curug sodong

Episode piknik yang hilang ini adalah rentetan kegiatan piknik Anandastoon yang tidak terdokumentasikan. Entah terlewat atau Anandastoon sedang gak mood buat nulisnya.

Tetapi, terkadang sayang juga jika memori dibiarin mendem terus gadgetโ€ฆ Maka dari itu, berikut episode piknik Anandastoon yang hilang. Tidak sekompleks artikel piknik biasanya, dan jauh lebih pendek ~


Episode yang Hilang #5:

Curug Sodong & Curug Cikanteh

Saya kaget ternyata 2020 udah tiga tahun lalu pas saya inget. Di tahun itu saya baru belajar mengendarai sepeda motor, jadi saya beterbangan sampe Majalengka dan bahkan sampe Lampung!

Betewe, sebagai CTO yang punya anak buah, saya coba nekat untuk ngajak touring.

Dan mereka semua mau! Mungkin setelah melihat galeri jalan-jalan saya yang bikin ngiler kali yak? ๐Ÿ˜‚

Saya sok-sokan jadi pemimpin touring. Wih, lagaknya baru kelar kursus gas-rem udah beraninya mimpin touring.

Tapi semoga sih, gak ada apa-apa di jalan. Duh, paranoid kalo yang sok-sok jadi pimpinan turing kalau nanti ternyata malah ngusruk di tengah aspal. ๐Ÿ˜ฃ

Btw, kalau belom cukup dengan paranoid itu, saya perparah dengan memilih lewat Cikidang yang ada jalur tengkoraknya itu.

Nah, pas banget Idul Adha di hari Jumat jadi libur tiga hari. Jadilah jam 10 pagi saya tetapin meeting pointnya di SPBU Tanjung Barat.

Setelah ada acara berdoa untuk keselamatan sepanjang jalan, langsung deh membahana.

Saya buat peraturan supaya selalu memperhatikan pimpinan touring. Soalnya risiko saya bawa anak-anak orang ke tempat nun jauh di sana. 160-an km dari meeting point. ๐Ÿ˜ค

Saya juga bilang kalau bakal ada lima cekpoin untuk berhenti dan istirahat.

  1. Perempatan Ciawi
  2. Pertigaan arah Cikidang (Pamuruyan/Cibadak)
  3. Setelah jalur tengkorak
  4. SPBU Pelabuhan Ratu
  5. Puncak Darma Ciletuh

Sepanjang jalan, saya suka kasih kode untuk belok pakai tangan yang saya acungin. Misalnya, saya mau belok kiri, jadilah saya angkat tangan kiri saya, kemudian sedikit ayun-ayun sambil nunjuk ke kiri.

Wih, mimpin turing bebeneran cuy! ๐Ÿคฃ


Jalanan inti

Cek poin pertama mampir di minimarket sebelum perempatan Ciawi. Biasalah beli cemilan sama minuman. Ngemper sambil jongkok di pelataran hehe.

Btw, udah zuhur alias waktunya jumatan, cuma untuk kali ini saya skip dulu shalat Jumatnya, kami ganti ke shalat zhuhur aja. ๐Ÿ™๐Ÿป

Terus lanjut ke jalan raya Sukabumi, dan pas jam setengah dua, masuk ke pertigaan arah Cikidang, yang artinya cekpoin kedua.

Ada emperan, pada pesen mie instan aja buat maksinya hehe.

Terus udah hampir jam dua, kami nerusin meliuk-liuk di jalur arah Cikidangnya.

Sampai akhirnya mulai rambu-rambu menyeramkan bermunculan. Rambu tanjakan curamlah, turunan curamlah, jalanan liku-liku lah.

Saya terus-terusan nunjuk rambu-rambu itu supaya anak-anak di belakang bisa siap-siap. Kan takut ada yang giginya belom siap, atau remnya nggak pakem banget, dst.

Baru deh nggak lama setelah itu, banyak banget spanduk sepanjang jalan yang pakai lampu polisi merah-biru dan bertuliskan “RAWAN KECELAKAAN”.

