Curug Ciastana

ABBA ngeluarin album baru, Voyage judulnya. Hmygd itu kakek-nenek usia 70 tahunan masih produktif juga setelah hampir 40 tahun bubar! Legendaris emang. Saya sampe tulis review albumnya di sini.

Ada satu lagu barunya yang menstimulus saya untuk meroket jauh menuju antah-berantah. Judulnya “When You Danced With Me”. Melodinya mirip lagu kartun-kartun lawas Disney, dan susunan nadanya membangkitkan sesuatu dari saya.

Halah ‘membangkitkan’. Bangkit dari kubur maksoed loh?!

Ada liriknya “You only here now, to see a Village Fair”. Seorang perantauan yang kangen susur kampung buat liat pemandangan yang luar biasa.

Lho, village fair kan maksudnya pameran rakyat kayak pasar malem gituh? Hubungannya apa…?!

Iya paham, makanya saya ganti dikit jadi Nature Fair buat judulnya. Puass??

Belom puaasss… Nature Fair? emang siapa yang mau ngadain bazar dalem utan? Kuntilanak?

Udah sssttt ssstttt… mari kita simak bagaimana cara Anandastoon menyiksa si Kidil (nama sepeda motornya) kali ini.

Oh iya sebelumnya saya pilih Curug Ciastana di Cianjur Selatan Jaraknya 180KaEm soalnya saya pengen melesat jauh ke dalam pedesaan, menginap di tengah alam liar. Boong deh, menginapnya di penginapan mevvah hahah.

Dan pastinya tujuan awalnya saya karena terinspirasi lagu ABBA yang bikin saya pengen liat Village Fair dong… Eh Nature Fair…

Nature Fair? Bazar di utan?

Ahelah itulagih.


Untung Beneran Pagi

Biasanya di artikel jalan-jalan yang lain, saat saya bilang “mau berangkat pagi”, tau-taunya baru terbang jam 11. Susah banget “say gutbai” sama bebbeh. Siapa itu bebbeh? Kasur! jombles mah beda

Tadinya saya mau ngunjungin tiga air terjun sekaligus. Curug Gunung Karang, Curug Ciastana, sama Curug Dadali. Iya dong, jauh-jauh hampir 180 KaEm cuma numpang ngorok doang di rumah orang?

Saya liat untuk Curug Gunung Karang lebih deket cuma 150km (hah CUMA???), dan air terjunnya keliatan dari pinggir jalan. Jadi kalo bisa sebelum ashar saya udah sampe di situ.

Akhirnya beneran saya bangun jam 7 lewat (alhamdulillah gak kelewat meski abis subuh saya tidur lagi) terus berangkat jam 8. Eh setengah sembilan deng.

Saya ambil jalan Raya Pasar Minggu, Tanjung Barat, Depok Margonda, belok ke Raya Bogor, daannn… saya ambil jalur via jalur baru Summarecon Bogor. Jalanannya luas dan nggak nutup jalan ke perkampungannya, makasi de pengembang nggak nembok semua batesnya.

Akhirnya biasa saya lewat Pasir Angin dan nembus-nembus di jalur Puncak. Saya liat awan hitam sudah siap-siap untuk menggelegar dan mendebam-debum daerah Puncak dengan air hujannya. Untung saya bawa jas hujan.

Dan itu bener-bener kejadian. Ujannya nggak kira-kira. Pokoknya sederes itu sampe bikin Pirikidil ngambek di pasar Cipanas. Bener-bener mogok gak mau di-starter.

Duh, saya berkali-kali starter mati lagi.

“Ayo dong Dil, Kidil ganteng, Kidil manis… nurut dong… nyala dong… AYO NYALA YOU SON OF A B*TCH!!!”

Abis itu si Kidil langsung kembali bergairah. Alhamdulillah.

Intinya saya baru keluar dari gumpalan-gumpalan awan menyeramkan yang melakukan pipis beramai-ramai dari langit itu pas tiba di Kota Cianjurnya, jam satu siang.

Saya solat zhuhur di masjid BNN. Bisa ngaso sebentar abis itu sambil cas hape hahah.


Numpang Ngorok

Beruntung saya udah sarapan pagi meski cuma minum susu doang jadi belom begitu laper. Atau laper sih, tapi belom laper banget jadi saya lanjut meliuk-liuk menuju Curug Gunung Karangnya.

Pukul 14.30 saya akhirnya melihat sesuatu yang cantik dari pinggir jalan.

Curug CiastanaHmygd itu Curug Gunung Karangnya! Asiiikkk… tapi parkirnya dimana? Parkirnya dimanaaaa? Saya bolak-balik sekitar situ sampe orang warung bingung itu manusia ngapain sih mondar-mandir kek topeng monyet.

Akhirnya saya parkir di warung nasi Sederhana Pak Edi seberang persis RM. Dadang Cobek. Sekalian maksi ah sambil nanya-nanya.

