Gunung Prau

Episode piknik yang hilang ini adalah rentetan kegiatan piknik Anandastoon yang tidak terdokumentasikan. Entah terlewat atau Anandastoon sedang gak mood buat nulisnya.

Tetapi, terkadang sayang juga jika memori dibiarin mendem terus di gadget… Maka dari itu, berikut episode piknik Anandastoon yang hilang. Tidak sekompleks artikel piknik biasanya, dan jauh lebih pendek ~


Episode yang Hilang #1:

Gunung Prau

Dulu kantor saya ada OB (orang beduidh, ebukan deng, Office Boy) yang suka ngobrol sama saya. Sampai saya tunjukin Instagram saya yang isinya ngebandel itu semua, OBnya nyaranin saya buat ke Dieng.

Kebetulan kampung doi ada di Wonosobo, jadi ya saya panen info dong how-to nya.

Sekesekesek, Jumat itu, di suatu hari di bulan Juni 2019 yang katanya adalah saat terbaik untuk mampir di Dieng (sebenernya sih dari Juli sampe Oktober), saya jam 3 sore keluar dari kantor untuk langsung mampir ke terminal Kampung Rambutan ~

Btw dari halte busway Kampung Rambutan ke terminal bus jarak jauhnya bener-bener terpisah dan berseberangan.

Begitu ketemu, langsung di depan saya tersedia banyak loket berjejer. Loket busnya bermacam-macam, semua tujuan Jawa, sampai Sumatra dan Bali udah kayak pasar malem hehe.

Pas saya cari-cari tujuan Wonosobo, saya nemu calo yang resek banget. “Ayok sini cepetan!”

Ebuset, ente mau ane beli tiket nggak?! Be nice! Calo lagake kek militer. Emang better yang kayak begituan tuh dibasmi hehe…

Ok, saya gak peduliin calonya dan saya menuju konter tujuan Wonosobo dan beli tiket yang kalau bukan hari besar harganya Rp130.000. Sik asik dapet.

Btw, saya dapet keberangkatan paska magrib, yaudalah di jamak aja nanti magribnya. Masih ada 2 jam lagi menuju magrib.

Ternyata pas saya duduk di kursi tunggu, di sebelah saya ada ibu yang mau ke Denpasar, terus ada lagi yang mau ke Lombok. Saya tanya katanya harga tiketnya Rp600rb.

Dear God, saya pikir kebanyakan orang pada milih naik pesawat. Tahan juga 20 jam di atas kursi. Salute! 😨

Btw sorry saya lupa nama PO busnya apa, intinya pas magrib saya berangkat.

Eh, di dalem bus ternyata pemandangan saya isinya tas gunung semua. Weleh pada mau daki Gunung Prau kah? Saya yakin. Tapi saya mau ke Dieng…

Oh, di dalam bus ada toilet, tapi dilarang BAB. Lagipula pas saya coba pipse, airnya gak ada. πŸ˜…


Twisted plot so good!

Jam 11 malem bus parkir di rest area setengah jam supaya penumpang bisa isoma.

Setelah solat saya makan dan (kembali) pipse. Saya buka maps ternyata saya ada di somewhere di Tegal. Intinya setelah setengah jam bus kembali berangkat, saya coba bobok dan cuma dapet sejam.

Subuh saya sudah tiba di terminal Wonosobo, lalu saya solat dan sarapan.

Saya inget kata OB, nanti ada bus sedeng arah Dieng. Naik aja yang itu.

Okie dokie.

Eh bener, setengah 6 terminal udah banyak yang tereak-tereak “PRAU! PRAU! PRAOOOUUU!”

Itu kali yak busnya. Coba ah. Katanya emang ke Dieng cuma ada satu bus dan itu memang ngelewatin basecamp Gunung Prau. Nice!

Saya kemudian tralala trilili kecentilan sendirian di tengah tempat yang saya bahkan tidak pernah kunjungi ini.

Tarif bus Rp25K, dan ternyata seorang penumpang yang ingin daki gunung Prau di samping saya tinggal dalam radius 200m dari kosan saya. What daf-?!

Dunia ini sempit, sesempit pakaian dalamkuh… Ay jijay stop!

Bus semakin naik dan naik, menembus awan-awan pagi yang menutupi langit, hingga akhirnya saya bener-bener sudah berada di atas awan-awan itu. Wew!

Eh, bus banting stir! Saya celingak-celinguk hanya duduk terbengong-bengong. Bus berhenti, semua orang turun, saya pun sambil masih dalam mode bengong. Dieng kah?

“Puncak Prau ➑”

Seperti itu tulisan dari sebuah papan tepat di depan wajah saya. What daf-?!! (2)


Petualangan dimulai

Saya masih sama tetangga jauh kosan saya yang gak sengaja nemu itu. Karena doi sama-sama pengen daki juga, saya ikut mrintil ~

Dia tiba di basecamp Prau, dengan para pendaki yang pada tepar. Katanya kalau mau daki harus ada simaksi (surat izin masuk kawasan konservasi), biayanya berapa sepuluh atau duapuluh ribu gituh.

Tapi petugasnya lagi nggak ada, jadi pas dia nanya saya apa mau terabas aja, pilihan saya cuma ada ngangguk doang.

Jadilah kami mulai naik, melewati tangga di samping rumah-rumah penduduk. Saya liat banyak kanan-kiri yang jual galah. Wah buat bantu naik ya, tapi saya gak beli.

Kami sampai di pos satu, di situ ada bangunan pos tapi tutup. Mungkin buat periksa simaksi? Keliatannya…

Nah di atas saya ngeliat gunung Sindoro yang sedang berjuang untuk menyelamatkan diri dari awan-awan ganas yang lapar. Tapi gak berhasil!

Nooo… Sindoro tewas ditelan awan-awan ja’at! Yah, gak bisa liat Sindoro Sumbing dong di atas kek di wallpaper-wallpaper gituhh!

Tapi pas saya liat di sisi sebelahnya, wew ada something yang says hi!

Gunung Prau

Petualangan benar-benar sudah berjalan. Kami terus naik dan naik… sampai tiba di warung terakhir sebelum pos dua.

Btw Gunung Prau ini lebih ke dataran tinggi sih sebenernya, bukan gunung satuan yang berdiri sendiri begitu kayak Gunung Salak, Ceremai, Slamet, Sindoro & Sumbing, dst.

Pos II! Yey! Apa banteng gituh namanya. Oh… Patak Banteng.


Tak semudah itu Mas Nando…

Tapi serius, Gunung Prau ini lebih untuk pendaki medium sebenernya bukan pemula. Jarak dari pos I ke pos II gak deket-deket banget dan nanjak. Cuma seenggaknya tangganya jelas.

Saya lanjut setelah duduk-duduk di kursi yang uda disediain. Tengkyu yang nyediain kursinya.

Btw saya mempersilakan temen saya buat duluan soalnya mereka gak bawa apa-apa. Aye bawa tas gede isinya leptop bok! Soalnya rencana awalnya kan mau pewe ngoding di Dieng…

Saya lanjut, ngos-ngosan. 45 menit tiba di pos III. Nama posnya cacingan. Saya gak tau sejarahnya kenapa dinamain begitu, semoga bukan karena banyak pendaki yang tiba-tiba pada cacingan atau kayak cacing kepanasan.

Yaudalah, sambil kecapean, saya nengok dulu ke tempat bagus. Eh, ada Dieng yang lagi goyang Tiktok.

Gunung Prau

Saya bertegur sapa dengan para pendaki yang baru turun setelah liat sunrise. Eh, beberapa ada emak-emak sekeluarganya lho. Keren jugak si ibu.

Para pendaki pada nanya saya, “sendirian mas?”

Yoi, pertama kali juga lagi hehe…

Kemudian mereka pada ngeluarin reaksi sinetron, “Appaaaa???” *kamerazuum

Tapi setiap saya nanya masih jauh nggak ke puncaknya, mereka kompak jawab “Lumayaaaannnn~”

Okie dokie…

Gunung Prau

Untungnya, banyak bangku yang bisa dipake buat duduk. Sekali lagi, tengkyu banget deh yang uda nempatin bangku-bangku beginian. I appreciate A LOT! πŸ’žπŸ’•

Katanya, kalau emang udah mau sampai ke puncak, tangganya berubah jadi bebatuan.

Eh, bener lho, tangganya jadi bebatuan. Tapi tetep masih ada 7 kelokan lagi pas saya hitung supaya bisa hinggap di puncak. πŸ˜₯


Menaklukkan what?

Beberapa kali saya minggir untuk mempersilakan pendaki yang pada baru turun lewat segerombolan. Eyaampun ini gunung uda kayak pasar malem, hehe… Saya norak, sorry.

Beberapa ada relawan yang bawa-bawa sampah turun dari gunung pake kantong plastik gede. Nice.

Hingga akhirnya saya kembali lanjut ~

Pas tanah mulai datar… asik PUNCAKKK!!!

Total 2 jam saya daki. Dari jam 8 sampai jam 10. Tapi normalnya 3 jam, ini mungkin karena saya biasa ngunjungin air terjun jalan kaki dari pemberhentian angkot terakhir.

Saya langsung rebahan di rerumputan. Memandang sekeliling yang penuh tenda para pendaki. Saya lihat mereka pakai celana panjang, namun kolornya di luar mirip Superman.

Dingin banget, begitu alasan mereka. Ember sih.

Tapi yaaahhhh berawan. Hiks hiks…

Gunung Prau

Saya paham gimana happynya orang-orang pas berada di atas awan. Emang bener sih, sensasinya beda.

Tapi Duo Kembar Sindoro Sumbing gak keliatan. Cedih! πŸ˜“

Saya akhirnya bernyanyi bak Dora the Exploder (no typo), “Awan awan pergilah, datang lagi lain hari…!”

Eh, si awan dengan isengnya membuka celah dikit dan terlihat gunung Sindoro yang tengah minta tolong agar terbebas dari awan.

Saya tolongin kah? Nggak dong, saya cekrek!

Gunung Prau

Yah, kalo ada yang pendaki yang bilang menaklukan gunung pas ada di atas puncak biarin ajalah, namanya juga lagi seneng.

Itu bukan hal yang dapat disaksikan sehari-hari soalnya. Yah selama gunungnya dibuat happy sama si pendaki, saya sih cuma angkat bahu.

Tapi kapan lagi ada momen nyasar berestetik begini. Saya yang jarang selfie mau dong difotoin.

Yaudah saya cari korban buat motoin saya, alhamdulillah dapet dan cekrek!

Gunung Prau Gunung Prau

Tengkyu…

Cuma makin mari awan-awan makin ganas. Pipi saya aja mulai ditabok-tabokin sama awan yang pada nyerang ke arah saya.

Yowis, gunung Prau pun keknya uda gim over ditelen awan-awan.

Bye, saya turun.


Refleksi

Jadi gimana pengalaman dakinya?

Well, mixed feeling. Perasaan saya campur aduk. Lho kenapa?

Di satu sisi seneng banget alhamdulillah. Tapi…

Beberapa pendaki banyak yang setel lagu keras-keras banget pas daki, kek nggak menghargai pendaki lain. Saya tau itu buat semangat, tapi masa bawa panggung konser ke atas.

Mana lagunya ngerock banget, liriknya nggak banget. “GUE ANAK X! BLA BLA BLA”.

Duh kek mau ngajak perang.

Belom lagi ada pendaki yang ngeganggu pendaki lain, termasuk saya. Nyombongin diri kalau dia bisa naik gunung cepet. Yaampret say, flexing? Kek prestasi naik gunungnya bisa bikin hidup sejahtera aja. πŸ™„πŸ˜’

Sama beberapa pendaki ada yang pasang slogan, “Kasian anak muda sekarang cuma kenal kafe sama mal doang!”

So? Tujuan ente daki gunung supaya bisa ngomong begituan doang kah? Lagipula anak muda yang seneng ngafe sama ngemall mungkin karena emang gak hobi daki.

Duh dear, ternyata daki gunung emang gak bisa membuat ente jadi dewasa ya tanpa harus nyentil dan ganggu orang.

Saya gak bakal bahas pendaki yang nyampah. Soalnya emang buanyuaq! Ya gimana lagi, uda budaya. Komplain dong ke mentri pendidikan supaya buang sampah sama antre itu jadi bagian kurikulum. Orang tuanya ikutin juga sekalian. 🀣

Dah, saya sampe di bawah, beli anduk Rp45K, dan mandi di tempat yang nyediain kamer mandi.

Sayangnya, kamer mandi yang ada toiletnya gak ada air panasnya sedangkan saya mules. Yowes saya guyur aja satu bak air es ke badan. Wrwrwrwrwrwrwr…

Rp10K untuk mandi.

Saya lalu shalat zhuhur dan pulang.

Eh tiket pulang Rp240K soalnya demandnya tinggi. Saya duduk, di samping saya ada penumpang yang saya ajak ngobrol.

Terus pas saya ditanya, “sendirian pertama kali ke sini apa ada saudara?”

Saya geleng sambil senyum. Terus penumpang itu berpaling ke arah depan, melotot seakan dia baru saja menemukan hal terduga ~


Galeri

Gunung Prau Gunung Prau Gunung Prau Gunung Prau

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
πŸ€— Selesai! πŸ€—

Nilai Keterbacaan

Polling

Sugesti

Permainan

  • Sebelumnya
    Awal Mula Saya Berani Solo Travelling

    Berikutnya
    Episode Piknik Terabaikan #2: Bukit Cianten



  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. πŸ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. 😊


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. πŸ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. πŸ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. πŸ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. πŸ€—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Wah, poll telah selesai. πŸ€—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll πŸ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon.
    Rajin-rajin cek ya, barangkali sudah selesai suatu saat.

    Rencananya di sini Anandastoon akan menebak apa artikel yang mungkin menarik bagi kalian untuk baca.

    Temanya bermacam-macam, mulai dari humor, opini, horor, dan yang lainnya. 😊

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon.
    Rajin-rajin cek ya, barangkali sudah selesai suatu saat.

    Rencananya di sini kalian dapat main game langsung di artikel yang baru saja kalian baca! Wew!

    Ingin main game Anandastoon yang lain? Kalian dapat klik menu di pojok kiri bawah dan pilih Game Anandastoon. 😊