Feeling saya bener, itu pasti final bossnya, si kelokan dan turunan mautnya.

Kini di depan kami ada kelokan tajam meliak-liuk dengan turunan yang bikin bulu kuduk berdiri! Itu dia sang final bossnya! Tiba-tiba muncul healthbar…

Saya peres rem sampe urat otot pada luber ternyata kecepatannya masih di angka 30km/j.

Saya juga waswas perhatiin melulu spion takut followers saya kenapa-kenapa. Tapi alhamdulillah semuanya selamat, aman, dan sentosa ~

Lalu pas jalanan udah agak rata, saya cari masjid untuk cekpoin ketiga.


Salam kehormatan pimpinan

Eh, udah nyampe Pelabuhan Ratu. Kami belok sebentar lawan arah tujuan untuk isi bensin. Saya bilang sama followers saya kalau di ini udah tinggal selangkah dari pantai Pelabuhan Ratu.

Saya lihat udah hampir jam 4.

Tapi mereka gak mau mampir, maunya terus. Nah gitchu dhonk!

Nah, pas udah sampe jalur Ciletuh, baru pada kagum. Ya iyalah kanan pantai kiri perbukitan! Weee ~

Ciletuh

Saya inget ada spot untuk berhenti sebentar dan liat laut dari atas. Kami parkir dan mereka pada selfie ria. Kapan lagi kan ya? Saya sendiri nggak selfie, mereka aja.

Btw saya nggak minta foto-foto selfienya dari HP mereka, jadinya di artikel ini cuma ada foto-foto saya doang. ๐Ÿ˜†

Jam 5 kurang, gak kerasa sampe di Puncak Darma. Sesi selfie lainnya kembali membahana.

Kalau saya cuma motret matahari yang udah mau pamitan.

pantai ciletuh

Saya tanya sama pemilik warung di Puncak Darma tentang penginapan murah.

Nemu yang sampe sejuta, kita gidik. Hiii serem amat. Next…!

Nemu lagi yang cuma Rp350K, dan karena mau magrib kita okai-in! Meluncur. Alhamdulillah dapet. Cuma dari Puncak Darma ke pantainya itu sekali lagi, remnya harus pakem.

Yup, turunan dan kelokan tajam. Tapi itu terakhir kok…

Malemnya kami makan ikan bakar di pantai, terus bobok. Saya yang siapin itinerarynya.

Besok pagi ada sesi ke pantai abis shubuh. Lumayan juga pemandangan paginya.

pantai ciletuh pantai ciletuh

Btw itu karyawan saya di foto atas lagi pada duduk anteng bertiga. Dan persis di belakangnya, ada air terjun Curug Cimarinjung.

Kami cari sarapan, cuma lupa waktu itu sarapan apaan. Terus balik lagi deh ke penginapan.

Boleh pada tidur lagi, atau mau mandi juga boleh. Bebas. Kalau saya milih tidur lagi hehe…


Curug Sodong

Jam 9, saya bangun dan siap-siap ke Curug Sodong. Btw saya mau nantang saya gak pake Google Maps ke tempat yang saya emang belom pernah.

Untungnya, ada mobil travel dari Jakarta yang kayaknya lagi eksplor Ciletuh. Saya tebak mereka juga mau ke Curug Sodong jadi saya ikutin.

Eh bener! ๐Ÿคฃ

Jadi kita masuk ke pertigaan yang awalnya keliatan kayak jalan biasa ke pemukiman dengan lebar jalan satu setengah mobil dan gak bagus-bagus banget aspalnya. Ternyata ujungnya di parkiran curug yang persis banget depan air terjunnya.

curug sodong

Yaudah, kami langsung melipir ke pinggir supaya nggak kena sinar matahari.

Pas melipir, ternyata air terjunnya lebih gede daripada yang keliatan di parkiran.

Saya ambil foto, ternyata hasilnya mirip foto-foto yang di kalender itu.

curug sodong

Seger betul, airnya pun bening.

Pengunjung bisa berenang tapi di pinggirannya aja. Kami pun buka sepatu, tarik celana, buat kecipak-kecipuk di pinggirannya.

Para pengunjung pun keliatannya pada hepi betul, jadi kebawa hepi. Ada ibu-ibu lagi main air sama anaknya keliatan bahagia banget. Maaf ya bu, saya abadiin momen ke-hepi-annya semoga bisa nular vibe positifnya ~

curug sodong

Abis puas, terus ke saya komandoin anak buah supaya langsung ke Curug Cikanteh.

Jadilah kami keluar parkir dan bayar Rp5K. Terus saya deketin tukang parkirnya sambil nanya,

“Pak, ke Curug Cikantehnya ke mana ya?”

“Oh, adek parkir lagi aja, masuknya dari sana.” Tukang parkir nunjuk arah lain dari parkiran.

Oalaaaa… kami parkir lagi deh di spot yang tadi. ๐Ÿ˜… Tapi tengkyu bapaknya ~


Curug Cikanteh

Nah, kami susur pinggiran Curug Sodong otw ke Cikantehnya. Udah bagus kok aksesnya.

Ujung-ujungnya sampe ke jembatan sungai, ada karcis yang lain lagi, kami bayar Rp5K.

Baru deh sampe di air terjun yang lainnya.

curug cikanteh

Etapi saya penasaran gimana cara ke air terjun di atasnya. Pas diliat-liat, ada pengunjung yang masuk ke arah tangga-tangga batu.

Ikutin ah.

Btw gak gampang sih naiknya, soalnya bebatuannya agak random. Ada yang pijakannya rendah dan ada yang ketinggian. Tapi gak terlalu tinggi juga sih manjatnya.

Ada jurang kecil pas udah mendatarnya, pastiin jangan sampe kepleset hehe. Dan setelah itu…

curug cikanteh

Wuihhh. Subhanallahi wa bihamdih!

Langsung deh anak-anak pada ngegeletak ngemper di batu untuk ultra-healing!

Cuma saya nggak, saya mau coba manjat lagi ah. Soalnya ngeliat orang-orang ada yang sampe ke atas-atas…

Alhamdulillah berhasil ke rerumputan di atasnya.

curug cikanteh curug cikanteh

Pemandangannya udah kayak film-film Disney.

Saya guling-guling sampe jam setengah dua. Terus pas puas turun dan ngajak followers pada maksi ~

Cumaa… itu anak-anak kan belom pada biasa manjat sama turun batunya.

Dan ada orang iseng, nyuruh cepetan turun katanya ada longsor. Mereka panik.

Saya yang nggak seneng agak bersuara tinggi, “Nggak ada longsor!”

Yaampun itu orang mungkin mentang-mentang udah ahli atau gimana kok ngeganggu. Kalau sampe kepleset dan kenapa-kenapa karena panik gimana? Kayak skill manjatnya bisa bikin sejahtera aja hidupnya. ๐Ÿคญ

Oke deh… kami lunch di Curug Cimarinjung sekalian shalat zhuhur dan nikmatin air terjun terakhir!

Btw, ini semua air terjun di Ciletuh kayaknya udah mau kering. Soalnya kata orang-orang sekitar, akhir September itu biasanya air terjunnya udah pada nggak ada. Udah kering karena musim kemarau. Saya pernah sampe zonk malah waktu itu.

Pantesan, waktu Januari awal perasaan deres banget sampe gak ada tempat buat ngelangkah. Namun waktu kami ke sana ternyata udah bisa ngelangkah sampe hampir ke tengah air terjun.

curug cimarinjung


Galeri

pantai ciletuh pantai ciletuh curug sodong curug cikanteh curug cikanteh curug cimarinjung pantai ciletuh pantai ciletuh pantai ciletuh

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Bukan Tempat Wisata: Bogor, Curug Cisero

    Berikutnya
    Serba Nanggung 1: Bogor Nanggung, Curug Cisawer


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.