Curug Cisero

Btw saya kangen ngacak-acak simbah Gugel lagi kalo malem. Yaudah saya coba aja, kayaknya banyak bermunculan penanda curug-curug baru di Bogor dan sekitarnya. Asikkk.

Saya sih pengennya dapet surprise kek waktu saya melipir di Curug Mekar itu, dapet kombo yang gak main-main. Maksudnya saya bisa sekalian borong Curug Mutiaranya juga gitu loh.

Kadang saya juga penasaran di daerah Jonggol masa sih nggak ada air terjun sama sekali? Daerah pegunungan lho itu. Acak-acak ah…

Eh nemu satu, namanya Curug Cisanca dan keliatannya sih tinggi! Tapi aksesnya gimana? Jangan sampe saya dimusuhin sama si Kidil lagi gegara aksesnya cuma baluran tanah doang. Bisa-bisa cemberuuuttt aja si Kidil berhari-hari.

Katanya sih bisa parkir di warung makan, yang saya liat udah aspal mulus, ah coba ah…


Lebih mengkhawatirkan

FYI alias Asal Tau Aja, waktu saya belajar naik sepeda motor itu kejadiannya pas pandemi kemaren. Jadi di situlah saya pertama kali berjumpa dengan si Kidil dan mulai melanglangbuana gak ngotak sampe Majalengka. ๐Ÿ˜œ

Nah karena waktu itu pas banget lagi awal-awal pandemi, banyak jalan yang bening bin mulus. No macet, no cingcoy.

Tapi sayang masa-masa ‘indah’ itu telah berakhir. Kini kayaknya udah balik ke masa-masa 2019 dan mungkin macetnya lebih parah ya? ๐Ÿค”

Masalahnya meski saya waktu itu gak bisa bawa motor (karena saya bukan hulk), tapi perasaan macetnya gak separah tahun-tahun sebelum pandemi. Entah saya harus bahagia karena udah normal, atau menangis karena normal di jalanan berarti harus balik lagi empet-empetan sama pengendara lain. ๐Ÿ˜…

Yaudah jam 9 saya berangkat… eh jam 10 deng berangkatnya, jam 9 itu baru kelar saya masukin nyawa saya lagi ke badan saya buat say Gutbai sama my beloved kasur.

Saya sampe Cibinong hampir Zhuhur, dan masuklah ke arah Citeureup. Wah, pembetonan jalannya udah kelar. Meski ‘cuma’ sampe jembatan sungai terdekat aja, saya udah happy banget.

Tapi… selama saya ada di Cibadak, kayaknya aspalnya sudah jauh lebih mengkhawatirkan dari semenjak kali terakhir saya ke sana.

Aspalnya udah pada ambles di mana-mana padahal jalanannya naik turun tikungan yang mungkin Valentino Rossi aja bisa keteteran menggas sepanjang jalan itu. Apa karena efek dari gempa Cianjur ya dampaknya bisa ngerusak aspal di situ?

Kadang ada turunan ekstrem yang di tengahnya ada yang cilukba, siapa itu? Lubang segede bagong di tengah turunan pastinya. ๐Ÿ˜ซ

Duh kalo gak hati-hati bisa jeledag-jeledug si Kidil terbombandirkan oleh para lubang congklak ituh.

Eh bensin udah tipis lagih, untung pas banget depan ada PertaShop, Pertamax lagi, jadi saya bisa anterin si Kidil nyeruput ‘kopi’nya dulu biar gak ngantuk.

Ok, lanjut jalan, 18km lagi menuju Gunung Batu, tapi saya mau solat dulu ah…


Bonus atau fallback?

Wah cuacanya cerah, untung alhamdulillah kemaren udah puas jeledar-jeledernya. Jadi sekarang langit keliatan licin ~

Tapi mataharinya lagi gak ngotak gan, tangan ane yang gak ketutup jaket sama sarung tangan sampe dicabik-cabik sama sinar UV A dan UV B kek iklan hembodi.

Wah, dari jauh saya liat ada yang melambai-lambai ingin saya gapai.

Curug Cisero

Gunung Batu! Yay! Etapi saya gak pengen ke situ, saya pengen ke air terjun di sebelahnya.

Btw jalanan aspalnya udah bagus lagi, yay. Jadi saya bisa lebih mendekat deh ke Gunung Batunya dengan kecepatan pasti.

Jalanannya nanjak dan semakin menanjak, dari jauh telah semakin nampak sebuah gunung yang bentuknya kek rumahnya Simba Lion King yang menyembul dari nowhere.

Sampai akhirnya ada di satu titik di mana saya sangat terpaksa untuk berhenti.

Kenapa? Ada apa? Ya buat jepret-jepret dong ~

Ebuset ini udah kayak Eropa sih pemandangannya, cuma minus infrastrukturnya aja. ๐Ÿ™ƒ

Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero

Sehabis puas jadi putri Disney di antah berantah, saya kembali melanjutkan perjalanan menuju air terjunnya.

Oiya, yang penting sih patokannya rumah makan aja. Kalau saya liat di Gmaps sih tulisannya Warung Nasi Teh Enung. Baguslah sekalian maxxi alias makan xiang!

