Curug Tengah

Episode piknik yang hilang ini adalah rentetan kegiatan piknik Anandastoon yang tidak terdokumentasikan. Entah terlewat atau Anandastoon sedang gak mood buat nulisnya.

Tetapi, terkadang sayang juga jika memori dibiarin mendem terus gadgetโ€ฆ Maka dari itu, berikut episode piknik Anandastoon yang hilang. Tidak sekompleks artikel piknik biasanya, dan jauh lebih pendek ~


Episode yang Hilang #3:

Curug Tengah

Tahun 2019, saya mampir pake angkot ke Curug Cikoneng, daerah Puraseda. Yup, program bakar lemak dirikuh goyang sepanjang 3 kilo jeng. Bye-bye perut bapak ~

Tapi sayang, masa-masa perut sixpack udah lewat. Sekarang perut saya udah jadi lovely kayak semenanjung.

Akhir tahun 2020, saya inget masa-masa itu. Saya ngerasa kalau Puraseda itu masih misterius. Apalagi saya udah bisa naik motor yess…

Jadi saya acak-acak lagi ah Google Maps, insting saya bener-bener kuat bahwa ada air terjun lain di pojokan Puraseda, dan berhasil nyabet tiga air terjun bagus di deket Curug Cikoneng itu. AsiQue!

Tapi… akses gimana? Saya bete sih kalo jalanannya cuma batu ditebar apalagi cuma olesan tanah merah terus tara… Si Kidil pasti bakal ngamuk kalo nemu jalan begitu.

Eh, kata review sih udah pada aspal. Alhamdulillah, gas lah, pake elpiji.

Betewe saya lupa nama ketiga air terjunnya apa aja, yang pasti saya prioritasin yang Curug Tengah dulu soalnya gambar di Google Mapsnya lebih banyak dan lebih aduhai. Nah, memang lebih bagus yang tengah-tengah kan ~

Pas hari H, harusnya saya berangkat pagi, tapi kebiasaan ini malah mau zhuhur baru muterin kunci stang. ๐Ÿ˜’


Snap Snip Dup Dup

Yang biasanya saya lewat Talaga Kahuripan, jalanan lagi diperbaikin. Bagus sih saya apresiasi banget, tapi kenapa pas banget pas saya lagi lewat situh. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜ญ

Yoda, saya muter dan lewat jalan yang saya gak tau kemana tapi tembus-tembus arah Pasar Ciampea. Itu udah mau jam dua. Macet, biasa.

Daannn… saya menemukan pembetonan jalan lainnya yang entah kenapa pas banget pas saya lagi lewat situh. Sekali lagi saya apresiasi, tengkyu deh pemerintah setempatnya.

Cuma setiap pembetonan jalan saya ngaret setengah jam karena antri satu arah. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜ญ

Curug Tengah

Saya skip brak brik brek, tiba-tiba saya sampai ke plang Curug Cikoneng. Atau tepatnya, pertigaan tempat saya turun dari angkot untuk lanjut jalan kaki ke Curug Cikonengnya.

Oh, yaampun nostalgia jaman-jaman saya piknik naik angkot!

Saya coba cek sepanjang jalan kenangan itu, barangkali saya nemu saya yang dulu lagi prantal-printil jalan kaki sendirian dengan perut yang masih mulus dan belum menjuntai ke depan.

Dan yang paling saya nantikan kalau lagi hunting air terjun tuh momen-momen masuk ke jalan antah berantah yang nanjak dengan pemandangan sekeliling yang subhanallahi wabihamdih.

Curug Tengah

Jalanannya ternyata masih aspal meski terkadang dihiasi dengan sedikit ketombe, panu, kudis, kurap, dan penyakit jalanan lainnya.

Tapi itu masih much better daripada jalanan yang isinya taburan kerikil dan olesan krim tanah merah doang. Itu jalan apa blackforest buk?

Saya menyalakan Simbah Gugel Maps, karena saya gak tau daerah ini, moga-moga gak disasarin. Cuma saya ngerasa pemilihan jalan Simbah udah makin mantep, mungkin gegara sering dikomplen orang yang mobil sama motornya pada ngusruk gegara ngikutin arahan Mapsnya Simbah.

Saya inget abis itu Simbah ngarahin saya ke jalanan yang bikin si Kidil teriak duduh-duduh.

Curug Tengah

Alhamdulillahnya cuma sebentar dan saya langsung ketemu lagi sama jalanan aspal mulus.

Jadilah saya terus lurus di jalanan aspal yang membahagiakan tersebut.

Saya ketemu plang Curug Turbin, tapi saya maunya Curug Tengah dulu. Kata Simbah Maps tinggal beberapa ratus meter lagi nanjak dari Curug Turbin itu. Okai asik.

Pas di atas, kata Simbah udah nyampe, tapi saya gak nemu apa-apa kecuali kanan tebing, kiri jurang, di tengah-tengah ada anak nyasar yang baru bisa naik motor.

EBUSEH MANE CURUGNYE… MAMAK TOLONG.


Arti dari kebebasan

Saya cari tempat puter balik soalnya jalanannya cuma muat dua motor aja. Saya mau balik ke belakang yang ada perumahan dikit, moga-moga saya nemu penduduk bumi buat saya tanya-tanya.

Alhamdulillah nemu bapak-bapak lagi gendong cangkul. Pas saya tanya di mana Curug Tengah, si bapak dengan senyum dan santai menunjuk ke sebuah tiang gapura hitam di sampingnya persis.

