Pada zaman dahulu kala… ehm, enam tahun lalu…

Eh, udah enam tahun yang lalu ya 2018??? Busedtt saya pikir baru taun kemaren?! Idih ini kok waktu ada apaan sih jalannya buru-buru banget kek ngejar kereta di Pasar Senen. 😣😭

Tapi serius, di 2018, sebelum kejatohan si Didil, saya pernah pengen ke Curug Rahong paska berlibur ke dalem gua. Gua Gudawang lokasinya. Dua-duanya masih di area sekitar Parung Panjang.

Cuma karena jalanannya ancur minang plus rumornya banyak pungli (saya baca reviewnya di mapsnya simbah), jadi gak pernah kesampean deh.

Sampe akhirnya, saya iseng kucek-kucek Google Maps lagi udah kayak nyuci singlet yang nemu di pojokan lemari, bertemu lagi lah dengan penanda manis Curug Rahong itu.

Liat ah reviewnya, apakah dirimu masih belum berubah wahai Curug…

Eh, ada yang ngasih tips supaya gak kena pungli. Katanya udah better dan udah lebih dikelola. Let’s see, mari kita buktikan. Gaasss! ✊🏻👊🏻

Oh iya, jalan Raya Parung Panjangnya moga-moga udah lebih klimis kayak jalan Puncak Dua yang kemaren saya lewatin itu. Paham sih banyak truk lewat sana, cuma harapannya jalannya udah disetrika lah…


Sesi perenggangan

Ctar! Cter! Bressshhh… Ujan deres dari siang sampe malem lagi. Hari Sabtu itu saya bangun tidur paska tidur lagi abis shalat subuh dengan pemandangan luar jendela yang masih gelap.

Oh, masih jam 6 kurang ya… Tidur lagi ah.

Ternyata HP saya bilang kalau udah jam setengah sebelas siang. Oh ya ampun berarti itu bukan gelap karena masih pagi ya? Sebuah dentuman geledek mengiyakan pertanyaan saya.

Oyowes bobok meneh. ZZZ *geledek *jederrr

Asik, kapan lagi tidur di siang hari pada akhir pekan dengan suara alam yang membahana. Btw ini udah Juli lho, masih musim ujan aja? Tapi saya nggak komplen sih. *lanjutbobok

Hampir 24 jam berlalu, saya bangun lagi buat shalat subuh di hari esoknya. Masih netes ternyata di luar.

Yaudalah, saya nggak mandi pagi itu, nanti aja pas sepulang dari air terjun. Paska solat langsung ambil helm terus gangguin si Didil Jr yang masih ngeringkuk pules.

Kata simbah, Curug Rahong ini jaraknya 57 km dari tempat saya tinggal. Wah deket betul kayak ke Curug Biawak. Rutenya juga baru saya lewatin seumur-umur lewat Puspitek Tangsel terus lewat mana itu saya kurang paham.

Okeh Dil? Siap? Yeehaa, saya pecut Didil Jr keluar kandang bak adegan koboi yang overdosis laktosa.

Petualangan Didil Jr kedua paska pensiunnya Didil senior, dimulai dari sini.

Bener-bener masih gerimis, tapi jaket saya lumayan tebel dan pas banget emang udah mau dicuci. Jadi ya sekalian.

Oh iya, supaya bebas pungli, kata si pengulas baik hati di Simbah Maps itu ikutin jalan aja sampe abis. Kalau saya matokin penandanya di sini:

Yep, saya suruh simbah buat ngarahin saya ke tempat yang saya buletin merah itu.

Btw, simbah ngarahin ke jalan tipis yang saya silang merah. Pas saya liat kondisi jalannya di Street View, yuck, itu jalanan apa bubur ayam?! Enggak mau, saya milih ke jalan yang saya kasih panah biru. Lebih jauh dikit beberapa ratus meter tapi much better.

Di sana banyak banget penanda ‘palsu’ yang bilang Parkir Curug Rahong. Katanya jangan parkir di sana, lurus aja terus sampe ke penanda yang saya buletin di atas itu.

Ikutin aja arahannya simbah Gugel, tapi dengan syarat pilih rute yang saya kasih panah biru ya…

Balik lagi ke laporan ngebandel saya bareng si Didil Jr, sepanjang jalan langitnya ternyata masih sesegukan dan nggak ada tanda-tanda mau berhenti. Ini pengalaman saya pertama kali ngebandel pagi-pagi sambil ujan-ujanan. Yah masih dibilang gerimis sih…

Wahai langit, dirimu kenapa dah yang harusnya cerah tapi masih menitikkan air begini? Sedih ya karena pemanasan global? Atau digangguin sama El Niña?


Serial tantangan

Jalanan di sepanjang Pamulang ini agak bikin saya bete, entah kenapa. Skip aja deh. Pastinya saya lewatin lampu merah Puspitek dan terus maju ke daerah Muncul.

Dari sana saya belok ke jalan Anamui (lucu amat namanya), yang kemudian saya masuk ke perkampungan asri dengan hamparan hijau yang membentang. Wah Tangsel masih punya daerah kayak gini ya?

Udara segernya bener-bener nusuk di hidung. Punya rumah sekitar sini enak kali ya tiap pagi masih bisa hirup udara langsung dari sumbernya hehe… tapi aksesnya agak susah. Jangankan angkot, jalannya aja sempit.

Setelah itu, saya nembus-nembus di Cisauk, yang nggak lama dari sana saya disuruh simbah masuk ke suatu jalan… saya nggak tau, kayak antah berantah gitu, tapi seengaknya jalanannya bagus.

Baru deh saya tiba-tiba masuk ke final bossnya. Jalan raya Parung Panjang yang kondisinya udah kayak bekas saksi bisu kepunahan dinosaurus paska diserang meteor-meteor brutal.

Ini si Didil Jr gemeteran belom siap hadepin medannya. Eh, malah udah diapit aja sama dua buah truk jumbo depan belakang sambil raba-raba tekstur jalannya. Bener-bener menuju pangkat letnan ini si Didil Junior.

Beberapa ratus meter kewalahan, pengen ambil nafas dulu buat charging, saya sama Didil Jr minggir dulu.

Ampun babeh… ini jalanan udah kayak jadi peserta benteng Takeshi yang ngehindarin lobang-lobang yang di salah satunya ada monster. Eh, ada nggak ya tantangan begitu? 🤔

Serius itu 4 kilometer saya harus lewatin papan congklaknya Hulk.

Saya ambil nafas, si Didil Jr juga ambil nafas. Dua-duanya ambil nafas. Ini bodinya si Didil Jr udah blepotan make up lumpur dari cipratan danau kawah meteor sepanjang jalan.

Akhirnya nyali sudah kembali kami kumpulkan (cailah ‘kami’). Dan dalam hitungan ketiga, saya bersama Didil Jr kembali lagi menelusuri trek yang kayak gitu.

Sumpah ini saya hindarin lobang-lobang via jalur aspal sempit nan bergelombang ini udah kayak main Mario Kart tauk. 😭

Weee… Weee… *menikmati trek dalam tangisan

“300 meter, belok kiri.”

ALHAMDULILLAH… TENGKYU DEH SIMBAHNYA.


Pemenuhan jurnal

Akhirnya, saya kembali menghirup suasana pedesaan setelah kelar final bossnya. Gak sia-sia saya milih lewat jalur yang saya panah biru di atas.

Hamparan sawah, dan perbukitan yang sebagiannya udah ambles dikeruk telah menjadi pemandangan di depan mata. Jalanannya pun kembali berubah cantiq (kek aqquh, kata Didil Jr).

Curug Rahong

Balik lagi ke susur-susur kampung dengan pemandangan beberapa bunda yang udah siap beraktivitas di sawah atau menjual something.

Bah, beberapa ratus meter kemudian jalanan kembali bebatuan dan… seenggaknya nggak ada truk lalu lalang sih.

Tapi penggantinya tenda hajatan dua biji. Yang satu nikahan sama yang satu wisudaan anak TK. Dirikuh dan diri Didil Jr tenggelam dalam kerumunan people lalu lalang. Masalahnya itu jarak tendanya cuma beberapa belas meter doang say.

Berantem deh tuh sound system masing-masing event.

Pas udah lolos, masuk lagi saya ke perkampungan sempit yang ada jembatan sungai muat satu sepeda motor. Gak lama dari sana ada gapura 17-an dan berakhir di pos ronda bertuliskan:

CURUG RAHONG

TIKET RP. 10.000

PARKIR MOTOR RP 10.000

Saya yang masih agak keki sama bayangan pungli masih terus maju. Padahal sebenernya itu parkiran yang udah bener, yang saya buletin di peta atas itu.

Simbah juga bilang udah nyampe, tapi saya tetep lanjut biar nggak ketauan kek turis wakakak.

Sampelah saya akhirnya di pos ronda lain di tepi sungai. Parkir.

Di sapa oleh warga sekitar mau kemana, saya bilang Curug Rahong. Terus si bapaknya dengan santainya bilang, “Tinggal lurus deh…”

Lalu sambil senyum, si bapak bilang, “Tasnya kebuka?”

*deg

Wah iya! Ini apaan deh kain pelindung hujan ransel saya kok lenyap begini?! Terus resleting kebuka lagih! Ah ada-ada aja.

Hampir-hampir saya banting ransel saya terus saya tendang. Untung saya sadar saya masih diliatin si bapaknya wakakakak. Drama banget ransel gueh.

Abis itu saya tanya, “Pak, loketnya di mana ya?”

Beliau bilang, katanya baru aja kelewat. Nah kan, berarti bener.

Terus biasa, nanya saya dari mana. Saya bilang Jakarta. Jakarta mana? Pulogadung pak…

“SENDIRIAN???” Beliau tiba-tiba melotot nunggu kamera zoom. Saya dengan watadosnya ngangguk.

Yep, drama orang kaget ngeliat anak manusia sendirian ngebandel terjadi lagi pemirsah ~

Akhirnya si bapak nyaranin supaya helmnya dititipin sama istrinya aja, yang rumahnya ternyata di sebelah tempat saya geletakin si Didil.

Btw, dari tempat saya parkir, itu udah keliatan tangga beton ke air terjunnya. Ada bendungan juga di sampingnya yang mengalir curug mini.

Asik, saya langsung naik. Moga air terjunnya gak jauh dari atas tangganya.

Masih jam 8 ternyata, dengan drama langit yang masih dalam rundungan kesedihan.


Spesial nggak spesial

Di atas tangga ternyata masih nggak ada tanda-tanda keberadaan air terjun. Saya jalan ikutin tanah aja deh.

Terus beberapa puluh meter kemudian, saya nemu tangga lain, lebih tinggi daripada yang tadi.

Asik (lagi)! Moga-moga di atas itulah air terjunnya! Saya langsung nanjak yang ternyata kaki saya udah hampir ngibarin bendera putih.

Olala! Udah makin jompo ya saya. Nanjak tangganya udah nggak kuat. Dulu perasaan saya daki Gunung Prau dadakan udah kayak naik tangga masjid. 😭

Padahal tangganya nggak tinggi-tinggi banget. Kangen staminakuh yang lalu-lalu…

Curug Rahong

Dengan keluhan kaki dan jantung yang seirama alias hash-hesh-hosh, ternyata di atas saya di-PHP-in lagi sama tangganya. Duh yaampun masih belom ada tanda-tanda air terjunnya.

Saya akhirnya kembali susur-susur pinggir tebing yang sarat tanah merah.

Btw karena abis hujan, ini tanah merah masih lepek bikin sepatu saya belepotan. Tapi itu nggak pernah jadi masalah sih, yang jadi masalah itu jalannya jadi licin.

Apalagi jalan tanah yang saya susurnya nggak luas-luas amat. Rawan longsor juga kayaknya.

Pada akhirnya saya nemu saung yang saya tebak itu warung yang belom buka, sama ada tangga lain. Kali ini tangga turun, bukan tangga naik.

Plis, kali ini air terjunnya plis… 🙏🏻🥺

Tangga turunnya nggak tinggi-tinggi banget, dan di bawah itu saya nemu sungai lain. Kedengeran suara menderu yang berarti… air terjunnya dong! Yeeaayyy! Saya sumringah.

Dan sumringah saya lenyap seketika setelah saya sadar harus susur jalan pinggir sungai. Air terjunnya masih agak jauh, tapi kayaknya udah keliatan dikittt…

Mungkin karena habis ujan, air sungainya deres. Berarti air terjunnya juga berlimpah dong ya? Wah saya pengen banget buru-buru, tapi licin. 😣

Nggak lama dari susur jalan sempit pinggir sungai, tangga lain kembali menyapa.

Tangga naik, jauh lebih sempit. Nggak tinggi sih. Saya susur lagi deh jalan yang lebih sempit dan full tanah merah.

Tapi seenggaknya, atap-atap bambu udah keliatan nyembul dari jauh yang menandakan kalau bentar lagi saya sampe.

Yep, bener juga. Ada toilet, musala, sama ruang ganti.

Saya turun lagi dikit ke sungai dan begitu nengok ke arah depan…

…Sang raksasa sedang menderu membahana…

Curug Rahong

Wuih… ngebul maksimum! Gak sia-sia ke air terjun ujan-ujanan wakakak.

Ini saya ngeluarin kamera sampe saya lap berkali-kali soalnya lensanya pasti basah setiap lima detik saya arahin ke air terjun yang lagi ngamuk. Anginnya juga kenceng.

Btw, tadi saya trekking mungkin ngabisin waktu sekitar 15 sampe 20 menit kali ya? Nggak deket-deket banget ternyata jarak air terjunnya dari tempat parkir.

Air sungainya nggak jernih, mungkin karena lagi banjir sungainya jadi coklat keruh begitu campur aduk sama warna tanah yang tererosi. Nggak apa-apa deh, saya nggak lagi pengen berendem juga, yang penting pengen ada cipak-cipuknya ajah hehe…

Oh iya, saya sadar kalau saya sendirian di sini, mungkin karena kepagian.

Tapi begitu saya liat ke bawah… Hiiiyyy…

Ada apa?! Ada apa?!


Menambal yang kurang

Ini people apa-apaan deh, kok di bawah saya, alias di bebatuan, penuh sampah sterofoam sama botol minum ya?

Maksudnya kalau ke air terjun ngeliat sampah, saya udah biasa ya (meski agak miris). Cuma untuk yang kali ini saya kasih pengecualian.

Curug Rahong

Mau jadi saingan tempat penampungan sampah kayak di Bantar Gebang atau gimana ya?

Tapi… mau saya pungutin juga tempat sampahnya nggak ada yang tampak juga. Ywdadeh.

Saya akhirnya ngeluarin tisu buat jadi tatakan tempat duduk di kursi kayu yang basah buat saya keluarin susu yang saya bawa.

Lagi, don’t worry, sampah susunya saya masukin ke tas kok ~

Kecuali sampah tisu tatakan duduknya hehe… udah lepek say kena air ujan. ☹️

Ada mungkin sekitar setengah jam saya duduk kaku liatin air terjunnya bak terhipnotis gitu saya tiba-tiba tersadar. Saya nggak kerasukan kok, pikiran saya nggak bener-bener kosong, cuma keisi melodi dari playlist Nintendo yang saya dengerin ajah.

Sebentar, itu ada ruang ganti lain ya di seberang? Gimana nyebrangnya ya? Sungainya galak begini.

Oh iya lupa, sungainya kan lagi meluap abis ujan. 😒

Ini beneran dari tadi cuma ada saya sendirian. Btw saya mau pulang tapi masih ngeri terbayang-bayangi kawah meteor di sepanjang jalan raya Parung Panjang yang tadi.

Yaudalah, saya coba naik aja.


Isi stamina

Ada bangunan musala. Saya liat masih jam setengah sepuluh jadi saya coba solat Dhuha ah. Sandal musalanya tersedia tapi penuh tanah semua, tapi nggak apa-apa saya bisa cuci di keran wudunya.

Btw Curug Rahong ini udah cukup terkelola, fasilitasnya lumayan lengkap.

Curug Rahong

Setelah bermandikan segernya air wudu, saya gelar sajadah.

Kiblatnya berlawanan sama air terjun, miring sedikit ke kiri.

Abis solat, saya mau coba bobok soalnya semalem saya baru tidur jam setengah dua dan paginya saya ngelatih si Didil buat mengarungi medan-medan menyeramkan barusan.

Terlelaplah saya. Alhamdulillah. Bangun pukul setengah 11 siang dengan sambutan suara deburan air terjun.

Di sungainya udah ada orang pegang pancingan, emang bisa dipake mancing ya? Saya nggak ngeliat ada ikan sih, arusnya masih deres banget cuma yaudalah.

Bye curug ~

Sama satu lagi, ini di sepanjang jalan menuju air terjun banyak banget cacing martil. Yep, cacing dengan bentuk kepala kayak martil. Saya nggak tau beracun apa nggak tapi saya suka nemu setiap beberapa langkah sekali.

Mungkin puluhan kali yang saya temuin sampe saya ketemu si Didil lagi. Mana ada yang lagi bermesraan sama cacing tanah. Hiiiyyy…

Btw di Wikipedia ternyata cacing tanah itu salah satu mangsanya si cacing martil ini. Kanibal bebeneran ya?

Ini, sekali foto bisa dapet sampe 3 cacing.

Pas sampe lagi di bawah, saya baru nyadar ternyata si Didil udah nggak berbentuk lagi. Cemong bermandikan lumpur dari lubang papan congklak raksasa pas berangkat tadi.

Saya akhirnya ngambil helm ke rumah warga yang saya titipin si Didil tadi terus saya bayar 10K.

Wah, alih-alih rumor pungli, ini saya malah nggak ditagih tiket masuk. 😂

Okeh Dil? Siap jadi player Mario Kart lagi di track kawah meteornya?


Galeri

Curug Rahong Curug Rahong Curug Rahong Curug Rahong

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke X
🤗 Selesai! 🤗
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Episode Baru: Bogor Wargajaya, Curug Arca


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. 😉

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. 😊


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. 😉

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. 🤗

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. 🤗

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll 👇

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. 🔮

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? 😱 Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.