Curug Luhur Lambau

Ketika ngengangguin simbah Gugel telah menjadi hobi saya saat lagi bosan selepas kerja, maka simbah sudah pasti akan pasrah produk mapsnya saya toel-toel.

Dua tahun lalu, bak serasa kemarin, saya pernah menyadari, kalau saya udah nemu puluhan air terjun di kaki Gunung Salak.

Masalahnya, gunung Salak punya tetangga elit yang jauh lebih gede. Yep, sesuai namanya, tetangganya itu namanya Gunung Gede dan Pangrango. Emang gede betulan sih, ya gede ke atas, gede ke sekelilingnya juga.

Yok masa di kakinya gak ada air terjun seh? Eh ada deng, tapi harus di kawasan Puncak sama Kebun Raya Cibodas.

Cuma bagi saya gak cukup ya… Gunung Salak yang lebih pendek aja nyatanya lebih beser kok.

Coba ah acak-acak lagi di kaki gunung Pangrangonya. Daannn ketemu!

Eh ini udah pernah sih, Curug Karacak sama Ciawitali. Gak ada yang lain gituh? Coba saya geser-geser lagi.

Ketemu tulisan, Landbow, ikonnya kamera. Weh, apaan newh?! Ada tulisan Curug Luhurnya jugak. Tapi bukan Curug Luhur yang waktu itu kan? Suka ada yang salah nandain soalnya.

Wah ternyata beda, jadilah saya bikin eksperimen, meracik penelitian dengan tanda “Curug Luhur” itu. Mapsnya simbah Gugel saya operasi bedah.

Puas saya seset-seset Mapsnya simbah di sekitar plang “Curug Luhur” Landbow itu, dengan kacamata laboratorium dan jubah putih ala-ala asdos gadungan, saya mencatat hasil penelitan yang saya temukan.

“IH MAAUUUU!!!”, begitu hasil tulisannya.


Jadwal & drama baru

Dua tahun berlalu, tak terasa nyawa si Kidil udah di ujung tanduk. Ya, saya beli si Kidil dulu seken dengan STNK yang gak balik nama. Jadilah saya gak bisa bayar pajak dan tebak? Satu atau dua bulan depan pajak si Kidil bakal tewas.

Dengan berat hati, saya mencari pengganti Kidil, mengempeskan sedikit tabungan saya, dan menunggu surat-suratnya turun.

Si Kidil yang udah jompo, terduduk sedih di pojokan, memiliki wasiat terakhir, mengingatkan saya akan wishlist perjalanan yang belum tercapai.

Iya, ke Curug Luhur itu… Eh ini dari mana dah si Kidil tau?! Fine.

Cuma ke sananya harus pagi ya? Musim ujan pulak. Mana katanya trekkingnya 2 jam dari parkiran ke air terjunnya. Duh ada-ada aja! Ywd demi dirimu Dil sebelum engkau kukebumikan…

Pagi-pagi itu dengan masih ngantuknya saya bela-belain narik si Kidil keluar, tanpa ada perlawanan sedikit pun.

Saya kebutlah di jalanan yang masih sepi, yang kemudian ada pengendara berwajah serem nyuruh saya minggir. Wah ini apaan deh? Begal?

Huss jangan nuduh buku dari sampul dulu.

Saya pikir dia bukan ke saya, jadi saya agak cuekin. Tapi orang itu tetep nyamperin saya dan agak maksa nyuruh minggir, yaudah saya minggir sama orang itu.

Oh, dia cuma mau ngasih tau saya kalau boks filter saya lepas pas di jalan tadi. Mungkin si Kidil kesandung jalanan yang nggak rata ya?

Yaampun sudah segini rentanya si Kidil sampe bodinya pada keropos begitu. Padahal sebulan lalu udah saya jajanin hampir sejuta, termasuk ganti ban. Entah saya harus kasihan sama si Kidil atau malah gedeg.