Omaigad, tengkyu bapaknya.

Curug Tengah

Jadi gapura hitam itu gerbang masuk Curug Tengahnya.

Saya masuk dan celingukan. Tidak ada siapa-siapa di akhir pekan itu, cuma saya sendirian doang bareng Kidil. Ada sih saung bambu yang saya tebak itu loket karcis, tapi gak ada siapa-siapa kayak baru pada disedot UFO.

Bener-bener saya sendirian di situ.

Helaw, hawayu? Enibadihom?

Ywdlah saya banting aja si Kidil di antah berantah. Eh aman gak ya? Gak ada plang sama sekali ke air terjunnya masalahnya. Saya kunci stang aja, bismillah.

Saya terus turun, ngikutin insting aja jalannya.

Curug Tengah

Curug Tengah

Alhamdulillah setelah itu ketemu tangga-tangga. Yah meski masih bebatuan sama tanah merah, cuma saya yakin tangga-tangga itu pasti ngarah ke sungainya.

Turunnya gak terlalu jauh sih, cuma ya… standar lah, anak tangganya lebih sedikit daripada kebanyakan air terjun.

Curug Tengah Curug Tengah

Dari kejauhan saya denger ada suara amukan air.

Saya makin turun dan suara airnya makin ngamuk. Pasti itu air terjunnya. Yeeeyyy!

Saking semangatnya saya turun, saya kepleset tanah merah dan ngegedubrak.

Celana sampe bolong. ๐Ÿ˜…

Curug Tengah Curug Tengah

Bodo amat, saya mau cepet-cepet liat aer!

Tapi jangan ditiru ya gaes kelakuan bocah ini, better hati-hati aja biar gak ada drama.

Sampailah saya di sungainya, dan tepat di depan saya ini ada sebuah gerbang menuju dunia fantasi.

Tiba-tiba kamera imajinasi berputar dari depan wajah saya, memutari kepala saya menuju belakang. Efek-efek cahaya bertabur mengiringi pemandangan yang berubah menjadi mengagumkan layaknya intro sebuah anime.

Lebay sih, gimana nggak, soalnya di depan saya persis sekarang ada ini.

Curug Tengah

Air terjunnya lucu, udah kayak perosotan di Water*boom atau wahana-wahana permainan air. Gak bisa gitu ya tinggal lurus ke bawah aja jatohnya hahah.

Saya liat airnya dalem jadi mungkin gak bisa dipake berendem.

Karena saya sendirian, saya jadi bebas mau ngapain aja! Tapi emang mau ngapain? Gak tau deh, jadinya cuma liatin aja deh air terjunnya.

Persis di bawah telapak kaki saya ada bebatuan. Saya jadi pengen susun batu-batu begitu.

Gak buruk juga, saya abadikan ah monumen bersejarah Anandastoon!

Curug Tengah

Puas membombardir kawasan air terjun, kemudian saya teringat kembali si Kidil yang saya telantarin di atas. Masih ada nggak ya tuh anak?

Okdeh saya naik lagi. Babai curuQ.


Bookmark waktu

Setelah berlelah-lelah ke atas, ditambah dengan drama H2C (Hidrogen-Hidrogen Carbon, eh Harap-Harap Cemas maksudnya) mengingat si Kidil itu barang yang saya baru adopsi, langsung cash lagi.

Kepala saya menjulur-julur ke atas melihat apa saya udah sampe atas setiap beberapa meter sekali, sampai akhirnya saya menemukan ini.

Curug Tengah

Alhamdulillah, Dil you’re fine! Saya meluk si Kidil dan say sorry udah ngebuang dia begitu aja kek rongsok.

Saya akhirnya pulang dengan kembali celingukan tanpa seorang manusia satu pun yang saya jumpai.

Pada akhirnya, saya gak dipungut sepeser pun. Gratis. Tapi kayaknya biayanya sekitar Rp10.000, saya nggak tau. Biasanya segitu.

Pas pulang, saya melihat gunung, atau bukit, entahlah. Kata Simbah, itu namanya Gunung Terung. Oh hai, nais tumit yu! (Apa? Tumitnya nais?)

Curug Tengah

Di perjalanan pulang saya berusaha nikmatin apa yang saya gak bisa nikmatin setiap hari kalau lagi di dalem gedung.

Maka dari itu, saya mau borosin mode noraknya separah mungkin.

Contohnya, waktu saya ngeliat sawah, saya kembali lagi nelantarin si Kidil demi dapat menari-nari kek drama Boliwud di sawah orang.

Acha-Acha, Nehi-Nehi ~

Oh, hai Gunung Salak!

Curug Tengah

Curug Tengah

Saya liat orang-orang pada mandang saya kebingungan.

Wah, asik jadi sorotan setiap mata yang memandang yes! *kepedean

Mungkin kata orang-orang, “Tuh makhluk ngapain ya? Baru lepas kali dari kandang?”

Oh iya, belom solat Ashar! Dan lucunya, saya solat di masjid yang taunya pesantren orang. Di asrama putri lagi. ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ

Sorry… gak liat kalo ada plang pesantren hehe… Udah mulai gelap juga sih.

Saya kembali pulang ke my beloved kasur… Gak sabar liat bantal wakakakak.

Ah lupa, ada ini!

Curug Tengah

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Campur Aduk: Bogor, Curug Mutiara & Curug Mekar



  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.