Curug Citiis

Yak pemirsah, di kesempatan kali ini bersama saya dan simbah Gugel yang Mapsnya siap saya aduk-aduk, kita coba mempreteli ada apa lagi yang menarik di sekitar kita.

Kawasan Sukamakmur yang deket Jonggol itu emang saya liat banyak pegunungan sih. Coba ah liat lagi mungkin ada yang barangkali ketemu sebuah penanda yang mencurigakan.

Daannn… saya nggak salah. Gak jauh dari sana, alias ke arah Jonggolnya, ada sebuah penanda namanya Curug Citiis. Weh, apaan tuh, saya buru-buru melempar kursor saya ke atasnya.

Saya klik.

Wih bagus (keliatannya), akses jalannya juga lumayan sebagian besar aspal. Dan saya liat di Street View jalan masuk arah air terjunnya cukup rusak, tapi cuma beberapa ratus meter doang kok. Mirip kayak pintu masuk ke Curug Biawak kemarin.

Gaasss… ayok Dil!


Masih ada sensasi

Simbah Gugel bilang kalau saya lebih baik lewat Cileungsi aja soalnya lebih deket.

Terus saya jawab “Ogah”, udah lebih enak lewat Cibinong Cibadak. Simbah tetep ngeyel dan maksa saya supaya lewat Cileungsi.

Nggak ya nggak mbah! Saya force close aja itu app. Nyebelin! Okai Minggu itu jam 11 siang saya otvv Curug Citiis via Cibinong yay tanpa digerecokin simbah.

Jujur aja di Cibadak saya liat aspalnya masih memprihatinkan bahkan semakin mengkhawatirkan. Walau memang ada beberapa yang udah dibeton (tengkyu deh yang ngebeton), tapi tetep jumlah aspal yang mirip kulit budug masih bertebaran di sepanjang Cibadak itu.

Yaudalah intinya saya sampai kepada pertigaan yang kalau belok kanan itu ke Curug Ciherang & Cipamingkis, alias udah sampe di Pasar Sukamakmur, kini saya ambil lurus arah Jonggol.

Ah saya hidupin lagi ah Simbahnya. Maaf ya mbah saya ‘bunuh’ tadi… *lagian gak mau nunjukin jalan via Sukamakmur sih

Ternyata jarak ke tujuan sudah 13km lagi. Gaaasss… Udah jam satu, untung tadi udah shalat zhuhur di Cibadak.

Btw di arah Jonggol ini saya nemu banyak hal baru, jalanannya juga sebagian besar bagus. Sudah banyak yang beton tapi aspalnya juga masih terhitung mulus. Pemandangannya banyak banget pesawahan dan masih begitu alami.

Wah, baru pertama kali lewat sini dan saya tidak komplain sama sekali. Meski lebih jauh daripada lewat Cileungsi yang simbah ngeyel barusan, tapi saya bersyukur. Sayang nggak saya foto, keasyikan ngebut sambil nikmatin pemandangan sih hehe…


Sebuah tunas perjalanan

Saya di suruh masuk ke arah gang pemukiman sama simbah, terus berhadapan sama jembatan gantung yang sempit. Jembatan Cipamingkis namanya.

Itu kendaraan cuma sampe mobil doang yang bisa lewat, itu pun harus pake sistem antrian. Maksudnya ada orang jaga buat ngatur giliran arah mana yang lewat.

Kalau sepeda motor sih lanjut aja, tapi tetep aja pas lewat sana pemandangan bawah kali deres sama suara pijakan besi yang meraung-raung dilewatin ban.

Duh, jangan sampe ngebayangin adegan film Final Destination… ๐Ÿ˜ฃ

Jembatan Cipamingkis

Leganya saat selesai lewat jembatannya. Eh tapi pulang kan lewat sini juga? Fine, tantangan saya terima. ๐Ÿ˜Ž Lagipula tadi asyik juga sih sensasi adrenalinnya gak perlu bayar mahal ke wahana horor yang pemeran setannya kayak stres dikejar debt collector. ๐Ÿ˜…

Di sepanjang jalan, udaranya mulai kembali sejuk dan banyak naungan pepohonan. Saya kayaknya lagi naik bukit?

