Curug Sengon

Curug Sengon

Episode sebelumnya, Anandastoon merasakan pertama kalinya berangkat subuh karena nggak bisa tidur sama sekali. Namun saat ingin pulang dari air terjun pembalasan dendam, Anandastoon bimbang…

Perasaan saya nggak enak, lanjut pulang nggak ya? Tapi saya pengen ke air terjun yang lain lagi.

Simbah bilang, dari sini ada air terjun lain namanya Curug Cigamea. Eh, bentar, Curug Cigamea yang ramenya sekebon itu bukan ya? Kadang suka ada orang yang salah nitikin tempatnya.

Pas saya klik, beda deng. Curug Cigamea yang ini… aksesnya gampang nggak ya? Jangan-jangan kayak dulu pernah terakhir kali saya naik angkot sebelum ketiban si Kidil nyari air terjun nggak ketemu setelah 2km jalan kaki.

Dan nama air terjunnya ada Cigamea-Cigameanya juga.

Oiyak, air terjun Cigamea yang satu lagi ini ulasannya dikit, tapi intinya kayaknya gak susah-susah banget aksesnya. Apalagi pas saya cek via street viewnya simbah, jalanan ke titik air terjunnya kebanyakan beton.

Sip, saya nyalain mode manut sama simbah Gugel. Nyelosooorrr ~


Mungkin pertanda

Sebelumnya simbah nyaranin saya rute yang agak muter, balik dulu ke jalan raya Leuwiliang, lebih jauh pastinya tapi saya maksain mau lewat rute yang lebih pendek.

Alasannya satu: “I believe in you, Mbah!”

Jujur aja, semenjak simbah sering saya cekek (kasih tanggapan jelek) karena suka bikin saya lewat rute yang nggak-nggak, sedari 2021 saya udah gak pernah lagi diarahin ke jalan yang bukan-bukan sama simbah Gugel.

Makanya itu saya pilih rute yang lebih pendek dari rute rekomendasi meski saya gak tau rutenya tuh kek gimana.

Okii, simbah nyuruh saya lurus sejauh 6km, jadinya saya tinggal hanyut di jalan aja ikutin arus sama para bunda yang barusan pulang dari pengajian.

Sebenernya saya tuh ngarepin ngantuk di jalan ya, secara gak tidur sama sekali malemnya. Eh nggak lho ternyata.

Saya liat kilometernya si Kidil udah lebih 5km, simbah belom ada kabar.

Mbahh…? Bangun mbah…! Malah dia yang ketiduran. Ini saya mau sampe kapan lurus terus ooiii!

“Setelah 200m, belok kiri.”

Nah, sori ya mbah saya gangguin boboknya. Padahal harusnya yang ngantuk kan saya.

Mulai deh masuk ke jalan pemukiman yang lebih sempit. Saya deg-degan, moga-moga mulus sampe tujuan. Seenggaknya jalanannya beton aspal deh, lumayan cakep cuma suka ada jerawatnya dikit-dikit…

Sampe saya akhirnya menurun tajam dan jalan jadi super sempit. Di depan saya sekarang ada ini, sebuah jembatan pipa yang ‘dipaksain’ bisa lewat sepeda motor.

Curug Sengon

Mampus degueh, ini apaan ya? Saya mau puter balik gak bisa mamak ngeri kali ini jembatan besi cuma muat satu motor dan alasnya kayu.

Mana galak banget lagi aliran sungai di bawahnya.

Saya akhirnya ngasih pertanda supaya kendaraan yang di seberang lewat dulu sampe saya nimbun seluruh adrenalin saya buat saya bakar lewat jembatan itu.

Ini mah cuma si Kidil dkk doang yang bisa lewat. Moge kopling sama matik harap-harap cemas ajah. Ada yang pake Aer*x sampe mesti goyang dombred dulu pas mau keluar dimuat-muatin.

Saya telen ludah, tibalah saatnya giliran saya yang nyebrang.

Dil, yang kuat ya…


Tak ada pilihan

Gredek gredek… kayu bersahutan. Plis jangan patah, plis jangan patah. ๐Ÿ˜ฃ

Itu Didil gemeteran. Ayok Dil, Ai Beliv In Yu!

Tapi suara deruman sungai di bawah semakin bikin ciut nyali. Ini jembatan apa sih ya kok ada gentong gedenya di samping?

Setelah kelar nyebrang, ternyata tantangan belom kelar. Saya masih harus nanjak di jalanan sempit dan harus bersenggolan sama yang lagi antri juga buat nyebrang.

Si Kidil saya gas maksimum, bahkan saya bantu pake teriakan, mirip ngeden pas buang hajat.

Orang-orang yang lagi antri juga pada bantuin saya! Wah tengkyu.

Bantuin ngeden maksudnya. Jadilah ngeden berjamaah demi nyemangatin ini Kidil.

“Plung!”

AH LEGGAAA AKHIRNYAAA! ๐Ÿฅฒ

Akhirnya sampe juga aye di atas. Makasih semua semangatnya…

Lanjut lagi deh, eh jalanan aspalnya mulus lho.

Dan saya sekarang bener-bener udah sampe tujuan, pas jam 10 lewat. Ini cuma ada pos ronda aja, saya mau parkir dulu ah. Mau nanya-nanya.

Ini di samping pos ada jalan kecil beton, saya coba masuk deh.

Curug Sengon

Saya nemu rumah yang di jendelanya ada gantungan saset-saset minuman gitu. Wah warung ya?

“Assalamualaikum, punten…” Saya coba manggil. Keluarlah seorang ibu.

Sambil basa-basi mesen kopi luwak, saya nanya, “Bu punten bade naroskeun eta ai ka Curug Cigamea teh ka mana nya?”
(Bu, misi mau nanya kalau ke Curug Cigamea tuh ke mana ya?)

Ibunya nanya balik, “Curug Cigamea yang di atas atau yang di sini?”

“Yang di sini bu, yang di atas udah pernah saya.”

Dalem hati saya, wah orang sininya aja kebingungan.

Si ibu nanya, ke sini naik apa? Saya bilang naik si Kidil. Terus si ibunya malah nyuruh masukin aja si Kidilnya ke sini, air terjunnya deket sini.

Wah jadi di sini parkirnya ya? Tengkyu! Nama si ibunya, Bu Sari.

Jadilah saya geret si Kidil masuk halaman rumah orang, terus saya campakin lagi, lanjut ngobrol sama Bu Sari.

Si Ibu mulai nanya saya dari mana, kerja apa, dst. Saya udah agak males ngomongin kalau saya ini CTO di perusahaan yang dibangun sama tim punya karyawan di gedung Jakarta dst. ๐Ÿ˜‹

Saya justru lebih milih buat melesetin alias bohong (Ya Allah maafkan hambaMu).

Intinya saya ngaku kalo saya tuh masih 24 tahun *pret… terus masih baru lulus kuliah *duutt… sama baru bisa naik motor *brebettt…

Dah, plong deh hati. ๐Ÿ˜ฎโ€๐Ÿ’จ

Kata ibunya, dulu sebelum pandemi suka ada orang dari Kampung Rambutan ke sini. Terus dari Bekasi, satu atau dua orang. Kadang parkiran penuh.

Berarti air terjunnya lumayan gampang dijangkau dong? ACIQQ!

Cuma si ibunya khawatir, nanya sama saya apa udah pengalaman cari jalan di air terjun. Saya dengan pedenya ngasih tau kalau puluhan air terjun di Bogor udah saya datengin. *widih

Tapi ya emang bener kan?

Apalagi pas si Ibunya bilang tinggal turun aja ke bawah, ikutin ledug katanya (hah ledug tuh apaan) terus nanti udah deket banget.

Oh sip deh, tengkyu bunda ~ saya langsung bayar kopinya terus turun susur beton ke bawah.

Gak jauh dari sana saya ketemu sesuatu yang saya pikir ini maksud si ibunya tadi yang dibilang “Ledug” itu.

Curug Sengon

Mirip waktu saya ke Curug Walet kemaren itu. Oh jadi ini toh yang jadi asal usul nama Ciledug tuh… Airnya diledug ya mbok? Bukan airnya yang ngebeledug?

Yowis saya susur ledugnya aja.

Baru beberapa langkah, di kanan saya ada jalanan nurun, ada bunyi sungai juga deras. Air terjunnya kah? Saya langsung nerobos jalannya.

Gak ada apa-apa ternyata, cuma sungai biasa, dengan beberapa air terjun mini dari irigasi kebon warga.

Wah, berarti saya masih harus susur ledug lagi ya? Kata si ibunya nggak jauh? Yaudalah saya cuma modal beliv in bunda aja ~


I believe I can… nyerosot

Saya terus susur ledug. Kadang kehalang bebatuan, kadang nggak keliatan, bahkan kadang udah ketutupan sarang laba-laba.

Buset deh ini saya entah yang salah arah atau udah jarang ngunjungin ini air terjun lagi sampe gak keurus begini.

Saya kadang cuma percaya aja yang saya pijak masih ledugnya soalnya udah pada ketutupan ilalang.

Yang ada sarang laba-labanya terpaksa saya ancurin rumahnya sampe para laba-labanya tunggang-langgang. Maaf ya laba-laba, terpaksa hehe… Mana gede-gede lagi laba-labanya mirip kayak laba-laba di episode sebelumnya itu.

Curug Sengon Curug Sengon Curug Sengon

Dari kanan saya kedengeran suara sungai yang makin jauh dan makin jauh. Eh ini beneran gak sih jalannya?

Duh mana udah jam 11! Kata ramalan cuaca bentar lagi ujan gede bookkk…!

Sampe akhirnya saya tiba di kebon singkong dengan sesosok warga yang… saya nggak tau lagi ngapain. Saya samperin aja.

“Paakkk, punten bade naroskeun ai Curug Cigamea teh di mana nya?” (terjemahannya mirip di atas, saya males nulis ulang wkakak)

Responnya sama, si bapaknya malah nanya balik, “Curug Cigamea yang rame apa yang sepi?”

“Yang di sini pak, bukan yang di atas itu.” Saya perjelas lagi.

Terus si bapaknya bales dengan jawaban yang lebih bikin kaget lagi, “Jalannya ada di yang tadi cuma susah. Nggak dibuka buat tempat wisata A, jurangnya banyak.”

Wadoohh… yaudadeh “Hatur nuhun pak”. Saya balik lagi.

Saya pasang mata ke arah sungai, yang sekarang udah di sebelah kiri saya. Sayup-sayup saya liat bekas tanah yang saya coba telusur ah.

Eeeekkk, ini tanah merah menurun licin waaa… Saya gak berani turun, beraninya ngesot aja deh. Bener kata bapaknya, juyangnya ceyeemm… ๐Ÿ˜ญ

Curug Sengon

Sumpah ini saya kayak ada di adegan-adegan yang nantang maut itu lho. Fear Factor ya? Ini beneran becanda dikit bisa lewat dakuh.

Apalagi jalan setapaknya berakhir di bebatuan tinggi yang gak ada tempat buat napak turun. Cuma… air terjunnya sih udah kedengeran dan keliatan banget.

Saya paksain bismillah, saya belom mikir nanti pulangnya bakal begimana.

BUK! Saya menjatuhkan diri dari batu licin dua meteran ke tanah merah udah merosot. Sambil deg-degan mikirin cara pulang, saya coba pijak batu kali buat nikmatin air terjunnya…

…sendirian.

Curug Sengon

Duduk di batu gede, ngeluarin minum sambil dengerin musik nenangin hati. Saya coba membaur sama alam, sama si curug.

Keliatannya air terjunnya berendemable, cuma aksesnya kalo begini ya gimana say?

Dari jauh mulai kedengeran suara gludug. Pulang ah, takut ujan gede terus banjir saya bisa anyut.


Bertahan hidup

Saya naik ke tanah merahnya yang udah licin dengan susah payah sampe saya mentok di tembok tebing.

Ini saya naiknya lagi gimana ya? Batunya gak ada pijakannya sama sekali. Mana tinggi banget lagi batunya.

Setiap saya coba naik, tangan saya lepas dari pegangan, kaki saya kepleset dari bebatuan yang licin, saya keguling sampe bawah.

Belum lagi ini ransel isinya udah kayak barang-barang sekontrakan. Ada kamera, laptop, kipas, lampu, dispenser… eh maksudnya tumbler, yang saya pernah timbang total ransel saya beratnya sampe sepuluh kiloan.

Gak bisa. Gak bisa manjat. Stamina saya hampir abis.

Saya akhirnya punya inisiatif lempar barang-barang saya ke atas dulu, yang ternyata cuma berhasil sepatunya aja. Ranselnya gak kuat saya lempar.

Jadilah sekarang saya nyeker di tempat antah berantah. Yang saya coba manjat lagi ternyata masih kepleset dan jatoh dari batu yang dua meteran itu.

Kaki sama tangan saya kobes, kuku saya merah, berdarah? Yang pasti sakit. Jaket, celana, sama tas udah lepek sama tanah semua.

Sempet liat ada pijakan lain, tapi pijakannya cuma secuil dan dua meter di bawahnya itu bambu-bambu tajem. Mamak! Gak berani gueh!

Saya coba lewat sisi satunya, yang ternyata lebih parah lagi. Full tembok bebatuan.

Saya coba susur sungai cari jalan lain. Ini juga susur sungainya bebatuannya sedikit dan tinggi-tinggi, mana deres banget sungainya.

Setelah susah payah sambil ngos-ngosan, saya was-was liat ke kiri barangkali ada jalan.

Wah alhamdulillah ketemu! Ada jalan rata, cuma ketutup sarang laba-laba… lagi.

Duh maaf ya laba-laba, hari ini kok saya zalim banget yak sama laba-laba udah berapa laba-laba saya gusur rumahnya.

Setelah kegiatan penggusuran, saya dengan pasti dan aduh-aduh karena nginjek kerikil-kerikil tajem, coba lagi naik ke atas. Tanah merahnya terlalu licin jadi saya harus agak lobangin sama kaki saya biar kaki saya bisa gigit tanahnya.

Sampe lagi di tembok jurang yang lain. Saya coba cari jalan ke atasnya.

Eh, kayak ada yang aneh, saya liat lagi sekeliling dengan saksama.

EBUSEE! INI KAN TEMPAT YANG TADI SAYA STUCK!

Saya teriak, “TOLOOONGGG! HEEELLLPPP!!!”

Bentar, saya buka Duolingo dulu buat tau gimana cara minta tolong pake bahasa lainnya juga. Eh, kok sempet-sempetnya, nggak ada waktu ih!

“HEEELLLPPPP!!!”

Gak ada jawaban. Dan nggak pernah tersahut jawaban.

Saya mulai meratapi nasib, mau nangis. Belum pernah sebelumnya saya kayak gini.

Kaki dan tangan udah amburadul, saya udah kehabisan stamina, nggak kuat lagi ngapa-ngapain.

Saya turun ke sungai, dengan aliran yang deras cukup buat bikin saya hanyut.

Ada batu di tengah, saya melompat ke sana, memandang air terjun yang mungkin sebentar lagi akan nggak bersahabat.

Melihat sekeliling, di kanan kiri saya cuma ada tebing dan tebing tanpa ada tanda-tanda jalan keluar.

Kini saya hanya tinggal seorang manusia yang mempertanyakan kelanjutan kehidupannya di tengah derasnya aliran sungai.

Saya lalu terduduk di batu yang sempit itu, memandang air terjun dengan pasrah…

Dari jauh udah makin kedengeran amukan langit, dengan warna yang makin gelap. Andai tadi saya mau ngedengerin suara hati yang emang udah nggak enak… Tapi apa daya udah telat.

Seakan saya cuma tinggal nunggu sungainya meluap banjir dan saya hanyut.

Flashback masa lalu seakan terkenang lagi semuanya satu per satu.

Ya Allah, titip perusahaan sama keluarga saya yang ada di sana ya…

Masih bersambung…

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Sensasi Komplet 1: Bogor Pabangbon, Curug Cilame

    Berikutnya
    Sensasi Komplet 3: Bogor Pamijahan, Curug Sengon


  • 1 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Wah mas. Pas Baca part-1, saya kira ini akan seperti curug explorer yang biasanya tapi pas baca part-2nya kok keren gini sih. Dari jembatan pipanya aja udah menarik trus perjalanan menuju curugnya.
      Eh perjalanan pulangnya kok jadi survival gini ya?

      Positiv thinking karena postingan blog ini sudah dibuat, semoga mas nanda baik2 saja. ๐Ÿ™‚

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.