Petualangan Bersambung 1: Cianjur Selatan, Curug Cikondang

Curug Cikondang

Sewaktu saya melihat ada orang yang memposting keindahan Curug Citambur di Cianjur Selatan dan saya tahu bahwa tempat tersebut sangat ‘terpencil’ sehingga saya yang tidak bisa mengendarai kendaraan apa pun hanya bisa termenung di pojok kamar ditemani cahaya redup lampu bohlam yang sebentar lagi harus diganti…

(Yaampun, dramatis banget)

…saya kemudian menemukan postingan lain yang termuat Curug Cikondang di dalamnya. Tebak jalanan rusak dan tidak ramah angkutan umum telah menjadi menghiasi jalurnya. Tapi seenggaknya Curug Cikondang ini jauh lebih dekat daripada Citambur, yaudah karena saya udah keburu tombreng (baca: tua), saya mau buru-buru ke sini ah.

Oh iya, mau sekalian ke Curug Malela juga, jadi mungkin akan ada acara inap-menginap.

Saya mau berangkat jam 8, tapi seperti yang sudah-sudah, saya berangkat hampir dua jam kemudian. Horeee…!


  • Kini bisa sendiri

Yaampun saya bisa nyetir! Hahahah! Oh Pirikidil kembali lagi dirimuh akan kusiksa secara brutal di jalanan. We love Pirikidil yeah! (Hah? We? I aja kale You nggak hahah)

Hari ini hari Sabtu, dan saya paham saya harus lewat Puncak agar bisa sampai Cianjur. Kita semua, eh seenggaknya mayoritas paham, kalau hari Sabtu itu jalur Puncak itu macetnya masyaAllah, bisa-bisa keburu masuk bulan puasa lagi gegara bengong di jalan doang.

Saya lewat jalur pinggir tol yang sekarang lagi dibangun percabangan jalan tol dan dikelola sama S*mmarecon Bogor. Ujung-ujungnya saya masuk ke Pasir Angin dan tibalah di C*mory.

Eh nggak macet lho. PSBB (Peraturan Suka Berubah Berubah, eh maksudnya Pembatasan Sosial Berskala Besar) gegara Covid kah? Lopp U Pull Kopittt hahah.

Eh macet deng. Tapi cuma beberapa meter doang sih gegara pertigaan apa gitu di Cisarua. Lupa hehe… Saya coba jalan lagi soalnya biasanya macet lagi pas mau naiknya.

EH NGGAK MACET! LOPP U PULL KOP(R)EETTT HAHAH! Pandemi kok Lopp U Pull cuma gegara bikin jalan sepi doang seh? Harusnya saya juga di rumah aja nggak gentayangan kek kuntilbapak!

Wah pas belokan arah masjid At-Taawun mobil plat B pada diberhentiin polisi. Kenapa ya? Padahal nggak diberlakukan SIKM (Saya Ingin Kau Mencintaiku, EH MAKSUDNYA Surat Izin Keluar Masuk) kan? Saya sih pengendara sepeda motor bodo amat melenggang anggun di samping pak polisi. Nggak bakalan diperiksa kan kalo roda dua? Ya nggak Dil? (Si Pirikidil ngangguk)

Ya ampun kenangan banget dulu setiap lewat jalur Puncak itu pasti saya selalu dibonceng orang, sekarang alhamdulillah saya berada di atas kendaraan saya sendiri. Aduh terharu saya, air liur sampe mau netes, *uhuk air mata melulu bosen *uhuk.

Setelah melewati Cipanas yang ada plang menuju Tambun (Taman Bunga Nusantara), saya baru sadar ternyata dari sana ke pusat Cianjurnya cukup jauh juga ya, saya pikir cuma beberapa langkah doang soalnya Cipanas itu sendiri sudah masuk Cianjur. Tapi ya sudahlah saya sampai di sana pukul 1 siang.