Eh udah nyampe deh cuma beberapa kilo doang dari spot foto barusan. Saya parkir deh buat makan siang di tempat makan sunda yang lesehan itu. Tapi saya lebih milih duduk pake bangku. ๐Ÿ˜…

Saya tanya sama ibunya apa ada curug, si ibunya geleng. Duh mampus degueh. Jangan-jangan curugnya udah gak ada lagi.

Untungnya ada ibu yang lainnya lagi dan bilang, “Oh Cisanca ya…? Ada, parkir aja di sini.”

Tapi saya liat jalanan seberang udah aspal sih, jadi abis makan saya sama Kidil masuk ke jalan itu dan ternyata jalanannya masih ancur. Aspalnya cuma sampe bangunan terdekat ajah.

Jadilah saya turun lagi dan nurut sama si ibunya buat parkir di warung nasinya. Bye Dil, demi kebaikan you jugak!

Curug Cisero


Mampus degueh

Di depan bener-bener gak ada petunjuk sama sekali. Jalanan seakan buntu gegara ada vila pejabat. Di sana ada anak-anak kecil tapi mereka have no idea sama curugnya.

Tapi pemandangannya bagus berhiaskan gunung legendaris itu bikin saya ngeluarin kamera dan si bocil-bocil sontak kegirangan pengen wajah mereka ikut jadi rentetan galeri di memori kamera saya.

Fine, saya cekrek deh jiwa-jiwa mereka lewat shutter kamera saya. ๐Ÿ˜ˆ

Curug Cisero

Si anak minta dikirim fotonya, nanya biayanya berapa. Saya pengen bilang sejuta tapi kok mau ngelucu jadi absurd gitu ya? Saya bilang gratis aja, mereka happy. Nah kan Anandastoon telah ikut serta menciptakan kebahagiaan yang nilainya gratis. ๐Ÿ‘๐Ÿป

Mereka nanya mau saya kirim ke mana fotonya, saya juga bingung. Yang bikin saya kaget mereka ternyata punya Whatsapp. Jadi saya kirimnya ke sana.

Wah zaman saya masih segede mereka, boro-boro punya HaPe. Itu pun punyanya beberapa tahun kemudian masih poliponik yang bunyi nada deringnya masih tetetgukguk.

Mereka langsung pulang bahagia, meninggalkan saya sebatang kara di tempat yang saya gak tau mau kemana ini.

Cuma saya inget kata ibunya, saya lurus aja ambil kiri ke hutan pinus, dan saya hanya modal ‘nurut’ aja sama si ibunya.

Sampe lah saya ke hutan pinus. Ada papan peringatan kalau ini bukan tempat wisata. Wah, saya ilegalkah masuk sini? Cuma ya gak ada siapa-siapa.

Curug Cisero

Moga-moga maksudnya cuma gak boleh pasang hammock aja. Saya tetep lanjut dan lanjut sampe saya nemu persimpangan huruf Y, yang satu tetep naik dan yang satu turun.

Di situ saya nelen ludah lagi mau ambil arah mana.

Tak disangka bayangan si ibu keluar lagi dari kepala saya mirip jin yang keluar dari botol.

Kata si ibunya, “Nanti turun ya…”

Oh ok, saya ambil yang turun alias belok kiri.

Curug Cisero

Dari sini saya cuma ngandelin insting nelusurin jalan. Kadang nemu bapak-bapak yang abis pulang dari… kebun?

Saya terus turun dan turun. Di tengah-tengah itu saya diteriakin dari bawah.

“Mampus degueh, gak boleh lewat sini kah?”

Saya langsung cari-cari asal suara, ternyata dari bawah ada bapak-bapak yang nongak ke arah saya.

“Jam berapa?!”

Saya liat jam tangan, “Setengah tiga pak!”

“Makasih yaaa!”

Oh yaampun dikirain apaan. ๐Ÿ˜…

Yaudah saya lanjut lagi turun dan turun ~ Btw orang-orang yang kerja di sini pada kuat ya bawa sepeda motor kemari. Tapi ya motor bodong wajar sih.


Gini doang?

Sepanjang jalan, saya menemukan curug-curug kecil yang suaranya adem di telinga.

Serius, suaranya bisa jadi penghantar tidur setelah melewati hari-hari yang dekil bin kusem.

Jadi sama kayak curug-curug yang treknya ngelewatin pinggir-pinggir lembah begitu, pasti biasanya suka ada air terjun mini di setiap tikungan lembah.

Entah air terjunnya turun langsung atau berundak lewat sungai yang dikasih jembatan kecil di atasnya.

Mungkin sekitar dua air terjun mini sepanjang perjalanan yang jaraknya kurleb 600 meteran dari pintu masuk hutan pinus.

Btw karena minim petunjuk, saya jadi berpatokan sama GPS aja di gmapsnya. Mastiin aja kalau saya bener lewat jalan yang semakin deket dengan curugnya.

Terus saya denger ada suara air terjun. Kebetulan saya udah deket banget sama penanda Curug Cisancanya.

