Curug CiorayAh… kapan terakhir kali saya ngayap sendirian bareng si Pirikidil? Sebetulnya beberapa bulan lalu ke Cianten sih cuma saya belum tulis artikelnya dimari hehe…

Jadi memang waktu itu saya serahkan si Pirikidil ke bengkel langganan saya, saya bilang terserah mau diapain yang penting kalau ada yang diganti, ganti aja ya… budget up to Rp700.000. Caila! Ibarat mangsa yang nunggu korbannya gemuk dulu baru dilahap. Aum!

Etapi akhirnya cuma abis Rp365.000 aja, kayak jumlah hari dalam setahun… tanpa nolnya pastinya dong. Nice, sekarang mau dirikuh siksa si Kidil kemana ya?

Saya yang galau kembali ubek-ubek simbah Gugel Maps dan saya ingin pemanasan dulu ke yang deket-deket. Yup, Bogor.

Sebenernya dari dulu saya masih agak penasaran sama perbukitan misterius yang ada di daerah Cibadak waktu saya mau ke Curug Ciherang, Cipamingkis, sama Rawa Gede. Akhirnya saya buka simbah dan betul bahwa kawasan tersebut masih belum terjamah Google Street View. Kawasan Cioray namanya. Oray dalam bahasa Sunda artinya uler. Hiiyyy banyak piton dong disonoh?

Hmygad mana pemandangan Street View di jalan terakhirnya keliatannya sempit banget masuk hutan belantara meski jalannya udah dibeton.

Curug Cioray

Pemandangan Terakhir Street Viewnya

Tapi di sekitar situ saya nemu penanda cantik Curug Cioray. Kebetulan saya liat ah reviewnya.

Alhamdulillah katanya jalanannya beton joss, kata review terbarunya sebulan lalu. Yowees saya gas. Udah lama saya nggak berangkat pagi. Dan akhirnya Sabtu yang cerah itu saya bersemangat untuk menarik kuping si Kidil jam… 11 siang. 😒


  • Flashback intens

Saya lebih memilih lewat jalan Raya Pasar Minggu daripada Raya Bogor. Entah, saya lebih nyaman lewat situ. Dan saat saya berada di sekitar Depok, saya entah kenapa tiba-tiba terserang kilas balik saya yang waktu itu belum punya sepeda motor dan sering diantar teman saya lewat jalan ini jika ingin tamasya.

Ya Allah ini rasa haru bikin sesek. Sayang, doi sudah tidak berkabar lagi dari awal tahun.

Oh, akhirnya saya bisa liat Flyover Cibinong lagi. Yaampun nyesek parah ini inget masa-masa indah itu… Dulu bahkan hampir tiap minggu saya bisa isi artikel piknik dimari. Sekarang saya udah makin tua, masih dalam sesi jombles sendirian, yang mungkin semakin kemari akan semakin mengurangi porsi piknik saya yang dulu agak ambisius itu.

Seperti rute biasa saya belok ke Pasar Citeureup arah Tajur untuk menuju Cioray. Dari sini rute simbah Gugel saya nyalakan ke Curug Cioray. Saya percayakan sama simbah.

Saya akhirnya diberitahu untuk ambil jalanan aspal sebelah kiri untuk masuk ke jembatan Sungai Cileungsi di mana tiba-tiba di depan saya ada mobil bak ingin putar balik.

Saya berada di belakang mobil bak itu, lama terdiam, mempersilakan doi lewat. Si mobil bak itu juga lama terdiam, mempersilakan saya lewat. Pada akhirnya saya yang lewat duluan via samping mobil bak. Namun ternyata pas saya berputar di belakang mobil bak yang kebetulan ‘blind spot’, saya dihajar mundur oleh si mobil bak!

“Oiii!” Saya sontak berteriak. Eh si sopir malah tambah ngegas mundur. Alamak saya makin kegencet ini, duh pasrah dah mana belom bikin surat wasiat lagi wakakak.