Ternyata si ibu penjaga warungnya tau Curug Gunung Karang. Katanya ada di belakang warung ini aksesnya, cuma sayang jembatannya lagi hanyut dibawa banjir jadi nggak ada akses ke sana.

DEG! Duh hancur dirikuh meratapi rencana ke Curug Gunung Karang yang kandas hanyut terbawa aliran sungai yang lagi galak-galaknya.

Curug Ciastana

Jadilah saya hanya menikmati makan di lesehan dengan pemandangan sungai coklat galak yang harusnya di sana ada jembatan yang jadi akses ke air terjunnya.

Cuma saya dihibur sama si ibunya kalo suaminya mau bikin jembatannya lagi besok. Jadi I’ll come back tomorrow, masih ke warung nasi yang sama. 😉

Bensin habis, untungnya udah deket banget sama Sukanagara jadi saya bisa sekalian isi bensin di SPBUnya sekalian nginep di penginapan Tjikupa yang dulu saya pernah juga nginep di situ waktu mau ke Curug Malela.

Saya inget yang punya ramah, dan bisa bayar via transfer jadi baguslah biar dompet saya tetep tebel hehe… Oh dan ada WiFi! Makanya saya jadi langganan setiap ke sini. Yah meski baru ke sini dua kali sama yang ini. Harganya masih sama, Rp125rb.

Dan coba tebak? Saya dapet kamer yang sama kayak tahun lalu! Kamar 17!

Saya masuk, langsung ngorok kecapean nyetir 6 jam.

Pas bangun saya bengong. Saya di sini ngapain? Akhirnya saya nonton Youtube dari wifi yang kecepatannya lumayan untuk penginapan yang pinggirnya langsung bukit kek di sekolah Nobita itu.

Tapi saya langsung termenung, masa saya melanglang buana jauh-jauh hampir 200km cuma buat nonton Youtube pake WiFi? Di kafe sebelah rumah juga bisa!

Sebenernya dari sore udah ujan lagi, meski nggak terlalu gede.

Ok, saya akhirnya abis shalat isya kembali ngorok karena rencana ke Curug Ciastana dan Curug Dadali harus pagi. Inget, Nature Fair!

Duh, knalpot bodong suka lewat lima menit sekali. Plekpekpekpekpek… Brrenggg… brreeEENGGGG!!! PEKPLEKPEKPEKPEK…!

Kuping orang sini pada tahan ya? Kalo di komplek saya mungkin uda pada disumpahin hahah.

Pagi tiba, saya dikasih sarapan sepiring full nasi kuning. Alhamdulillah montops nyom nyom (ngomong sambil mulut penuh dengan nasi).

Jam tujuh saya benar-benar berangkat menuju Curug Ciastana.


Nature-nya nggak Fair!

Asik jalanannya semuanya beton dan saya masuk ke perkampungan yang nggak lagi terjamah oleh Google Street View.

Iya dong, saya pantau dulu di Street View buat ngecek jalanannya udah bagus apa belom. Kalo masih pada tanah, si Kidil bisa ngambek berhari-hari. Tengkyuk mbah Gugel atas layanan Street Viewnya.

Sepanjang perjalanan saya memutar lagu-lagu ABBA di albumnya yang baru, duh nyatu banget sama atmosfernya. Subhanallahi wabihamdih. Apalagi pas lewat perkebunan teh.

Saya memasuki jalanan pedesaan yang mungkin saya akan kangen akannya. Jalanannya kadang bagus, kadang rusak tapi itu pun masih ada aspalnya dikit jadi dimaafkan. Nature Fair, saya datang! Wah, masih jam setengah 9!

Tapi begitu satu kilo lagi mau sampee…

Curug Ciastana

Oh dear, what happened?!

Serius, ada apa dengan jalanannya??? Kata si Pirikidil, “No… jangan tarik kuping dirikuh melewati jalanan sadis ituh bang! Plis bang!”

Tapi ternyata entah apa yang ada dipikiran saya hingga saya terus menggas si Pirikidil, doi udah merengek-rengek minta balik tapi saya bilang NO.

Akhirnya di bawah saya nggak sanggup, saya mutusin buat nurut sama si Kidil. Saya puter balik di tanah merah licin abis kemaren seharian ujan.

Tapi… nggak bisa. Saya nggak bisa gas si Pirikidil ke atas. Pirikidil STUCK! Saya gas sampe full sampe doi cepirit (ehm, ngebul asep putih dari knalpot) tetep nggak bisa naik.

Saya angkat si Kidil, saya yang kepleset ke bawah. Paha dan pantat semuanya di-makeup-in sama tanah merah.

Oh nature, you nggak fair! You JA’AT!