Akhirnya saya berterima kasih banyak kepada orang yang saya tuduh enggak-enggak pada awalnya itu dan saya milih buat ke bengkel aja nanti. Eh bahaya nggak ya sepeda motor saya nggak punya boks filter? Saya nggak ahli permotoran jadi saya nggak tau.

Saya sempet nanya sama simbah Gugel yang katanya nggak apa-apa, cuma mesinnya sarat kotor karena ya gak ada filternya. Yah, moga-moga nggak kenapa-kenapa.

Di sepanjang jalan si Kidil serek, berat, bikin saya jadi khawatir. Tapi seenggaknya masih mau diajak ngebut. Ayok Dil, semangatlah di masa-masa terakhirmu!

Sampai di Ciawi jam setengah 8, dan perjalanan saya selanjutnya dari Ciawi itu bikin saya keinget tahun-tahun 2020 semasa saya sering lewat sini dulu buat ngunjungin macem-macem. Yaampun udah 4 tahun lalu ya…?

Dan enaknya kalau jalan pagi, saya masih bisa ngeliat ini dengan jelas tanpa adanya awan-awan yang menggerogoti, seenggaknya belum.

Wew gunungnya bening. Kanan Gunung Salak, kirinya Gunung Gede Pangrango.

Tapi… saya agak memicingkan mata ke arah Gunung Gedenya.

Hah, gawat!


Penuh sepuh

Duh, saya liat udah mulai ada segerombolan awan mau sarapan dengan menu Gunung Gede Pangrango pagi itu. Nooo! Jangan lahap dulu gunungkuuhhh!

Dari sini saya minta supaya simbah Gugel pandu buat nyelametin gunungnya dari awan-awan predator itu.

Simbah paham tugasnya, sementara si Kidil yang lagi nggak enak badan karena udah mau wafat justru saya maksimalin effortnya. Ayok Dil! Yeehaaa!

Simbah ngarahin saya ke jalur alternatif, saya dengan hormat langsung membanting si Kidil lewat jalur alternatif itu. Kalo gak salah namanya jalan alternartif Tenjoayu, via jembatan kecil nyebrangin rel kereta yang muat sepeda motor doang.

“Belok kanan!” Titah simbah!

“Roger! Laksanakan!” Saya puter Kidil ke kanan.

Blendung.

Eh, kok simbah malah “blendung” sih? Berarti salah arah dong?!

“600 meter, belok kiri.”

Fine, harusnya nggak kenapa-kenapa. Saya makin pacu si Kidil lewatin rumah-rumah warga.

“Belok kiri, kemudian putar balik.”

DUH KALO SALAH ARAH YA BILANG DARI AWAL DONG MBAH! Kok baru nyuruh puter baliknya di gang sempit begini!

Simbah udah pikun apa gimana sih, dia yang nyuruh belok, dia juga yang nyuruh puter balik.

Yaampun hari ini saya banyak dikelilingin sama “orang tua” ya?!

Ternyata tadi yang dimaksud “Belok kanan” sama simbah itu sebenernya lurus. Simbah bingung soalnya perempatannya dikira pertigaan. Saya salah masuk ke jalan tambahan yang nggak diakuin simbah tadi. Makanya doi kira itu pertigaan jadi nyuruh saya belok kanan.

Nih lokasi linglungnya simbah.

Tapi jalan alternatifnya kebanyakan mulus beraspal dan beton. Ada sih bolong-bolongnya cuma masih sangat dimaafkan.

Saya lewatin masjid unik yang bentuknya kayak perahu juga, nggak tau masjid apaan deh.

Terus nggak lama, saya lewat ke jalanan yang pemandangannya tol Bocimi yang baru itu. Kebetulan ada teluk sedikit di pinggir jalannya jadi saya bisa pake buat rest area.

