Hangat dalam Sejuk: Sukabumi Cidahu, Curug Undak Dua

Curug Undak Dua

Sabtu itu bersama si Pirikidil saya mau ke antero negeri, Sabtu itu bersama si Pirikidil saya mau menyebrangi lautan yang luas, mengarungi sungai, membelah hutan, naik turun gunung, Ninja Hatori mah lewaaattt… Pokoknya Sabtu itu, bersama si Pirikidil saya akan menaklukkan dunia, whuahahahahah!

Akhirnya hari Sabtu itu tiba, pukul 09.00, alarm sudah mengamuk hebat demi membuka mata saya. Hari Sabtu itu… saya memberikan serangan balasan kepada sang alarm. dan hari Sabtu itu… zzzzzz… Menaklukkan dunianya dalam mimpi saja ya, saya mau kencan dulu sama bantal.

AAAAKKKKKK!!!

Hari Minggunya saya langsung menarik gas si Pirikidil dengan kasar, menjewernya habis-habisan! Nguuunggg! NGUUUUNGGG!!! BRRRMMMMM!!! Pirikidil kebingungan, mempertanyakan kenapa ownernya bisa tiba-tiba gila begini. Mungkin sudah terlalu lelah karena kelamaan jadi jombs.

Sssstttt, jangan bahas jambs jombs lagi. Titik. Udah nggak lucuk!

Memang mau kemana kok tiba-tiba main nyelonong aja? Saya nggak tahu, tapi waktu dulu saya lihat di Google Maps ada tulisan Curug Undak Dua di kaki gunung Salak. Yasudah, saya cusss ke TeKaPe… pada pukul 10.30. Yah, pasti abis di-K.O.-in sama kasur lagi neeh, kirain bakal berangkat pagi.


  • Dramanya B-aja

Lagi enak-enak ngebut di tengah jalan, tiba-tiba perut saya ngajak berantem. Alamak, sumpah mules banget. Mana di sepanjang Raya Bogor di sisi timur lajurnya langsung bersebelahan sama sungai lagi, nggak ada tanda-tanda toilet umum. Masa harus buang hajat langsung di sungainya sih? Aduh plisss berhenti dong mulesnya, paling males kalau nanti misalnya yang keluar ternyata cuma angin bau doang. Masalahnya saya harus parkir dulu, buka helm dulu, sarung tangan, lepas headset, lepas jaket, lepas celana, lepas macem-macem pokoknya.

Just. No.

Oh iya, masjid! Biasanya masjid-masjid yang udah pada bagus façadenya, sudah inklud toilet juga hahah. Eh, wah parah! Ke masjid cuma buat numpang buang hajat doang! Tapi di situlah syukur saya alhamdulillah. Ya kalau sudah zhuhur bisa sekalian salat zhuhur juga pastinya.

Ternyata saya lihat jalan menuju masjid-masjidnya yang di seberang sungai itu harus via jembatan-jembatan kecil yang cuma muat satu sepeda motor saja. Nggak jadi. Eh, di depan ada Terminal Jati Jajar, belok ah, eh tapi saya ragu, nggak jadi deh. Wah di depan ada pom bensin! Yah, tapi di seberang, nggak jadi lagi deh. Eh, EH! Ada pom bensin di sebelah saya persis! Wah udah terlanjur ngebut jadi nggak bisa berhenti mendadak. Nggak jadi lagi.

Sampai akhirnya perut saya begitu jenuh karena saya kebanyakan nyekip hingga rasa mulesnya benar-benar hilang. Dari tadi kek!

Intinya setelah itu saya sudah sampai di Bogor, dan daripada saya melewati jalan raya Sukabumi yang terkenal kendaraan-kendaraan monsternya itu serta rawan macet, lebih baik saya lewat Stasiun Batu Tulis Cihideung saja. Macetnya cuma sekitaran Kebun Raya Bogor tok, karena setelah itu saya tinggal wuzzzz… wuzzzz…

Wah, saya terasa bernostalgia, karena jalurnya adalah jalur yang sama persis waktu saya ngangkot ke Devoyage. Waktu itu saya belum punya sepeda motor, bahkan belum bisa mengendarai sepeda motor, setiap mau ke wana wisata pasti selalu ngangkot. Hingga akhirnya belum lama ini saya alhamdulillah didatangi si Pirikidil di usia yang udah blangkotan begini. Jadilah saya belajar sepeda motor.

Aduh, sekarang saya menginjakkan roda di aspal yang sama, namun bedanya sudah dengan kendaraan sendiri. Saya pun melihat-lihat hampir setiap angkot di sekitar barangkali di dalamnya ada saya yang dulu, yang masih selalu ngangkot bersama babang-babang angkot yang baik hati, ditemani dengan aplikasi Trafi yang handy.

