Curug Sengon

Curug Sengon

Episode sebelumnya, Anandastoon berhasil menemukan air terjun yang ingin dituju namun justru tidak dapat pulang karena seluruh jalan yang telah dicoba ternyata terhalang oleh tembok-tembok tebing. Sementara itu, langit sudah semakin mengkhawatirkan…

…Kini saya hanya tinggal seorang manusia yang mempertanyakan kelanjutan kehidupannya di tengah derasnya aliran sungai.

Saya lalu terduduk di batu yang sempit itu, memandang air terjun dengan pasrah…

Dari jauh udah makin kedengeran amukan langit, dengan warna yang makin gelap. Andai tadi saya mau ngedengerin suara hati yang emang udah nggak enak… Tapi apa daya udah telat.

Seakan saya cuma tinggal nunggu sungainya meluap banjir dan saya hanyut.

Flashback masa lalu seakan terkenang lagi semuanya satu per satu.

Ya Allah, titip perusahaan sama keluarga saya yang ada di sana ya…

Saya mendongakan kepala sedikit, melihat ke arah air terjun yang tengah menderu. Keindahan inilah yang mungkin sebentar lagi akan menghilangkan saya dari muka bumi ini.

Dramatis kale betewe, ayolah itu musik dari headset masih kedengeran. Playlist lagu Nintendonya masih membahana di kuping.

Bener juga, saya coba berdiri ah, liat-liat sekeliling lagi.

Tapi sebelumnya saya mau coba dulu celup kaki saya ke aliran sungainya. Bukan buat cipak-cipuk lho, ini statusnya udah mayday-mayday.

Saya celup kaki saya, kelempar langsung ke sisi yang lain. Yaampun ini galak banget alirannya yak? Sungainya lagi bete belom sempet bayar cicilan apa gimana sih segini sensinya…

Intinya saya gak mau gerecokin si sungai yang lagi bete ini. Yaudah saya lanjut berdiri aja, liat-liat sekeliling.


James Bond wannabe

Di seberang saya, saya liat sesuatu, kecil tapi berwarna.

Dugaan saya sampah saset sampo. Ngeliat itu bikin pikiran saya jadi makin liar.

Sekarang begini, ada orang keramas hahahihi, artinya ada jalan yang bikin tralala-trilili dong ya? Pastinya gak mungkin ada orang yang cuma pengen keramas doang sampe pake acara tuker tambah sama nyawa.

Melihat itu saya berubah jadi mercusuar, memindai apa pun yang bisa jadi asupan pikiran.

Proses scaning, mulai! Tet-tetteettt-tett-teettt *mirip suara cetak struk di Ind*maret sebrang gang.

Anandastoon berubah jadi AI dulu, kebetulan nama saya Ananda Ilhami disingkat jadi AI.

Mata saya kemudian mulai berbinar, proses scaning completed!

SEBUAH JALAN KELUAR DITEMUKAN! ALHAMDULILLAAHH…!

Etapi jalan keluarnya berseberangan sama tempat saya parkir ya? Ah bodo nanti di atas tinggal minta tolong orang ngojekin saya aja lagi ke seberang. Saya bayar 30rb mau kali…

Tunggu, tunggu… tunggguuuu! Ini saya nyebrangin kalinya gimana dah?! Udahlah saya gak mau gerecokin ini kali yang lagi sensi. Batu kalinya seumprit masalahnya.

Keliatannya sih dari jauh bebatuannya kayak pada nempel tapi pas dideketin ternyata gak semudah itu mas nando…

Mesti punya kekuatan loncat kek Mario dulu kalo mau nyebrang huhu.

Mario sih enak kalo anyut tinggal konsumsi jamur 1UP bisa respawn, nah aye? Bisa respawn juga sih, TAPI DI ALAM LAEN!

Mau gimana lagi? Sekarang atau nggak selamanya. Iya iyalah orang bakal anyut.

Saya udah ancang-ancang mau loncat, tapi urung belom kena adrenalinnya. Terus siap lagi mau loncat, eh urung lagi.

Oh iya, ini hape saya mau masukin dulu ke tas, untung anti aer. Saya udah ngebayangin bakal sedada ini dalemnya.

Duh mau loncat masih attuttt… emamak buseh ini saya ke sini bukan sebagai peserta acara survival bah. Kalo ada iming-iming dapet rumah pejabat mah aye gak bakal mikir loncatnya beh!

Ya mau gimana lagi, saya ulangi, sekarang atau nggak selamanya.

Lompat! Saya lompat! Ai beliv Ai ken flay!

Eh jatoh saya, eh anyut! Anyut! Mamak babeh ini tolongin ada anak ilang anyuuuttt!

*kelakuan gak ada malu-malunya sama umur

Grep! Saya pegang batu, saya tarik batunya, lompat ke atas, terduduk! Wah akhirnya. Dengan sisa-sisa stamina yang telah diacak-acak tadi pas nyari jalan keluar, saya ngos-ngosan gak ketolongan.

Saya liat ke batu yang tadi sebelum saya loncat. Eh cuma semeteran sih jaraknya. Emang pada dasarnya ini ransel yang beratnya bikin saya kesedot gaya gravitasi. Saya jadi cuma bisa lompat 30 senti deh.

Btw, beneran dalem sungainya, ini pakaian seperut udah kuyup.  Sekarang tinggal manjat beberapa batu buat cari jalan.

Maaf ya nggak ada foto, soalnya hape saya ya saya selametin pastinya.

Tapi bener, makin ke sini sampah saset sampo makin bertebaran.

Ini kok lucu dah, biasanya kalau cari jalan keluar begini biasanya yang dicari itu tanda-tanda alam atau minimal bekas jejak kaki lah. Ini malah sampah bekas orang mandi. Mana ada sampah CD lepek lagi hiiy!

Wah ada jalan ke atas.


Bunda sang utusan

Saya naik ke jalan ke atas itu. Yang ternyata masih bikin saya kaget. Ada batang bambu disilang ngebentuk huruf “X”. Dulu waktu saya kemah pramuka, perjusami namanya, kalau ada batang bambu bentuk X begitu artinya jalan buntu atau gak boleh lewat.

Duh, zonk lagi dong! Tapi saya coba cari jalan lain, makasi deh petunjuk sampah saset sampo sama CD lepeknya. 😒

Ternyata emang ada jalan mendatar nanjak dikit ke atasnya. Nembusnya di kebon singkong warga.

Sayup-sayup azan zhuhur mulai terdengar, wah ini di mana ya kang ojeknya? Oh yang penting di mana jalan keluar dari ini kebon singkongnya?

Saya hanya meniti jalan setapaknya aja, sekarang prinsipnya udah jadi “gak ada pilihan lain.”

Yep, meniti jalan dengan mode nyeker, saya baru ngerasain lagi empuknya tanah perkebonan ini. Kapan ya terakhir kali saya nyeker di tanah-tanah gembur begini?

Ya moga-moga aja gak ada yang jatuh cinta sama beningnya kulit kaki saya ~

Maksudnya lintah, kan malesin kalo kulit aye yang mulus begini dikecup lintah. Hiiyy aye jadi drakula kesiangan bisa-bisa.

Eh, saya liat seseorang, menuju ke saya. Seorang bunda, yang ternyata juga sedang menatap saya. Jadilah kami saling tatap dengan teduhnya, diiringi angin semilir yang sejuk.

Apakah ini sebuah arti dari perbundaan?

“Ibu kira kamu tuh penjahat atau gimana… ibu tuh sempet takut disamperin kamu.”

“Aduh ibu, kalau penjahat gak mungkin nyasar di mari, penjahat tuh di mall, di pasar.”

Saya tersinggung, muka ganteng begini kok penjahat. Dah gak perlu ada drama nyiapin baskom sekebon buat muntah gegara saya ngaku ganteng, terima aja faktanya. 😤

Si ibu tertawa, eh bener lho percakapan macem gitu baru aja terjadi. Terus ibunya nanya saya ngapain di sini. Ya saya bilang aja saya dari Jakarta abis dari air terjun gak bisa balik ke jalan pulang jadi saya nyebrang.

“Ya ampun, jadi dari seberang?”

Saya pasang muka cibi, ngangguk. 🥺

“Terus sekarang mau pulang?” Ibunya nanya lagi.

“Iya bu, mau cari ojeg buat ke sebrang lagi.”

“Wah, kasian amat. Sini ibu anter… Gak usah pake ojeg, ibu juga sering ke sebrang. Ada jembatannya kok.”

Eh ciyus?!


Bukan teka-teki

Jadilah saya ngikutin si ibunya lagi, berjalan turun ke tempat yang tadi saya baru aja naik.

“Tadi saya nggak liat jembatan bu?”

“Kamu nggak tau.” Si ibu jawab santai.

Pas sampai ke jalan tanah yang ada bekas sampah saset samponya, ternyata si ibu belok ke arah lain. Ada jalan lain ternyata.

“Lewat sini.” Si ibu nunjuk jembatan bambu yang udah anyut sebelah.

“Saya gak berani bu.” Saya geleng sambil senyum gidik.

Si ibu pede mau lewat jembatan belah begitu karena si ibu mah slim, nah aye… slim juga sih. Cuma yang obes ya ranselnya ini.

Yaudah kami naik lagi, si ibu tau jalan lain. Btw lewat jalan yang seberang ini aksesnya jauh lebih gampang, tapi lebih jauh dari jalan raya dan harus lewat kebun privat warga.

Saya masih ngikutin si ibunya, kembali susur ledug. Kebonnya lagi sepi soalnya udah di luar jam kerja petani. Jadi jam kerja petani itu cuma sampe zuhur, makanya sepi.

Nggak lama si ibunya turun ke arah sungai lagi. Ini jalan turunnya lewat jalur air, kayak irigasi yang buat dibuang ke sungai.

Si ibu ngulurin tangannya ke saya, buat saya genggam. Duh agak terharu gimana gituh. Harusnya saya kan yang nuntun ibu, eh ini si ibunya malah nuntun seorang anak yang udah gak bisa dibilang muda lagi.

Saya lipat celana, menggapai tangan si ibu. Berdua, kami turun, seberangi sungai yang gak terlalu deras.

Sampailah kami di sebrang. Saya bilang sama si ibunya makasih sambil nanya kalau sendalnya boleh saya beli apa nggak. Yo, biar gak nyeker-nyeker banget gitu loh.

Saya kasih Rp50.000 sambil bungkuk-bungkuk berterima kasih sama sang bunda. Bunda awalnya menolak tapi apa daya saya maksa. Alhamdulillah diterima. Saya bahkan bilang, “Kurang nggak bunds?” Bunda tersenyum menggeleng.

Setelah itu ibunya cerita kalau suaminya udah nggak ada, terus anaknya gimana gitu saya lupa, ceritanya lumayan lama.

Si ibunya sebelum berpisah nanya sama saya, “Beneran ini nggak apa-apa ibu tinggal ya?”

Saya menyaksikan kembali si ibu menyebrang balik arah sendiri sampai nanjak lagi di jalur perairan irigasinya.

Saya kok tiba-tiba jadi melankolis gini ya?

Bersamaan dengan pandangan si ibu yang sudah menghilang ditelan daun-daun singkong, saya mulai nyadar satu hal.

EH BENTAR, INI KAN YANG WAKTU PERTAMA KALI SAYA SALAH TURUN?!

Bener lho, ini tempat yang waktu saya jalan pertama kali ke air terjunnya terus langsung turun dari ledug itu. Berarti…

Wah bener, di atas itu ada ledug yang saya susur waktu berangkat. Dan di atasnya langsung ke jalan beton ngarah ke Day Care si Kidil saya titipin.

Kebangetan deh. Tapi alhamdulillah lah yang penting selamet. 😭

Sepatu ketz saya yang lumayan mehong itu yang saya lempar duluan tadi udah saya biarin aja. Saya gak mikir lagi buat lewat titian kematian itu cuma buat ngambil sepatu yang bisa saya beli lagi pake diskon sopi. 😭

Dengan kekuatan sandal sang bunda, saya kembali susur ledug yang tinggal secuil itu.


Ke Haribaan

Dengan gluduk-gluduk kecil dan aroma langit yang menenangkan, saya susuri kembali jalan beton sempit itu.

Semuanya selamat, kecuali sepatu ketz mehong saya itu.

Beberapa saat kemudian, saya hentikan langkah saya, menatap ke sebelah kiri.

Saya lalu tak kuasa menahan sebuah jeritan histeris.

DIIDDDIIIILLLLL!!!!

Saya sih pengen ada adegan kayak telenovela yang super dramatis gitu ya, cuma malu saya sama kumis jenggot inih.

“Assalamualaikum, punten”, kembali saya panggil bu Sari.

Sang bunda muncul, kaget ngeliat saya udah ancur babak-belur.

“Aduh ai ieu teh kunahaaa Aa na teh?” Ya intinya gitu deh.

Saya juga ngeliat ada anak muda keluar, ikut nyaksiin saya yang udah nggak karu-karuan. Saya ceritain aja drama tadi.

“Duh ngapain ke seberang, kan jalannya ada. Itu yang dari Kampung Rambutan kok bisa pulang ya? Lewat jalan mana Aanya teh? Emang nggak ada yang lewat buat tanya-tanya?”

Saya bener-bener ceritain kejadian tadi lengkap bak ensiklopedi, gak lupa sambil nunjuk kaki saya yang alasnya udah berubah.

Si anak muda disuruh si ibunya buat susur jalan yang saya lewatin tadi, terus saya disuruh ibunya buat bersih-bersih di kamar mandi. Untung saya bawa baju ganti.

Wah kamar mandinya masih alami begini pake pancuran, seger banget airnya. Ini kenapa segernya beda ya sama air yang sering saya pake mandi?

Semua akhirnya saya ganti, kecuali celana jeans. Oh, saya numpang wudu buat zhuhuran.

Si ibunya ngasih rekomendasi saya celana-celana supaya saya ganti celana jins saya yang udah gak berbentuk itu. Saya bilang nggak apa-apa.

Pas saya keluar lagi, saya ngeliat sesuatu. Eh itu sepatu saya! Udah diambilin sama si anak muda itu. Ternyata dia bukan anaknya bu Sari, saudara aja.

Kata si anak muda, jalan yang saya ambil udah bener. Tapi ternyata ada jalan yang lebih mudah lagi. Eh?

“Biasanya suka saya pandu A, tapi saya lagi nggak ada waktu si Aa nya dateng di sini.” Kata si anak muda.

“Tadi juga pas saya ambil sepatunya, itu udah banjir.” Lanjut si anak muda.

Akhirnya langit udah gak tahan sama kandungannya, diblewerinlah semua ke bumi. Masalahnya ujan angin petir geledek. Pohon depan rumah udah miring-miring hampir nggak keliatan, listrik pada mati gegara geledeknya serem-serem.

Alhamdulillah pas udah sampe rumah. Yah meski rumah orang.

Terus sama si ibunya disuguhin pernak-pernik yang mungkin perut saya bakal nagih.

Aduh nikmat banget ya makanan begini, pas ujan pas… geledeknya nggak.

Ujan terus lanjut sampe ashar, jadi kami bertiga ngobrol deh.

Intinya, kata si anak muda, jalan yang saya lewatin tadi itu adalah jalan cepet, tapi emang harus pake tambang kayak James Bond bebeneran.

Kalau jalan mudahnya, masih lanjut lagi lewat kebon singkong yang sebelumnya saya tanya bapak-bapak pas mau turun itu.

Sama suka ada juga yang sering salah. Banyak orang yang ternyata pengen ke Curug Cigamea yang rame. makanya setiap ada yang nanya arah Curug Cigamea, suka ditanya dulu Curug Cigamea yang mana?

Sebenernya nama air terjunnya itu Curug Sengon, tapi ya gimana udah dikenal Curug Cigamea karena lewatin sungai Cigamea. 🤷🏻🤷🏻‍♂️

Kalo mau naik angkot naik yang 54 arah Parabakti, nanti ngojek ke sini pulang pergi kasih aja Rp50rb.

Ngedenger itu semua, saya akhirnya kasih tantangan buat si anak muda.

Saya bilang, “Si Aa mau nggak kalo saya minta tolong buat pasang arah aja. Kayu nggak apa-apa yang penting arahnya jelas ke jalan yang gampangnya.”

Saya kasih Rp100.000 buat pasang petunjuk jalan sama babat rumput-rumputnya. Si anak muda nerima dengan sumringah. Moga-moga aksesnya bisa jauh lebih kinclong ya setelah ini. 👍🏻

Abis itu saya lanjut solat Ashar, terus cipika-cipiki deh sama bunda dan si anak mudanya.

Bai ~


Segudang cerita

Saya kembali gas Kidil, menelusuri jalan pulang menuju kasur tercinta. Wah bakal ngantuk nggak ya sepanjang jalan?

Setelah kejadian fenomenal tadi, saya bersyukur pas saya nyadar nggak ada yang hilang dari saya sama sekali. Bahkan sepatu mehongnya juga udah balik lagi.

Oh iya, ini saya lewat jalan yang ternyata itu ke arah Curug Cikuluwung yang 2019 lalu saya pernah kunjungin eh!

Curug Cikuluwung

Iya bener, ini arah Curug Cikuluwung! Yaampun saya coba perhatiin barangkali saya ngeliat diri saya yang dulu masih ada trandal-trindil jalan kaki dari angkot ke air terjunnya.

Sekarang udah hampir 5 tahun jaraknya. Waktu kejam betul ya…

Saya kembali pasang rasa percaya saya sama simbah Gugel buat jadi guide saya. Yang ternyata simbah nggak sia-siain kepercayaan saya.

Simbah ngarahin saya lewat persawahan terbuka, penuh rasa melankolis dan nostalgia.

Ujan masih lanjut rintik-rintik, tapi Gunung Salak dengan beningnya tertera di depan mata. Eh, gunung Perbakti sama Kiarabebesnya juga keliatan.

Kalau di foto ini, gunung Perbakti (atau Kiarabebes saya gak paham) ada nonjol di yang paling kanan, kerucutnya nyembul ngintip. Gitu-gitu gunung berapi lho…

Terus saya nembus di Pamijahan, yep Gunung Bunder dengan sejuta curug itu.

Intinya saya udah nembus kamar aja, pasang bantal terus bales dendam sama kuota tidur saya.

Eh di sepanjang jalan tadi alhamdulillah nggak ngantuk.

Hari ini bener-bener banyak cerita. Tapi sampe sekarang saya masih nggak tau di mana letak Gunung Halimun itu. Barangkali para bunds tau?


Galeri

Curug Sengon Curug Sengon Curug Sengon Curug Sengon Curug Sengon

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
🤗 Selesai! 🤗
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Sensasi Komplet 2: Bogor Pamijahan, Curug Sengon

    Berikutnya
    Bye Dil: Sukabumi Ciambar, Curug Luhur Lambau


  • 1 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Mas nandaaaa… Ini keren amat petualangan Curug kali ini. Ikut deg2an bacanya. Alhamdulillah banyak orang baik yaa..
      Semoga dengan penunjuk jalannya jadi gak ada yg perlu ngalamin jd peserta benteng Takeshi lagi xD

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. 😉

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. 😊


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. 😉

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. 😉

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. 🤗

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. 🤗

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll 👇

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. 🔮

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? 😱 Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.