Okai dengan memacu si Pirikidil, saya lanjut ke Cibeber. Yeehaa…! saya sama koboi bedanya apa ya? Oh… bedanya koboi ngerokok saya nggak hehe…

Di Cibeber saya cari masjid buat zhuhuran. Aduh ini masjidnya semuanya di kanan, saya maunya yang di kiri soalnya males nyebrangnya hahah, wah ada masjid yang di kiri tapi kelewatan, mendadak sih munculnya. Masalahnya plang masjidnya ada di kiri semua tapi masjidnya kebanyakan di kanan. Giliran yang nggak ada plangnya (atau ada, saya lupa), eh masjidnya di kiri, pas saya lagi ngebut. Terus ada yang dari jauh keliatan menara masjidnya di sebelah kiri jalan, tapi pas dideketin masjidnya ternyata di kanan gegara jalannya ternyata agak belok ke kiri.

Saya juga udah laper, tapi belom solat! Yaudalah masjid yang mana aja deh saya tabrak! Ckiitttt… sebuah masjid hijau eksotis di kanan jalan jadi korban.

Eh, saya baru nyadar kalau masjid yang saya singgahi itu masjid yang dulu pernah saya dan teman saya jadikan tempat istirahat setelah dari Curug Citambur dan Curug Ngebul, yaampun terharunya parah ini. Aduh aduh ternyata sudah 3 tahun saya diantar teman saya melampiaskan hasrat piknik saya yang dulu masih nggak bisa ngendarain kendaraan apa pun ini.

Setelah shalat zhuhur saya kepojokan sebentar numpang cas HaPe dan boboc cantic…

Daaannn… setengah jam kemudian (13.45), saya laper lalu makan seblak di gerobak depan. MasyaAllah nikmatnya.

Tinggal 20 km lagi, tapi saya cek di aplikasi mapsnya simbah saya direkomendasiin lewat jalan lain di luar jalan utama. Karena saya pakai rute khusus motor, saya agak khawatir sih. Tapi saya coba dulu deh moga-moga jalanannya udah bagus.

Eh bener lho. Jalanannya udah di beton, sesuai dengan spanduk pilkada salah satu calon yang bilang 1000km jalan beton. Yaudalah bagaimana pun saya berterimakasih semoga awet ya jalannya.

Curug Cikondang

Cuma sayangnya beberapa jalan masih banyak yang nggak rata alias bolong-bolong sih, paling males nemu jalan berlubang dan agak rusak itu pas tanjakan atau turunan. Serius, nggak ada yang lebih nyebelin dari itu.

Bahkan ketika saya sampai di ketinggian, jalanan betonnya cuma muat satu sepeda motor saja, dan saat ada sepeda motor lain dari arah berlawanan saya keluar dari jalan beton dulu, yaampun cuma sehasta kali ya. Tapi pemandangannya cukup yahutt sih dari atas, cuma masalahnya jurangnya aja yang serem hehe…

Untung nggak lama dan saya langsung tembus ke jalan rusak sebelum saya nemu jalan bagus dan tiba-tiba saya ada di hamparan kebun-kebun teh selama 5km. Terus ada tulisan Curug Cikondang 5.5km lagi. Yeeeeyyyy!

Curug Cikondang

Yup, pada akhirnya saya mencampakkan si Pirikidil sendirian di tempat parkir dan saya tinggalin aja sendirian nggak saya ajak ke air terjunnya, CIYAN DEH!

Lucunya, ada batas jalan beton di tempat parkirnya, menandakan bahwa jalanannya bagus cuma sampai tempat pariwisatanya aja. Yah, saya nggak komplain sih, nggak komplain banget malah.

Tinggal masuk deh terus bayar Rp5.000 setelah jembatan air terjunnya. Katanya tiketnya simpen buat bukti masuk. Oka!