Akhirnya sang supir menyadari mobilnya kek ada yang ganjel (kegajel dirikuh hix) dan kami berbengong-bengong via kaca spionnya. Oh yaudah saya kembali melaju dan saya sendiri tidak tahu siapa yang harus disalahkan. Entah salah dua-duanya atau malah tidak ada yang salah. Yaudade.


  • I’m hot don’t shut me down!

Nah pada akhirnya saya bertemu dengan spot terakhir si Street View itu. Benar saja, saya masuk hutan dengan jalanan beton setengah rusak namun saya justru keluar lagi ke sebuah dimensi lain dengan jalan beton yang sangat baru.

Woah! Subhanallah!

Curug Cioray

Saya menepi sebentar untuk memfoto apa yang saya lihat itu. Dan saya teringat kalau ABBA belum lama merilis single terbarunya setelah 40 tahun itu, Don’t Shut Me Down judulnya. Wah! Mana alunan nadanya cocok banget sama pemandangannya! Subhanallahi wa bihamdih! InsyaAllah tiada nikmatMu yang hamba dustakan ya Kariim!

Jalanannya benar-benar beton sepanjang perjalanan. Terima kasih deh siapa pun yang sudah membeton jalanannya. Meski ada minusnya yaitu:

  1. Belum ada penerangan sepanjang 5km menuju tujuan dari spot terakhir Street View itu.
  2. Jalanannya sangat sempit hanya muat satu mobil. Dan bahkan saya tidak merekomendasikan mobil lewat sini untuk piknik. Masalahnya hampir tidak ada tempat untuk minggir jika dua kendaraan berpapasan.
  3. Tanjakan dan turunan curam. Hati-hati saat hujan karena bisa sangat licin di atas beton.

Yup, pretty much it is. Tapi semoga infrastrukturnya bisa dipermantab lagi kedepannya. Ini aja saya udah bahagia banget jalanannya bukan lagi tanah merah dan bebatuan yang ditebar.

Curug Cioray

“Tung! Sebentar lagi tujuan ada tiba, berada di sebelah kanan.”

Siap Mbah! Thank you sudah membimbing saya menemukan tujuan…nya? Sebentar, ini mana gerbang masuknya? Serius deh, MANA GERBANG MASUKNYA? Saya mau tanya warga tapi males berhenti hehe… sampai akhirnya saya terus menanjak beratus-ratus meter ke depan dan jalanannya berakhir di batas jalan beton yang sepertinya masih akan lanjut dikerjakan.

Alhamdulillah untung sekarang saya mampirnya, kalau kemarin-kemarin mungkin jalanannya masih belum dibeton sampai sini. Akhirnya saya memutuskan putar balik dan cari warung untuk bertanya.

Tapi saya ingat tadi di bawah ada gerbang masuk buat ke tempat-tempat selfie. Coba ah kesitu.

Namanya Bukit Sadewa. Saya tanya apa bisa dari sini ke Curug Cioray dan dijawab iya tapi harus jalan jauh, 30 menit katanya. Parkir 15ribu dan ternyata itu tempat baru banget dibangun dan dikelola. Masih banyak aktivitas pekerjaan gergaji kayu dan bambu untuk bikin-bikin saungnya. Wah, saya salah satu pelanggan pertama dong…

Curug Cioray

Saya akhirnya menepi dan pesan air mineral. Kata pengelolanya, untuk ke air terjunnya itu turun ke bawah dan ikutin jalan. Kalau di depan ada pertigaan ambil kiri sampai nemu jembatan, terus lurus dan kalau ada pertigaan lagi belok kiri lagi, jadi kayak agak muter gitu jalannya. Saya juga nangkepnya agak muter-muter gitu alias pening aye babeh!

Okeh, intinya kalau ada pertigaan belok kiri. Noted!

Tapi sebelum itu saya mau menggila-gila dulu di atas bukitnya ~

Eh ini cerah lho, kapan lagi wahahah!

Curug Cioray

Sudah setengah dua, saya belum shalat Zhuhur. Tapi saya memutuskan untuk shalat di air terjunnya aja deh. Saya tahu mungkin belum dikelola penuh, saya hanya ingin cari alas batu buat jadi musala portable hehe…

Okai sudah 13.50 puas saya joget-joget di atas tebing sendirian kini saya melompat turun ke bawah menuju air terjunnya!


  • Tersasar yang dirindukan

Eh, btw turunan pertama itu curam, saya sampai jalan jongkok takut terpeleset tanah merahnya. Duh gimana kalau hujan ya? Tapi sekarang panasnya gak ngotak sih, kulit aye yang semriwing bisa-bisa nanti kayak abis disate.

Akhirnya di ladang bebas saya berlari cari pohon untuk berteduh melindungi cerahnya kulit aye bak putri keraton yang abis luluran berjam-jam.

Curug Cioray

Sampai akhirnya di bawah pohon ada turunan lagi dan berujung di perempatan.

Mampus de gueh belok mana ya? Kiri kayaknya buntu. Kanan nanjak entah kemana, terus lurus? Saya nggak mau ambil resiko. Saya hanya ingat kata pengelola cari yang ada jembatannya. Nah sekarang tanda-tanda ada jembatan juga nggak tau aye bang! Mana saya sendirian, gak ada yang bisa ditanya say!

Akhirnya saya menoleh ke kamera imajinasi dan bertanya kepada para pemirsa bak Dora The Exploder, eh Explorer, “Apakah kalian melihat jembatan? Dimana?” Saya nungguin ada panah muncul dari antah berantah buat ngasih bunyi “ceklik” tapi nyatanya tak kunjung terjadi.

Yodah, nekat, saya ambil yang lurus dan bam! Ada jembatan sungai. Wew, pertanyaannya kenapa tadi nggak keliatan? Tapi yaudalah, kalau ada perempatan seperti ini, ambil lurus aja ya, menuju hutan.

Curug CiorayDan saya tetap lurus dan lurus di dalam hutan sendirian, hanya ditemani lagu single ABBA Don’t Shut Me Down yang terus saya loop. Habisnya bener-bener cocok sih sama pemandangannya dan emosional hehe…

Saya mencari pertigaan terakhir, berharap-harap cemas jika terlewat.

Benar saja, ada percabangan kecil dari jalanan lurus yang sedang saya tapaki, membuat rasa galau saya kembali memuncak.

Belok kiri gak ya? Belok kiri gak ya?

Akhirnya saya lihat GPS di maps dan nekat ambil kiri untuk memastikan titik birunya menuju ke sungai, bukan ke alam gaib.

Curug Cioray

Jalanan semakin menurun dan menurun, semakin memasuki hutan dengan banyak kupu-kupu cantik bergentayangan di sekeliling seorang anak manusia pesendirian ini.

Apakah saya kini sudah jadi putri salju? Apel mana apel? Terus maksudnya mau bunuh diri gituh? Apelnya putri salju kan beracun bebs!

Okai, saya lihat titik birunya sudah semakin menuju sungai yang ada penanda “Curug Cioray”nya di Google Maps dan saya tiba-tiba menemukan tangga di kanan saya. Wrrrr langsung saya turun bak Superman yang ingin menyelamatkan netizen.

Berapa menit perjalanan saya? Wah cuma 20 menit.

Wah sungainya mulai keliatan! Airnya nggak kering! Dan wah, ada kursi-kursi bambu! Ada gubug juga (tulisannya tempat ganti)! Itu pasti curugnya!

Apa saya masih sendirian? Opkors dong!

Etapi air terjunnya cuma netes, padahal tinggi banget. ☹

Curug Cioray

Air kolamnya biru, berendemable, dan sejuk. Oh iya, saya shalat Zhuhur dulu ah!

Bermodal arah kiblat dari aplikasi, saya cari bebatuan yang mendukung jadi alas shalat saya dan ketemu satu! Alhamdulillah, saya wudu dari air sungai yang mengalir.

Banyak anggang-anggang ternyata. Halo penghuni sungai! Misi mo wudu hehe.

Dan… pelajaran kedepannya untuk membersihkan alas terutama pijakannya karena waktu saya duduk di antara dua sujud buset ini mata kaki pada ketusuk kerikil-kerikil tajem. Untung nggak bolong ini kulit alamak!

Tapi nikmatnya shalat di alam itu lho subhanallahi wa bihamdih. Apalagi sendirian!

Enggak lama, saya melihat ada beberapa anak muda di atas air terjun, menyingkirkan sesuatu dan menyerok airnya sehingga airnya menjadi sedikit lebih deras. WAH TENGQYUK! Saya memberi acungan jempol kepada mereka.

Curug Cioray

Saya mencoba menikmati apa yang perlu dinikmati.


  • Semua yang terulang

Sudah jam setengah 4 sore, shalat asharnya di pondok aja ah.

Tapi saya bener-bener kecapean pas nanjaknya. Duh, mana kekuatan betis saya yang dulu pernah ada mendaki banyak bukit dan air terjun itu? Udah jarang lari pagi juga dan ini perut udah menggendats parah. Yup, “perut bapak”. Ew.

Saya benar-benar sering berhenti selama jalan pulang membuat perjalanan pulang memakan waktu 40 menit.

Begitu tiba di pondok saya lapar dan saya ingat saya belum menerima asupan kalori dari pagi.

“Bu, ada P*pmie?”

“Ada…”

Nice! Saya akhirnya ke belakang untuk izin ambil wudu dan shalat di pondokan. Beuh ya Kariim andaikan sering-sering begini.

Setelah itu saya ke atas lagi, niatnya ingin menikmati matahari jadi rebutan mangsa para bukit tapi apa daya di barat mendung. Jadi saya buka laptop dan wah, sinyal Ind*sat di sini 4G+ nice jadilah saya ngoding hahai. Great workspace! 🤓💻

Curug Cioray


  • Penutup

Saya sempat berpikir apa air terjunnya seret karena saya banyak liat pohon yang dibakar dan digunduli sepanjang perjalanan? Bahkan hitamnya seperti bekas dibakar masih tersisa di lahan gundul tersebut.

Tiba-tiba saya berpikir masalah global warming. Pohon yang sedikit mengakibatkan tanah yang tidak lagi menyimpan air sehingga asupan air untuk si curug jadi sangat terbatas.

Lebih parah lagi, pohon yang semakin sedikit bisa bikin karbon dioksida banyak yang tidak terserap dan membuat suhu bumi semakin meningkat karena efek rumah kaca. Akibatnya, cuaca nggak nentu, bisa membunuh terumbu karang yang jadi tempat makan dan hangoutnya para ikan, banjir bandang yang bisa lebih sering, badai, dan permukaan air laut yang semakin tinggi karena es yang mencair dari kutub dan gunung.

Curug Cioray

Ayo dong galakkan menanam pohon. Menanam pohon insyaAllah berpahala lho, bisa jadi sedekah malah. Wallahu A’lam.

Apa mungkin ke depannya saya bawa jeruk atau apel yang saya beli di minimarket untuk saya cemilin di air terjun dan bijinya saya tanam di hutannya?


  • Galeri

Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray Curug Cioray

  • Selesai membaca? Jangan pergi dulu! 😉

    Minta waktunya sebentar dong, plis sebentaaarrr doang. Gak sampe 5 menit saya janji. Anandastoon minta saran dan komplain kalian di formulir berikut untuk membuat situs ini menjadi lebih baik. Komplain kalian sangat berarti bagi Anandastoon. Makasih ya sebelumnya.
    Oiyak! Untuk melihat apakah saran kalian didengar Anandastoon atau tidak, bisa cek ke halaman penerapan komplain berikut...


    Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon

  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Ow, airnya terjun sebebas itu ya, mungkin dimakan polusi dari Jekardah 😱

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Kembali
    Ke Atas
    Mode Gelap