Wah wah jadilah saya setengah berlari ke…

Bener sih air terjun, tapi… ini ‘cuma’ air terjun tikungan aja. Bukan air terjun yang kayak di tempat-tempat wisata gituh.

Inikah Curug Cisancanya? Air terjunnya sih tinggi banget, tapi debit airnya kecil kayak pancuran keran di kamer mandi kos saya hahah.

Curug Cisero

Iasud saya duduk aja liatin air terjun.

Beberapa warga entah jalan kaki atau naik motor pada baru pulang dari kebon atau dari mana pun itu. Cuma kehadiran saya kayak aneh aja gituh, kok duduk-duduk di pojokan batu kek anak ilang.

Masalahnya saya gak tau kalau ini bukan tempat wisata. ๐Ÿ˜ฃ

Jangankan mau ada warung apalagi toilet sama musala, nah kursi aja gak mungkin ditaroh di situ. Ya mau gimana orang cuma di jalanan sempit pinggir jalan doang.

Akhirnya setengah jam setelah menghirup udara segar dari air terjun, saya pulang lagi ke habitat.

Di atas saya ketemu bapak-bapak yang lagi ngeliatin pohon kesamber petir.

Curug Cisero

Terus saya ngobrol deh sama si bapaknya.

Katanya yang saya liat barusan itu Curug Cisero, Curug Cisancanya masih ke sana lagi. Dan kata si bapaknya gak jauh, paling cuma 300 meter.

Si bapaknya bilang, itu curugnya deket pertambangan emas di bukit yang udah bolong itu.

Esumpeluh? Akhirnya saya turun lagi mengabaikan rasa lelah nanjak tadi.

Kali ini bener-bener OTW Curug Cisancanya.


Zonkiez

Saya cuma modal rasa percaya aja di hari yang udah mulai gelap. Buset uda setengah lima. Duh si Kidil gimana ya saya tinggalin di warung nasi? Moga-moga tetep wujud dan sehat wal afiyat.

Saya masuk ke zona yang lebih suram, yang tiba-tiba berubah menjadi terbuka.

Oh di atas itu toh tambang emasnya? Duh males banget naiknya. Jadi bapak-bapak yang sedari tadi pada pulang itu abis kerja dari tambang toh.

Pas udah mau sampe atas, dan super ngos-ngosan, saya ketemu rombongan bapak-bapak terakhir. Saya tanya di mana Curug Cisanca.

Katanya itu di bawah! What?! Itu bukan Curug Cisero kan?!

Oh emang bukan, terus saya disuruh turun. Duh malang betul dirikuh udah nanjak capek-capek. ๐Ÿ˜ญ

Jadilah saya tiba di awal tempat terbuka dan si bapaknya nyuruh saya buat belok ke kanan. Katanya air terjunnya udah tinggal beberapa puluh meter aja. Yauda makasih deh.

Saya belok kanan sambil harap-harap cemas.

Dan saat saya belok kanan, masuk ke dalem hutan atau apa pun itu yang keliatan kayak belom terjamah…

Ternyata bener, jalanannya masih nggak ada sama sekali.

Saya harus buka jalan gitu? Masalahnya bagi saya itu buntu 100%.

Curug Cisero

F**k this sh*t I’m out ๐Ÿ’…๐Ÿป๐ŸŽต๐ŸŽถ

Saya pulang, persetan air terjunnya di mana, saya cuma pengen ketemu Kidil. Pengen ngadu akutu sama si Kidil. ๐Ÿ˜ญ

Di tengah jalan saya berpapasan sama orang dari Jakarta yang udah siap bawa parang. Katanya pecinta alam atau entah, kayaknya emang mereka mau ke air terjunnya buat buka jalan.

Tapi yang bawa parang justru balik lagi buat nungguin tenda. Kayaknya emang mau nginep di hutan pinus.

Selepas dari hutan pinus sampailah lagi saya di hamparan yang mana pemandangannya dikuasain sama Gunung Batu. Duh, finally ~

Curug Cisero

Saya liat si Kidil masih ada di warung si Ibu dan saya sekalian beli minum.

Oh iya, gak jauh dari sana ada musala jadi saya bisa solat dulu sambil rebahan. Alhamdulillah bisa selonjoran.

Betis udah kayak ayam geprek. Yowis pulang lah takut kemaleman.

Tapi sebelumnya boleh dong satu cekrek lagi di tengah jalan ~

Curug Cisero


Galeri

Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero Curug Cisero

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Episode Piknik Terabaikan #4: Gunung Dago

    Berikutnya
    Episode Piknik Terabaikan #5: Curug Sodong & Curug Cikanteh


  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Seru bacanya. Kayaknya ini salah satu curug exploration yang paling random banget ya. Sampe akhirnya gak nemu curuh yang dituju. Kebayang serem juga sendirian nyari curug gak jelas XD

      • Hehe tengkyu, terlalu random. Mana di tengah hutan, udah gelap mau magrib sendirian. ๐Ÿ˜ซ
        Btw ternyata yang ada di gambar Google Mapsnya itu sebenernya Curug Cisero, bukan Cisanca. Phew, untunglah saya nggak miss apa pun. ๐Ÿ˜…๐Ÿ™ƒ

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.