curug cilame

Natal dan tahun baru itu liburan panjang, dan kombo. Tapi saya justru di antara hari-hari itu justru milih menjedog alias duduk manis di Jekardah tercintah aja.

Yoi, saya tetep masuk ke kantor di momen-momen liburan itu, pas hari kerjanya. Yaampun kapan lagi liat Jakarta yang jalanannya bisa buat ngemper gelar tiker di atas flyover. Biasanya liat aspal aja susah udah saking rapetnya jarak antar kendaraan.

Saya liat ramalan cuaca juga lagi pada beringas semuanya. Kebanyakan paginya kalem, sorenya ngamuk. Yup, komplet dengan jedar-jedernya.

Masalahnya udah kebiasaan setiap mau ngebandel, saya pasti baru jalan di jam-jam pas orang-orang udah pada mau balik dari tempat wisata. Malah seringnya kesorean pas beberapa menit lagi mau tutup tempat pikniknya kayak di mari.

Pada akhirnya cuma liburan ke atas bantal ajah ~

Sampai akhirnya malem minggu itu, di mana saya berantem sama mata saya sendiri supaya bisa merem dan tidur. Susah amat sih tinggal pules doang! Kelebihan kafein kayaknya pas siangnya tadi di kafe.


Selama ini terlewat

Pukul 3 dini hari, persetan dengan bayangan-bayangan horor. Saya cuma pengen tidur. ๐Ÿ˜ญ

Pada akhirnya buka hape, gangguin Simbah Gugel. Acak-acak ah mapsnya.

Ini mata beneran ngajak ribut. Semua rekomendasi judul artikel “susah tidur karena kelebihan kafein” udah saya coba cuma nggak paham gimana naklukin boss yang satu ini.

Kesel, saya taruh hape. Azan subuh berkumandang, saya gerak ke masjid, menenangkan hati. *ciye

Sepulang dari masjid, mata masih tralala-trilili. Gak ada ngantuk-ngantuknya sama sekali. Saya tarik nafas, mikirin cara bales dendam.

Gak pake lama, saya mandi, ambil helm, ngepak barang, keluar kamar. Nekat karena udah terlalu dongkol sama mata.

Di tempat parkir, saya denger si Kidil lagi ngorok. Zzzz… mimimimi… zzzz… mimimimi…

Enak ya pules! Saya akhirnya gebuk doi, saya geret keluar, saya panasin yang mencet starter mesti berkali-kali karena mati melulu.

“Oiii banggoooonnn!”

Pirikidil bangun terkaget, siap gak siap saya tarik keluar. Saya jewer biar jalan.

“Tumben ini ada apahhh?! Jangan siksa akuh bang!” Kidil meronta.

“Diem!”

Masih gelap, dengan udara pagi yang mulai menyapa. Wah, cuma ada beberapa pengendara aja di jalan. Asik nih!

Seumur-umur baru pertama kali ngerasain nyetir pagi. Masih jam lima kurang malah.

Curug Cilame

Yep, kecepatan stabil di 60 sampai 70 km/jam.

Tapi agak serem juga saya liat sekeliling. Meski sepi, cuma ada beberapa pengendara yang kelakuaannya mengkhawatirkan. Ada yang ngebut, ada yang kayak nguasain jalan, ada yang nyetirnya gak beraturan, bahkan ada yang lawan arah semaunya.

Cuma, cuma… saya kaget udah sampe Ciputat padahal belum jam 6. Cepet banget!

Sepanjang jalan, terutama di Telaga Kahuripan, saya liat sendiri matahari terbit di sebelah siluet gunung Salak. Subhanallahi wa bihamdih. Mungkin ini berkahnya waktu pagi ya?

Sepanjang jalan juga saya nggak ngantuk, seger malah.


Mode bersahabat

Oh iya, waktu itu di Pabangbon yang terkenal sama tempat selfie dengan sejuta biaya tambahan itu (tempatnya udah sepi sekarang), saya sempet liat ada wisata air terjun.

Katanya sih, air terjunnya gak terlalu bagus, dan tarif masuknya mahal. Katanya…

Coba ah kesitu. Kata simbah Gugel saya bakal sampe jam tujuh. Wuih cepet najeezzz hahah, total perjalanan ‘cuma’ dua jam yang biasanya tiga jam lebih. Kayaknya sih saya bakal ketagihan berangkat pagi, tapi gak tau deh.

