Gunung Papandayan

Lagi bermesraan sama mapsnya simbah Gugel tiba-tiba saya terserang bosan. Ini Bogor di mana lagi ya air terjunnya? Udah ‘khatam’ kah eksplorasi air terjun di Bogor?

Kayaknya belom, tapi saya emang lagi lelah sama Bogor. Semenjak ditinggal Didil, saya belom colek lagi penerusnya buat saya ajak ngebandel.

Best friendship ended with Bogor, saya cuma pengen meledak jauh ke tepian. Nggak ujan nggak angin saya kepikiran Garut.

“Mbaaahhh! Otvv Garut cepetaaann!!!” Dengan kurang ajarnya saya nyuruh ‘orang tua’ buat buka maps Garut. Simbah Gugel membalas, “ng-geeh”…

Saya sebenernya kangen nginep-nginep di tempat orang, cuma agak waswas kalau mau cari hotel murah. Nggak tau, waswas aja. Nggak punya pengalaman cukup atau emang standar saya yang mau kayak penginapan Tjikoepa di Cianjur Selatan itu.

Penginapan murah paling perfect ๐Ÿ˜˜๐Ÿ‘Œ๐Ÿป.

Sebenernya saya dulu tuh pernah ngidam ke Papandayan. Katanya itu Gunung dakinya gampang, bahkan bisa pake ojeg ya ke kawahnya. Coba ah.

Jam 9 harus berangkat! Sabtu itu saya estimasi perjalanan ke Garut sekitar 5-6 jam. Jadi prediksi jam 3 bisa langsung cari penginapan buat nginep di daerah orang yay!


Serangan fajar kesiangan

Pagi itu, saya bangun, terduduk di tempat tidur, mandang ke atas, mengeluarkan ‘huft’. ๐Ÿ™„๐Ÿ˜’

Jam 10, sambil geleng-geleng. Kebiasaan si Nanda… kalo gak kesiangan keknya nggak afdol ya.

Yaudah intinya jam 11 saya baru berangkat, tau deh sampe Garut jam berapa. Langsung deh sewa basuei aka transjak buat ke Garutnya. Asiqque ke Garut cuma Rp3500!

Pengennya sih gitu, cuma saya harus menghadapi kenyataan kalau saya tuh harus dicampakin di halte Cawang Cililitan BKN buat transit pake Primajasa. Transitnya bayar lagi.

Udah ah ngelindurnya. Intinya biaya ke Garut untuk AC Ekonomi Rp75K.

Pas dateng ke Poolnya, saya disambut ramah sama petugas sana, nanya “kamana A?”

“Garut…” sambil berbalas senyum. Jadilah saya dianterin bak pangeran kesiangan sampe ke pintu busnya yang lagi ngetem.

Dari sini saya mau buat senyum counter buat track orang-orang yang senyum sama saya dan saya senyumin balik.

Senyum counter +1

Pas hampir Zhuhur busnya berangkat, 15 menit lebih ngetem, sesuai prediksi. Nice. ๐Ÿ˜˜๐Ÿ‘Œ๐Ÿป

Semoga jam 5 sore sampe.

Bus masuk tol, cuaca ujan tapi cerah. Oh yaampun kenapa yang kayak gini jadi nostalgia ya? Gak kerasa terakhir saya ke Garut udah 6 tahun lalu, ke Curug Orok. Ini yang saya kangen kalau pergi jauh.

Saya ditagih sama kondekturnya. Saya bilang tujuan akhir Garut, tertukarlah Rp100K dari dompet, terbalaskan Rp25K dari kondektur. Semuanya dilakukan dengan senyuman.

Senyum counter +1

Masuk ke tol Cipularang. Inituh bagi saya salah satu sebaik-baiknya tol ya. Ngeliat kanan kiri nggak bikin bosen. Apalagi pas ketemu sama jembatan kereta pas zaman Belanda itu. Mana pas keliatan keretanya lagi trandal-trindil di sela-sela bukit.

Makasi de Belanda yang udah ninggalin yang kayak gini. Pengennya sih diperbanyak, terutama susur selatan Jawa Barat yang aduhai gitu pemandangannya.

Sampailah ke Cimahi, yang dari sana mulai muncul serangan pemandangan gunung-gunung.

Dari gunung Burangrang, Tangkuban Perahu, dan apa pun sisanya yang bikin kepala pegel muter 360 derajat. Sori nggak sempet foto soalnya terlalu kagum sama pemandangan hehe…

Eh di atas ada tiang kereta cepat, foto ah. Pas saya foto, ternyata ada yang pengen ngikut, jadinya kefoto deh ~

Cuma stasiunnya di mana ya? Dari tadi cuma tiang-tiangnya doang. Padahal di kolongnya banyak banget pemukiman sama jalan raya. Stasiun kereta cepatnya nggak keliatan dari tadi.

Yaudalah, intinya balik lagi ke pemandangan yang berbalut gunung.

Kepungan gunung semakin mengganas pas saya masuk area garutnya. Saya sampe pusing karena pemandangan dipenuhi sama tonjolan bumi. Ini orang Garut bersyukur banget ya tinggal di tempat yang bikin sakit leher karena bingung mau mandang gunung yang mana.


Kemeriahan nuansa

Wah, di langit sih banyak banget awan yang lagi pesta pora. Tapi awannya sama sekali nggak gangguin gunungnya. Bikin seluruh gunungnya bener-bener bening tanpa ada sehelai awan pun yang hinggap.

Abis pada pake hand sanitizer apa gimana sih kok ya seluruh gunung kompak gak ada yang dicolek awan sama sekali. Cloud sanitizer?

Apalagi dari seberang keliatan gunung Cikuray yang duet sama gunung Papandayan yang lagi ngevape. Bener lho, asepnya jelas banget keluar dari kawahnya si Papandayan. Sayang gak saya foto soalnya suka ketutupin penumpang lain hehe…

Btw itu dia gunung yang pengen saya samperin. Pengen saya ceramahin kalo ngevape itu nggak baik buat kesehatan. Masalahnya kalo doi sampe batuk bebeneran ya kita yang kelar bok.

Dah, saya sampe di terminal Garut. Terminalnya udah cantik makasi deh yang udah revitalisasi terminalnya. Tuh liat ada gunung Cikuray yang kecentilan ngintip dari balik exit.

Dah, sekarang saya tinggal cari hotel murah. Di belakang terminal ada satu pas saya liat di simbah. Murah lagi.

Oh iya, solat dulu ah, zhuhur jamak takhir ke ashar. Baru saya jalan di gang-gang belakang deh buat sampe hotelnya.

Eh, ini simbah ngarahin ke sekolahan… Mbah, aye pengen nginep, bukan dapet soal matematik! Ini salah arah atau gimana ya?

Saya liat di gambarnya, emang sih sama. Namanya Wisma LEC Syariah, tapi kayak gedung sekolahan. Saya coba masuk ah.

“Punteen…”

Seorang bapak menengok ke seorang anak yang sedang cengok ini.

“Ini penginapan pak?”

“Oh iya, bentar saya panggilin dulu.” Kata si bapak masuk ke salah satu ruangan.

Saya masuk ke ruangan guru BK, buat diskors. Eh bukan, buat pesen penginapan lah! Setup ruangannya emang mirip ruangan guru BK.

Seorang bunda keluar, dengan ramahnya melayani saya. KTP saya disita buat diambil lagi pas checkout. Kemudian milih tipe penginapannya. Ada yang Rp75K, 85K, sama 105K. Saya tanya apa bedanya. Kok ya murah-murah begini?

Kata sang bunda, 75 itu kamar mandi luar, lantai 2.

85 itu lantai bawah kamar mandi dalam.

105 itu lengkap ada TV sama perabotan lain. Saya otomatis pilih yang 85! Saya memberikan tunai Rp100K dengan berbalas Rp15K dari sang bunda beserta senyumannya.

Senyum counter +1

Sesi penyerahan kunci berlangsung khidmat, kemudian saya diserahkan sama petugas lain untuk diantar. Kamar saya 107.

Petugasnya juga ramah, jadilah kami berbalas senyum.

Senyum counter +1

Saya bilang, kamarnya not bad. Bahkan not bad at all! Airnya kenceng, ada colokan. Kamar cukup rapi, kasur maks 4 orang.

Ada kayu sanggaan tempat tidur yang hampir patah sih, tapi mau komplain apa? You pay banana you get monkey. Artinya saya dapet apa yang saya bayar. Cuma saya bilang ini lebih dari cukup buat penginapan super murah di bawah Rp100K.

Wahai penginapan Tjikoepa, dirimu punya saingan wakakakak. Jujur kalau memang buat numpang nginep, saya sangat rekomendasiin. Mana lokasinya cuma kepleset dari terminal.

Btw ini bekas sekolahan ya? Atau gimana terus bisa sampe disulap jadi hotel begini?

Literally, sekolahan.

Oiyak, laper. Beli makan ah.

Saya makan di warung nasi depan terminal, dengan bunda lain yang sangat ramah. Saya makan nasi orek sama kentang cuma Rp10K! Bundanya pun hangat, yaampun saya jadi lupa sama mumetnya Jakarta.

Senyum counter +1

Oh iya, mau beli cemilan ah buat di kamar. Kebetulan ada warung yang jualan dodol Garut. Saya awalnya beli susu sama roti, cuma kepincut aja mau beli dodol.

Teteh yang jualannya bilang, kalau sekilo Rp28K. Sama si tetehnya saya dikasih plastik, dan dengan polosnya saya comotin satu-satu dodolnya.

Kata si tetehnya, “Raup aja A, nanti saya yang timbang. Kalau lebih saya kurangin.”

Tapi emang polos betul si Anandastoon ini, proses comot-mencomot masih terjadi. Si teteh geregetan keknya.

Jadilah kami ngakak dengan kepolosan saya dan si teteh akhirnya nyerah dan nimbang, akhirnya dibuletin jadi Rp10K.

Saya sama tetehnya berterima kasih ria setelah itu.

Senyum counter +1


Geladi resik

Untung saya dapet paket data murah 15GB yang cuma Rp30K plus dikurangin sama koin Sopi jadinya murah najis. Alhamdulillah, tidak ada nikmat yang saya dustakan insyaAllah.

Jadilah tethering hape bikin saya betah nonton Youtube di laptop. Kadang sambil salurin hasrat di koding hehe.

Hawa panas dari laptop bikin saya gerah. Di sini nggak ada kipas angin karena defaultnya udah dingin. Saya akhirnya buka baju, cuma pake singlet. Wah udah malem, setengah 12! Bobok, bobok!

Pas udah nepok-nepok bantal, saya agak pusing. Saya langsung duduk di tempat tidur.

Ini… goyang… apa perasaan?

Wah goyangannya makin kenceng. Pintu lemari mulai pada berontak. Eh… eh! Ini saya nggak lagi ada di wahana Anc*l berarti…

GEMPA! Beneran gempa. Goyangannya agak serem tapi saya berusaha tenang kayak orang Jepang. Mau keluar tapi gak pake baju. Yaudalah pasrah, moga sebentar doang.

Ternyata masih lanjut… semenit lebih wahana naturalnya say… ๐Ÿ˜ญ

Diriku tuh takut plafon roboh aja. Di luar udah kedengeran pengunjung lain panik gedebak gedebuk nyelametin diri. Dakuh cuma ikut kemana Bumi ini berguncang. Swang… swingg… Mungkin sekitar 3-4 skala Richter ya?

Saya tanya simbah Gugel, ini ada apa deh.

Simbah cuma jentikkin jari terus saya dapet ini.

Pantesan. Katanya goyangannya sampe Jakarta ya? Tim saya pada ngerasa soalnya yang tinggal di Tangerang.

Oalaa…

Saya akhirnya tidur, sambil mesem-mesem sendiri. Alhamdulillah goyangannya nggak ngerusak, seenggaknya di tempat saya. Gak tau daerah lain. Kok lucu ya pas kebetulan banget saya lagi nyasar dimari.

Paginya, abis subuh saya checkout, dengan KTP kembali ke pangkuan. Sarapan lagi di warung bunda, nggak ada yang bahas gempa sih…

Sama bunda katanya bisa naik angkot putih biru kalau mau ke Papandayan tapi bilangnya ke Alun-Alun Cisurupan. Kalau tau saya pendaki katanya kadang dimahalin.

Bisa juga naik elf jurusan Cikajang. Tarifnya paling mahal Rp20K.

Pas lagi ngomong, elf Cikajang lewat. Bunda gercep sambil neriakin supaya berhenti. Elfnya nggak denger, tapi untungnya berhenti beberapa puluh meter di depan.

“Ih, atuh goblog teh supirna…” Cetus bunda.

Dalem hati saya, “Busedtt, si bunda bisa juga sassy begini. ๐Ÿ˜‹”

Sambil bermakasih ria sama sang bunds, saya kejar minibusnya dan dapet. Sama supirnya ditanya, “Rek kamana A?”

Saya bilang Cisurupan sambil saya kasih Rp10K.

Supir bilang, “Ai si Aa na teh dari mana?”

“Terminal kang.”

“15 A…”

Jadilah saya kasih lagi 5K. Si supirnya keliatan lelah. Saya agak nggak tega.

