Cerita Horor Quora 3: Apartemen Berhantu Bag.3

Saya menemukan ini di situs Quora ketika menyusuri pertanyaan-pertanyaan seputar Paranormal Activity. Kemudian saya menemukan salah satu jawaban yang benar-benar menakjubkan, begitu berkesan hingga saya tertarik untuk menerjemahkan di sini.

Ini adalah cerita dari Gloria Stefanacci tentang apartemennya yang begitu berhantu setelah dia menemukan basement di apartemennya yang begitu misterius. Silakan di nikmati.

Ini adalah bagian tiga, bagian keduanya di sini.


Apartemen Berhantu, bagian 3.

Kejadian berikutnya adalah sesuatu yang masih belum bisa aku jelaskan sampai hari ini. Kami mengadakan pesta di Tahun Baru pertama kami di apartemen itu. Kami hanya mengundang beberapa keluarga untuk makan malam dan minum-minum serta menonton pertandingan sepak bola di TV. Aku sedang hamil dua bulan anak pertama kami, jadi tidak ada minuman keras untukku. Mertuaku membawakan sebotol besar sampanye. Setiap orang memiliki gelas Tahun Baru di tengah malam namun hanya setengah botol yang diminum. Suamiku mendorong sumbat gabus kembali ke dalam botol dan ia meninggalkan botolnya di lantai ruang makan kami tepat di depan rak buku.

Suatu Sabtu sore beberapa hari melewati Tahun Baru, aku berurusan dengan seputar hal kelelahan dan mual kehamilan, jadi aku memutuskan untuk tidur siang. Suamiku sedang di sofa ruang tamu menonton TV. Aku entah mengapa merasa sangat tidak nyaman dan tidak bisa tidur. Tiba-tiba terdengar suara ledakan di ruang makan. Kami berdua berlari ke sana untuk memeriksanya tetapi kami tidak dapat mengetahui suara apa itu sampai aku menemukan sumbat gabus itu berada di meja ruang makan semenit kemudian. Kami tidak memikirkan hal itu, suamiku mendorong gabus kembali ke dalam botol, kembali ke ruang tamu, dan aku kembali ke tempat tidur.

Beberapa menit kemudian, kami mendengar ledakan yang sama lagi. Kami berdua berlari kembali ke ruang makan dan menemukan botol sampanye terbuka lagi. Kecuali saat ini, kami tidak dapat menemukan sumbat gabusnya. Kami mencari kemana-mana. Tahun demi tahun berlalu dan kami tidak pernah menemukan sumbat itu. Bahkan hingga kami pindah dan apartemennya kosong, gabus itu masih belum terlihat. Suamiku hanya menumpahkan sampanye ke saluran pembuangan dapur hari itu dan membuang botolnya. Kejadian ini akhirnya membuatku curiga bahwa kami memang tidak sendirian di apartemen itu.

Beberapa minggu kemudian, kami mematikan lampu dan meringkuk di sofa untuk menonton film horor berjudul “The Exorcism of Emily Rose”. Sepanjang film, alarm kebakaran di apartemen kami secara spontan terus menyala sendiri. Padaha tidak ada api. Sang pemilik tidak mengerti hal ini dan dia sangat marah. Alarm-alarm tersebut akan berhenti sendiri. Ini tidak terjadi lagi selama enam tahun kami tinggal di sana. Kejadian aneh tersebut hanya berlangsung selama satu setengah jam kami menonton film tentang orang yang kerasukan.

Anak pertama kami lahir pada musim panas berikutnya, putri kami, Angie. Tidak banyak yang terjadi di apartemen selama sisa kehamilanku atau saat masih bayi. Bisa jadi aku sudah terbiasa dengan tempat itu dan benar-benar asyik dengan ikatan kebahagiaan baru ku. Tetapi tentu saja, sesuatu terjadi ketika dia berusia sekitar lima bulan yang mengingatkanku bahwa apartemen kami mungkin memiliki “penghuni-penghuni”.

Suatu malam suamiku sedang bekerja dan aku sendirian dengan putriku. Aku perlu membersihkan dapur dan mengepel lantai. Aku masih mencari tahu bagaimana menyulap pekerjaan rumah tangga dengan kegiatan intens merawat seorang bayi agar menjadi begitu mudah.