Terharu-Meter: Maximum

Belum puas dengan itu, kemudian saya berbelok ke arah Cihideung dan di sana saya berhadapan kembali dengan nuansa yang juga dulu pernah saya sambangi. Saya betul-betul ingat bahwa di jalan inilah saya pernah sendirian duduk di pojok angkot, melihat sekeliling di daerah yang begitu asing, kemudian berjalan sejauh 2,5km hanya untuk melihat sebuah air terjun yang bernama Curug Putri Pelangi. Ya ampun, sudah dua tahun lalu, tak terasa.

Terharu-Meter: Ultra Pro Maximum

Eh itu Gunung Salak yang landainya minta ampun kalau dilihat dari sisi timur. Oh hai gunung, masih inget nggak dirikuh ini? Kita pernah berjalan bersama sekitar dua tahun lalu di daerah ini…

Kata Gunung Salak: SIAPA ELOH!

‘UNUNG CALAK JA’AAATTT!!!

Oke, sudah zhuhur, saya menemukan masjid bagus jadi saya parkir dulu buat… buang hajat wahahah. Eh serius teloletnya, eh toiletnya gede banget! Tentu saja saya langsung… eh serius saya nggak main-main, lubang saya langsung meledak DUAR saat saya baru mulai jongkok. Wah saya semi diare kayaknya, kenapa ya? Ah bodo amat, yang penting setelah plong saya lanjut salat zhuhur.

Abis itu? Lanjut jalan lagi deh. Alhamdulillah plong lahir dan juga batin.

Nah, masalahnya itu bermula ketika saya mulai diarahin yang nggak-nggak sama mbah Gugel, mirip banget sama kejadian di artikel berikut. Saya disasarin, dibikin ngejeledug (nggak sampe jatoh sih, cuma ban nyungsep aja), hampir offroad, sama disuruh lewat dimensi antah berantah yang mungkin kalau saya tembus hingga ujungnya saya akan tiba di masa prasejarah kembali.

Lihat, ngapain coba saya lewat sini:

Curug Undak Dua

Saya puter balik, soalnya itu jalan buntu! Terus eh sumpeloh ogut suruh lewat sini:

Curug Undak Dua

Dan ternyata ZONK juga. Tidak tahan diputar-putar, akhirnya saya mengamuk, mencekik si mbah hingga meninggal dunia, dan beralih ke mode GPS (Gunakan Penduduk Sekitar). “Pak, Curug Undak Dua kemana ya?”

“Oh, ujang nggak usah lewat sana… ke sana aja jang!”

Ternyata ujung-ujungnya saya lewat jalanan aspal yang tadi, tanpa perlu harus berbelok ke lubang hitam. Brengsek kau mbah (part 2)! Oh iya, bagi yang benar-benar ingin menggunakan Mapsnya Simbah, arahkan tujuannya ke “Padepokan Giri Jaya”, jangan ke Curugnya. Nanti di ujung jalan Giri Jaya ada spanduk gede sebagai gerbang masuk air terjun.

Dan parahnya, Curugnya udah nggak lagi bernama Curug Undak Dua, melainkan Curug Pelangi. Aduh pelangi lagi, pelangi lagi. Yaudah saya parkir, bayar Rp5.000.


  • Drama lain, lebih serius

Saya mulai jalan ke arah air terjunnya, katanya sih lumayan trekking, lumayan jauh, jadi saya siap-siap. Namun nyatanya, semenjak saya sudah jarang ngangkot dan jalan kaki, belum 100 meter saja saya sudah game over. Aduh yang olahraga justru jantung saya ini. Tapi biarin lah, pemandangannya yahudd, jurangnya mantap!

Curug Undak Dua

Nah di atas ada tempat untuk kemping, dari sana sebenarnya sudah setengah perjalanan. Lalu saya masuk kehutan pinus, namun dicegat.

“Mas, maaf sedekahnya mas…”

Siapa itu? Pengemis kah? Bukan, pengelola. Beliau seorang bapak, membawa buku tulis, pencatatannya masih manual, belum pakai POS seperti yang dipakai kasir-kasir minimarket itu (yaealah! Perlu banget dijelasin kenapanya ya?!).

“Nyalira bae Kang? (Sendirian aja Bang?)”

“Muhun pak. (Iya pak)”

“Ini, Rp3.000 kang buat sedekah jalan.” Kata si Bapak. Ah elah bilang aja tiket masuk gituh.