Oh, air terjunnya udah nggak jauh dari sana, di mana saya ujung-ujungnya disuruh belok kiri sama simbah Gugel yang saya udah tahu itu akses masuknya.

Kenapa saya udah tahu padahal baru pertama kali ke sini? Soalnya ya jalanannya cuma tanah bebatuan doang sih ~

Curug Citiis

Untungnya cuma 200 meter aja, dan di ujungnya ada warung.

Di warung ada beberapa orang jadi saya tanya, “Punten ai ka Curug Citiis ka mana ya teh? (misi kalau ke air terjun Citiis ke mana ya kak?)

Si tetehnya menjawab di luar dugaan saya, “Parkir aja motornya di sini A…”

Wah tengkyu!

“Ai tetehnya teh bade kamana? (Kakaknya mau ke mana?)” Saya buka pertanyaan selepas parkir.

“Ke Curug Citiis…”

Wah bisa bareng dong. Dan ternyata si Tetehnya orang Jakarta, dan rumah si tetehnya cuma kepisah satu kecamatan doang sama tempat tinggal saya. Sama-sama orang Betawi toh, kalo tau gitu mah aye tadi pake bahasa Betawi aje yengga yengga? ๐Ÿ˜‹

Asik seenggaknya ada temennya. Eh, nggak ada loket masuk?

Cuma ada gapura bambu nggak jelas terus di kanannya ada beton kecil turun ke bawah, ke air terjunnya.


Episode yang terulang

Jalanan beton sempit itu mulai beranjak menurun, dan dari atas udah keliatan banget air terjunnya.

Eh, air terjunnya ada dua.

Dan alhamdulillahnya lagi cerah. Emang kayaknya pas banget di pangkal musim kemarau sih.

Saya liat di bawah ada orang lagi jalan. Eh itu si tetehnya udah sampe bawah duluan. Wah untung gak jauh jalannya, saya pikir saya bakal saingan sama Ninja Hatori buat liat air terjunnya.

Gak sabar, jadilah saya berlari kilat bak Naruto yang lagi dikejar anjing tetangga.

Eh, saya gak bisa lari deh, soalnya pemandangan sepanjang turunnya bisa mubazir kalau gak saya lirik.

Cumaa… ini tempat tuh terbengkalai lagi ya mirip Curug Biawak kemarin? Kalau yang kemarin wajar mungkin kalah pamor sama air terjun lain, nah kalo ini apa alasannya?

Padahal udah cantik tertata begitu. Udah niat pake jembatan berbunga sama rerumputan yang tertata rapi.

Curug Citiis

Beneran deh, gak ada pengelolanya, gak ada tagihan tiket masuk.

Duh saya jadi kayak orang ilegal masuk ke tempat tertata begini tapi gak keluar duit. Mungkin udah kebiasaan kali ya yang namanya datang ke tempat wisata ya masuknya bayar.

Saya akhirnya cuma bisa nikmatin apa aja yang telah menjadi puing-puing peninggalan sang pengelola.

Entah tragedi apa yang membuat tempat wisatanya kayak desa yang sudah tak berpenghuni.

Apa karena air terjunnya keruh ya? Tapi itu keruh karena sedimen dan endapan tanah, bukan karena limbah juga.

Curug Citiis

Bisa dipake berenang kok, intinya bebatuannya udah tertata dan bahkan ada tanggulnya.

Cuma memang, mushalanya belum ada. Juga masih ada peninggalan toilet dan kamar ganti yang udah jadi prasasti alias tidak kelar.

Seakan-akan warga udah keburu meninggalkan tempat indah ini tanpa sempat menyelesaikan sisa-sisa pembangunan.

Serius pernah ada tragedi apa sih? ๐Ÿค”

Dateng ke air terjun udah kayak belajar ke situs sejarah.

Curug Citiis


Yang belum terungkap

Oh iya, saya mau ke air terjun yang satunya lagi. Biarin aja si teteh lagi asyik cipak-cipuk kaki.

Aksesnya lewat mana ya? Saya liat masih rerumputan semua.

Saya bener-bener harus teliti sebelum saya nemu pijakan tanah yang udah pada dikonsumsi rerumputan.

Curug Citiis

Ternyata naiknya gak jauh.

Kayaknya memang sudah tidak lagi terurus. Saya jadi kayak buka jalan pas naiknya. Yaudalah saya kayaknya punya kualifikasi jadi anggota “my trip my adventure” sambil bawa-bawa tas yang ada laptopnya.

*my coding my adventure ๐Ÿ‘๐Ÿผ

Dan saya lumayan kaget kalau di atas itu ternyata juga jauh lebih tertata. Pengelolanya sampe bikin ban-ban bekas gitu buat tangga dan hiasan.

Air terjunnya juga lumayan tinggi meski gak deras.

Curug Citiis

Yang ini cuma nggak bisa buat berendam.

Tapi seenggaknya ada saung kecil buat melepas penat dan memandangi apa pun itu yang membuat kita bisa menghargai alam.

Saya duduk di saung itu, sambil membuka tas dan menyeruput susu yang saya sudah siapkan.

Btw sampahnya saya masukin lagi kok ke tas, jadi don’t worry. ๐Ÿ˜‰

Subhanallahi wa bihamdih.

Saya baru sadar di belakang saya ada ban-ban yang di susun jadi tangga. Emang di atas masih ada sesuatu yang lain lagi ya?

Tangganya juga nggak tinggi-tinggi banget jadi saya coba naik ah.

Wah terniat juga ya pengelolanya sampe bikin tangganya seeksotis begini.

Yo, naik yo. Naik-naik ke puncak apa pun itu.

Duh, udah jarang olahraga, udah jarang lari pagi, udah jarang naik angkot juga semenjak si Kidil mampir. Ini kaki tetiba jadi kayak udah di umur senja.

Hash hesh hosh, kok jadi cepet capek begini ya. ๐Ÿ˜”

Mana diketawain lagi sama perut yang udah menonjol kayak model 3D.

Daaannn pas hampir sampe ke atas ternyata ketutup longsor gansis ~

Ya mau gak mau turun lagi. Gak ada harapan bisa di terobos.

Padahal saya penasaran. ๐Ÿฅบ


Sebuah potensi

Saya akhirnya turun lagi ke air terjun utamanya dan lebih milih cipak-cipuk kaki di sana.

Btw mataharinya lagi galak, untung saya pake jaket yang ada hoody-nya. Jadi bisa melindungi leher quh dari sengatan sinar UV A dan UV B yang bisa bikin kulit jadi steak well-done ~

Yaudah, udah mau jam tiga. Keasyikan cipak-cipuk nanti malah ketiduran lagi sampe tengah malem. Masalahnya seger banget sih sambil denger suara air pada jatuh bebas begitu.

Lupa saya belom makan, jadi saya otvv warung di atas dan pesen mie goreng dan seruput teh manis.

Tak lupa pula saya ditemani oleh embul-embul nan ngegemesin ini. Pada anteng nggak ngerengek minta makan.

Pulang deh.

Nggak jauh dari pas saya keluar dari jalan rusak alias balik ke jalan utama, ada masjid jadi saya bisa shalat ashar sambil rebahan.

Saya sambil ngaduk-aduk simbah Gugel lagi, yang tetep ngeyel nyuruh saya pulang lewat Cileungsi.

Okeh fine! Saya turutin simbah kali ini, pulang lewat Cileungsi.

Eh, tapi bentar dulu! Itu gak sampe sekilo dari masjid tempat saya rebahan sekarang ada penanda mencurigakan lain.

Tulisannya “Curug Cilandak.”

Ke sana nggak ya…? Akses dari jalan utamanya lebih jauh daripada barusan, tapi…

Kapan lagi coba?

Yep, silakan meluncur ke sambungan cerita berikutnya.


Galeri

Curug Citiis Curug Citiis Curug Citiis Curug Citiis Curug Citiis

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Bukan Reruntuhan: Bogor Sentul, Curug Biawak

    Berikutnya
    Senasib Setujuan 2: Bogor Jonggol, Curug Cilandak


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.