Aku mengikatnya ke kursi goyang dan meletakkannya di lantai ruang makan di luar pintu dapur sementara aku bersih-bersih. Aku sering mengintip ke arahnya, dan setiap kali, dia dengan tenang duduk di sana memegangi mainan bayi plastiknya di tangan kecilnya.

Pernah aku mengeceknya, apa yang kulihat membuat merinding. Dia menatap lurus ke atas dengan terpaku pada sesuatu yang tidak bisaku lihat, seolah-olah seseorang sedang berdiri tepat di depannya di kursi goyang. Dia tersenyum, melompat-lompat, dan membuat suara berisik yang menggema seolah-olah apa pun yang dilihatnya menghiburnya. Aku hanya menatap tak percaya sesaat, dengan cepat menyelesaikan kegiatan bersih-bersih, dan membawanya ke ruang tamu untuk bermain dengannya.

Pada ulang tahun kedua kami yang tinggal di apartemen itu, sesuatu terjadi yang AKHIRNYA membuat saya meyakinkan 100% sepenuhnya bahwa kami memang memiliki hantu, satu, atau bahkan banyak, yang dapat diverifikasi di apartemen kami. Aku tidak bisa merasionalisasi hal ini dengan logika apa pun.

Aku beserta suamiku memiliki bisnis DJ dan kami memiliki perjamuan untuk DJ suatu malam. Suamiku mandi dan berpakaian rapi. Untuk suatu alasan dia melepas cincin kawinnya dan meletakkannya di kamar mandi sebelum dia bercukur. Cincin itu tiba-tiba hilang ketika dia ingin memakainya kembali, tetapi dia pikir dia akan menemukannya nanti karena dia harus pergi agar tepat waktu.

Malamnya, kami berdua menyusuri apartemen untuk mencarinya. Kami bahkan melihat ke dalam mobil kami dan mengambil lampu senter di luar menyisir jalan dari pintu kami ke mobil. Kami melihat di bawah semua perabotan dan peralatan kami, di tempat sampah, di mana-mana. Tidak ada cincin kawin.

Dia merasa geram namun aku tidak marah karena kehilangan cincin pernikahan seseorang sama sekali tidak membuat kami kehilangan rasa romantis kami. Itu hanya menyedihkan karena itu adalah cincin mahal, tapi jujur aku hanya ingin dia tidak begitu marah.

Malam itu, aku ingat sekali melihat setiap inci bagian atas dan bawah meja rias kamar tidur kami. Tidak banyak di dalamnya. Hanya kotak perhiasanku dan sekeranjang lotion. Cincin itu tidak ada di sana.

Pagi berikutnya ketika aku bangun, hal pertama yang kulakukan adalah mematikan lampu malam kamar tidur yang kupasang di samping lemari pakaian kami. Jika ada sesuatu yang aneh pada lemari itu, aku akan melihatnya.

Aku masuk ke kamar mandi untuk mandi. Ketika aku menata rambutku, suamiku berteriak gembira bahwa dia menemukan cincinnya. Aku bertanya kepadanya di mana dan dia menuntunku ke kamar tidur dan menunjuk ke sudut meja rias, tepat di sebelah tempat lampu malam itu yang kumatikan hanya 20 menit sebelumnya, aku tidak ada di sana ketika aku mematikannya.

Dalam hal yang satu ini, aku tidak mendapatkan penjelasan sama sekali. Satu-satunya hal yang dapat kupikirkan adalah bahwa seseorang mengambilnya dari tempat dia meletakkannya di kamar mandi, menyembunyikannya semalaman, lalu mengembalikannya pada hari berikutnya seolah-olah mengatakan “ini dia”. Putri kami masih berusia 9 bulan dan belum dapat berjalan. Tidak ada orang selain kami yang berada di apartemen kami dalam periode 24 jam itu. Aku tahu betul pada saat itu, kami jelas tidak sendirian.

Insiden cincin terjadi pada Mei 2007. Seolah-olah insiden itu adalah katalis musim panas yang penuh dengan aktivitas paranormal yang berat. Begitu banyak hal yang tak dapat disangkal terjadi tanpa henti sehingga rasanya seperti kami tinggal di taman hiburan yang menampilkan atraksi rumah yang menyeramkan. Itu benar-benar mengerikan.

Suatu hari aku bangun dan berjalan ke dapurku dan merasa sangat panas di sana. Aku mencari sumbernya dan menemukan bahwa oven tidak hanya menyala, tetapi sudah berubah sampai suhu tertinggi yang mungkin – sekitar 550 derajat. Reaksi pertamaku adalah mendatangi suamiku dan memarahinya. “Kenapa kau memakai oven pada 550 derajat? Kau lupa mematikannya! Sekarang begitu panas di sini. Apa apaan!” Dia menatapku dengan ragu dan bersumpah dia tidak pernah menyalakan oven. Belum menggunakannya dalam beberapa hari.

Aku tahu pasti bahwa aku belum menggunakan oven dalam beberapa hari karena aku ingat dengan jelas bahwa kami makan di luar sehari sebelumnya, kemudian makan di rumah kakek-neneknya sehari sebelumnya. Putri kami juga masih belum dapat berjalan. Tidak ada seorang pun di apartemen kami kecuali kami. Aku tahu itu adalah perbuatan penunggu apartemen kami dan aku begitu kesal. Si brengsek ternyata bisa menyalakan oven.

Aku tidak tahu apakah itu kebetulan atau apakah harus ditelaah lebih dalam, tetapi pada musim panas itu aku memiliki beberapa mimpi terburuk dan paling mengerikan sepanjang hidupku. Seperti mimpi iblis yang mengejarku, mimpi bahwa iblis berusaha mencuri putriku dari lenganku, mimpi di mana sesuatu yang tak terlihat sedang berusaha tidur bersamaku.

Juga, putriku mengalami teror semalaman. Aku akan menemukan dia berteriak di tengah malam duduk di boksnya dalam keadaan seperti kesurupan yang akan memakan waktu beberapa menit untuk menenangkannya.

Ada satu kejadian yang terjadi pada musim panas yang sangat buruk sehingga aku harus pergi. Itu di sore hari pada hari Juli yang cerah. Putriku, Angie sekarang berumur satu tahun. Suamiku sedang bekerja. Aku sedang melakukan hal-hal kecil untuk membereskan rumah ketika aku mendengar musik mainan buaian Angie diputar. Dia berada di ruang tamu dengan pulpennya. Kami sendirian. Aku merangkak menyusuri lorong panjang ke kamarnya untuk menyelidiki. Aku menemukan boks musik seluler diputar pada pengaturan paling keras sementara karakter Disney yang mewah membuat rotasi lambat. Aku menekan tombol untuk mematikannya dan kembali ke apa yang tengah kukerjakan.

Mungkin lima menit kemudian, aku mendengar musik itu lagi, jadi sekali lagi, Aku masuk dan mematikannya. Ini terjadi untuk ketiga kalinya lima menit kemudian juga. Aku bosan dengan permainan yang dimainkan sosok penghuni ini, jadi aku mengambil driver sekrup kepala Phillips, membuka penutup baterai, menarik keluar baterai, dan meninggalkan musik boks itu di meja rias.

Aku kembali kepada aktivitasku dengan berpikir aku telah menyelesaikan masalah. Setelah sekitar 20 menit, darahku menjadi dingin ketika aku mendengar suara musik yang berasal dari lorong di kamar Angie. Tentu saja dari musik boks tersebut. Tapi aku sudah melepas baterai dari alat sialan itu!

Tanpa ragu-ragu, kuraih Angie, mengikatnya di kursi mobilku, meraih dompet, tas popok, dan kunciku dan langsung berkendara ke rumah bibiku di kota sebelah untuk menghabiskan sore hari. Tidak mungkin aku kembali ke apartemen itu. Aku sudah cukup. Aku sekarang benar-benar membenci apartemen itu, tetapi akhirnya aku hamil dengan anak kedua kami sebulan kemudian, jadi kami tidak bisa mencari apartemen baru.

Insiden penting lainnya dari musim panas itu adalah sesuatu yang diriku tidak yakin apakah itu hal mistis atau manusia yang melakukannya, itu aneh sekali dan patut dicatat.

Aku membuka pintu ruang tamuku di suatu sore untuk mengambil surat dari pintu depan apartemen. Hal pertama yang kuperhatikan adalah bahwa bola kaca dekoratif dari lampu langit-langit lepas dari langit-langit dan berada di lantai tepat di sebelah pintu depan. Begitu aku turun, Aku melihat bola kaca dari lantai pertama lampu langit-langit juga ada di lantai di sebelah pintu gedung apartemenku. Setelah aku mengambil semua suratku, Aku berjalan ke lantai tiga. Lihatlah, bola kaca lampu itu lepas dan berada di lantai di samping pintu juga. Aku berasumsi pemilik melakukan pekerjaan listrik.

