Curug Aren

Hae gaeeezzz!! (Intro ala Yutuber wasabi eh wanabi)

Kembali lagi di episode ngebandel Astoon yang bakal membahana (ga janji) ini…! (Lagi, masih intro ala Yutuber wasabi)

Sebagai anak metropolitan yang seneng kelayapan di kafe di luar jam kerja, perlu juga dong suplemen lain buat bantu hidup saya lebih proaktif lagi (ini bukan iklan).

Suplemen apa itu? Pastinya Astoon perlu tambahan asupan Vitamin C. Yakni Vitamin C-ari tempat yang bisa ngilangin stres supaya bisa kembali produktif dan bikin seneng yang lain lagi horeee… (Panjang banget baaang)

Tapi, yaahhh… saya belom update lagi database tujuan ngebandel yang pengen saya kunjungin.

Oiyak, waktu itu saya inget banget saya pengen ke Curug Bidadari yang ada di Sentul. Tapi karena pengelolanya pailit bangkrut dan air terjunnya tutup gegara Kopit19 kemarin itu, saya nggak jadi. Makasih deh yang ngasih review di Google Maps untung waktu itu saya belom berangkat ke Curug Bidadarinya.

Dari sana ternyata beranak pinak tujuan wisata yang lain di dekatnya, kayak Curug Aren dan Curug Kanyere. Tapi entah saya pengennya ke Curug Aren.

Sempet galau karena di Street Viewnya simbah Google terhenti di gerbang Sentul Paradise Park yang udah mau roboh karena terbengkalai akibat bangkrut itu. Mana ada peringatannya lagi, takut gak boleh masuk sih. Tapi coba aja ah…


Area komersil

Pagi itu, jam 11 (kebiasaan suka siang berangkatnya), saya lewat rute seribu umat yang pada mau ke Bogor liat yang ijo-ijo. Yoyoy, lewat Raya Bogor, Cibinong, Sentul.

Abis itu tujuan akhirnya di Bojong Koneng deh. Saya inget banget pernah ke Curug Cibingbin waktu itu lewat sini. Wah lewat lagi.

Sebenernya di area Bojong Koneng ini tuh banyak kafe yang pemandangannya yahud-yahud. Mobil plat B juga banyak banget mondar-mandir di sini. Tapi apa daya jalanannya cuma sepotek muat semobil setengah sama banyak belokan tajem yang pas tanjakan/turunan.

Sering banget kendaraan saya ngantri cuma buat ngasih jalan mobil lain buat lewat. Tapi kalau mau dilebarin jalanannya juga… kanan kiri udah susah. Yaudalah.

Cuma saya pas lewat situ tadi, kok agak nyesek gimana gitu. Masalahnya pemandangannya itu bukit-bukit yang udah digundulin tinggal tanah doang dan lagi banyak alat-alat berat buat kerja. Kayaknya mau bangun perumahan.

Wah pepohonannya pada diganti nggak ya? Luas banget lho gundulnya. Sayang bukit yang pernah rindang jadi pada gersang begitu. Saya nggak tau, hati saya nyesek aja. ๐Ÿ˜ข

Sampe atas setelah kafe-kafe mevvahnya kelar, saya ternyata disuruh belok sama simbah Gugel ke kiri, ke jalan Sentul Paradise Parknya.

Tapi jalanannya gak ada sedikit pun tercermin titel ‘Paradise Park’nya alias hancur minang. Maksud saya jalanannya pake beton, tapi betonnya kayak udah diacak-acak sama gempa ribuan skala rikter. (Eh bang, skala Richter itu cuma sampe 10 aja dan skala 5 aja udah mematikan)


Mereka yang dihidupkan

Eh ketemu juga gapura tiket yang udah kayak mau roboh itu. Ternyata boleh masuk meski ada papan peringatan kayak galak banget tulisannya. Saya yakin karena ada kendaraan yang masuk, jadi saya ikutin aja wiiy…

Curug Aren

Ternyata di belakang gerbang terabaikannya ada spanduk Curug Aren. Oh, yaudah berarti tinggal selosor lagi dan sampe.

Dan bener, saya udah tiba di tempat parkir aja.

Dari sana ada petugas yang ngasih saya secarik kertas tulisannya Rp5000 buat tanda parkir. Katanya saya harus bayar parkirnya di muka, tapi saya pilih ngasih duitnya di tangan abangnya aja, soalnya kalo ngasih di muka nanti malah jadi kurang ajar deh. ๐Ÿฅน

*kocak lw ๐Ÿฅน

Abis itu saya jalan terbengong-bengong sembari masuk kawasan yang rame beud tapi bagi saya asing ini.

Saya liat di kiri saya ada loket jadi saya cuss nagih tiket ke abang loketnya. Eh gak kebalik ya?

Harga tiketnya Rp30K dan saya dapet air mineral. Saya cuma bilang makasih sembari masih dalam mode terbengong-bengong.

Btw petugasnya ramah.

Di sana itu memang komersil super ya, baru selangkah pemandangannya ada resto sama kafe. Saya jadi nggak inget apa tujuan utama saya masuk kawasan ini.

Oh iya saya pengen liat air terjun. Tapi saya mau solat zuhur dulu ah. Seenggaknya papan petunjuknya jelas.

Curug Aren

Oh iya, dari jendela imam musala, saya liat ada jalan beton setapak yang pangkal mulanya udah ditutup sama tembok loket Curug Aren tadi. Saya yakin seyakin-yakinnya itu ngarah ke Curug Bidadari.

Yah sayang banget kok malah ditutup. Padahal kalau dari foto-foto orang, itu air terjunnya guede begete.


Healing campur aduk

Pas abis solat, di depan muka saya ada dua jalan, kalau ke kiri ke air terjunnya, dan kalau lurus udah jelas ada tulisannya gede “Bukit Bidadari”.

Barusan saya liat banyak rombongan emak-emak yang baru aja jalan ke air terjunnya. Yaudah daripada di air terjun saya cuma bisa liat emak-emak aja (saya pengen liat air terjun ๐Ÿฅน) jadinya saya ke bukit bidadari dulu ah.

Naik lewat tangga cuma tangganya sedikit doang kok.

Curug Aren

Harapan saya dari atas bisa liat pemandangan yang bisa bikin saya healing total kayak waktu saya ke Bukit Cianten itu.

Semangat saya ke atas daaannn…

Pemandangannya cuma ada resto lain, sama rombongan orang tua yang lagi pada speaker-speakeran. Nggak tau lagi ada acara apaan tapi saya lagi cuma pengen liat pemandangan. ๐Ÿ˜ญ

Ya nggak apa-apa juga sih, untungnya ada jalan setapak yang udah dibuat untuk ngehindarin resto-resto itu. Tengkyu deh.

Ada apa ya di ujung jalan setapak di samping resto-restonya?

Bah, ternyata nembusnya ke jalan air terjun juga. Dan di depan saya lagi lewat rombongan emak-emaknya. Ketemu lagi dech qita buk.

Curug Aren

Yaudadeh saya ikutin aja rombongan emak-emaknya. Tapi yang saya suka, jalan dan petunjuknya udah yahud. Tiket Rp30K cukup layak kalau udah dikelola rapi begini. Nice.

Dan gak jauh banget ternyata ke air terjunnya. Saya pikir bakalan trekking yang saingan sama Ninja Hatori.

Saya tiba-tiba jadi inget Curug Biawak sama Curug Citiis kemarin itu. Sayang banget udah terkelola rapi tapi terabaikan. Nah yang ini jangan sampe terbengkalai lagi kayak gitu deh, udah rapi banget soalnya. ๐Ÿ˜ญ

Yup.

Curug Aren


Masih ada celah

Sampe bawah ternyata bener kawasan air terjun telah dijajah oleh emak-emak yang juga lagi pada ‘healing’.

Sebenernya sih nggak apa-apa… saya seneng kok kalau liat orang lain seneng. ๐Ÿ˜‰

Tapi untungnya gak sampe pada dangdutan pake speaker segede gaban. Biasanya sih kalau saya masuk tempat wisata yang udah dikerubutin sama rombongan warga yang lagi pada tamasya sewa bus begitu bisa bikin tempat wisata jadi kayak acara nikahan.

Betul, saya ngomong speakernya, pada dangdutan. ๐Ÿ˜ญ

Sekali lagi saya gak ngelarang tapi ya gak cocok tempatnya say… nanti saya bukannya ngeresap sama alam malah jadinya ikut dangdutan lagih, kan cengkok aye pales taukk.๐Ÿ˜ญ

Alhamdulillah ada jembatan penghubung ke sisi lain yang tampak saung dan warung ind*mie. Kebetulan laper mau pesen mie sambil ngadem di saung.

Wah, ternyata yang jaga warungnya masih petugas Curug Arennya. Bener-bener jadi satu kesatuan ya, bagus! Nice! ๐Ÿ‘๐Ÿป

Saya makan sambil bisa liatin alam sambil dengerin musik instrumental syahdu. Alhamdulillah indah nian ngundang inspirasi sama motivasi pada masuk. Ini baru healing!

Eh, sama teteh petugasnya saya dibawain air minum gratis buat nemenin saya makan mie. Duh makasih banyak. Dan papan harganya jelas banget masing-masing item ketauan berapa harganya. Keren!

Sebagai rasa terima kasih, abis makan saya anterin lagi mangkoknya ke si tetehnya. Si tetehnya kagum kok ada customer sampe balikin piring sama mangkoknya. Pertahankan ya teh pelayanannya. Saya kasih bintang 7 deh kek obat puyer sakit kepala!

Ok, sekarang saya ke… rombongan emak-emak itu. Lho buat apa? Ya buat liat air terjunnya lah!

Betewe air terjunnya lagi agak seret soalnya abis musim kemarau panjang dan baru ujan belom lama ini sekali dua kali doang.


Singkat dan padat

Saya ngeluarin kamera dan sambil kayak intel (INd*mie TELor) saya ngendap-endap antara dedaunan. Saya liatin para rombongan yang lagi pada hahahihi di air terjun.

Eh, keliatan dari atas air terjunnya lumayan biru bening dan gak dalem, jadi bisa dipake berenang dan berendem. Kamar ganti dan toiletnya tinggal kepleset juga dari kolamnya.

Oh iya, misi intelijen saya lanjutin dari celah dedaunan.

Operasi senyap, saya keluarin senjata dari dalem tas saya. Saya bidik rombongan itu satu-satu, saya memastikan bidiknya tepat sasaran meski saya nggak pernah berlatih di lapangan tembak, seringnya cuma lewat doang.

Saat bidikan telah saya kunci, saya lepaslah tombol senjata itu…

CEKREK! Senjata telah terlepaskan. Eh, bagus juga hasilnya. Pas banget saya ambil pas lagi nggak keliatan orang.

Curug Aren

Tapi mau saya mau ngapain lagi?

Pulang aja ah. Oh iya, mau mampir saya ke kafenya. Saya liat kafenya ada wifi, moga-moga ada colokannya. Mau pesen kopi sama cemilan. Hahai, akhirnya ke kafe-kafe juga tujuannya wakakak.

Btw bagi yang nggak biasa nanjak, naik tangga dari air terjunnya agak PR lho. Anak tangganya cukup lumayan juga. Waktu dateng sih nggak kerasa kan turun tangga hehe… Tapi jangan khawatir masih terhitung dikit banget kok anak tangganya kalau saya bandingin sama air terjun lain yang pernah saya kunjungin.

Saya coba pulang lewat jalan air terjunnya, gak lagi lewat bukit bidadari yang bidadarinya nggak ada samsek. Ternyata dari sana pemandangannya bagus dan keliatan kafe-kafe mevvah yang ada di area komersil saya tadi sebutin di awal.

Curug Aren

Karena udah ashar jadi saya solat dulu.

Abis solat cuss saya ke kafe, tapi ternyata colokannya terbatas banget. Maksudnya gak di setiap kursi ada.

Eh, saya masih kenyang lho makan barusan tadi. Gak jadi aja deh, tapi gak enak udah di dalem kafenya, udah diliatin sama mbak-mbak kasirnya. Tapi ramah sih para pegawainya.

Nah, katanya menunya harus scan. Pas banget sinyal saya cuma GPRS waks! Saya keluar aja cari sinyal supaya bisa ada alesan kabur wakakak.

Yaudah saya akhirnya pulang deh ~


Galeri

Curug Aren Curug Aren Curug Aren Curug Aren Curug Aren

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Di Luar Ekspektasi: Bogor Pamijahan, Curug Walet

    Berikutnya
    Sesi Premier: Bogor Leuwibatu, Curug Dengdeng


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.