Gunung Dago

Episode piknik yang hilang ini adalah rentetan kegiatan piknik Anandastoon yang tidak terdokumentasikan. Entah terlewat atau Anandastoon sedang gak mood buat nulisnya.

Tetapi, terkadang sayang juga jika memori dibiarin mendem terus gadgetโ€ฆ Maka dari itu, berikut episode piknik Anandastoon yang hilang. Tidak sekompleks artikel piknik biasanya, dan jauh lebih pendek ~


Episode yang Hilang #4:

Gunung Dago

Kembali ke 2021, waktu itu saya liat foto suami partner saya yang pose dengan sepeda di atas sesuatu yang instagrammable. Btw kata ‘instagrammable’ kayaknya udah mulai usang ya? Kebanyakan sekarang TikTokable, yo.

Okeh, saya penasaran di mana jadi saya tanya, katanya deket banget dari Tangerang. Di mana? Di mana? Tangerang kan cuma kepleset dari rumah? Boleh tuh!

Saya cari-cari ternyata nama tempatnya di Gunung Dago. Gak jauh dari Stasiun Parung Panjang, cuma 6km lebih dikittt.

Gunung Dago

Cuma kapan ya saya ke sananya? Pengen liat aja sih. Ya… sekalian ngebandel gituh.

Tiba-tiba Ramadhan datang, Marhaban ya Ramadhan! Waktu cepet banget, perasaan kemaren baru denger bunyi beduk takbiran.


Ngabuburit ngeberebet

Di sebuah siang yang cerah saat Ramadhan 2021, saya hanya membolak-balikkan diri di atas kasur udah kayak ikan yang digoreng emak. Be te to the max.

Secara mendadak mata saya langsung melotot, dan pada saat itu juga saya segera bangkit dari kubur, berubah nama jadi Mumun kasur, terduduk di sisinya.

Pukul satu lewat, saya buka Mapsnya Simbah, mulailah saya memencet-mencet keyboard virtual, ketak-ketik-ketak-ketik, bola mata saya dengan cepat menatap setiap sudut layar, melakukan sesuatu dengan sang smartphone sampe saya berkeringat… eh lagi puasa lho ya.

Daaannnn…

“2 Jam 30 Menit”, seperti itu tulisan yang ada di jidat ponsel saya.

Assiikkk, fix dari rumah, saya bisa ngabuburit bareng Kidil ke Gunung Dago terus buka puasa deh di sana. Saya pikir perjalanan bisa sampe 4 jam, ternyata cuma ‘segitu’.

Bersenjatakan Google Maps, saya mulai keluar bareng Kidil menuju medan tempur sembari bernyanyi ala-ala Ninja (yang suka liatin) Story:

๐ŸŽต Mendaki flyover m’lewati aspal, kendaraan mengalir deras ke tempat bukaan… ๐ŸŽถ

Saya sudah sampai ke Ciputat, terus lewat Pamulang, liatin tugu gak jelas di bundarannya, lalu saya menuju jauh. EH, udah di Cisauk ajah!


Lagi puasa lho!

“Belok kanan”

Eh kemana? Saya di suruh belok kanan sama simbah Gugel, yakin? Di kanan itu gang-gang rumah penduduk lho? Mungkin di depannya lagi kali. Ywdah saya tetep lurus.

“Blendung!” (suara Gmaps kalo salah arah)

“Putar balik lalu belok kiri.”

Artinya simbah Gugel nyuruh saya belok ke gang perumahan tadi dong? Ah, saya gak mau, coba tetep lurus.

“Blendung!”

“Putar balik lalu belok kiri.”

Gak saya dengerin, biarin aja sampe Simbah ngubah rutenya yang lebih nyaman dikit.

“Blendung!”

“PUTER BALIK CEPETAN! DIBILANGIN KOK NGEYEL!”

Mampus degueh diomelin sama simbah Gugel. Iya! Iya! Saya muter balik. Duh yaampun mbah Gugel ngamuk, bulan puasa lho mbah jangan marah-marah…

Masuklah saya ke gang perumahan penduduk yang ditunjuk Gmaps, ketemu anak-anak yang lagi pada maen nunggu buka. Duh inget dulu waktu saya masih lucu-lucunya jilatin eskrim di tengah hari depan muka orang-orang yang lagi nahan laper dan haus.

Tapi ini perumahan ujungnya di mana ya? Yaudalah saya percaya aja sama simbah.

Beberapa saat kemudian saya keluar dari perumahan dan sampai ke jalan beton ini:

Gunung Dago

Good! Nice! Ini nih yang saya sukak!

Sampe akhirnya simbah nyuruh saya belok kanan lagi.

Kali ini saya nyasar di perkebunan warga, yang jalanannya cuma tinggal tanah doang. Saya gak bisa lewat sini, artinya saya harus muter lagi, duh yaampun simbah kok menyesatkan?!

Saya mulai ambil ancang-ancang puter balik, tapi susah! Simbah nyuruh supaya terus lurus, bikin saya naik darah.

Dengan emosinya saya ambil ponsel saya, saya cekek simbah sampe tewas. Shut up! Shut! UP!

Mau gak mau dengan susah payah saya puter balik, yang di belakang saya ternyata udah ada warga ngantri ke kebonnya, yang mana jalanannya diblok sama saya. Duh malu eike.

