Curug Dengdeng

Biasanya kalau kemarau udah lewat dua bulan, saya tahan nafsu saya untuk silaturahmi ke air terjun terdekat.

Soalnya suka keriingg bok. Itu air terjun apa jemuran?

Nah, pas liat Oktober kemarin sudah masuk musim penghujan dan saya liat ikon ramalan cuaca isinya semuanya awan berjejer dengan rintik-rintik, akhirnya saya bisa cipika-cipiki lagi sama air terjun.

Tapi nyatanya saya salah. Oktober kemaren masih keriingg… Mendungnya kebanyakan cuma PeHaPe, item doang ujan kagak. Noh liat Curug Aren kemaren yang airnya masih setipis sutra.

Eh, malam sebelum hari H, sepulang dari kantor saya liat awan di atas lagi pada pesta. Celetar-celeter petir dan konfeti menghiasi langit malam. Subhanallah keren amat. Sayang saya lagi nyetir.

Bener juga, pas pesta petir di langit selesai, cleaning servicenya mulai bersih-bersih. Ember dari langit semuanya ditumpahin ke bawah.

Untung samping saya halte bus jadi saya bisa minggir buat pake jas ujan. Dan itu pun pas sampe rumah tetep baju lepek. Ah! Air terjun ah! Lepek baju ini menginspirasi.

Premier di musim ujan tahun ini setelah kemarau panjang, saya beraksi.

*halah premier-premieran segala bahasanya udah kek mau ngadu bola.


Dengderengdeng

Saya inget di Instagram pernah dapet saran dari fans followers buat ngunjungin Curug Dengdeng. Itu udah dulu banget tahun 2018 kalau gak salah.

Ya ampun, 2018 ternyata udah jadi jaman dulu ya. Ngebut banget dikau wahai waktu, awas ketilang! Perasaan baru kemaren. ๐Ÿ˜ข

Tapi Curug Dengdeng masalahnya lumayan terpencil, nggak ada angkot, dan saya dulu gak bisa bawa motor.

Yauda, berhubung saya udah punya si Kidil, siang itu jam setengah sebelas saya langsung meluncur ke Dengdeng. Holeee!

Eh nggak deng, pas bentar lagi mau Zhuhur baru berangkat. Kebiasaan!

Sepanjang jalan sebenernya udah mendung, dan pas masuk Pasar Parung, mulai deh netes-netes. Berhubung makin deres, dan saya belum solat, jadilah saya melipir ke masjid terdekat.

Ternyata tempat wudunya harus hujan-hujanan. Saya liat ada orang yang wudu pake air ujan dari tempat wudunya. Lho kok ironis? Untungnya ujannya nggak lama jadi saya bisa nyebrang buat wudu.

Kerannya ternyata mati semua, pantes aja orang tadi wudu pake air ujan di tempat wudu. Tapi ya gimana ujannya udah kelar saya nggak jadi solat deh. Ada-ada aja.

Saya menuju Rumpin yang kemudian disambut sama gunung lucu yang kayak asal njembul doang dari antah berantah. Katanya sih itu namanya Gunung Nyungcung. Sesuai namanya lah ya.

Saya nggak foto gunungnya dari deket, tapi kalau dari jauh, saya pernah cekrek satu. Di foto berikut, gunungnya paling kanan bawah. Kalau dari deket, lokasi gunungnya pas seberang Alf*mart persis, pertigaan Rumpin.


Terlalu premier, nggak siap

Okeh dari pertigaan Rumpin, masih belasan kilo lagi curugnya. Ini udah jam satu lewat.

Ayok ayok, ngejar zhuhur di curug hehe…

Simbah Gugel saya persilakan untuk komandoin saya tentang sisa arah menuju curugnya. Saya makin semangat pas mbah Gugel pada akhirnya nyuruh saya belok ke jalan yang di mana di sanalah terbaring air terjunnya.

Jalanannya beton bagus ternyata! Waaahamdulillaahh…

Dan alamak! Ternyata emang lagi dibeton, jalanannya ditutup total sama warga. Huhuhuuu… ๐Ÿ˜ญ

Baru juga ngerasain seneng, udah kena gampar sama realita. Tapi ya seneng sih jalannya dipermak, makasih deh. Cuma… alternatifnya lewat mana ya?

Saya cari arah lain, waduh keburu nggak ya?!

Sepanjang jalan saya berantem sama mbah Gugel, keras kepala nyuruh saya puter balik. Saya ogah. Ya gimana jalanannya gak bisa saya lewatin.

Saya masuk ke jalan utama lagi yang sebelum simbah Gugel nyuruh saya belok tadi. Sepanjang jalan simbah tetep pengen puter balik. Bomat gak saya dengerin!

Pada akhirnya simbah nyerah dan ngarahin saya ke jalan yang lain, lebih kecil, tapi seenggaknya udah beton.

Curug Dengdeng

Saya nggak tau lagi ada di mana dan mau dibawa kemana, hanya ada modal trust sama simbah Gugel.

Dan alas! Nggak lama setelah itu, beton jalannya berubah jadi hancur kayak pada abis digigitin naga.

Ini foto saya ambil di jalan yang masih terhitung ‘bagus’:

Curug Dengdeng

Ah, dari sana tiga kaem ternyata. Mana udah jam 2, dari jauh kedengeran jelegar-jeleger. Langit udah siap-siap mau gelar hajatan lagi. Duh jangan sampe hujan dulu deh.

Menderita saya diacak-acak jalanan (sebenernya lebih menderita si Kidil sih, maaf ya Dil…), berharap sebuah mirekel karehkel.

Setelah terombang-ambing jalanan hancur yang kanan tebing kiri jurang hingga membuat saya hampir putus asa, simbah Gugel yang tadinya membisu akhirnya bersuara.

“Setelah 200 meter, belok kiri, kemudian belok kanan.”

Eh sumpeloh di jalanan sempit begini emang ada belok sini belok sana? Yaudah nurut aja saya mah.

Dan bener, 200 meter kemudian, saya kembali ke jalan bening. Alhamdulillah. Ke air terjunnya juga tinggal sekilo lagi. Joozzz…!


Flashback premier

Kata simbah bilang saya udah sampe ke tujuan, tapi saya tau ‘gerbang’nya bukan di situ. Untung semalemnya saya udah cek lewat Street Viewnya simbah, ada plang kayu kecil yang nunjukkin arah curugnya, yang dengan mudahnya bisa kelewat kalau nggak jeli.

Nah ketemu! Saya belok dan parkir deh gak jauh dari sana.

Curug Dengdeng

Sebentar, ini nggak ada siapa-siapa, saya bisa nyelosor masuk aja gitu?

Saya planga-plongo kayak masuk rumah orang tanpa izin, cuma ngikutin jalan aja dari saung tempat saya ngegeletakin si Kidil.

Ada perkebunan tomat sepanjang jalan setapaknya, terus nggak lama jalanan setapak itu menjadi dibeton menuju ke sebuah jembatan bambu. Kok sampe dibeton segala ya jalanannya? Padahal cuma jalan setapak. Apa sepeda motor juga suka lewat sini?

Ternyata bener, setelah jembatan bambu itulah parkir motornya. Tapi sekali lagi bomat, ogah juga gueh parkir di sini wakakak.

Curug Dengdeng

Dari saya nelantarin si Kidil itu ke parkiran motor yang sebenernya nggak terlalu jauh. Ngelewatin kebon tomat warganya juga cuma seuprit.

Ada sesi nanjak-nanjaknya dikit tapi itu juga udah beton.

Nggak jauh dari tempat parkir yang sebenernya, barulah saya liat ada spanduk selamat datangnya.

Cumaaa… ini kok saya serasa familiar ya?

Curug Dengdeng

Nggak ada pengelolanya, nggak ada seorang manusia pun terlihat. Sepi.

Udah terabaikan lagi kah menyusul curug-curug terabaikan lain kayak Curug Biawak, Citiis, sama Cilandak kemarin itu? Wah sayang banget, kenapa ya? ๐Ÿค”

Saya nyelonong aja deh lewat jalan pas di kiri spanduknya yang udah kayak mau ambruk begitu.

Dari sana ada kebun terakhir sebelum saya masuk ke jalan setapak yang sebelahnya jurang. Kedengaran sih aliran sungai di bawah, kayaknya deres banget.

ASIK KALINYA DERES! KALI DERES! AIR TERJUNNYA JUGA PASTI DERES!

Sori, tombol Capslocknya ikut girang jugak, sama kayak Ai.

Bener-bener nggak jauh dari jalan setapak itu, saya tiba di tempat yang sudah menunggu ketibaan saya. Ronde cipika-cipiki sama air terjun dimulai yay!

Curug Dengdeng


Mudah nggak mudah

Eh ini turunnya lewat mana deh?

Ada bambu-bambu kayak bekas tangga gitu tangganya udah nggak keliatan lagi. Terkubur sama batu-batu ceper yang berserakan.

Pernah ada longsor batu ceper kah?

Yaudah bismillah saya turun deh, turunnya juga sambil jongkok takut nyelosor. Kalau licin macem perosotan sih pengen saya juga, tapi ini bebatuan yang ujungnya tajem pak, buk.

Akhirnya dengan efek suara ‘ah eh ah eh’ karena serpihan batunya suka gak mau diem pas saya pijak selama saya turun, sampe juga saya di bawah.

Terus saya ngapain di sana?

Oiyak mau ashar belom zuhur, cari batu yang rata ah! Alhamdulillah dapet satu.

Saya lempar tas dan dengan susah payah saya susur pinggiran batu karena sungainya ternyata dalem sedada (perkiraan), tibalah saya di batu itu. Wudu deh langsung dari air mengalir.

Airnya lumayan biru. Di atas batu saya gelar sajadah dengan pake jaket saya sendiri.

Alhamdulillah solat sambil ada visual dan audio yang menggairahkan. Minusnya saya agak susah duduk tahiyatnya soalnya batunya nggak terlalu rata. Yah seenggaknya masih mending daripada batu yang lainnya.

Setelah kelar wirid dan masih dalam posisi duduk tahiyat, kamera di sebelah langsung saya sikat buat cekrek.

Curug Dengdeng

Btw kita bisa ke tengah bebatuannya dan berendem, cuma nggak ada tempat ganti, nggak ada toilet, dan nggak ada yang ngurus jugak. Jadi ya mungkin ini ya yang kita sebut sebagai alami?

Tapi disebut alami juga nggak alami-alami banget.

Nih liat, sebuah kearifan lokal dari siapa pun yang sebelum saya sampe dimari.

Curug Dengdeng

Bukan iklan N*scafe ya… Ini sampah.

Yaudalah, saya duduk dulu liatin air pada nikmatin perosotan alami dah kek Waterbo*om begitu.

Suara deburannya ini yang saya cari. Eh ion negatifnya juga deh. Alhamdulillah, ademnya nggak ada di orang.

Sekali kali cekrek yang lain boleh dong, kamera saya juga kayaknya ikut nikmatin…

Curug Dengdeng

Di tengah-tengah itu, saya kok ngerasa makin gelap. Penglihatan saya yang makin sayup atau… saya dongak ke atas, ke arah langit.

Wah rombongan awan udah siap pesta di atas, lengkap dengan geladak-geledeknya.

Saya bawa payung sih. Tapi… yaudah naik ajalah ke atas. Lewat tangga yang udah terkubur batu itu lagi.

Terakhir, dari atas, saya tertahan sesuatu sebelum saya bisa lanjut pulang.

Oh iya, air terjunnya belum sempet saya kiss gutbai. Sini saya peluk perpisahan dulu… Bai air terjuunnn…

Dan, sebelumnya sampah kaleng minuman di bawah yang tadi udah saya pungut. Karena lagi nggak bawa kantong plastik jadi saya masukin aja ke tas, termasuk susu yang saya abis minum juga.

Ini tas sampe nggak muat, sampah di bawahnya akhirnya saya cuekin. Mau nggak mau…

Kembali ke Kidil deh.


Penuh ion negatif

Bener-bener udah gelap di sepanjang perjalanan saya pulang.

Terkadang terang sih, cuma itu ya sekelebat aja efek dari setup lighting dari yang pada mau pesta di langit.

Ayok ayok, saya ngerasa udah ada tetes-tetes jadi saya agak percepat.

Tujuan berikutnya adalah kebun tomat. Mana kebun tomatnya.

Saya berbalik arah menatap kamera imajiner, sembari bertanya ala Dora The Ngebeleber, “Apakah kalian melihat kebon tomat?”

Sesaat setelah itu muncullah kursor biru, cuma nggak ngarah ke kebon tomatnya, tapi ngarah ke muka saya, muterin kepala saya ke belakang, ke arah seharusnya sambil bilang, “Noh kebon tomat segede gaban jelas banget! Nyari pake mata, jangan pake mulut!”

Iya iya!

Curug Dengdeng

Di tengah-tengah sembari khawatir tetes-tetes air langitnya bakal deres, saya sampe ke sebuah tempat yang kembali familiar.

Saya lihat sebuah saung di depan, yang kemudian saya melangkah maju.

Ada sesuatu mengintip dari balik saung, saya semakin percepat langkah.

Mengetahui siapa yang mengintip, saya langsung teriak histeris.

“DIDDIIILLL!!!”

Curug Dengdeng

Akhirnya saya ketemu lagi sama si Kidil yang saya geletakin sendirian. Segera saya berlari kecil menuju si centil itu.

Untung gak kesamber geledek you Dil!

Saya ngeluarin jas ujan dari temboloknya si Kidil buat saya pake yang ternyata sepanjang jalan nggak ujan kecuali cuma netes-netes.


Galeri

Curug Dengdeng

Curug Dengdeng

Curug Dengdeng

Curug Dengdeng

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Bukan Review Kafe: Bogor, Curug Aren


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.