Jalanan menuju Pabangbon alhamdulillah mulus cuma ada bagian rusak dikit. Tantangannya paling nanjak doang yang kanan-kiri jurang. Lebar jalan satu setengah mobil.

Nah, pas banget saya sampe di atas, dan tepat di seberang persis gerbang masuk Bukit Bintang, saya liat lapangan bola yang mana saya istirahatin dulu si Kidil di sana.

Saya jalan ke sisi lain lapangan bola, dengan hamparan apa pun di depan saya yang semakin jelas dan jelas.

Tak percaya dengan apa yang saya lihat, saya langsung nyuruh ransel saya supaya ngeluarin kamera lagaknya mirip banget kayak Dora The Ecekewer, minus nyanyi-nyanyi sama ngomong ke pemirsanya aja.

Curug Cilame Curug Cilame

Masya Allah Tabarakallah.

Sepuasnya menyerap energi dari apa pun yang saya rasain itu (udah jangan bikin saya nyinggung putri Disney lagi), saya lanjut lagi menuju tujuan.

Saya sempet lewatin tempat wisata selfie Pabangbonnya. Masih ada sih, cuma gerbang loketnya udah tertera harga tiketnya dan cuma Rp5000 aja gak kayak dulu yang sampe Rp20K. Tapi saya gak mau ke situ.

Air terjunnya masih beberapa kilometer lagi.

Jalanannya bagi saya cukup asik, serasa lagi di game Mario Kart. Saya gak pernah main gamenya tapi suka liat playthroughnya aja hehe.

Dan ada saatnya saya berhenti di tengah trek dan ngambil memori entah apa pun itu di sekeliling saya.

Curug Cilame Curug Cilame


Pagi menguasai

Ternyata lumayan sering juga masyarakat wara-wiri di jalan yang bagi saya cukup terpencil ini. Apalagi ini kanan kiri jurang yang selalu siap nunggu mangsa. Seenggaknya makasih deh siapa pun yang udah terlibat bikin jalanannya mulus beraspal.

Eh sama simbah Gugel udah dikasih tau aja kalau saya udah bentar lagi sampe.

Gak lama kemudian, taraaa…

Curug Cilame

Masuk ah!

Saya masuk tralala-trilili-qlatta-qlitti, gak ada sambutan. Sepi. Atau emang belom buka? Kepagian saya kayaknya.

Saya geletakin deh si Kidil di gerbang.

Eh, saya masukin doi lebih ke dalem aja deh ngeri khawatir ada orang iseng. Masalahnya helm aye mehong bokk… ๐Ÿ˜ญ

Ekspresi si Kidil: ๐Ÿ˜’

Masih sepi, cuma ada beberapa saung yang salah satunya bertuliskan “musholla” menjadi saksi bisu kehadiran saya. Duh serasa kriminal akutu masuk tempat orang sembarangan begini.

Coba saya ke loket. Tiketnya katanya Rp15K per orang.

Masih sepi, saya coba teriak memanggil.

“Ellouw? Eni Badi ‘Ouum???”

Yang nyambut cuma suara gemerisik pepohonan aja. Yaudalah saya masuk aja, bomat siapa suruh gak ada yang jaga bye! ๐Ÿ’…๐Ÿป

Lagipula jalanannya udah rapi ini, tengkyu deh pengelolanya. Selamat tinggal perasaan khawatir nyasar. ๐Ÿ’ƒ๐Ÿป

curug cilame

Saya kayak baru ngeliat lagi nuansa pagi di pedesaan begini. Terakhir kayaknya begini itu waktu di Curug Ciastana tahun 2021 kemaren.

Masih setengah 8. Saya hanya sendirian menelusuri jalan dengan sang mentari menyinari dari sela-sela pepohonan.

Begitu syahdu… begitu melankolis meneduhkan hati dan pikiran.

Betewe genit ih itu mataharinya ngapain sih ngintipin dirikuh dari balik pepohonan?!


Berlian di udara

Paving block berakhir, pijakannya beralih ke mode tanah. Tapi untungnya dibatesin tiap anak tangganya pake bambu.