Saya berikan Rp5.000. “Sudah pak tidak perlu dikembalikan…”

Kemudian si Bapak begitu berterima kasih dan mengelus-elus saya. Yaampun sedemikian senangnya ya… coba saya kasih lebih. Lumayan lah kalau memang tujuannya buat sarana dan prasarana. Kata si Bapak air terjunnya tinggal 300 meter lagi, wayaudah. Tak cuzzz…

Tapi karena sedang tidak cerah, nuansanya saya kayak lagi jadi aktor film horor.

Curug Undak Dua

Bomat, saya tralala trilili menari-nari seperti putri Disney itu, berharap saya didatangi hewan-hewan cantik hutan seperti babi hutan dan macan kumbang. Eh astaghfirullah, nggak ada yang lebih cute lagi hewannya gituh?

Dan benar, memang hanya 10 menit saya sampai di air terjunnya. Total hanya 20 menit berjalan santai, karena saya tidak sadar waktu itu sudah pukul 14.45.

Sesampainya di air terjun, saya ditegur oleh pengelola, “Mas, udah bayar belum?”

Saya yang kaget langsung pasang muka judes, “Udah dong, dua kali malah! (Maksudnya di parkiran sama yang sedekah tadi itu)” Kini si pengelola yang kaget, tiba-tiba langsung senyum. Apalagi pas dia lihat saya mengeluarkan kamera, kayak panik gimana gituh, katanya khawatir saya adalah jurnalis sebuah media massa. Ah masa? Programmer tukang ngayap doang kok hahah.

Salah seorang dari pengelola langsung mendatangi saya, menyodorkan tangan. Hah? Mau ngapain?! Oh, salaman. Okay, saya dan beliau duduk, kemudian kami berdiskusi. Oh iya, mulai dari sini, saya pakai inisial “S”, dan pengelola pakai “K”.

K: Dari mana kang?

Okay basa basi yang beneran basi saya skip aja sampe ke bagian yang agak serius

K: Di sini sebenernya tempat ziarah kang, suka banyak yang dateng cuma bukan ke air terjunnya. Di bawah ada makam eyang santri, suka pada bertamu dari mana-mana. Makanya tiketnya tuh dibedain parkir sama masuk.

S: Oh iya, ini Curug Pelangi apa Undak Dua pak?

K: Kalau ini sebenernya Curug Undak Dua, cuma diganti ke Curug Pelangi soalnya waktu itu pernah muncul pelangi waktu anak-anak pada nyebur di sini…

S: Ohh… (Sudah kuduga) Oiya Pak, kenapa nggak dipasang tarif aja buat tiket masuk? Kan biar lebih keliatan resmi.

K: Kita nggak mau pasang tarif kang, takut disangka pemerasan. Yah seikhlasnya aja.

S: (Nada meninggi) Justru pengunjung bakal kaku pak kalau cuma seikhlasnya aja, soalnya nggak ada patokan berapanya. Nanti malah takut kekecilan lagi ngasihnya. Kalau begitu kan mending ke tempat lain aja yang lebih pasti, air terjun kan bukan cuma ini doang. Lain kali nggak apa-apa pasang tiket masuk Rp5.000 atau Rp10.000 kalau memang untuk perbaikan sarana-prasarana pakai karcis cetakan kertas biasa aja, paling cuma seribu biaya cetak, bahkan kurang dari itu. Asalkan biayanya pasti. Kan warga juga nanti yang kebagian.

K: (Mengangguk) Sebenernya ini juga nggak resmi juga dikelola kang.

S: Seenggaknya dibagusin, bapak beruntung lho ada tempat buat menggerakkan ekonomi, seperti warung dan tiket.

Sampai sini saya mulai dikerubutin para warga di sana yang menjaga warung. Aduh ogut udah kayak artis beneran. Ada seorang ibu yang jadi tokoh tambahan di sini, saya beri inisial “I”.

I: Bener atuh kang, apalagi sekarang lagi sulit, buat beli beras juga alhamdulillah. Makanya kebantu banget dari penghasilan warung di sini.

S: Nah kan ya? Saya juga udah berkunjung ke puluhan curug pak, bu, dan alhamdulillah mereka sudah lebih sedikit sejahtera karena uang dari pengunjung, bahkan penghasilan dari tempat wisatanya bisa untuk memperbaiki sarana-prasarana di desa mereka.

I: Betul kang, tapi masalahnya sama pengelola taman nasional (TNGHS – Taman Nasional Gunung Halimun Salak) itu nggak boleh jualan di sini kang. Saya jadi bingung.

S: Lho kenapa nggak boleh?

I: Nggak tau, katanya lahan pemerintah. Padahal kan kita-kita juga yang kelola, kita yang tanemin, buka jalan, sampe bikin sarana seadanya.

