. 5K parkir, 15K tiket masuknya.

Nah, saya lanjut ke atas yang ternyata jalanannya masih belum sempurna, jadi saya gradak-gruduk si Kidil ngaduh-aduh. Tapi untungnya gak jauh sih, cuma 300 meteran dan dua kali nanjak dari gerbang masuk yang ada spanduknya.

Saya liat tempatnya udah super dikelola. Ada vila sama kolam renangnya juga. Wajar sih tiketnya Rp20K.

Curug Mutiara

Eh, dari parkiran air terjunnya udah jelas banget.

Meski gak terlalu gede aliran airnya, tapi nuansa alamnya lumayan kentel juga. Apalagi arah dan tangganya udah teratur. Jadi saya bisa nikmatin sekeliling dengan nyaman.

Di atas ternyata bukan sekedar air terjun tok, ada tempat selfienya juga.

Dan cerah lagi! Kombonya subhanallahi wabihamdih.

Curug Mutiara

Saya duduk nikmatin alam, bukit-bukit, pokoknya apa pun yang saya liat pada saat itu.

Wew, bisa nggak sih Jakarta impor beginian hahah. Kan asik pas kerja pemandangannya tuh semriwing begini. Ngadepin pelanggan nggak stres, apalagi saya programmer, eh CTO malah. Jadi ya ngoding juga, ngeladenin pelanggan juga, ngempanin karyawan juga…

Ucying dew jajdny…

Apalagi pas liat ke jejeran bukit begitu, sound effectnya suara air terjun asli. Iyalah asli, bukan empitri.

Tapi… saya masih prefer Curug Mekar sih untuk debit air sama komplektivitas air terjunnya. Alah kompletivitas kek lagi belajar fisika aja hahah. Lho, progammer juga nerapin rumus-rumus matematika dong say ~

Curug Mutiara

Tapi seenggaknya fasilitas mulai dari saung, toilet, musala, warung, dan segala tektek bengeknya sudah disediakan pengelola. Jadi saya nilai sangat bagus untuk hal ini.

Bener-bener kombo saya dapet tempat ngadem.

Semoga nextnya saya nemu hidden gem yang totalitas kayak episode ngebandel yang sekarang ini ~

Okeh, abis solat asar di musala yang sumpah nikmat (karena nuansanya kali ya), saya c’aw pulang ke Jekardah.

Dan bener aja, saya disiram aer dari langit pas perbatasan arah Jakartanya.


Galeri

Curug Mekar Curug Mekar Curug Mutiara Curug Mutiara Curug Mutiara Curug Mutiara

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai Keterbacaan

Polling

Sugesti

Permainan

  • Sebelumnya
    Flashback Kilat: Pangandaran, Pantai Timur & Barat



  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.