Curug Cikondang


  • Terkelola cukup baik

Sebenarnya dari atas jembatan itu sudah keliatan air terjunnya. Maksudnya, air terjunnya itu memang asalnya dari sungai yang di bawah jembatan itu. Saya nggak nyangka awalnya lho, saya pikir masih jauh jalannya hingga sampai di tebingnya. Aslinya ya… saya tinggal turun doang sih, turunnya nggak lama lagi.

Curug Cikondang

Sebelum turun karcis saya disobek sama warga yang ngelola di dalem lagi. Di sana sudah ada warung dan orang yang dangdutan. Cuma ada salah satu warung, atau pondok yang di atasnya ada tulisan “Punten, tong sieun mahal” (Maaf, jangan takut mahal). Hah? Jadi ini masih ada kaitannya sama tragedi di Anyer yang makan ikan secuil tapi harganya sampe sejuta itu kah?

Saya mulai turun, dengan pemandangan sawah dan tangga turunnya membelah kebun-kebun teh. Apik.

Curug Cikondang

Baru turun sedikit ternyata sudah terlihat air terjun Cikondangnya yang alirannya ternyata lagi nggak begitu deras, tapi debit airnya cukup lumayan sih. Dan ini pengunjungnya rame parah ya? Peringatan pake masker sih di mana-mana, pengunjungnya juga pake masker sih, tapi cuma jadi kalung doang hahah. Untung saya… juga wahahah.

Curug CikondangSepanjang turunan banyak warung, tapi turunnya nggak lama kok cuma 200 meter aja, anak tangganya nggak saya hitungin. Overall cukup ramah usia senja yang masih sehat untuk kegiatan turun naik anak tangganya.

Semua anak tangganya juga terhubung satu sama lain, banyak pondok dan gazebo. Mungkin pengelolanya sudah sadar kalau pengunjung banyak kebutuhan di tempat pariwisata jadi mereka bangun ini dan itu dengan tarif yang begitu murah dan meriah. Terima kasih pengelolanya.

Curug Cikondang

Saya langsung turun dan ke tengah sungainya. Air terjunnya bisa dipakai untuk mandi dan berendam, mungkin karena debit airnya tidak sederas yang saya lihat di internet kali ya? Cuma ya itu, ramenya masyaAllah jeng… ini air terjun udah kayak pasar tumpah! Covid euy, covid!

Setidaknya saya tahu kalau dari bawah itu ternyata air terjunnya begitu tinggi.

Curug Cikondang

Di atas sebenarnya ada tempat selfie yang ada tulisan kalau masuk itu tarifnya Rp5k. Tapi nggak ada yang nagih tuh. Setiap orang berfoto-foto ria dari atas batu yang puncaknya jadi tempat selfie, welfie, youlfie, thelfie, helfie, dan shelfie ria. Bapak ibu enyak babe semua manyun depan kamera.

Cekrek!

Curug Cikondang

Wah jam 4 lewat, sholat dulu ah.


  • In between

Mushalanya cukup apik dengan toilet dan tempat wudhu. Saat sebelum shalat saya mendengar pengelolanya yang sedang duduk-duduk menghalangi pintu masuk mushalanya membahas tempat selfie Rp5k itu yang mereka malas tagih tarifnya sehingga “deuh sabodo teuing”.

Gitu dong, mending satuin aja fasilitas air terjun semuanya dengan tiket masuk.

Curug Cikondang

Selesai shalat saya ke salah satu warung yang bejubel sepanjang akses jalan di dalam tempat wisata untuk beli kopi luwak, supaya di jalan nggak ngantuk hehe. Dan tentu saja, saya ingin menginterograsi pemilik warung secara tegas atas sejumlah catatan kriminal yang mereka tidak lakukan wahahah.

Saya cuma mau tanya akses Curug Malela dari sini saja sih. Soalnya info yang saya dapet semua aksesnya harus via Bandung Barat.

Ada beberapa yang perlu saya catat dari perbincangan dengan pemilik warungnya yang masih remaja itu.

  1. Ini jalanan kang baru dibenerin pas PSBB maret kemaren aja bang soalnya banyak laporan kalo pengunjung puter balik capek di jalan karena akses yang jelek.
  2. Di sini pernah ada yang patok harga kopi Rp15K, terus semua warung kena imbasnya kang, pengunjung jadi lebih milih bawa makanan sendiri. Makanya langsung dirapatkan masalah hal ini terus ditaruh spanduk “nggak usah takut mahal” di atas itu. (Oh…)
  3. Di daerah Sukanegara pas deket pom bensin banyak penginapan kang, harganya murah nggak nyampe 300an lah.
  4. Dulu waktu sempet viral ini sampe jam 7 malem pengunjung masih pada dateng kang penuh banget. Ini aja sampe diteriakin supaya yang udah lama di bawah gantian sama yang ngantri di atas.
  5. Kalau ke Curug Malela bisa lewat pertigaan yang ada Alfam*rt itu kang, cuma dulu 2013 saya ke sana masih jelek jalannya semoga sekarang udah bagus.

Okai tengkyu A-Anya, saya tinggal terbang cuss ke tempat parkir dan otewe penginapan yang masih 20km lagi dari tempat saya berdiri sekarang.

Tapi sebelum itu…

Curug Cikondang

Menyaksikan alam tersenyum mengiringi perjalanan saya menuju tempat parkir. Oh iya, bayar parkir Rp5K jadi totalnya Rp10K deh kalau digabung sama tiket masuk.

Aduh Pirikidil kesepian ditinggal majikannya, maaf ya… sini, abis ini saya ‘siksa’ lagi. Yeehaa…

Next stop, penginapan murah meriah! Hahah.

Saya lihat negara kabut sudah datang menyerang dari atas membuat perjalanan saya ke penginapan betul-betul gelap membahana. Mana mau maghrib lagi.

Saya akhirnya sampai di pom bensin di Sukanegara, saya cek mapsnya simbah memang banyak betul penginapan sih. Akhirnya saya bertemu dengan penginapan Tjikoepa yang langsung disambut hujan deras. Eh, pemiliknya ramah, ada akses WiFi dan sarapan. Saya pikir di harga 300an masih OK sih, tapi ternyata pemiliknya bilang semalamnya cuma Rp125K! Ucet murah amat!

Curug Cikondang

Saya memilih lantai dua. Di dalam kamar ada televisi parabola, kamar mandi dalam, air mineral, minus pendingin ruangan. Yaealah orang suhunya aja udah 16 derajat nggak usah pake kipas udah dingin banget. Untung selimutnya tebel-tebel di atas kasur udah disiapin.

Lokasi pun strategis, ada minimarket sama sepanjang jalan banyak resto murah, saya pesan nasi goreng korea cuma Rp18k. Alhamdulillah.

Ya sudah bersambungnya bolangnya ke postingan sebelah yang ngebahas aktivitas ngebandel saya ke Curug Malela. Saya mau bobok dulu, tapi eh, untung bawa laptop jadi bisa WiFian. Cuma… WiFinya agak lemot sih, mungkin karena hujan deras dan berkabut kali ya…

Tapi itu bukan masalah besar, keseluruhan saya enjoy di sini ~

Dipersilakan mampir ke postingan sebelah yooo~ (kalo udah jadi hehee)

Ingin piknik ke tempat indah namun sedang malas berkendara, atau tidak punya kendaraan, atau bahkan tidak bisa berkendara? Ada angin segar, Anandastoon memiliki banyak artikel yang memuat tempat wisata angkotable. Klik dimari. Tengkyuk... (Sama jangan lupa follow IG saya @anandastoon untuk info jalan-jalan lainnya hehehe)

  , . Bookmark.

Isi kotak di bawah untuk berkomentar, atau artikel di atas dapat kalian diskusikan di Forum Terbaru Anandastoon. :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon