curug arca

Semenjak dari Garut kemaren, ini wisata air terjun di Bogor emang udah bebeneran abis saya telen ya?

Yaudah kalau gitu, saya sama simbah Gugel berdua rewind atau recap deh sekalian nostalgia kemana aja air terjun di Bogor yang udah saya celup.

Bedewe, Bogor itu luas ba’at, dari melintang dari perbatasan Banten sampe Karawang. Membujur dari Jadetabek sampe Sukabumi sama Cianjur. Yup, semuanya Bogor.

Saya mau iseng-iseng agak ke pinggirannya. Ini simbah Gugel ada angin apa nunjukkin saya ke daerah Sukamakmur yang jadi perbatasan Cianjur itu. Bener, itu jalan Puncak alternatif yang nembusnya ke Little Venice, kalau kata Simbah, itu jalur Puncak Dua.

Jujur, agak males ya saya nemplok ke daerah sana, meskipun bagus tapi jalanannya agak serem. Udahlah banyak tanjakan/turunan barengan sama belokan tajem, terakhir ke sana jalanannya juga kayak Hulk abis berantem sama Godzilla. Saya yakin si Kidil pun punya flashback perang yang mengerikan kalau lewat sana.

Di tengah saya ngedumel gituh, simbah Gugel seakan nyuruh saya nyelup ke Street Viewnya di salah satu jalanannya daannn…

OMIGOT! Ini udah beton mulus jalannya?! Yo, nyerosot ke sono yo!

Oiyak, setelah saya jual Kidil maret lalu karena habis masa pajaknya, saya langsung nguras tabungan saya untuk beli penggantinya, cash (hehe)! Saya namainnya Didil Jr, atau Didil 2.0 (enaknya yang mana ya?)

Wah kebetulan, ini berarti momen pertama kalinya Didil Jr ini buat saya ajak melanglang buana hingga ke ujung dunia… ๐ŸŽต๐ŸŽถEhm, ujung Bogor, tepatnya.


Episode dan budaya baru

Nggak tau ya, saya ngerasa dari awal 2024, jalanan Jakarta kayaknya jadi angker begini. Bukan karena supranatural, tapi bok pengendaranya terkhusus sepeda motor kok makin pada brutal ya? Ini imbas cari kerja susah apa gimana sih?

Saya sampe kesel sendiri ngeliat kelakuan pemotor, ya trotoar dihajar, pejalan kaki disuruh minggir, orang taat berhenti di lampu merah malah diklaksonยฒ, makin banyak yang seenaknya, kriminal juga makin mengkhawatirkan. Dulu perasaan gak separah ini?

Saya yang gak pernah klaksonยฒ jadi kadang suka klakson para pengendara yang pada kesetanan begitu. Mereka tuh pejabat bukan, kebanyakan cicilan iya. ๐Ÿ˜…

Makanya, saya prefer jalan abis subuh deh buat hindarin drama di jalanan yang makin ekstrem. Jam 5 lewat, paska shalat shubuh, saya langsung narik Didil 2.0 buat ke kamp pengungsian wakakak.

Kata simbah Gugel, normalnya 3 jam perjalanan. Let’s see.

Cumaa… mendung ya? Gak bisa liat gunung deh. Yowis lah, saya mau ajak Didil Jr. ini healing buat yang pertama kali kekekek.

Biasa lah ya, rutenya lewat Citeureup sama Cibadak. Dari pertigaan Citeureup ke arah Cibadak jalanannya beton, tapi di Cibadaknya masih aspal burik peninggalan Hulk vs Kong vs Godzilla itu.

Ok, ini diari saya & Didil Jr. di sepanjang jalan di Cibadaknya.

  • Mamak, ini Didil 2.0 sampe puyeng meliak-meliuk cari jalanan yang gak ada kawah meteornya.
  • Ah, pengalaman pertama si Didil Jr. lewat medan… ya masih aspal sih senggaknya.
  • Sekali dapet jalan beton yang kayaknya baru dibetulin. Makasi deh meski ternyata 300 meter doang jalan betonnya. ๐Ÿ˜–
  • Cuma, saya agak kangen sih jalan di medan yang kayak gini. Agak nostaljik gituh.
  • Anggap aja training militer buat si Didil 2.0 biar strong kayak leluhurnya.
  • Terus, jalanan kadang nyempit ditambah ada dua mobil bak ketemu di dua arah bikin stuck di turunan.
  • Udah gitu, di turunan yang kadang cilukba, suka muncul kawah meteor mini pas banget di tengahnya.
  • Remuk deh ini remnya si Didil Jr. Stangnya jugak wakakak.
  • Setelah training itu, sampe juga di pertigaan Sukamakmur yang bagi saya legendaris itu. Soalnya banyak papan air terjunnya sih.
  • Iyup, plang Curug Ciherang dan Cipamingkis udah bening di depan mata, tinggal belok deh.
  • Humph, seinget saya medan yang berikutnya nggak kalah ekstrem…
  • !!!

Ya gitu deh, ini ada jepretan penghias akhir diari.


Permak giant

Ini jalanannya kok jadi licin gini yah? Betonnya mulus busedt! ๐Ÿคฉ

Ekspresi saya sambil melotot, “Nani?!” Eh, semenjak saya belajar bahasa Jepang pake Duolingo, jadi “ไฝ•๏ผŸ๏ผ

Beneran lho, ini ada kali 10KM jalanan jadi beton gurih begini. Padahal dua tahun lalu inilah jalan yang saya bilang kayak abis ada adegan Hulk vs Godzilla itu. Jujur saya capek banget nyetir di sini.

Saya inget belom lama ini ada berita viral yang nyinggung jalanan rusak di jalur alternatif Puncak ini. Mungkin karena viral ya langsung berubah jadi mulus begitu? Nah kan, anggaran perbaikan jalannya ternyata ada. Emang harus viral dulu. ๐Ÿ˜‹

Saya lampirin foto, dulunya jalanan di kawasan ini itu cuma kerikil ditebar aja seolah abis kena gempa vulkanik. Sekarang jadi sebening ini ~

Keren! Sekarang sah ini jalur bisa jadi alternatif bebeneran bagi yang mau ke Puncak. Yang masih rusaknya tinggal beberapa ratus meter lagi.

Apalagi tinggal ditambah angkutan umum lewat sini, bakalan ใƒšใƒซใƒ•ใ‚งใ‚ฏใƒˆ! Perfecto!

Btw, oot bentar, saya udah hafal kanji N5 (kanji level dasar) sebanyak 80%. Tengkyu deh Duolingo. Saya sampe bikin app konverternya juga di sini. Ok, back to Didil Jr.

Ini sepanjang jalan pemandangannya yahudt, dan masih sepi. Orang-orang dari Jonggol-Bekasi bisa pake jalur ini buat ke Puncak nih. Mayan ngempesin kemacetan di Puncak.

Saya swang-swing di jalanannya aja udah bisa jadi healing tersendiri. Lumayan better daripada jalanan di Puncak yang pemandangannya cuma C*mory ajah hehe…

Oh hai Curug Ciherang & Cipamingkis, we meet again! Tapi langsung auto Bye B*tch hahah. Ya gimana, saya nggak lagi pengen ke sana sih wakakak. Enak ya jalanannya udah kinclong.

Ini, sepanjang perjalanan kok kanan-kiri jadi banyak kafe ya? Perasaan dulu cuma pohon pinus doang? Apa semenjak jalanannya jadi bagus ya? Saya liat beberapa warga lagi pada bangun sesuatu yang saya tebak calon kafe/resto berikutnya. Nice deh!

Jalanan lebar dan bagus sepanjang kawasannya, mobil jadi pada mudah masuk. Yang kurang tinggal LRTnya ajah.

Nggak lama dari sana, saya nemu spanduk mentereng pinggir jalan yang tulisannya Curug Arca. Wih, apa ini? Saya colek Didil Jr. ini dan nunjukkin itu spanduk. Doi ngangguk jadilah saya puter ke dalem area itu.

Masih jam 8 lewat, wah cepet juga. Dua jam setengah aja ternyata, gak sampe tiga jam.

Bye Dil Jr., istirahat yang tenang ya di parkiran, saya mau bayar tiketnya dulu.

curug arca


Komersil yang menarik

Paska bobo-in si Didil 2.0, saya liat di warkop beberapa orang pada balik ngeliatin saya. Salah seorang bangun dari kursinya dan nyamperin saya.

Mampus degueh, bakalan di interogasi nih. Seorang pria dengan bayangannya yang mengerikan sekarang berada di depan saya…

Cuma buat ngasih karcis parkir kok, gak perlu pikiran yang macem-macem wakakak. Lumayan ramah penjaganya, bagi saya ini nilai plus ya.

Ini dinamain Curug Arca asal-usulnya apa ya? Agak tertarik juga. Soalnya kayak ada kaitannya sama sejarah jaman dulu yang biasanya menarik dan nggak biasa.

Emang sih, di pintu masuknya itu ada gapura Hindu kayak di Bali itu, tapi saya liat di Street Viewnya simbah nggak ada itu sebelumnya.

Kayaknya emang gapuranya cuma dipake buat selfie aja, biar setema sama nama curugnya mungkin ya?

Oh iya, tadi pengelolanya nanya apa saya mau ke curug, saya jawab iya. Barangkali biar nggak salah persepsi alih-alih saya mau sewa villa. Selepas pintu masuk emang banyak villa sih.

curug arca

Saya sendirian masuk ke area air terjun udah kayak nyelonong ke area privat, soalnya villanya memang berjejer begini. Kurang tau deh berapa harga semalamnya, ada nggak ya di review Mapsnya simbah Gugel?

Oh iya, apa air terjunnya masih jauh? Saya coba jalan aja deh susur villa. Villanya nggak banyak kok, kurang dari 10 kayaknya, atau kurang dari 5?

Pas saya lagi bertanya-tanya, selepas villa terakhir, saya belok dengan masih mempertanyakan jarak air terjun.

Yang tiba-tiba di depan saya ada ini,

curug arca

Waaaalhamdulillah…

Deket amat! Ini air terjun udah bener-bener nemplok di halaman villanya. Kalau nginep di sini tiap saat bisa denger deburan air terjun ya?

Air terjunnya bagi saya itu tinggi ya, dan nggak cuma ‘netes’ doang kayak keran kosan.

Cuma… ini apaan deh dari sejak saya masuk ke area villanya, saya dikerubutin banyak serangga. Saya pikir nyamuk, tapi bukan kalau saya liat-liat.

Mana mata saya sering banget disamber sama serangganya. Pas ngedip auto ke-kill deh itu bugs. Ada kali 4 serangga yang saya jempet pake kelopak mata. Pada pengen apa sih dari saya.

Yoda, saya keluarin kamera buat saya ajak nyaksiin air terjunnya juga.


Drama masih berlanjut

Air terjunnya udah rapi banget, udah tertata dengan undak-undak cantik. Meski air terjunnya cuma satu, tapi lumayan bertingkat dan hampir setiap tingkat ada jedanya. Maksudnya ada batu lebar buat nikmatin airnya. Jadi bukan cuma tangga tok.

Ini serangganya sekarang malah jatuh cinta sama lensa saya. Berapa kali malah nutupin lensa jadinya pas jepret ada yang nemplok.

Saya tepas-tepis serangganya pake tangan. Gak sengaja malah kamera saya yang kena tampar.

Eh, kameranya jadi ngambek, baterenya malah tiba-tiba jadi satu bar! Ini serius?! Baterenya jadi lowbat, duh ini serangga nyari gara-gara!

Nggak lagi ngoding, nggak lagi healing, hidup programmer yang satu ini penuh dengan bugs!

Ayo cepet-cepet saya potrat-potretnya sebelum ngambek sejadi-jadinya ini kamera.

Saya langsung aja mendekat ke air terjunnya lewat tangga yang tersedia.

Cukup banyak bunga terompet di sini, jadi seenggaknya ada warna lain selain warna ijo sama coklat bebatuan.

Saya bisa naik lagi sampe ke ujung air terjun, mentok di atas bebatuannya. Yang saya suka, bebatuannya banyak yang ceper alias rata di air terjunnya. Bisa dipake buat duduk dan berpiknik ria.

Piknik, atau pikunikku ใƒ”ใ‚ฏใƒ‹ใƒƒใ‚ฏ. Udah, stop pamer Jejepangannya!

Ya demikianlah.

curug arca curug arca

Saya ngeluarin susu sama roti yang saya udah siapin dari rumah.

Susunya ketemu, tapi rotinya…

Rotinya manaaa??? Masa ketinggalan di kasur sih? Saya ubek-ubek tas saya sampe saya lupa kalau saya udah bolongin susunya pake sedotan. Muncrat deh ke dalem tas susunya dari sedotan. ๐Ÿ˜ซ

Udah serangga, kamera, sekarang ini lagih. Untung lagi di air terjun jadi saya bisa lebih cepet tarik nafas dan kembali tenang.


Bak ke minimarket

Sejam saya di sini, setengah sepuluh lewat. Di bawah tiba-tiba udah banyak pengunjung yang mandi-mandi, entah pengunjung biasa atau tamu villa. Tapi emang seger banget di sini, tertata lagi.

Saya turun dari batu setelah setengah jam entah apa yang saya lakuin di sana, turun ke batu ceper yang ada di bawahnya.

Saya sekup perosotan airnya buat saya basuh muka dan leher saya, subhanallahi wa bihamdih segernya…

curug arca

Saya mau pulang, eh masih kepagian nggak ya?

Cuma ya gimana? Nggak cerah sih, jadi saya balik lagi deh.

Tuh kan berkabut, akhirnya saya bawa turun sampah susunya dan saya lempar ke tempat sampah yang ada di belakang warung. Swinngg… Plung! Wuih masuk tempat sampah dengan sempurna! Bisa jadi atlet basket nih saya!

*kata orang yang jaraknya cuma 30 senti dari tempat sampah

Saya pulang deh, bener-bener saya pulang. Paling sampe rumah zhuhur.

Ini jalanannya bikin saya betah. Ke air terjun 80km seakan kayak ke minimarket di seberang. Pas banget saya megang pager, pas banget azan zhuhur.

Kembali lagi ke Jakarta, yang jalanannya ditandai dengan klakson-klakson motor yang saya nggak paham motifnya apa.

Didil Jr., jangan ikutin kelakuan orang-orang kayak gitu ya… biar nggak kayak pejabat gaje yang sering konvoi pake strobo dan klakson ‘puak-puak’ itu. Mulai dari rakyat ‘kecil’nya dulu biar nggak mendarah daging. ๐Ÿ˜‰


Galeri

curug arca curug arca curug arca curug arca curug arca

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke X
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Senyum Hunter: Garut, Gunung Papandayan

    Berikutnya
    Sebuah Pembuktian: Bogor Cigudeg, Curug Rahong


  • 1 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Wah akhirnya debut kidil jr. Semoga makin byk petualangan seru lainnya. Mungkin klo Curug abis, bisa ngulik2 wisata2 treking/bukit gt mas. Tp emg Curug the best sih ya efek healingnya hehehe

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.