S: Wah harus lapor dong Bu, kalau pemerintah nggak kelola ya biarin aja warga yang kelola. Dari puluhan air terjun yang saya datengin baru ini lho yang saya denger ada keluhan begini.

I: Iya kang, cuma kita mau lapor, takut…

S: Kenapa takut? Mereka kan kalian pilih, kalian juga bayar pajak kan?

Semuanya mengangguk.

S: Nah, jangan begitu pemerintah seharusnya. Kalian punya RT, RW, Kades, Camat, sampai Bupati, lapor aja. Apalagi sekarang zaman udah canggih, bisa lewat hape. Ayo bareng-bareng lapornya (saya kasih petunjuk cara lapornya) biar lebih bisa didenger. Kalau RT, RWnya males, besok-besok yang itu jangan dipilih lagi.

Semuanya tiba-tiba ngakak. Lucunya dimana ya hahah.

K: Iya kang, kalau warung nggak boleh di sini ya kita agak bingung sih soalnya membantu warga juga. Masalahnya pemerintah cuma larang-larang doang. Yang ngebersihin sampah-sampah di sini kan kita-kita kang, bukan mereka.

I: Kadang juga ada pengunjung yang komplain kok nggak ada musala, toilet, sama ruang ganti. Kita juga bingung jawabnya apa. Akhirnya kita buat terpal seadanya buat ruang ganti.

S: Nah, lain kali minta solusi sama pihak taman nasional maunya gimana, kalau emang disediain tempatnya di bawah ya kalian tinggal pasang plang “warung terakhir, di atas sudah tidak ada warung lagi.”

Mereka setuju.

S: Dan justru bagus kalau pengunjung komplain karena kalian bisa bilang yang sejujurnya, syukur-syukur kalau pengunjung bisa bantu komplain ke pemerintahnya. Cuma bilangnya yang lembut ya, bilang mohon maaf dulu begitu, soalnya kalau nggak nanti pengunjung pada kabur…

Mereka sumringah.

Wah. Sudah jam 4 sore gawat. Saya akhirnya meminta izin untuk foto-foto sebentar, diantar oleh si ibu ke tingkat duanya. Secara, air terjunnya dua undak gitu loh.

Curug Undak Dua

Yasudah, foto-foto sebentar (ih padahal air terjunnya nyeburable) dan saya kembali pulang. Saya lihat langit semakin mendung, kabut-kabut pada turun. Ditemani si ibu, saya kembali turun menuju tempat parkir, menyusuri jalan pintas bersama si ibu karena saya dianggapnya tamu spesial wahahah.


  • Akhir drama

E SUMPELOH SI PIRIKIDIL ILANG! MAMAK TOLONG OGUT! SI PIRIKIDILKUH YANG MASIH BOCAH INGUSAN ITU ILANG!

Warga panik berhamburan kesana-kemari, secara ada pengunjung kehormatan yang kehilangan… eh itu dia si Pirikidil yang TERNYATA KUNCINYA MASIH NGEGANTUNG DI LOBANG KUNCINYA!!! Kok saya bisa ceroboh begini sih! Untung dipindahin deh sama warga ke tempat yang lebih aman.

Tapi saya kembali jadi bintang tamu bagi warga-warga di hari itu yang katanya sudah mau mendengarkan keluh kesah mereka bahkan memberi solusinya.

Wah, terharu dirikuh…

Ya sudah saya pamit, kemudian pulang. Kali ini simbah nunjukkin jalan via Bangbayang biar bisa tembus di jalan raya Sukabumi. What? Lewat jalan yang kemaren macet sampe 3 jam itu? Nggak, makasih. Etapi saya lihat lancar sih trafiknya, yasudah saya coba nurut sama simbah buat lewat jalan raya Sukabumi daaannn…

Eh bener loh, saya datang benar-benar ‘hampir’ tepat waktu di rumah hahah. Makasih lho mbah rekomendasinya. Status ‘brengsek’nya simbah saya cabut lagi dahh…


  • Galeri

Curug Undak Dua Curug Undak Dua Curug Undak Dua Curug Undak Dua Curug Undak Dua Curug Undak Dua Curug Undak Dua

Ingin piknik ke tempat indah namun sedang malas berkendara, atau tidak punya kendaraan, atau bahkan tidak bisa berkendara? Ada angin segar, Anandastoon memiliki banyak artikel yang memuat tempat wisata angkotable. Klik dimari. Tengkyuk... (Sama jangan lupa follow IG saya @anandastoon untuk info jalan-jalan lainnya hehehe)

  , . Bookmark.

1 Komplain:

Isi kotak di bawah untuk berkomentar, atau artikel di atas dapat kalian diskusikan di Forum Terbaru Anandastoon. :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon