Curug Walet

Senin, sebuah hari di mana para pekerja masih ngumpulin niatnya untuk kembali melihat tumpukan tugas di kantor masing-masing.

Siang itu, saya istirahat sebentar sambil nyeret simbah Gugel supaya ngebuka produk Mapsnya. Nggak tau, saya cuma pengen celup Street View yang ijo-ijo sambil denger musik tenang ala kafรฉ.

Mungkin kebablasan, saya malah mampir ke sebuah tempat yang bikin saya teriak, “IH MAU DONG GUEH KE SITUHH!!!”

Puncak Menir kalo nggak salah nama tempatnya. Dan gak jauh dari sana, bergerombol penanda air terjun, curug ini dan curug itu, curug ini itu banyak sekali… ๐ŸŽถ๐ŸŽต

Eh, Rabu ini tamer (tanggal merah) yah? Kayaknya saya mau Rabu itu aja, nggak mau di Sabtu Minggu karena pastinya setiap weekend jalanan bakal penuh dan muachet. Apalagi kalau lewat Ciputat.

Oh iya, lagipula ini udah masuk musim kemarau, takutnya air terjunnya malah keburu ngadet. Yaudalah gas Rabu itu juga yass!


Pilihan hoki

Seperti biasa, rencana berangkat pagi selalu ujung-ujungnya di jam 11. Duh mana perjalanan bisa sampe 3 jam lagi, keburu nggak ya ke air terjunnya?

Sebuah flashback macet horor di sepanjang raya Bogor bagian barat dari mulai Ciputat sampe Parung tiba-tiba menghancurkan nyali saya.

Bodo amat, saya gas jam 11 itu juga. Si Kidil saya jewer sampe kobes, tembus lebih dari 70km/jam!

Tapi… eh? Sepanjang jalan kok bening ya? Waaahamdulillah, Ciputat sampe Parung kinclong! Bener-bener lancar, fenomena sekali dalam beberapa tahun kayaknya. Masalahnya jalanan itu lebaran aja macet wakakak.

Yo, Anandastoon berubah jadi aktor Fast and Hilarious! Zunggg Zunggg kendaraan stabil di 50-60km/jam dengan sedikit drama di jalan. Drama apa btw? Lobang sama polici bobok yang pada ngagetin bikin aye jedag jedug.

Maaf ya Dil dirimu ta’ siksa begini, abis ini saya bakal kasih treatment dikau di tempat service langganan terbaiq deh. Babangnya ganteng kok… Ew homo bang?!

Zuut! Saya udah kayak dipindahin jin tiba-tiba udah sampe Pamijahan aja. Solat Zhuhur dulu ah, masih jam 1 lewat. Cepet juga aye nyetir! ๐Ÿ˜

Mungkin karena bukan weekend, jadi penduduk bumi yang berlibur memilih istirahat di rumah masing-masing…

Btw jalanan Gunung Bunder sudah agak semakin meresahkan, lubang-lubangnya udah kayak nebak isi monster apa nggak di Benteng Takeshi lho. Tapi untungnya cuma beberapa kilo doang.

Jam 2 kurang, saya sampe di Puncak Menirnya. Jalanannya aspal mulus lho say, pemandangannya juga mulus kek kulit dirikuh!

Gunung Menir Gunung Menir

Subhanallahi Wa Bihamdih.

Dan sepanjang jalan udah disiapin kursi-kursi bambu begitu kayaknya emang udah pada paham itu tempat bisa jadi wahana healing. Pastinya banyak warung juga menghiasi. Pengguna mobil juga dengan mudahnya bisa masuk dan parkir.

Minus transportasi umumnya aja.

Jajan dulu di warung ah, mau seruput indo*mi.


Pilihan rumit

Tetehnya dengan ramah menyediakan saya treatment untuk perut yang udah belingsatan. Terus tetehnya kaget pas saya anterin lagi mangkok berikut nampan dan sausnya sehabis makan.

“Duh sampe dianterin sama si Aa na teh…”

Yoi, pelanggan teladan, Anandastoon gitu loh wakakak. Setelah berterima kasih ria dan sudah jam dua lewat juga, saya otvv air terjunnya.

Btvv, masuk kawasan wisata Pamijahannya ternyata harus bayar. Sepuluh ribu per orang. Sedikit mendinglah daripada lewat Gunung Bunder sampe Rp15.000 per orang plus sepeda motor.

Kata si mbak penjaganya, lurus aja mentok belok kanan air terjunnya. Jalanannya walau sempit tapi gak jelek-jelek amat juga.

Dan saya nemu basecamp yang mana banyak sepeda motor pada parkir, jadi dengan terbengong-bengong ikutan parkir. Katanya bisa kok parkir air terjun di sini.

Curug Walet

Saya juga bersapa sama rombongan dari Bogor yang abis dari air terjunnya.

Nggak lupa saya tanya begini, “Berapa ratus meter lagi pak air terjunnya?”

Kata si Bapaknya, “Deket kok, gak sampe ratusan meter, paling sekiloan…”

Oh gitu… eh bentar?! Gak sampe ratusan meter, paling cuma sekiloan? Saya coba cerna dulu maksudnya apa.

Yaudah intinya kata si Bapak itu lurus aja jalan ikutin jalan beton utamanya. Okeh siap! Tengkyu infonya bapake ~

Di atas jalan beton, ada parkiran sepeda motor terakhir. Tapi baguslah saya nggak parkir di situ soalnya jalanannya berubah jadi bebatuan pas di atasnya.

Lagipula jadi ada kalori yang bisa saya panggang.

Setelah itu, nggak jauh dari parkiran, pokoknya tetep lurus jangan belok kanan meski ada spanduk curug banyak banget di kanan yang pas banget ada jalan di bawahnya. Itu curug semuanya lurus, gak ada yang belok kanan.

Saya kaget ternyata tujuan air terjunnya bukan cuma satu, melainkan ada 6! Wah jadi bimbang ekke mau kemana. Jadilah saya bikin keputusan kilat ala ngitung kancing dan saya mutusin ke Curug Walet.

Kembali saya lanjut jalan lurus hingga sampailah saya di jalan air yang saya harus susur karena di situlah berlabuh tujuan saya. *asek

Curug Walet Curug Walet

Saya liat air selokan di bawahnya bening dan ada curug mini di dekatnya. Sampai akhirnya saya liat ada tangga lagi.

Wah moga-moga nggak tinggi naiknya.


Sebelum air terjun

Hash-hesh-hosh, saya kok udah lumayan sering berhenti ya baru beberapa anak tangga. Kemana semangat saya yang dulu pernah daki Gunung Prau dadakan bawa-bawa tas laptop 10Kg tektok?!

Dari tadi mengkhawatirkan jalanan mulu sih, tuh perut khawatirin udah makin nonjol. ๐Ÿ˜ญ

Tapi untungnya suka ada pengunjung yang turun abis liat air terjun, jadi saya bisa ‘belaga’ istirahat deh, padahal udah ampun-ampunan. ๐Ÿคญ

Curug Walet

Tangganya sih nggak tinggi, dan di atasnya kembali saya harus susur jalanan air.

Sepanjang jalan suka nemu pengunjung lain, bertegur sapa, terus lanjut. Kadang karena jalanan di depannya sempit, saya kasih isyarat supaya mereka duluan sementara saya minggir.

Indahnya saling memberi jalan, saya jadi inget materi di buku PPKn/PMP dulu. Yaampun tahun kapan itu ya?

Teruuusss saya berhadapan sama tangga lagi. Untung pendek.

Curug Walet Curug Walet

Oh iya… karena cerah beud, Gunung Salak dengan seksehnya menampakkan diri kayak habis perawatan intens. Bening banget nggak ada awan yang menyelimuti.

Tapi gunungnya beda ya sama yang keliatan dari Jakarta, kayak udah pecah kebagi dua atau entah. Yang namanya udah pernah meletus dulu pas Belanda baru aja nongki dimari ya wajarlah nggak kerucut lagi gunungnya.

Pernah saya bahas kok masalah perubahan gunung berapi di sini.

Eh, kamera mana kamera?! Itu mubazir udah pose canteq begitu gunungnya malah dianggurin. Tercekreklah kamera saya ~

Curug Walet Pamijahan Curug Walet

Masya Allah Tabarakallah.

Gak jauh dari situ, sampe deh di pintu masuknya.

Omong-omong, ada tiga arah. Ke bawah itu Curug Walet sama Curug Payung.

Ke kanan itu Curug Bidadari, Curug Susun, Curug Batuampar, dan Curug Kiara.

Ke atas itu Curug Rajawali dan Curug Kencana.

Buset ini pilihan wisata air terjun udah kayak katalog I*K*E*A aja.

Curug Walet Curug Walet Pamijahan

Karena saya pengen ke Curug Walet, alhasil saya pilih yang turun. Bersamaan dengan itu, ada pengunjung yang baru dari bawah dan keliatan super kelelahan, padahal mas-masnya badannya cukup atletis. Separah itu kah? Jangan-jangan tangga lagi?!

Di loket masuk saya ditagih Rp20.000, kemahalan nggak ya? Tapi katanya cuma sampe jam setengah 4 aja. Okai nggak apa-apa. Masih setengah tiga ini, jadi saya bisa turun happy.

Pas saya liat jam tangan, angkanya bertuliskan 3:12. Oh…

EH YAAMPUN BERARTI SETENGAH 4 TUH BENTAR LAGI DUNDH?!

Di tengah kepanikan saya itu yang bergegas turun, saya kembali dihadapkan dengan tangga-tangga monster yang mungkin tadi bikin masnya yang tadi kecapean sampe merem-merem begitu.

Tangga-tangganya bener-bener meliuk-liuk dan nggak habis-habis… Mampus degueh pas naiknya nanti gimana…?


Mengumpulkan kesan

Senyampenya di bawah, ada air terjun kecil tapi tinggi banget, itu namanya Curug Payung.

Curug Walet Pamijahan

Terus saya nemu bapak-bapak pake seragam, senyum dan nanya mau kemana.

Saya langsung aja bilang satu kalimat penuh dalam satu nafas, “Mau ke Curug Walet pak, tapi tadi udah dibilangin sampe jam setengah 4 aja jadi kayaknya saya harus buru-buru, masih jauh pak?”

Si bapaknya agak tertawa dan bilang kalau nanti ada satu kali naik lagi terus sampe di tujuan.

Omigot wahai para tangga salah apa dirikuh kepadamuhhh banyak banget hari ini berjumpa dengan tangga.

Oki doki bapaknya makasih deh atas warningnya. Tapi untungnya tangga yang dimaksud nggak tinggi-tinggi banget tapi nggak berbentuk. Maksudnya nggak pake beton, murni tanah sama batu.

Jadi harus hati-hati rawan licin.

Gak jauh dari sana, air terjunnya keliatan. Ternyata bening, cuma saya udah nggak bisa ngapa-ngapain lagi di sini dan memilih untuk menikmati deburannya sedikit dan mainin kamera saya.

Curug Walet

Okeh saya tahu udah jam setengah 4 lewat jadi saya balik lagi. Seenggaknya sejuk dan suara deburan yang memperbaiki mood udah saya dapetin. Saya lanjut balik.

Saya liat, di tangga batu tadi udah ada bapak petugasnya yang lagi naik mau ngecek saya. Pas banget.

Nah, si bapaknya juga mau sekalian balik ke atas, jadi barenglah kami berdua pulangnya. Duh yaampun mana saya harus berhadapan sama final boss lagi, si tangga-tangga itu.