Terus ada penumpang lain masuk, ingin duduk di sebelah saya. Bersenyuman.

Senyum counter +1

Setengah jam lebih, saya sampe di Alun-alun Cisurupan, saya turun. Pas banget di sampingnya saya disamperin bapak opang nanya kemana. Saya jawab Papandayan.

Katanya tarifnya Rp50K, yaudalah saya iyain aja. Mungkin bisa kurang. Si bapaknya juga udah tua.

Tapi jalannya emang seselesainya pemukiman terlalu nanjak dan berbelok. Saya khawatir gak kuat nanjak. Saya gak ngitung berapa belokan yang pasti banyak. Jalanannya aspal sih, meski ada beberapa yang rusak.

Sampelah saya di gerbangnya lalu saya disamperin pengelola pukul 9.

Pengelolanya bilang, “Siapa aja kang?”

“Oh, saya sendiri sama tukang ojeg.” Jadilah dihitung 1 orang.

Ditagihlah Rp30K sama pengelola. Saya lupa apa saya bersenyum ria dengan pengelolanya atau nggak, yang pasti sama kang ojeknya saya bersenyum sapa.

Senyum counter +1

Ternyata itu tuh udah deket banget sama kawah. Udah keliatan banget malah kawahnya. Ada taman bunga jadi saya foto sebentar.

Sama si bapak ojegnya kemudian pas saya bilang mau coba naik ojeg ke atas, ternyata mau konfirmasi dulu soalnya biayanya bisa mahal.

Katanya, apa saya siap keluar uang sampai Rp250K. Saya telen ludah. Cukup nggak ya duit saya di dompet? Cukup sih… Saya iyain aja deh, soalnya katanya dakinya bisa sampe 2 jam.

Itu rinciannya, Rp100K ke atas, 100K turun lagi, dan 50K buat sampe alun-alun Cisurupan. Saya nggak tau bisa ditawar atau nggak cuma let’s see sejauh apa sih?

Si bapak undur diri, berganti dengan seorang bapak lain dengan moge yang itu jadi syarat supaya kuat nanjak. Ucett, serem kale.


VIP

UIH, saya menerabas para pendaki dengan pake motor sendirian. Berasa ngecheat. ๐Ÿ˜…

Mana pada diliatin pendaki…

Tapi emang udah dipisahin jalur daki sama sepeda motor, jadi nggak ngeganggu pendaki. Awalnya sih aspal, cuma abis itu saya geleng-geleng. Kuat ya si bapaknya.

Jalanan cuma modal bebatuan. Saya cuma berani foto pas jalanan datar.

Apalagi pas jalanannya nanjak ekstrem. Si bapak ngasih aba-aba, “Peluk saya…!”

Aiiihhh! Jadilah saya memeluk si bapaknya yang boro-boro mesra, serem bok motornya nanjak di bebatuan curam.

Emang harus dipeluk sih bapaknya, nyawa aye taruhannya. Si bapaknya juga sambil nepak-nepak kaki jaga keseimbangan. Bengkak itu kaki.

Sampailah di tempat di mana saya bisa liat gunungnya lagi ngevape. Ya biarin aja sih doi anteng asal jangan sampe batuk aja.

Tapi… berawan. Berkabut. Sayang banget. Tapi saya liat pendaki pada boleh ngedeket ke asepnya ya?

Gunung Papandayan

Akhirnya kami lanjut lagi ke pos 7. Eh, pos 7? Pos yang lainnya mana kok udah pos 7 aja? Apa mungkin dulu pas belum diaspal ya pos-pos sebelumnya?

Katanya ini dikelola sama swasta, ada penginapannya juga meski mahal. Sebenernya pengen juga sih bisa daki gunung yang hampir tanpa effort begini, atau kayak gunung Galunggung hehe…

Di pos 7 ada warung, menara pandang, toilet, sama musala. Wah masih dapet air ya di sini? Saya liat ini udah 2300M di atas permukaan laut lho.

Okeh, karena berkabut, gak ada yang bisa saya foto-foto. Tapi di samping menara pandang ada bukit yang orang-orang baru pada turun saya liat. Itu kemana ya? Di petunjuk arahnya itu ke hutan mati.

Next Stop, Ghober Hout, tempat orang pada kemping. Katanya backgroundnya bagus, cuma ya lagi ngebul semua. Yah… yaudadeh.

Nah, di sini jalanan ekstrem. Jalur motor udah nyatu sama pendaki, dan kebanyakan cuma tanah merah, tanjakannya juga nggak main-main sampe saya disuruh turun buat daki sebentar. Emang harus turun sih, saya juga ogah numpang takut si bapaknya gak bisa nahan kaki pas nanjak.

Saya lanjut numpang pas udah agak ngos-ngosan di atas. Gak jauh nanjaknya tapi terlalu curam medannya. Hebat si bapak. Layaklah saya kasih Rp200K bolak-balik.

Mirip wahana wajib coba minimal sekali seumur hidup.

Di atas nggak ada apa-apa yang katanya spot sunrise. Ya gimana kabut semua. Saya cuma bisa foto pohon uniknya aja hehe…

Gunung Papandayan

Kata si bapaknya, di sini pernah ada pabrik belerang belanda yang hancur kena letusan. Nah kan, pasti gegara efek ngevape ya?

Inget adik-adik, ngevape itu nggak baik lho. Jangan tiru gunung Papandayan ya…

Yaudah lanjut lagi ke Pondok Saladah. Itu stop terakhir ke hutan mati katanya. Wah asik.

Oh iya, saya sempet senyum sapa sama pendaki lain pas lagi berhenti di Ghober Hout (mungkin nama bekas pabrik belandanya). Nambah konter senyum lagi ya…

Senyum counter +1


Final show

Trek kali ini lumayan menarik, soalnya lewat pepohonan unik itu. Si bapak ojeknya kayak pinter-pinter cari celah pohon buat dilewatin. Untungnya treknya nggak seekstrim ke Ghober Hout.

Sampe juga di Pondok Saladahnya. Kata si bapaknya, namanya pak Cacamarica Heihei, ehm, maksudnya pak Caca (aja), bilang kalau beliau tunggu aja di pos 7. Dari hutan mati ada shortcut katanya buat turun sekitar 20 menit ke pos 7.

Saya yang cuma modal percaya bilang, “Okeh siapp!”

Pondok Saladah ini tempat kemping juga, luas terbuka. 2400mdpl.

Cuma ini apa-apaan dah, puncak gunung kok ada beginian, warung musala toilet segala macem. Ngecheat banget! ๐Ÿ˜‚

Happy banget ya yang daki gunung Papandayan. Bener-bener emang buat pendaki pemula. Saya liat emak-emak sama anak kecil juga pada bisa terbang kemari.

Yaudah, saya ikutin aja petunjuk jalan ke hutan matinya. Saya ikutin pendaki lain yang pada pake outfit ala pendaki. Cuma saya doang yang slengean dengan outfit terlalu kasual dengan bawa tas gede isinya laptop sama apa pun yang gak ada kaitannya sama kegiatan pendakian.

Sebelum itu, saya sampe di padang Edelweis. Yup, penuh bunga edelweis. O masyaAllah ini seumur hidup baru pertama kali saya liat ini bunga.

Saya julukinnya bunga keramat. Bukan karena punya kekuatan supranatural. Tapi kalau dipetik bisa autoviral. ๐Ÿ˜‚

Saya bingung siapa juga ya yang mau metik, bunganya kurang menarik bagi saya. Saya pikir bentuknya bakal unik kayak anggrek kalo ngedenger dari namanya yang heboh gitu. Ternyata gak boleh dipetik karena statusnya langka aja.

Banyak juga pendaki bandel yang babat ini bunga soalnya. Pada cari apanya sih ya?

Terus edelweis ini katanya bunga abadi, tapi saya liat banyak yang layu. Bener-bener overrated ini bunga. ๐Ÿ˜ช

Gunung Papandayan

Yaudalah langsung ke hutan matinya aja. Deket banget kok dari kebun edelweisnya.

Sampe deh ke hutan mati. Nah ini baru menarik!

Di sana ada pendaki yang bawa drone. Uih! Saya ngobrol-ngobrol ternyata kantornya cuma tetanggaan sama kantor saya dan tinggal di tempat tim saya tinggal. Ciledug.

Dan sama-sama bani L13E Kuningan Puribeta. Wakakak. Sesempit ini dunia kah? Saya aja waktu daki gunung Prau waktu itu, penumpang bus di samping saya ternyata tinggal di belakang kos saya. ๐Ÿซจ

Terus ada pendaki lain yang bertegur sapa. Doi kaget saya sendirian dari Jakarta baru pertama kali ke Papandayan terus bakal pulang lagi ke Jakarta, nggak ada saudara sama sekali di Garut.

“Apppaaaaa?!” Drama sinetron dengan kamera zoom kejadian lagi wekekekek.

Banyak banget deh saya bersenyum ria sama pendaki lain.

Senyum counter +1

Senyum counter +1

Senyum counter +1

Senyum counter +1

Senyum counter +1

Dah saya buletin aja konternya ke 10.

Senyum counter +10

Plus foto-fotonya.

Gunung Papandayan

Gunung Papandayan

Wah langit mulai cerah alhamdulillah.

Dari atas alias dari hutan mati ini ternyata keliatan banget kawah, dan saya baru tau ada danaunya yang hijau. Ya Allah puas banget ngebandel kali ini.

Di danaunya banyak pendaki lain yang lagi pada menatap kagum danaunya.

Gunung Papandayan

Saya liat banyak pendaki yang do their thing kesana kemari. Entah foto selfie atau bersama, lari-larian, trandal-trindil, sampe yang pacaran juga ada…

Udah setengah 11, si bapaknya masih ada di pos 7 nggak ya? Jangan-jangan saya ditinggal lagi wakakak. Nggak, saya percaya kok sama si bapaknya.

Saya turun deh otvv pos 7.

Eh yaampun dari atas udah keliatan pos 7 nya.

Kayaknya next saya gak usah pake ojeg lah dari bawahnya, deket ternyata. Nggak jauh-jauh amat. Tapi kalau yang mau ngerasain sensasi ngojek di areal ekstrem begitu patut dicoba sih.

Saya turun meroket, tak lupa bersapa ria dengan para pendaki. Lagi, karena terlalu banyak jadi saya buletin aja ke 10.

Senyum counter +10

Turunnya lumayan banyak tangganya. Kalau naik lumayan PR juga. Cuma jalurnya itu udah tangga bening semua jadi super easy kalau mau disebut daki.

Thank you banget deh pengelolanya. Satu gunung dikelola, busedt.

Eh, si bapaknya udah muncul dari tangga kayak nyariin saya hehehe…


Oleh-oleh mood

Kami kembali pulang meninggalkan gunung Papandayan.

Bye Bitc* ~ !

Eh saya langsung tutup mulut, keceplosan. Gawat, kalau kedengeran sama si Gunung bisa-bisa doi jadi sensi terus DUM! Rata deh semua.

Sampelah saya ke bawah, ke alun-alun Cisurupan sama bapaknya. Maksih banget ya pak.

Senyum counter +1

Saya dianterin sampe ketemu elf, yang kali ini naik yang Singaparna. Hati-hati, ada banyak elf tapi nggak semuanya ke Terminal Garut. Bisa-bisa dua kali naik saya. Mending kalo transitnya nggak bayar kayak TransJ…

Dah saya ke masjid, shalat zhuhur jamak taqdim sama ashar, cipika-cipiki sama bunda warung nasi yang kaget saya udah pulang lagi, terus nunggu bus di terminal.

Terminalnya udah nyaman, apalagi ada penunggu kyutnya. Miyaungh!

Cuma colokannya nggak berfungsi. Gak bisa charging hape deh dirikuh. ๐Ÿ˜ญ

Untung bawa powerbank.

Btw saya dapet bus yang AC bisnis. Harganya lebih Rp20K jadi Rp95K.

Balik lagi deh ke Jakarta pas magrib. Disambut lagi dengan klakson-klakson pengendara sepeda motor yang gak paham saya motifnya apa. Di Garut nggak ada yang beginian.

Kecuali satu. Nggak usah ngomong di gunung dulu, ini kayaknya udah kebiasaan ya. Coba apa persamaan dua buah foto berikut:

Yagitudeh.


Bonus round!

Inget senyum konter? Ada berapa senyum yang saya kumpulkan?

Bentar, ada tambahan senyuman dari:

Gunung Guntur +1

Gunung Cikuray +1

Gunung Haruman +1

Gunung Kaledong +1

Gunung Mandalawangi +1

Hasil Total Senyuman: 35


Galeri

Gunung Papandayan

Gunung Papandayan Gunung Papandayan Gunung Papandayan Gunung Papandayan Gunung Papandayan Gunung Papandayan

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke X
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Joyful Reprise: Bogor Pamijahan, Curug Kiara, Batu Ampar, & Bidadari


  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Wah kali ini gak jadi curug explorer lagi ya. Seru juga ternyata garut banyak gunung gitu ya. Jadi inget kata-kata mas nanda, “Orang Jakarta bisa lihat gunung dari kantornya aja udah seneng” wkwkwkk

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.