Tol Cipali            Sekitar mungkin 3-4 tahun yang lalu ketika saya berziarah ke makam kakek bersama saudara dan ibu saya di daerah Kerta Jati, Majalengka di mana berlokasi Bandara Internasional Jawa Barat yang akan diluncurkan di dalamnya pesawat R80 terbaru milik Bapak B.J. Habibie, terdapat pemandangan tidak biasa yang hanya berjarak sekitar sepuluh meter dari lokasi kuburan. Ada semacam pembangunan yang sedang dikerjakan di sana. Saya pikir pembangunan untuk keperluan desa biasa seperti irigasi atau semacamnya mengingat di sana hanya terhampar sawah dan ladang. Ibu saya kemudian bertanya dalam bahasa Sunda,

            “Ada apa itu?”

            “Pembangunan jalan tol ke arah Palimanan, Bi. (Saudara saya memanggil ibu saya ‘bibi’)”.

            Saya berpikir mungkin akan menjadi jalan tol yang sangat panjang jika memang dirampungkan, dan pastinya akan menjadi sesuatu yang sangat bermanfaat jika suatu saat saya berpulang kampung dari Jakarta karena tidak perlu repot-repot memutar lewat jalur pantura sebab pintu tolnya tepat ‘di samping’ kawasan rumah saudara saya.

            Kebetulan makam kakek saya berada di paling pinggir dari kompleks kuburan tersebut, sehingga terlihat jelas apa yang terjadi dengan pembangunan tersebut meskipun saya tidak terlalu memperhatikannya, apalagi mengambil gambarnya.

            Tepat beberapa hari sebelum ditulisnya tulisan ini, kami kembali berziarah ke makam kakek. Namun alangkah kagetnya saya ketika melihat pemandangan yang berubah total ke arah makam kakek. Jalan tol yang telah dirampungkan benar-benar membuat gersang. Sepuluh meter ke arah jalan tol tidak ada pohon sama sekali melainkan hanya tetumbuhan kecil. Kemana pepohonan yang dulu? Termasuk komplek pemakaman yang juga menjadi sedikit gersang. Namun yang di kompleks pemakaman katanya ditebang untuk keperluan lain dan ditanami baru karena yang lama akarnya dapat membahayakan kuburan.

            Saya takjub, dari ujung timur dan barat pemandangan hanya jalan tol tanpa ada yang menghalanginya. Dengan volume kendaraan seimbang dan jaraknya hanya sepuluh meter dari makam kakek saya, saya bebas melihat biru langit beserta gersangnya jalan tol dengan sebuah terowongan kecil di bawahnya untuk keperluan lalu lalang. Suara yang terdengar hanya deruman ‘manis’ dari kendaraan-kendaraan yang melintas, tanpa klakson. Sayang, tidak ada yang membawa kamera pada saat itu.

            Namun anehnya, mungkin masih baru, Guardrail dan PJU (Penerangan Jalan Umum) masih sedikit terpasang, bahkan di atas terowongan justru tidak ada guardrail sehingga kendaraan yang oleng dapat terjun bebas ke arah ladang di samping makam. Bahkan katanya lokasi kecelakaan yang merenggut sekitar enam hingga tiga belas nyawa itu juga terjadi di sana.

            Ibu saya sempat cerita, sewaktu perjalanan beliau kadang melambai-lambaikan tangan atau mengucap salam ke arah ahli kubur di pemakaman. Pada saat itu ketika lewat tol tersebut beliau melakukan hal yang sama ke sebuah kompleks pemakaman yang nyatanya itu adalah makam ayahnya sendiri.

            Mereka juga cerita, dulunya pembangunan jalan tol itu menggunakan tanah dan pasir yang diangkut dari desa yang saya tempati. Sehingga teman saya berkelakar, bahwa saya tidak perlu membayar tol itu dikarenakan tanahnya punya nenek moyang saya. Dasar.

            Kemudian jalan tol tersebut diberi nama : Tol Cipali, Cikopo – Palimanan.

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
🤗 Selesai! 🤗
Anandastoon punya kumpulan game dan beragam interaktif asik lho.
Kalau mau meluncur, klik di sini. 🎮💠

  • Sebelumnya
    Jenis-Jenis Kaligrafi Arab

    Berikutnya
    Kisah Seorang Pemimpin di Sebuah Perusahaan Roti


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. 😉

    Kembali
    Ke Atas
    Pakai tema nostalgia

    Sebentar ya... Anandastoon ganti kulit dulu hehe... 🤭
    Menerapkan tema

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. 😊


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. 😉

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. 🤗

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. 🤗

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll 👇

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. 🔮

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? 😱 Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.