Saya gak tau ini berakhir di mana soalnya saya belom liat ada tanda-tanda suara aliran sungai.

Tapi saya gak mau khawatir dengan itu, soalnya ada yang lebih penting saya perhatiin daripada sekadar rasa khawatir.

Apa tuh?

Ini, pastinya.

Curug Cilame

Ini serius ya saya sampe gak bisa ngomong apa-apa lagi ngeliat keajaiban pagi ini subhanallahi wa bihamdih.

Dan alhamdulillahnya pas paginya cerah, kombo de ~

Sekedar info, saya lagi ada di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak, tapi selama ini saya cuma tau gunung Salaknya ajah.

Bebs yang namanya Gunung Halimunnya tuh manaaa? Yang saya tauk cuma halte busway Halimun yang emang asalnya dari jalan Halimun yang kebetulan dari nama gunung juga. Iya, gunung yang ituh, yang dirikuh sampe sekarang gak tau gunungnya di mana.

Gunung lain yang saya tau cuma Gagak sama Perbakti, oh iya sama gunung Wayang. Itu semua gunungnya keliatan jelas kalo lagi gak diumpetin sama si gunung Salak.

Mr. Halimun, are U OK? Gak pernah ada kabar cuma sekadar konon aja. Gunungnya beneran ada gak sih ya? ๐Ÿ˜…

Ywd, lanjut deh turun-menurunnya. Dari sisi lain saya ngeliat pemandangan lain khas lokal yang dirindukan.

Sepaket deh tuh terasering sama bukitnya. Kenyang banget ya ngebandel pagi ini alhamdulillah. Ini air terjunnya malah saya masukin hidangan penutup nggak lagi hidangan utama.

Saya aja masih belom tau air terjunnya di mana, moga gak jauh. Etapi saya denger sayup-sayup suara sungai. Wah bentar lagi kayaknya.

Gak mau ngebuang waktu, saya terjun langsung dari tangganya demi menggapai air terjun yaannggg…

…saya nggak komplain sih. Cuma mungkin saya udah terlalu begah sama pemandangan di atas, jadi saya liat air terjunnya udah kayak gak terlalu wah lagi.

Seenggaknya tempatnya rapi terkelola dengan baik. Jadi saya bisa cipak-cipuk di nuansa pagi yang masih asri, sepi, dan kata berakhiran -i- lainnya.

Curug Cilame


Tambahan hidangan

Pas banget waktu sarapan, saya nyuruh ransel lagi supaya ngeluarin roti dan susunya, lagi-lagi ala-ala Dora The Idungmeler.

Ransel saya ngambek, “Udah ah ambil sendiri, nyuruh-nyuruh mulu!”

Fine! Ini kenapa sih hari ini gak si Kidil gak ransel sensian mulu?! Kaget ya ngeliat tuannya tiba-tiba berangkat pagi kayak kesurupan Jin & Jun?

Ini tempatnya boleh saya bilang udah rapi banget, ada toiletnya. Cuma untuk musala sama warung kayaknya adanya di atas.

Curug Cilame

Yaampun ini air terjun udah kayak di pekarangan rumah sendiri. Kadang suka pengen deh di Jakarta tuh ada beginian. Paling banter ya air mancur di halaman-halaman gedung kalau ada itu pun.

Seenggaknya saya pengen udaranya aja deh. Ayuk pada tanem pohon dong biar lebih seger ~

Sarapan berakhir, saya agak bersendawa, lanjut cipak-cipuk kaki.

Puas cipak-cipuk, saya dengan bangga mempersembahkan ini kepada para pemirsah:

Ini sampahku, mana sampahmu? ~

Boong ding, saya kan teladan (telat dan edan), jadi saya dengan manisnya menaruh para sampah itu ke mansion mereka masing-masing…

Cuma, cuma, cumaaa…

Pas saya naik tangga, ini muka saya kesangkut sarang laba-laba. Eeeekkk! Saya kan gak suka laba-laba. Boleh dibilang cukup arachnophobe ya, alias fobia laba-laba.

Bak abis kesiram air mendidih saya gidak-gidik sampe banting tas segala ke tanah.