Akhirnya saya tanya sama orang di mana arah jalan besarnya saja. Dan ternyata gak jauh dari sana.

Coba tebak, di seberang saya persis sudah ada gapura selamat datang di Gunung Dago. Artinya simbah tadi nuntun saya lewat ‘pintu belakang’ yang mana itu emang gak pernah ada.

Udah jam 5 lagi. Cakep beud! Harusnya jam 4 tadi udah nyampe. ๐Ÿ˜ค๐Ÿ˜’

Btw kenapa tadi simbah Gugelnya ngarahin saya tadi ke tempat yang nggak-nggak, harusnya saya pin poin arahnya ke tempat yang saya kotakin merah di bawah ini, bukan di pin merahnya. Justru kalau search Gunung Dago, itu ke yang pin merah. Tapi itu waktu 2021, semoga udah bener sekarang. Intinya tetep di jalan gede aja.


Momen kecil

Di pintu masuk ada musala jadi saya bisa shalat ashar dulu di sana. Terus saya antri ke gerbang masuk bareng rombongan.

Saya liat satpamnya lagi kerepotan ngedata pengunjung, apalagi pas ketemu saya di tengah-tengah, tambah kebingungan lagi soalnya gak ada di list rombongan hehe.

Saya bilang kalo saya bukan golongan mereka huahahaha, saya berakhir ditagih Rp25.000. Saya kasih gocap tapi gak ada kembaliannya jadi saya dipersilakan buat masuk terlebih dahulu.

Ada gerbang biru di atas jadi saya parkir terus saya masuk.

Gunung Dago

Di sana ada saung, jadi saya duduk. Kebetulan ujan jadi saya bisa fokus liat pemandangannya aja.

Ternyata ada juga bukit nyembul gak jauh dari Tangerang. Saya liat ada beberapa bukit yang nyembul juga tapi udah pada abis dikerok sama perusahaan. Buat semen kah?

Sayang banget ya, bukitnya udah pada abis begitu. Tapi ya mau gimana lagi?

Ada satu biji tempat selfie yang keliatannya agak gak niat, dan cuma satu itu aja. Gak ada yang selfie jadi saya foto aja tempat selfienya.

Gunung Dago

Saya liat kayaknya pengunjungnya rombongan yang mau pada nginep. Saya jadi terasing.

Lagipula udah mau bedug magrib, turun ah.

Ternyata ujan lagi, jadi di luar gapura biru saya neduh lagi di saung terdekat.

Ada warga sana yang mulai berbincang-bincang dengan saya, katanya kalau di luar bulan puasa, tutupnya jam 5 kecuali yang nginap. Terus katanya kalau mau bagus, itu di atas.

WHAT?! Jadi tadi saya salah masuk? Tempat wisatanya ternyata ada di atas. Yaudah saya langsung meroketkan kidil ke puncaknya. Whuzzzz.

Di atas banyak bangunan sama rumah-rumah dari kayu sama bambu, pasti itu buat nginep. Yaudah saya sembarang aja parkirin si Kidil. Dan saya nemu tempat selfie itu!

Gunung Dago

Pemandangannya cukup wah, tapi gak se-wah tempat selfie ‘di puncak’ lain. Maklum gunungnya pendek dan sebenernya ‘cuma’ bukit sih. Tapi gapapa daripada gak ada sama sekali kan ya?

Saya berkeliling yang ternyata tempatnya gak begitu luas, akhirnya sambil nunggu magrib saya duduk di tempat selfie yang mirip rumah.

Saya keluarin roti sama susu dari tas buat buka puasa. Ah, salah satu momen buka puasa ‘tertinggi’ yang pernah saya alamin.

Cuma saya sendiri, dengan suara sayup-sayup azan magrib dari bawah.

Gunung Dago

Pas sudah puas, saya kembali meraih Kidil, dan turun.

Btw perjalanan turunnya gelap beud.


Oh please…

Pas sampe di bawah, satpamnya balikin sisa kembalian saya dan saya shalat magrib di musala gerbang.

Saya pulang, dengan jalanan yang lumayan sepi, kanan kiri banyak yang masih kebon dan sawah. Oh iya saya gak liat angkot dari tadi lewat sini? Udah magrib jadi udah pada selesai operasi kah? Atau emang gak ada angkot sama sekali?

Berarti kalau mau pake umum ke Gunung Dago dari Stasiun Parung Panjang ya mesti ngojeg, dan itu pun gak bisa sampe gerbang, harus sampe atas.

Daaannn.. mana jalanan gelap lagi, untung jalannya udah beton.

Pas udah keliatan ada cahaya, baru deh saya bisa liat sekeliling.

Gunung Dago


Galeri

Gunung Dago Gunung Dago Gunung Dago Gunung Dago

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Episode Piknik Terabaikan #3: Curug Tengah

    Berikutnya
    Bukan Tempat Wisata: Bogor, Curug Cisero


  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Tanya donk, kalo kesitu pake ojek pulangnya susah gak?

      • Halo Novia, seingat saya, saya tidak menemukan pangkalan ojeg di dekat Gunung Dagonya. Tetapi mungkin oleh masyarakat bisa dicarikan ojeg, atau abang ojegnya bisa disewa misalnya seharian Rp100rb.

        Terima kasih komentarnya ~

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.