Setengah jam kemudian sang pemilik mengetuk pintu.

“Hai, George. Ada apa?”

“Apakah kamu menurunkan lampu dan meletakkannya di lantai?” Dia bertanya.

Aku tertawa. “Um, tidak. Aku berasumsi Anda sedang melakukan beberapa pekerjaan elektrikal.”

“Sama sekali tidak. Itu aneh!”

Jadi dia menghabiskan 15 menit berikutnya menaruh semua bola kaca kembali ke langit-langit di seluruh gedung apartemen. Dia juga kesal.

Musim panas itu aku juga pernah menemukan mainan Angie meledak sendiri. Jika ada sesuatu memainkan musik atau berbicara, akan berbunyi secara acak kapan saja siang atau malam hari. Suatu kali suamiku sangat frustrasi dengan bunyi mainan yang tidak akan berhenti sehingga ia memotong kabelnya. Suatu malam aku harus lari ke kamar Angie karena dia terbangun dan menangis sebab mainan dapur balita Fischer Price-nya menyala dan membuat suara melintasi ruangan tanpa disentuh. Itu membuat suara statis di luar suara yang biasanya.

Lampu dan TV masih sering mati sendiri pada musim panas itu. Perasaan kehadiran dan sosok yang tak terlihat mengawasiku lebih kuat dari sebelumnya. Benda-benda terlihat berpindah sendiri. Beberapa akan hilang kemudian muncul di ujung apartemen. Aku pernah didorong sesekali oleh lengan yang tak terlihat saat berdiri di ruang makan saat aku melakukan sesuatu. Juga pernah bokongku ditampar beberapa kali saat berdiri di meja dapur menyiapkan makanan. Itu sampai ke titik di mana aku mulai berteriak “hentikan!” apa pun yang melakukannya.

Suatu malam di musim panas itu, aku tidur sendirian lebih awal dan menutup pintu. Kamarku saat itu gelap gulita. Suamiku tertidur di sofa. Aku tiba-tiba bangun kedinginan. Aku merasakan kehadiran yang kuat, mengira itu adalah suamiku, dan berkata, “Sayang, matikan AC. Aku kedinginan.” Aku tidak mendapat jawaban dan bertanya lagi. Setelah aku benar-benar bangun, aku menyalakan lampu dan tidak ada seorang pun di sana. Pendingin ruangannya juga tidak menyala.

Suatu hari aku membersihkan lantai dapur dan melipat permadani sehingga aku bisa mengepelnya. Ketika aku benar-benar selesai, aku pergi ke lorong tempat aku menyimpan permadani untuk mengambil permadani pertama agar dikembalikan ke tempatnya. Aku menemukan bahwa karpet-karpet lain semuanya terlempar berantakan ke lantai dapur saat aku hanya membalikkan badanku hanya beberapa detik. Apa pun itu, mereka benar-benar ngajak ribut.

Kami membawa cenayang musim panas itu. Suami bibiku punya teman baik, dan dia setuju untuk datang dan melihat-lihat. Dia bilang dia merasakannya begitu memasuki gedung. Dia mengklaim ada dua sosok mendiami di kamar tidur terjauh di bagian belakang apartemenku, dua entitas lain mendiami tangga ruang bawah tanah, yaitu hantu seorang pria yang tidak ramah yang menolak untuk meninggalkan kamarku, bersama dengan hantu gadis kecil di kamar putriku. Aku pikir itu terlalu mengada-ada dan kami tidak pernah menarik kesimpulan formal akan hal itu.

Namun, kejadian berikutnya benar-benar begitu menakutkan.

Bersambung…

Ada yang belum jelas? Mengapa tidak berkomentar? :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Ingin me-request sesuatu untuk saya bahas/saya posting? Saya akan pertimbangkan saran pembaca semuanya. Saya membuka saran kalian di kategori jalan-jalan, atau masalah sosial, atau cerita horor. Pastikan tidak spam, promosi, atau request konten dewasa. Atau bisa juga request fitur blog atau bahkan komplain.

    Isi request kalian di sini:

    Surel Anda (wajib)

    Apa yang ingin Anda request, sebuah deskripsi singkat (wajib)

    Terima kasih. :)