Parno saya say! Males banget kalo tiba-tiba dari belakang sweater ada yang menjalar-jalar. Hiiiyyy ๐Ÿ˜ซ๐Ÿ˜ญ

Mana abis itu di depan saya persis ada beginian lagi.

Mamak! Spidernya sih tampilannya canteq, tapi saya gak pengen yang begituan itu ada nempel di saya.

Eh, saya agak penasaran jadi saya coba putusin salah satu jaringnya yang nempel ke daun.

Maaf ya laba-laba. Saya jailin dirimu bentar. Cuma pengen tau aja ini sarang sekuat apa sih.

Ternyata emang kuat, cuma kalau selapis gampang putus, tapi kalau saya lilit itu keras banget. Ini bisa kali ya jadi pengganti tali tambang atau apa gitu, atau jadi sumber tekstil?

Saya liat si laba-laba lagi mulai kabur ke tempat aman pas ngerasa rumahnya bakal saya porak-porandain. Yaudadeh saya lanjut naik aja.


Kesempatan kedua?

Saya naik, ditemani dengan musik yang saya dengerin dari game Super Mario Galaxy, yakni Egg Planet sama Gusty Garden (padahal belom pernah saya mainin gamenya), bersambut dengan pemandangan agung yang menyapa saya kembali.

Ini masya Allah bebenaran di hampir segala aspek.

Segala puji bagi Allah yang telah memperindah bumiNya dan dapat menyembuhkan kepenatan hati dan pikiran hambaNya.

Duduk ah, kebetulan banyak banget tempat duduk, tapi pas udah hampir sampe atas.

Sebenernya tangganya cukup banyak dan cukup bikin capek, tapi pemandangannya begitu bikin saya lupa kalau saya tuh lagi keringetan sama ngas-nges-ngos.

Mentari makin meninggi, yang artinya makin galak. Wajah saya kembali diterpa dengan serangan UV A dan UV B bak iklan hembodi.

Tapi nggak kerasa panas sih, cuma agak silau aja. Toh saya liat masih pukul 9 pagi.

Saya akhirnya naik dan kembali lagi ke bangunan loket.

Masih sepi. Sebentar, ini bangunan loket saya liat udah miring hampir roboh begini, pintunya juga udah susah dibuka.

Ini sebenernya tempat wisata masih aktif atau udah jadi sisa peninggalan sejarah kayak beberapa artikel saya sebelumnya ya?

Saya hanya melihat bangunan loket yang memprihatinkan itu dengan bingung, sebelum akhirnya saya memalingkan wajah dan kembali menatap ke depan.

Eh… itu…???

“DIDDIIILLL!!!”

Akhirnya saya keluar dengan dompet yang masih bening. Kalau seneng karena gratis sih nggak ya, maksudnya sayang banget kalau harus jadi puing-puing lagi tempat wisatanya.

Bai Curug Cilame… dengan wajah yang tak menentu, saya meninggalkan tempat wisatanya.

Saya memacu lagi si Kidil menelusuri jalanan yang kali ini menurun dan berbelok.

Ini lho bunds, harus hati-hati jalanan sempit kadang ada mobil cilukba di tikungan.

Etuhkan bener saya hampir banting stir pas turunan di hutan pinus yang tikungannya ada mobil lagi nanjak juga. Masalahnya pembatas jalannya nggak ada jadi langsung portal ke dimensi lain alias jurang. ๐Ÿ˜ฃ

Aduh bundaaa… bundaaa…

*salah bundo opo (mix bahasa minang & jawa)

Pas jalanan sudah menurun dan rata, kini saya masuk perkampungan di mana saya liat banyak ibu-ibu pengajian kayaknya lagi pada long march yang saya gak tau kemana, bikin dirikuh dipenuhi para bunda.

Yaampun bunda… bunda… hati-hati bunds. Yang penting para bunda happi dah ~

Mmm… sebentar, saya langsung pulang nggak ya? Saya tau ada air terjun lain di deket sini tapi…

Perasaan saya nggak enak, seakan ada yang nyuruh saya supaya pulang aja.

Lanjut nggak ya…?

Bersambung ke sini.


Galeri

Curug Cilame

Curug Cilame

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Yaudalah: Bogor Megamendung, Curug Cibulao

    Berikutnya
    Sensasi Komplet 2: Bogor Pamijahan, Curug Sengon


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.