Setengah jam saya gak bisa ngapa-ngapain sampe saya ‘tendang’ si Kidil dan saya pun juga jatuh bersama si Kidil alias ketimpa. HMYGD PIRIKIDIL WHAT ARE YOU DOING!

Kata si Kidil, “Rasain luh, gak dengerin sih!”

HEEEELLLPPPP!!! Gak ada yang bales teriakan saya.

Saya kembali bangun dan diriin kembali si Kidil dengan susah payah. Bahkan saat saya kembali gas ke atas, doi kembali stuck. Kali ini sampe saya lepas pun doi gak jatoh.

Saya bener-bener mau nangis pada saat itu…

Curug Ciastana

Alhamdulillah akhirnya datang keajaiban. Sambil saya kembali gas dan saya angkat, si Kidil akhirnya mau naik dan berhasil tiba ke atas.

Saya akhirnya mengetuk rumah warga untuk jagain si Kidil biar saya turun jalan kaki ke air terjunnya.

Pas turun, saya liat di bawah ada masjid. Wah perkampungan mini! Saya harap ada warung buat istirahat sebentar, beli minuman, sama curhat. Sakit aye bang, sakiitttthh…

Curug CiastanaBetul juga, di bawah ada warung, jadi saya istirahat sambil beli botol-botol air mineral buat mandiin celana sama sepatu. Hiii… uda lepek, merah lagi banyak tanah jeblok yang menghiasi.

Si ibu pemilik warung bilang katanya pengen di cor sama pemerintah cuma belom juga, dananya bisa sampe 20 jutaan.

Duh say, kalo aksesnya kayak gini gak bakalan banyak yang ngunjungin ini air terjun, kecuali ya… yang seneng offroad. Tapi saya nggak.

Saya pikir jalanannya udah bagus soalnya yang review di Google Maps tuh ratusan. Itu review apa wafer bang?

Akhirnya pas saya lanjut turun ke bawah pun saya berhadapan sama perempatan yang gak ada satu pun petunjuk ke mana arah air terjunnya.

Saya putusin duduk di salah satu rumah warga yang saya ketuk gak ada yang jawab jadi saya sekali lagi hanya nunggu keajaiban.

Jam sembilan pagi, ada seorang anak manusia melamun duduk di depan rumah warga bak anak ilang nungguin emaknya pulang.

Tapi alhamdulillah nggak lama saya bertemu dengan seorang pemuda tampan. Wah, saya kedatangan malaikat! (Ew, homo bang!?)

Nggak homo lah! Si doi ternyata juga pengen ke air terjun Ciastana juga. Rumahnya dekat situ juga hanya beberapa kilometer. Alhamdulillah ada guide gratis hehe… Jadilah sepanjang jalan kami mengobrol.

Dan coba tebak, kami ternyata sama-sama nyasar dan jalan setengah jam cuma balik ke tempat saya tadi duduk di teras rumah orang. 😒

Curug Ciastana

Dan pada akhirnya pula, kami ketemu warga juga jadi kami bisa punten-punten dan nanya. Si bapak nunjuk tiang listrik yang di bawahnya ada rumah dan… kita disuruh kembali nanya sama penghuni rumah itu. Si bapak langsung say gutbai deh. Membantu sekali bapak…

Coba tebak lagi? Nggak ada orang di rumah yang ada tiang listriknya!

Saya bingung di mana sih gerbang masuknya? Perasaan saya liat di foto-foto kayak ada gede banget gituh plangnya.

Akhirnya kami paksain buat susur jalan samping rumah yang ada tiang listriknya, yang melewati tanah yang mengalir sungai kecil. Bisa sekalian cuci sepatu dulu di situ hehe…

Curug Ciastana

Dan akhirnya ketemu jalan buntu. Etapi nggak buntu, kalau di lihat ada jalan agak tertutup ilalang yang ternyata tangga menuju air terjunnya.

Tapi boys, itu tangga curam dan licin abis menuruni hutan-hutan bambu.

Sepatu sampe saya tinggal di antara ilalang biar saya turun telanjang kaki aja. Saya milih buat jongkok selama perjalanan turun. Itu pemuda sih bawa sendal jepit jadi karetnya bisa ‘gigit’ tanah. Nah sepatu aye uda jeblok tanah semua.

Tangganya sebenernya nggak begitu banyak, tapi yaampun turunnya mesti satu-satu sambil jongkok dan cari akar-akar pohon banget buat pegangan. Khawatir kepleset terus jatoh ke jurang di samping naudzubillah.

Curug Ciastana

Tapi pas sampe bawah, air terjunnya langsung keliatan dan deresss…

Oh, airnya coklat, wajar kemaren abis ujan seharian. Eh, tiga hari malah kata si ibu penjaga warung di atas.


Alami gak harus nyusahin

Wah, cuma ada kita berdua di air terjunnya! Biasanya saya sendirian doang hehe…

Air terjunnya saya akuin emang dahsyat betul sih, tapi dengan akses begitu saya jadi males.

Orang jauh-jauh wisata mau refreshing, justru ini malah tambah stres wakakak. Yaudalah, seenggaknya saya udah berada di Nature Fair.

Curug Ciastana

Si pemuda ngorok di batu, mungkin kelelahan.

Saya asik foto-foto dan telusur-telusur, cuma nggak ke tengah soalnya lumayan deres. Paling cuma cuci kaki di pinggiran.

Pas si pemuda bangun, ternyata udah jam setengah 11. Si pemuda iseng nyebrang sungai yang bagian ceteknya dan sampe ke seberang.

Ada pondok dan papan peringatan resmi dari pemerintah di seberang, yang sepertinya memang dari sana pintu masuknya. Tapi ya gimana orang gak nemu waktu di atas.

Kami sadar kalau kami tadi lewat jalan yang nggak “official”.

Curug Ciastana

Yaudalah, akhirnya si pemuda balik lagi dan mencoba berendam. Saya lanjut foto-foto.

Begitu si doi puas berendam, doi laporan kalau air sungainya ternyata seleher. Dalem betul. Padahal tingginya kayaknya hampir sama antara si pemuda dengan saya.

Jadi balik lagi ke rumah yang ada tiang listriknya, jadi seharusnya saya susur jalan yang sebelum jembatan deket rumah itu, bukan samping rumahnya. Tapi ya gimana gak ada petunjuk jalan, salah sendiri.

Tapi baguslah seenggaknya masuk ke curugnya gratis hahah.

Akhirnya kami pulang lagi ke atas setelah puas dan saya nggak lupa sama sepatu yang saya titipin sama ilalang.


Oleh-oleh dari Nature Fair

Saya kembali ke warung si ibu untuk pesen indo*mie dan beberapa botol air mineral lagi dengan si pemuda. Saya zhuhuran di masjid sekalian nyuci-nyuci ala emak-emak. Sok gosok gosok…

Setelah itu Pirikidil saya ambil dan kami berpisah di pertigaan gapura desa.

Saya betul-betul merenung. Wow dear, padahal pariwisata itu bisa memboost suasana hati yang imbasnya bisa meningkatkan produktivitas kerja. Tapi ternyata di negara yang katanya indah ini, industri pariwisatanya banyak yang masih dikelola setengah hati.

Padahal Singapura, negara yang nggak punya keindahan alam kecuali sedikit, nyatanya bisa mendulang turis yang ternyata lebih banyak daripada negara kita ini menurut data tahun 2019 sebelum pandemi.

Atau lihat Dubai, negara yang sebagian besar bergantung kepada pariwisata (bukan minyak), ternyata bisa jadi semakmur itu.

Yaudalah, kadang kalo saya liat di review Gugel juga kebanyakan kita cuma review air terjun sekedar “indah”, “mantaps”, tanpa ada info lebih mengenai bagaimana akses, tiket, dan fasilitasnya. Bagaimana yang seperti itu mau mendulang pengunjung tetap?

Bahkan si ibu penjaga warung juga bilang, “Padahal kalo aksesnya bagus, bisa banyak yang beli di sini.”

Oh dear.

Saya pulang, seenggaknya saya dihibur dengan pemandangan kebun-kebun teh di sepanjang jalan.

Curug Ciastana

Setelah ashar saya kembali ke warung nasi Pak Edi dengan harapan jembatannya ke Curug Gunung Karang udah dibikin.

Daaannn… ternyata belum. Padahal saya mau kasih upah terima kasih juga kalo uda jadi hehe… Tapi yaudalah, saya makan sore sekalian lanjut pulang takut kemaleman.

Apa? Curug Dadali? Saya liat reviewnya serem-serem jadi saya udah gak nafsu hahah. Sorry.

Lalu pulangnya saya ditunjukkan rute baru untuk menghindari kemacetan di Puncak oleh mbah Gugel. Lewat katulampa kemudian lewat jalan Batara, malem-malem, gelap, mistis, horor, angker, you name it

Curug Ciastana

HMYGD GOOGLE WHAT ARE YOU DOING?!!


Galeri

Curug Ciastana

Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana Curug Ciastana

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
  • Selesai membaca? Jangan pergi dulu! 😉

    Minta waktunya sebentar dong, plis sebentaaarrr doang. Gak sampe 5 menit saya janji. Anandastoon minta saran dan komplain kalian di formulir berikut untuk membuat situs ini menjadi lebih baik. Komplain kalian sangat berarti bagi Anandastoon. Makasih ya sebelumnya.
    Oiyak! Untuk melihat apakah saran kalian didengar Anandastoon atau tidak, bisa cek ke halaman penerapan komplain berikut...


    Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon

  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Kembali
    Ke Atas
    Mode Gelap