Sebelumnya saya minta maaf sama bapaknya kalau saya bakalan berhenti buat ngumpulin oksigen selama proses naik tangganya. Ternyata si bapaknya maklumin.

Si bapaknya juga helpful, ditambah lagi di tangan beliau sekarang ada plastik hitam besar, berisikan sampah-sampah pengunjung yang beliau pungut.

Yaampun dear, ternyata masalah sampah itu masih jadi problem ya di negeri tercinta yang katanya indah ini. Padahal udah tahun 2023.

Oh iya, tadi juga di Gunung Menir, alias di tengah-tengah pemandangan indah kanan kiri itu, pemandangan bawahnya bikin saya elus dada. Yoi, ituh.

Kalau nggak paham itu bisa belajar, tapi kalau udah nggak care? Lebih parah lagi udah nggak care, terus dibilangin malah galakan doi? ๐Ÿคท๐Ÿป๐Ÿคท๐Ÿปโ€โ™€๏ธLalu karena kita kebanyakan ngalah, orang macam itu akhirnya dengan bebasnya berkembang biak deh ~ ๐Ÿ˜”

Si bapaknya senyum sambil lanjut nungguin saya yang berhenti terengah-engah setiap lima anak tangga sekali. Saya kurang enak pas bapaknya dihubungin via walky-talky sama orang atas, ditungguin.

Si bapaknya bahkan nyemangatin saya dan bilang kalau beliau suka nemu pengunjung berbadan besar yang ‘lebih parah’ dari saya. Selangkah berhenti, selangkah istirahat, namun beliau sabar menunggu.

Saya keluarin aja Rp10.000 terus saya masukin ke kantong bapaknya. Si bapak awalnya nolak tapi beliau juga nggak punya pilihan.

“Pak maaf saya cuma bisa kasih segini, makasih banget udah ditungguin naik tangganya.”

Pas sampe atas, ada pondok bambu yang saya ada musalanya jadi saya bisa ngegedubrak melepas penat sebentar. Bisa sekalian ashar deh ~


Senyuman perpisahan

Si bapak, penjaga loket, dan ibu-ibu warungnya pamit, ninggalin saya sendirian yang mau shalat ashar dulu.

Alhamdulillah airnya seger dan musalanya pake sajadah masjid.

Eh ada gerombolan lebah di samping sajadahnya. Saya nggak takut sama lebah, kalau tawon iya malesin, suka nusuk tanpa sebab. Sejauh ini saya gak pernah disengat sih, cuma temen-temen saya udah pada ngalamin.

Curug Walet

Setelah shalat saya terbengong sendirian. Yah udah pada tutup ya, padahal saya penasaran sama Curug Bidadari… ๐Ÿ˜ž

Yaudah saya pulang, dan saya kembali berjumpa dengan Gunung Salak yang cantik membuat saya menjeda langkah.

Saya berdadah-dadah ria dengan sang gunung, mirip anak balita yang dadah-dadah sama kereta lewat. ๐Ÿ˜…

Ya mau gimana, udah perpisahan sih. Nyatanya dengan noraknya saya mengakui kalau saya baru pertama kali ngeliat Gunung Salak dengan bentuk seunik itu, bening tanpa awan lagi.

Kemudian sampailah saya ke parkiran, saya bayar parkir ke si ibunya plus jajan di warung total Rp20.000.

Saya kembali lagi lewat Gunung Menir, terus parkir di atas sengaja pengen liat matahari kelelep. Satu-satunya peristiwa tenggelam yang justru harus ditonton, bukan ditolong. ๐Ÿ˜†

Gunung Menir


Galeri

Gunung Menir Gunung Menir Curug Walet Curug Walet Pamijahan Gunung Menir Gunung Menir Curug Walet Curug Walet Pamijahan

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

  • Sebelumnya
    Senasib Setujuan 2: Bogor Jonggol, Curug Cilandak

    Berikutnya
    Bukan Review Kafe: Bogor, Curug Aren


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.