Saya parkirlah si Kidil, turunin standarnya, kemudian saya mau cekrek apa pun itu sebagai cekpoin multiguna. Wah, awan-awannya makin ganas! Gunung Gede Pangrangokuh udah ketelen sebagian.

Curug Luhur Lambau

GUBRAK!!! Saya denger suara keras.

Apaan tuh! Saya panik balik arah.

WAH DIDIL PINGSAN!


Ulah simbah

Si Kidil udah ngegeletak aja di pinggir jalan dengan roda belakang yang agak muter, jadilah tontonan orang-orang yang lewat. Saya lari-lari kecil buat ngediriinnya lagi.

“Dikau kenapa hah wahai Kidil?!”

Sebagian jok terbuka, jas hujan sedikit kelempar keluar. Saya diriin si Kidil buat mastiin nggak bakal jatoh lagi. Heran, padahal udah saya standarin. Saya tau you udah di penghujung usia tapi ya mainnya gak perlu gini dong.

Saya omelin si Kidil. Yaampun hari ini saya kurang ajar banget ya sama yang “lebih tua”. Tadi simbah, sekarang si Kidil saya amuk.

Yaudah, saya lanjut lagi. Kali ini dengan jalanan ekstrem, tanjakan & turunan curam lagi kelokan tajam. Didil mengap-mengap. Ayok semangaaattt! Didil batuk-batuk, simbah blendang-blendung, saya teriak-teriak panik, pokoknya keos banget pagi itu.

Gunung Salak dari kejauhan sambil gendong anak-anaknya saya cuekin dulu mau fokus mikirin jalannya.

Tiba-tiba ada banyak anak-anak sekolahan pada ngeblok jalan. saya cuma bisa bilang, “Iccciiii… IICCCCIIIII…”

Maksudnya tuh “permisi” tapi pake bahasa pedo. ๐Ÿ˜’

Mereka minggir ke kanan dan ke kiri bak gorden pertunjukan yang baru dibuka. Nah kan, gak perlu pake klakson pun orang juga bisa pada minggir. ๐Ÿ˜

Kawasan rumah penduduk selesai. Kini saya berada di antah berantah. Eh ini saya dimana dan mau kemana dah? Simbah juga dari tadi sepi, tidur kau hah mbah?!

Mbaahhh… MBAAHHH!? Hellauuu?! Ini dirikuh mau engkau bawa kemana hah simbah Gugel?!

Duh udah pikun, budeg lagi. Saya keluarin aja hape buat saya cek mapsnya manual.

E YAAMPRET INI GUEH SALAH ARAH LAGI! KOK SIMBAH GAK NGASIH TAU SEEHHH!

Kesel maksimum saya sama simbah, saya hancurin hidupnya sampe ke liang lahat. Dah! Saya gak butuh lagi simbah, saya bisa sendiri! Akhirnya saya puter balik lagi di tanah merah becek. Sebel!

Jangan-jangan dari tadi simbah blendang-blendung tuh maksudnya saya salah arah ya? Tapi kok si Google ini nggak ngasih tau kalo saya harus puter balik?

Saya lewat jalan beda pas balik laginya, dan saya nggak nyesel. Alhamdulillah malah.

Inilah salah satu kegiatan nyasar yang paling saya rindukan. Saya ketemu sama Gunung Salak yang lagi pada momong anak-anaknya.

Itu tuh gunung apa aja ya?

Sukabumi Ciambar Sukabumi Ciambar

Sepanjang jalan yang disebut jalan Tangkil itu juga si Kidil kayaknya anteng nikmatin pemandangan sekeliling. Udaranya juga udah sejuk banget soalnya memang udah kawasan pegunungan.

Seselesainya kawasan indah mentereng itu, saya kembali nemuin kawasan pemukiman penduduk kembali, yang artinya… gerbang air terjunnya udah sebentar lagi. (:

Guess what, saya keterusan sampe nyasar ke kebon warga. ):


Penghasil kerinduan

Ada warkop di akhir pemukiman sebelum kebon, saya parkir di situ sekalian mau seruput kopi biar nggak ngantuk. Kata yang jaga, bener kalau air terjunnya deket sini, nanti ambil yang kanan aja.

