Curug Cibulao

Minggu sebelumnya, saya ngedrop, tapi nggak sakit. Di kafe yang biasanya saya ngabisin weekend suka tralala-trilili nggak jelas dengan wifi sana, tiba-tiba weekend itu saya cuma melorot di kursi kafe sambil nonton apa pun di Yutub seketemunya.

Konon katanya, sebuah legenda urban bercerita, yang seperti itu tanda-tanda mau digangguin sama sesuatu yang nggak keliatan. Hiiiyyy…

Digangguin sama apa toeh? Sama lelembut lah! Contohnya kayak gambar-gambar koleksi mapsnya simbah Gugel, kan Google itu termasuk software, soft artinya lembut, jadi masih masuk ke kategori lelembut ya…?

Terus ada yang bisikin saya, “Katanya kalau musim ujan pengennya ke air terjun?”

Iya sih, cuma apa daya dirikuh mager… alias motivasikuh dipager, jadinya gak ada niat buat ngapa-ngapain. Lagipula database piknik saya udah abis, ngabisin weekend kayaknya udah tinggal nonton Shinchan aja.

Saya makin melorot dari kursi kafe.


Yaudalah 1: Tugas dari simbah

Simbah Gugel datengin saya, sambil banting beberapa berkas kertas di depan muka saya udah kek bos yang lagi darting.

“Curug Cibulao” begitu judulnya. Oh iya, dulu saya pernah liat ini waktu 2018-an. Cuma karena gak ada angkot ke sana dan waktu itu si Kidil belom ngejeledag dari langit, itu destinasi air terjun belom pernah saya colak-colek sama sekali.

Keliatannya sih rame selalu, air terjunnya gak tinggi-tinggi banget, cuma airnya itu loh, warnanya biru banget ngebeleketek udah kayak disiram sama bulao sebaskom gak ngotak.

Wait! Itu kali ya asal-usul nama air terjunnya. Pada tau bulao kan? Dulu emak kita mungkin pernah pake itu buat cuci baju kita. Sekarang pamor bulao mungkin sudah tergeser parah oleh Rin*so ya.

Lokasinya air terjunnya di deket Puncak, jadi saya usahain harus berangkat pagi! Maksimal jam 9 udah hangout bareng Kidil ke Puncak! Yo, bisa yo berangkat jam 9 nggak ngaret mulu kayak artikel Tamasya saya yang lain.

Hari Minggu itu, saya buka pintu pager jam 11 siang, dengan nggak tau malunya saya ngegeret si Kidil keluar.

“Sudah kuduga.” Ledek si Kidil.

“Diem luh!” Saya geplak dasbornya Kidil.


Yaudalah 2: Drama sampe parkir

Ini saya yang udah jarang jalan jauh atau jarak tempuh yang udah makin jauh ya? Perasaan dulu nggak sejauh ini. Contohnya dari pertigaan Cikaret sampe perempatan Pakansari dulu kayaknya cuma tinggal ngusruk udah sampe.

Sekarang kenapa makin jauh ya? Apakah jalanan sudah banyak berevolusi?

Sampe jalan raya Puncak via Katulampa dan Pasir Angin, saya liat semuanya satu arah ke Jakarta. Saya dengan pengendara sepeda motor lain dengan santainya “lawan arus” di pinggiran jalan menuju jalan Cilember yang ada Curug Cilembernya.

Pas masuk jalan Cilember, yaampun dulu tahun 2017 terakhir saya kesini. Sekarang…

Macet! Jalanan sempit, mobil-mobil dan bus-bus aparat kementrian ini itu yang pada baru kelar healing beradu sama mobil-mobil arah sebaliknya. Ada concern nggak ya mereka para aparatur negara buat bikin aksesnya lebih baik atau lebih lebar gituh?

Masalahnya stucknya puanjuang bebs! Kalo cuma semeteran doang mah aye tolerir.

Mamak ini aye mau sampe kapan?! Innalillahi mana belom solat zhuhur. Udah jam dua lagi… ๐Ÿ˜ซ๐Ÿ˜ญ

Ketika horor macetnya kelar, kini giliran saya yang liat macet arah sebaliknya. Alhamdulillah untung aja gak kebagian macet pas di turunan jalan. Kasian juga liat pengendara dan pengemudi yang stuck pas tanjakan atau turunan curam begitu.

Abis itu sama simbah Gugel saya suruh masuk jalan Pesantren, biar disuruh ngaji. Tapi emang nama jalannya, jalan Pesantren.

Awalnya sih jalan bagus… tapi kesananya…

Aspalnya nggak karu-karuan. Yah seenggaknya masih aspal meski kadang ada lobang main cilukba. Mana kadang dalem lagi lobangnya, bikin capek tangan ngatur-ngatur ini si Kidil buat hindarin lobang-lobang itu. Payah gak bisa ngehindar sendiri.

Mana tanjakannya serem-serem ya Allah ini ngeri banget kalo gak kuat nanjak.

Pas turunannya aja saya sampe bejek remnya si Kidil bodo amat doi tereak-tereak kesakitan orang masih tembus kecepatan 20km/jam. Kadang di tukungan tanjakan/turunan suka ada mobil cilukba.

Lagi untungnya, jalanan sempet dicor beberapa kilometer, jadi pandangan saya bisa saya lempar dulu buat liat pemandangan sekeliling.

Curug Cibulao

Bahagianya itu saat simbah Gugel bilang kalau tujuan saya udah tinggal beberapa ratus meter lagi. Alhamdulillah, bisa zhuhuran dulu.

Nah, pas beneran sampe, di depan saya kini ada gerbang villa atau apalah itu, tulisannya Kampung Budaya Sunda Paseban. Ini saya tinggal masuk aja ya? Serius ini gerbangnya?


Yaudalah 3: Integrasi?

Saya masuk gerbang apa pun itu sambil celingukan, ketemu sekuriti.

“Pak, parkir Curug Cibulao?”

Satpamnya datar seakan lelah, bilang bayarnya di sini. Abis itu saya bisa parkir di tempat parkirnya. Masuknya Rp35K.

“Ookkee??” Saya sambil kebingungan nyiapin receh dari kantong celana. Bapak satpamnya ngasih tiket masuk masih dengan ekspresi datar.

Apakah Rp35K ini akan layak saya keluarkan dan sebanding sama fasilitas dan keramahan petugasnya?

Abis itu saya meninabobokan si Kidil di tempat parkir yang ditunjuk satpam.

Di tempat parkir sang satpam menghampiri saya, bikin saya agak kaget.

“Nanti di sana musala, terus curugnya tinggal ikutin jalan aja.”

Saya bilang makasih, terus satpamnya berbalas “mari pak”, masih dengan nada pelan dan datarnya. Kok saya jadi iba ya sama bapak satpamnya?

Etapi musalanya bagus, yang begini ini yang saya cari kalau lagi ngebandel di ketinggian!

Seger banget udara dan airnya subhanallahi wa bihamdih!

Curug Cibulao

Selesai shalat, saya lanjut ke air terjun.

Oh iya, saya baru nyadar kalau sedari tadi ini langit kayak mendung tapi kok cerah ya? Saya udah siap banget dari di jalan tadi kalau emang beneran hujan. Di ramalan cuaca bakal basah parah soalnya hari itu.

Gak lama setelah itu di sela-sela awan mendung ada matahari iseng ngintip.

Betewe ke air terjunnya nggak ada petunjuknya sih, saya jalan aja deh sampe mentok ikutin beton atau paving blocknya.

Ini tuh penginapan ya? Banyak kamar-kamar dempet kayak kontrakan gitu cuma dengan bangunan bambu ala-ala bangunan tradisional. Tempatnya juga udah terkelola rapi.

Wah ketemu juga plang curug Cibulaonya. Sama ada beberapa tempat duduk dan tangga antah berantah di tengah area menuju curug Cibulaonya.

Curug Cibulao

Saya coba naik ke tangganya, penasaran apa di atas jadi spot selfie atau entah.

Sampe di puncak tangga. Enggak ada yang bisa saya liat jugak. Pemandangannya terhalang pohon-pohon lain. Yaudah saya turun lagi.

Ini maksudnya apa coba tanem tangga di sini?

Saya lanjut jalan sampai langkah saya terhenti di pintu pager besi yang bisa dengan mudahnya saya buka untuk menuju air terjun.

Beberapa pengunjung air terjun baru pulang dan jalan ke arah berlawanan. Cuma mereka nggak masuk ke pintu pager besinya.

Eh, sebentar. Ada gerbang lain ternyata! Dan memang saya parkir di villa, bukan di gerbang air terjunnya. Wah!

Jadi harusnya tadi saya majuan dikiiittt lagi. Pintu masuk air terjun benerannya ada persis di sebelah villa Paseban ini.

Curug Cibulao

Yah seenggaknya terintegrasi, dan dapet musala nyaman. Oh iya, sama tangga nggak jelas itu juga. ๐Ÿคท๐Ÿปโ€โ™‚๏ธ๐Ÿคท๐Ÿป๐Ÿคท๐Ÿปโ€โ™€๏ธ


Yaudalah 4: Sisa jurnal

Nah loh, di depan saya sekarang ada loket tiket lain. Alamat ditagih lagi nggak ya? Saya bawa sih tiketnya, untung nggak saya tinggal di kantongnya si Kidil. Mana lagi bobok lagi “orang”nya di parkiran, jadi boro-boro bisa di-miskol. Bayangin kalau ketinggalan tiketnya duh harus balik lagi.

Eh, petugas loketnya senyumin saya. Saya kasih kertas tiketnya, sama doi dirobek kertas tiketnya. Abis itu berdua cuma tinggal senyum-senyuman doang.

Well, awkward.

Saya akhirnya bilang, “Langsung ke curug, Kang”, sambil tunjuk arah air terjun. Petugas loketnya ngangguk pelan mempersilakan saya.

Kok jadi lucu kekakuan ini ya?

Sama… tadi saya liat harga tiket masuk aka HTMnya cuma 15K aja sama tambahan pelampung bagi yang ingin nyelem karena lumayan dalem kolamnya. Jadi pelampung ini wajib khusus yang ingin berenang.

Tapi saya entah kenapa dilolosin gitu aja, gak ada ditanya macem-macem lebih lanjut sama penjaga loketnya.

Ah lupain kejadian-kejadian sebelumnya. Itu air terjunnya udah nongki di belakang bangunan loketnya persis. Cuma turun “beberapa” anak tangga aja!

Pantes rame.

Curug Cibulao

Duh laper, saya belom makan dari pagi. Sambil nunggu pengunjung pada kelar wawiwawi di air terjun, saya cari warung aja deh buat ngemil.

Ada warung di seberang sekaligus toilet, cuma nyebrangnya harus lewat batang atau pelepah gitu, serasa jadi kontestan Benteng Takeshi.

Ternyata nggak sulit nyebrangnya, lebih lebar dari yang saya kira. Pijakannya juga nggak licin.

Yaudah, saya pesen aja P*p Mie buat tenangin amukan perut.

Tersedia juga voucher WiFi, harganya Rp10K. Kok kayak kemahalan ya? 5K cukup harusnya. Mungkin khawatir penggunanya nonton sinema Ku Menangis di Yutub berepisod-episod?

Abis kelar seruput mie, dan sampahnya saya taruh di karung sampah yang udah pada digantung sama pengelolanya, saya liat para pengunjung udah pada ganti baju. Wah udah pada sepi dong!

Aciqque! Saya langsung melompat tuing-tuing di antara bebatuan menyerobot para pengunjung yang lagi pada buka baju buka celana (pake sarung sih, padahal bisa di toilet) buat bermesraan sama air terjun.

Eh kamera saya malah pengen ikutan bermesraan sama si air terjun jugak. Fine!

Curug Cibulao

Beberapa pengunjung masih belum puas nyeburnya jadi pelampung mereka pake lagi atau memang belum mereka lepas jadi pada nyebur lagi, mengganggu keharmonisan saya, kamera, dan air terjun.

Oh, mereka juga pada manfaatin air terjun yang udah sepi buat rekam-rekam video ternyata. Biasa, ngasih makan medsos ~ dirikuh jugakk ~

Akhirnya saya duduk di batu buat nikmatin derau air terjun, mencharge apa pun dari dalam diri saya buat saya pake di hari-hari berikutnya.

Saya juga pengen liat kamera saya ngapain aja ah selama bermesraan sama air terjun tadi.

Bagus juga fotonya, tapi kok ada yang aneh ya? Saya zoom dikit.

WADUH FOKUSNYA MANUAL, TA PIKIR OTOMATIS, JADI PADA NGEBLUR SEMUA HASIL FOTONYA. *nangisbambanggueh ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Ywd, saya ulang lagi beberapa deh, terus pulang sambil hiks-hiks. Seenggaknya ada foto yang bisa saya pajang lah ya di IGe.

Saya pulang dengan sistem yang masih satu arah ke Jakarta di jalan raya Puncaknya. Nggak macet ya, atau belum?

Sebagai penutup, dirikuh akhirnya kembali ke my sweet town, Jekardah. Kelar juga dramanya hari ini. C’aw!

WAH IYA, SAYA KAN PENGEN MAMPIR DI CIM*RY MUMPUNG LAGI DI AREA PUNCAK, KANGEN SAMA ROLLNYA! DUH! ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

โœจ๐”‚๐“ช๐“พ๐“ญ๐“ช๐“ต๐“ช๐“ฑโœจ


Galeri

Curug Cibulao Curug Cibulao Curug Cibulao Curug Cibulao Curug Cibulao Curug Cibulao

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon telah memiliki ikhtisar dan visualisasi tentang kemana saja Anandastoon telah ngebandel selama ini. Klik di sini.

Nilai

Polling

Sugesti

Permainan


  • Sebelumnya
    Sesi Premier: Bogor Leuwibatu, Curug Dengdeng

    Berikutnya
    Sensasi Komplet 1: Bogor Pabangbon, Curug Cilame


  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Alhamdulillah berkat curug explorer & si prikidilnya jadi bisa ikut ngerasain jalan2 online.
      Kali ini gak zonk ya mas ๐Ÿ˜

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.