Curug Bidadari

Curug Batu Ampar

Sebenernya ini jalan-jalan saya pas Februari kemaren alias dua bulan lalu. Tadinya saya mau masukin ke episode ngebandel terabaikan, cumaaa kayaknya masih belum terabaikan banget alias masih anget ya?

Beberapa orang bilang kok saya sendirian mulu kalau ngebandel. Yaealah say masalahnya yang aye bandelin itu tempat-tempat yang belom pernah aye kunjungin.

Kan nggak lucu kalo bawa orang ngunjungin tempat yang saya belom tau gimana rimbanya terus tiba-tiba pada ketelen pasir isep. Ngebandel kok ya jadi Final Destination?

Fine, saya juga pernah bawa karyawan saya ngebandel kok, turing sampe Ciletuh malah. Kebetulan buat healing-healing dan sebagai bos yang baik wakakak, saya ajak tim saya lagi buat jadi bandel bareng.

Saya kebetulan inget destinasi air terjun yang udah kayak katalog IK*EA waktu kemarin itu, dan saya baru ngunjungin satu, makanya saya penasaran sama yang lainnya. Aksesnya kebetulan bagus meski minus angkutan umum aja, jadi nggak ada alesan saya nggak bawa mereka ke sana.


Serba reprise

Jam 7 lewat, kami janjian di UIN. Nggak ada yang spesial lah ya sama jalanan menuju ke sananya karena emang udah sering saya tulis. Biasa, lewat Telaga Kahuripan, terus Pasar Ciampea, nembus-nembus di Gunung Bunder.

Sama lah kayak perjalanan saya ke Curug Walet kemarin.

Cuma… waktu kami sampai Puncak Menir, masih pukul setengah 9, kami parkir dan saya persilakan tim saya buat mandi udara Bogor yang dirindukan itu. Dah pada sabunan sama keramas deh di sana pake angin yang langsung dari Gunung Salak.

Kira-kira setengah jam sampe mereka puas melakukan entah apa pun itu, saya beri aba-aba buat lanjutin perjalanan lagi ke tujuan utama.

Eh udah ada kafe ya di Puncak Menirnya? Nanti maksi di situ ah.

Dan, sisanya sampe parkir di Basecamp Pak Otang yang powered by Udara Bogor (eh) masih sama kayak ke Curug Walet kemarin.

Termasuk susur ledugnya juga. Yep, saya bisa kembali cipika-cipiki lagi sama Gunung Salak yang kali ini sambil bawa momongan wakakakak.

Curug Kiara

Akhirnya kami sampe juga ke spanduk katalog air terjunnya.

Karena ke Curug Walet bikin saya flashback sama tangga-tangga mengerikan kayak waktu itu, saya sekarang milih jalanan lurus aja, yang artinya ke Curug Kiara, Batu Ampar, Batu Susun, sama Bidadari.

Ini destinasi air terjun paling hattrick yang pernah saya kunjungin. Sekali kunjungan bisa tiga air terjun kesabet.

Nah, episode ‘baru’ yang beda dari episode Curug Walet dimulai dari sini.


Daycare alami

Jalanan masih susur ledug dengan jarak yang agak jauh dikit, mungkin sekitar 200 sampai 300 meteran lah ya. Air ledugnya juga bening, belum lagi suara alirannya yang lumayan therapeutic.

Ngedengerin suara aliran air aja udah bisa disebut healing keknya. Cuma ya di lingkungan saya tinggal nggak ada yang deket sama aliran air sih, paling aliran air pipa dari kamer mandi waks!

Curug Kiara

Sampailah kami di gapura loket, yang tiket masuknya 20ribu, sama kayak Curug Walet. Ini 20ribu udah seluruh Curug yang ada di situ. Urutannya Curug Kiara, Batuampar, Batu Susun, sama Bidadari.

Dan kata petugasnya, jarak masing-masing air terjun cuma 15 menit.

Moga bener ya 15 menit, saya skeptis soalnya waktu ke Curug Cidulang yang katanya ke curugnya 15 menit tau-taunya nyampe sejam. ๐Ÿฅน

Jadilah saya bayar 80ribu buat tim saya juga, setelah itu mereka pada tralala-trilili deh ngikutin bosnya masuk ke kawasan air terjunnya.

Apalagi proses tralala-trilili tersebut dihiasi dengan sinar-sinar cahaya mentari yang pada ngintip dari balik dedaunan, lalu diiringi dengan nyanyian merdu dari penjaga-penjaga warung sekitar.

๐ŸŒป๐ŸŽถMari jang, gorengannya…๐ŸŽต๐ŸŒป

โ˜€๏ธ๐ŸŽถPada ngopi dulu hayu…๐ŸŽตโ˜€๏ธ

Kira-kira begitu liriknya ~

Sumpah, saya terlalu mendisneyfikasi keadaan. Intinya gak jauh dari warung ada jalanan menurun yang tangganya nggak terlalu banyak ke jembatan bambu dan ternyata di kolong jembatan itulah Curug Kiara.

Uih! Mesti jadi anak kolong jembatan dulu buat nikmatin air terjunnya. Tapi ke bawahnya gimana? Ke bawahnya gimanaaa???

Curug Kiara

Btw di bawah jembatan ada tangga besi yang curam, tim saya karena belum pengalaman, yang mana bosnya juga sama aja, ragu-ragu mau turun. Kami denger dari bawah banyak juga pengunjung yang pada mandi.

Air terjunnya deres banget lho, tinggi lagi. Kayaknya rugi kalau nggak dinikmatin, jadilah saya saranin mereka buat turun cuma ngadep belakang sambil pegangan. Tangganya punya pegangan kok.

Akhirnya semuanya turun, kecuali bosnya yakni saya sendiri yang ogah wakakak. Saya foto-foto dari jembatan bambunya aja. Oh iya, sebagai pembelaan, saya gak bawa baju ganti, jadi nggak pengen berendem (halah bilang aja gak berani turun tangganya).

Curug Kiara

Jembatan bambunya cukup goyang pas saya lewatin, tapi kayaknya stabil asalkan yang lewat jangan lebih dari tiga orang aja hehe…

Dari atas, saya denger tim saya pada bedebam-bedebum di bawah berbaur sama pengunjung lain. Selamat berlibur dan bersenang-senang ~

Oh iya, ada apa lagi ya di atas jembatan? Jauh nggak ya ke air terjun berikutnya?

Penasaran, saya coba susur lagi. Semoga satu jam cukup buat susur seluruh air terjun. Masalahnya saya khawatir kalau banyak jalanan nanjak, takut waktunya nggak keburu, belum lagi jaraknya juga saya nggak tau untuk masing-masing air terjun berikutnya.

Alhamdulillah tim saya juga lagi pada anteng di bawah, jadi saya titipin aja mereka di kolong jembatan wakakak.


Kombo

Saya kembali naik tangga selepas jembatan bambu. Suara ngas-nges-ngos mulai terdengar lagi. Tapi sepi ya? Cuma ada suara saya, angin, sama tonggeret. Alhamdulillah masih alami, cuacanya juga pas lagi cerah.

Eh, tangganya nggak banyak sih, sisanya jalanan lurus mulus, nggak ada sesi naik turun kecuali jalanan yang sedikit gelombang.

Sepanjang jalan nggak ada orang samsek, bener-bener kembali ke setelan ngebandel saya yang biasa. Yoi, susur-susur sendirian ~

Tiba-tiba di depan saya ada petunjuk jalan ke Curug Batu Ampar, dan sebelah kanan saya ada jalan menurun yang cukup jelas. Turun ah.

Nggak jauh lho ternyata jaraknya. sekitar 200 meteran aja dari tangga terakhir jembatan bambu Curug Kiara tadi. Terus turun ke Curug Batu Amparnya juga dikiittt banget.

Wah, gak nyangka aksesnya bakal segampang ini. Mana sepi lagi! Cihuyyy bisa me time sama air terjun sepuasnya. Hello Batu Ampar!

Curug Batu Ampar

Curugnya nggak setinggi dan nggak sederes Kiara, dan dari aliran sungai yang berbeda. Tapi tetep aja much better daripada sebagian air terjun yang pernah saya bandelin.

Air sungainya juga bening banget sebening dompetkuh yang isinya transparan sampe dasar dompet terlihat jelas. ๐Ÿ˜ซ

Intinya saya muah-muah seadanya sama air terjun Batu Amparnya dan langsung cabut lagi soalnya saya masih khawatir sama akses sisa air terjun. Bye curug!

Pemberhentian berikutnya, Curug Batu Susun, mohon periksa barang bawaan Anda dan hati-hati melangkah. Terima kasih.

Eh, eh saya hampir kepleset sama bebatuan pas baliknya. Tuh kan, tadi udah dibilang hati-hati melangkah sama announcer transum, gak nurut sih.

Di atas ada saung, saya istirahat dulu. Makasih deh siapa pun yang bangun saungnya. Saya liat hape, udah setengah sebelas, dan sinyal Ind*sat ternyata 4G+. Alhasil saya whatsapp tim saya buat nungguin saya kalau udah selesai.


Kombo x2

Lagi, bener-bener nggak jauh dari sana, masih sekitar 200 sampai 300an meter, saya liat penanda Curug Batu Susun. Uih turun ah!

Untuk yang ini akses turunnya lumayan nggak keliatan agak ketutup rerumputan, dan… sesampainya saya di bawah…

Mana air terjunnya? Mana air terjunnya???

Cuma ada aliran sungai tok, apa harus nyebrang sungai ya? Masalahnya nggak ada jembatannya dan sungainya gak kalem-kalem amat, gak jadi ah saya naik lagi.

Padahal penandanya jelas ke Curug Batu Susun, atau Curug Susun, yang saya nggak tau itu ngarah ke mana.

Curug Kiara

Hish, yaudah saya nyalain lagi announcer transumnya.

Pemberhentian berikutnya, Curug Bidadari, mohon periksa barang bawaan Anda dan hati-hati melangkah. Terima kasih.

Curug Bidadari ini bisa saya sebut Final Destination, literally memang Final Destination aka tujuan akhir. Moga-moga treknya bener-bener nggak kayak film Final Destination bebeneran.

Btw ini tempat sepi lho, nggak ada yang lewat sini padahal weekend dan cerah?

Curug Kiara

Jalanannya mulus kok, semulus kulit Anandastoon inih. Stop! Jangan ngarah ke yang nggak-nggak. Fokus aja ke topik.

*iya, iya…

Di tengah-tengah perjalanan yang saya masih nerka-nerka di mana Curug Bidadarinya, tiba-tiba saya nemu jamur pada bergeletakan di sepanjang jalan. Wah magis!

Jamur apa ini ya? Tapi nanti dulu deh, saya mau nyampe dulu ke air terjunnya.

Jalanan semakin menurun dan menurun, untungnya landai sih menurunnya jadi nggak perlu effort mirip jalan kaki dari rumah ke warung tetangga.

Sampai akhirnya jalanannya buntu, lalu di hadapan saya sekarang ada ini.

Curug Bidadari

Waa…aalhamdulillah…


Penyemat poin

Saya bener-bener nggak nyangka kalau aksesnya bakal segampang ini. Tapi kok sepi ya?

Mungkin para pengunjung udah pada kepincut duluan sama Curug Kiara yang emang udah bagus itu ditambah sama pemandangan tangga menyeramkan setelah jembatan bambunya jadi mereka cukup di Curug Kiara aja?

Bisa jadi… ๐Ÿคท๐Ÿปโ€โ™‚๏ธ

Intinya saya kini berbalut sama butiran-butiran air cipratan dari derasnya air terjun. Ya Allah ini segernya subhanallahi wa bihamdih.

Para suhu pembaca di sini spill dong kalo ada yang tau gimana cara bawa segernya ini air terjun ke Jakarta. Saya nggak mau pulang, di sini seger…

Sekarang everyone shut up pliss… ini segernya nggak ada di orang padahal saya cuma duduk manis doang nggak nyebur. Saya aja gak sempet foto banyak Curug Bidadari ini karena terlalu terlena sama pemandangannya.

Sepi, sepi banget cuma ada saya sendirian di Curug Bidadari ini. Sayang banget para pengunjung pada stuck di Curug Kiara, saya harus segera kasih tau mereka-mereka itu. Sekarang! Bye Curug, saya punya tugas kemanusiaan yang lebih penting!

*Cuing! (langsung lari bak superman kesiangan)

Eh eh eh eh… di tengah jalan saya rem lagi kaki saya sampe bener-bener berhenti.

Kenapa? Kenapa tiba-tiba berhenti di tengah tugas kemanusiaan yang penting?!

Itu, jamur yang tadi saya temuin. Jamur-jamur yang saya baru liat lagi seumur hidup saya. Saya nggak lebay say, soalnya saya nggak pernah liat jamur-jamur besar berkoloni begitu secara alami.

Mana beberapa pada berserakan di tanah. Yaudah saya pungut aja beberapa, keliatannya sih bisa dimakan, keliatannya.

Menurut kalian, ini jamur apa?

Jadilah saya trandal-trindil ke Curug Kiara nenteng-nenteng jamur kayak ponakan yang anteng baru dikasih mainan.

Setibanya di Kiara, saya denger anak-anak saya masih pada berbahagia di bawah. Saya tungguin aja di atas, di jembatan bambu itu.

Nah, ada pengunjung gadis dua orang yang gak berani turun ke bawah, ke Curug Kiaranya. Langsung aja saya selametin mereka dengan mengarahkan ke Curug Bidadari.

Saya bilang, jalanannya datar dan nggak jauh, terus sepi lho, terserah deh para teteh-teteh ini mau ngapain aja di air terjun-air terjun itu, mau klaim jadi negara sendiri juga boleh banget…

Mungkin saya terlalu berlebihan ya ngasih taunya.

Si teteh-tetehnya keliatan jadi berbinar-binar dan excited banget buat ke Curug di atas. Alhamdulillah, seneng saya liat pengunjung jadi ikut trandal-trindil abis ngikutin saran saya. Selamat berbahagia teteh-tetehnya ~

Misi kemanusiaan completed! I saved the world. ๐Ÿ‘๐Ÿป


Penutup hari

Pada nongol juga minion-minion saya dari bawah. Bajunya udah pada beda. Ternyata pada ganti baju di bawah, di balik-balik batu udah kayak udang di peribahasa gitu deh. Tapi sebenernya pas ganti baju di bawah itu bisa keliatan lho dari atas jembatan kalo ada orang iseng hehe…

Udah jam 11 ternyata. Akhirnya kami mampir ke salah satu warung di atas, borong gorengannya sang bunda pemilik warung.

Oh iya, jamurnya saya kasih ke sang bunda sambil nanya, “Bunds, ini jamurnya bisa dimakan nggak?”

Sang bunda dan tim saya pada ketawa, mereka pada malu nggak ya punya bos kecentilan begini?

Diambillah jamur saya sama bunda, dicium. Terus dibalikin lagi jamurnya ke saya sambil bilang, “Dibuang aja deh…”

Yah… sayang banget… bye jamur ~

Kami akhirnya pulang dengan bensin mood yang udah keisi penuh, kembali siap perang di meja kerja besok.

Oiya, pulangnya mampir dulu ke kafe di Puncak Menir, pesen nasi goreng yang ternyata enak banget. Cuma… kami nggak dapet tempat yang beratap alias duduk di ruang terbuka.

Kepanggang sama matahari yang mau ikut join healing… alamak ini kulit jadi welldone deh.


Galeri

Curug Kiara Curug Kiara Curug Batu Ampar Curug Kiara Curug Kiara Curug Kiara Curug Kiara

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke X
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Bye Dil: Sukabumi Ciambar, Curug Luhur Lambau

    Berikutnya
    Senyum Hunter: Garut, Gunung Papandayan


  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Keren mas! Sekarang ngebolangnya udah bawa pasukan ya wkwkwk

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.