Saya nggak tau kalau jalan air terjunnya ada percabangan, tapi “ambil kanan” itu adalah yang paling saya inget.

Ok, melesat otvv air terjunnya. Curug Luhur! Saya summon lagi deh simbah dari kubur, yang katanya masih 2km kalau jalan kaki.

Yaudah saya parkir di tempat yang di arahin sama teteh-teteh yang jagain warkopnya. Makasih banyak ya teh ~

Oh iya, bagi yang penasaran lokasi warkopnya di mana, cari aja di Google “Bukit Selfie Bukit Aurora” di deket penanda Curug Luhurnya. Si Kidil saya campakin di situ, sementara.

Okeh, udah lama saya nggak pernah jalan berkaem-kaem lagi, nostalgia waktu saya ke air terjun waktu masih modal ngangkot.

Ini bukit selfie Aurora juga udah nggak keliatan lagi pijakan selfienya. Mungkin nggak laku jadi akhirnya dipake warga buat something yang lebih produktif dan lebih menghasilkan. Apa itu? Ya jadiin kebon lagi lah. Hehe…

Btw, dinamain Bukit Aurora karena emang beneran bukit, minus Auroranya aja. Lagian kenapa dah kecentilan banget pake acara namain “Aurora” segala?

Ini dia pemandangan gundukan bukitnya, bener-bener saya lagi susur punggung bukit.

Curug Luhur Lambau

Nah, bukitnya selesai artinya jalanannya harus turun lagi. Wah pulangnya bakalan capek nanjak. Btw ini tuh udah bisa disebut trekking belom? Saya kurang nyantol sama istilah-istilah kegiatan alam soalnya… ๐Ÿ˜…

Saya berhenti sejenak. Yaampun susur-susur gini tuh yang ngebelah perbukitan bener-bener ngingetin saya sama masa-masa SMP waktu saya di Majalengka. Alhamdulillah mau nikmatin pemandangan begini nggak perlu harus ke Majalengka dulu, di Bogor ada.

Btw ini udah Sukabumi sih.

Alhamdulillah pas lagi cerah. Saya liat gunung Salak apalagi gunung Gede Pangrango udah pada abis ditelen awan. Tapi saya udah nggak peduli lagi. Saya cuma pengen nikmatin alamnya.

Seturunnya saya dari bukit Aurora yang nggak ada Auroranya samsek itu, saya kerap nemu persimpangan jalan. Ada banyak.

Di pikiran saya cuma satu, yakni ambil kanan. Itu petuah teteh-teteh penjaga warkopnya.

Dan lagi, jangan nurutin sama garis jalan yang ada di simbah kalo pake GPSnya simbah. Itu bukan jalan ke air terjunnya tapi ke kebon warga.

Ambil kanan, apa pun konsekuensinya. Mau di kiri ada jembatan, atau di kiri lebih meyakinkan, tetep. ambil. kanan. titick.

Ini juga saya cuma modal insting aja. Jalanannya udah kayak nggak meyakinkan juga sepanjang saya susur.

Mana ada yang udah longsor jadi bikin serem, ada yang udah ketutup ilalang, ada yang… pokoknya saya cuma ngandelin insting saya aja.

Selagi saya masih nemu tanah merah baik jelas atau sedikit keliatan, saya terobos.

Oh iya, tadi saya mulai susur jam 10, katanya bakal 40 menitan durasi susurnya. Let’s see.

Curug Luhur Lambau


Harus ada drama

Ini saya ngos-ngosan di jalan yang nggak terlalu rata. Mamak helepp!

Badan saya ini udah jadi air terjun duluan sebelum sampe di air terjunnya. Kok jadi gampang capek ya? Di mapsnya simbah, saya liat posisi saya masih pertengahan dan lumayan jauh dari air terjunnya.

Saya cuma berharap titik penanda “Curug Luhur”nya agak meleset, maksudnya lebih deket ke arah saya gitu.

Setelah meniti dengan jarak yang agak lumayan, saya liat ada tangga turun. Awalnya saya pikir cuma tangga turun biasa. Ternyata buseh, udah ada pohon runtuh, banyak bebatuan penghalang, pinggirnya jurang instan, curam lagi. Ini betewe masih dirawat nggak ya?

Curug Luhur Lambau

Saya nggak mau khawatirin nanti pulangnya bakal gimana, sekarang aja saya khawatirin bakal nemu air terjunnya apa nggak.

Tangga selesai, jalan kembali rata. Saya denger suara air. Wah air terjunnya kah?

Ternyata bukan, cuma sebuah sungai kecil yang harus saya sebrangin.

Masih ada drama susur beberapa sungai kecil yang sebenernya dengan mudahnya saya langkahin. Tapi malesnya itu sekeliling aliran airnya tanah merah yang bikin sepatu blok.

Belom lagi ada final boss, sebuah sungai besar yang ada jembatan bambu tapi udah hancur, curr, currr…

Ngeliat kenyataan bahwa saya harus nyebrang sungai besar itulah, secara instan memori saya tentang pengalaman nyaris tewas di Curug Sengon kemaren keulang lagi.

Curug Luhur Lambau

Tapi nggak terlalu susah nyebrangnya, bebatuannya lumayan rapet dan banyak bambu-bambu yang jadi helper.

Jadi saya naik lagi deh.

Gak jauh dari sana, saya nemu bangunan WC yang udah pada diklaim sama laba-laba.

Wah, wahhh… alamat jadi episode piknik saya ke tempat yang terabaikan lagi ini ya?

Pikiran saya, ada WC berarti udah deket dong sama air terjunnya?

Yay saya agak percepat jalannya. Beberapa saat keliatan jelas depan mata air terjunnya, Curug Luhur di Landbow, yang sebenernya daerahnya disebut “Lambau”. Mirip Curug Country dulu yang padahal nama aslinya Curug Kantri. Dibikin fancy ajah.

Air terjunnya tinggi, sepi, dengan rimbunan sampah pengunjung yang… tempat sampahnya nggak ada juga sih. Yaudalah ributin sampahnya jangan cuma di tempat wisata doang.

Jam 10.45. Yep, 40 menitan saya trekking, atau susur-susur.

Saya cuma pengen denger deburannya sama…

…cipak-cipuk!

Curug Luhur Lambau


Proses penyerapan

Langsung aja saya keluarin kamera dari tas buat nyedot apa pun yang bisa disedot. Alhamdulillah bener-bener kayak all you can it.

Saya denger sendawa dari kamera, artinya kamera saya udah kenyang dan istirahat.

Omong-omong, lokasi air terjunnya ternyata pas banget di titik yang udah tercantum di Google Maps.

Cuma jalanannya itu bukan di garis yang ada di Google Maps kalau mau ikutin GPS.

Okeh, saya lanjut duduk di salah satu batunya sambil menanggalkan sepatu. Cipak cipuk…

Saya serok airnya yang bening itu, saya lingkarkan ke leher. Oh, di leher saya ada gantungan kamera jadi kameranya saya lepas dulu, saya pangku.

Brrr… seger banget dinginnya. Subhanallahi wabihamdih.

Byurrr! Ada yang nyebur.

EH KAMERA DSLR 8 JETI GUEH AMBLES!

Yaahhh…! Bisa-bisa rusak deh. Saya buru-buru keluarin batere sama memory cardnya. Saya jemur.

Salah saya, malah saya coba nyalain buat cek masih hidup atau nggak. Padahal katanya jangan dulu. Alhasil gak bisa nyala lagi kameranya. Padahal kameranya belom 2 tahun. HUAAAA!!! ๐Ÿ˜ญ

Yaudadeh nanti tinggal servis, moga-moga paling mahal ‘cuma’ sejutaan. Untung proses foto-foto udah kelar.

Btw airnya bening banget bak pantai pasir putih. Ini air terjun rasa pantai, dan serasa privat.

Curug Luhur Lambau

Oh iya saya kan bawa roti sama susu. Ah, suara deburan air sama angin yang lumayan kenceng entah darimana bikin saya lupa sama drama-drama sepanjang perjalanan sampe tadi barusan kamera saya itu.

Air terjunnya tinggi, saya jadi terlena untuk menyerap apa pun di sekeliling. Sayang ya udah jadi terabaikan lagi.

Nggak kerasa udah zhuhur, jadi saya bergegas pulang. Takut ujan say.


Cap memori

Wah iya, sekarang final bossnya bukan lagi sungai gede yang harus saya sebrangin, tapi turunan tadi yang udah berubah jadi tanjakan serem.

Badan saya udah gimover, lepek selepek-lepeknya. Durasi pulangnya lebih lama daripada durasi pergi karena turunannya udah pada jadi tanjakan.

Skip, skip… saya sampe di bukit Aurora lagi.

Saya liat awan memangsa Gunung Salak udah seram menghitam. Suara geledek-geledek kecil dengan angin semilir bikin saya agak terlena.

Saya banting diri di puncak bukit, ngeluarin laptop buat nyelametin memori kamera dulu.

Alhamdulillah foto-fotonya masih full nggak ada yang rusak. Bisa nangis bengbeng gueh kalo memorinya ikut ancur kebilas air tadi.

Curug Luhur Lambau

Abis itu sampe lagi deh di warkop, cuma saya belok dulu di kebon warga. Cuma pengen liat sekeliling aja.

Eh ada saung, saya bisa neduh dulu ah di situ sambil ganti baju.

Waduh, ternyata di saungnya ada kurung batang, yang mana di depan saya sekarang tiba-tiba berubah jadi pemakaman. Bodo amat, saya agak telanjang di situ ganti baju yang lepek gegara seluruh treking tadi hahah.

Moga-moga gak ada ‘penunggu’ yang risih.

Intinya baju saya udah kering, yang pada akhirnya cuma jadi basah lagi keguyur ujan di sepanjang jalan Raya Bogor Sukabuminya. Jas ujannya gak terlalu membantu. ๐Ÿ˜”

Gimana Dil? Semoga berkesan ya momen-momen terakhirnya…

Kok berat banget ya saya berpisah sama benda yang sebenernya nggak bernyawa begini? Padahal udah ada penggantinya… ๐Ÿฅฒ

Ya sebenernya gak bakal musnah juga sih si Didil ini, udah mau dibeli orang lain. Tapi tetep… ๐Ÿ˜ฃ

Baidewei, ini saya nemu sepatu pas susur jalan tadi, deket longsoran. Ada cerita apa ya di baliknya? ๐Ÿค”๐Ÿ˜ฑ


Galeri

Curug Luhur Lambau Sukabumi Ciambar Curug Luhur Lambau Curug Luhur Lambau Curug Luhur Lambau

Curug Luhur Lambau

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Sensasi Komplet 3: Bogor Pamijahan, Curug Sengon

    Berikutnya
    Joyful Reprise: Bogor Pamijahan, Curug Kiara, Batu Ampar, & Bidadari


  • 1 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Wah seru sekali tiap baca mas berhasil ke curug2 yang terbengkalai gitu. Plus ada drama2 di perjalanannya hihihihi
      Semoga Kidul beristirahat di hari tuanya dengan tenang & pengganti si kidil bisa bikin explore lebih jauh ๐Ÿ˜

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.