Curug Wangun

Saya kangen jalan jauh di awal tahun, jadinya Sabtu itu saya ingin melanglangbuana ke tempat yang sudah saya ciriin dari dulu. Eh taunya pas hari H, ujan geledeg jedar jeder gak jadi. It’s ok, saya tidak ngedumel hehe. Lagipula saya masih ngantuk jadi back to kasur.

Sabtu depannya lagi, alhamdulillah gak ujan, tapi gak terang juga sih. Karena mengingat Januari ini lagi langganan hujan, jadi saya toleransi, atau bahkan mumpung lagi nggak hujan jadi saya meroketkan si Kidil sejauh mungkin!

Memang saya mau kemana? Curug Wangun, ngelewatin Curug Cileat yang waktu 2020 sudah pernah saya sambangi. Di Google Maps keliatan foto air terjunnya selangit jadi saya ngiler…

kata simbah Google, kira-kira 5-6 jam lama perjalanan. Siap! Saya berarti lewat Pantura, jalan Industri Situ Cipule, terus Wanayasa, terus jalan Cagak yang banyak kebon tehnya deh.

Juzzz… pagi itu jam 9 saya berangkat ke Subang. Alhamdulillah berangkatnya beneran jam 9. Eh, setengah 10 deng hehe.

Btw, ini agenda ngelayap pertama saya di 2022.


Gerbang menuju fantasi

Saya melewati Bekasi menuju Karawang via Pantura. Entah kenapa saya begitu kangen untuk menggas maksimal di Lingkar Tanjung Pura. Cuma… entah kenapa saya merasa perjalanan kali ini terasa begitu…

…lama.

Taktektok, saya berada di Lemah Abang, setelah Cikarang. Dan gaes, jalanannya sih aspal mulus, cuma sampe Mareleng itu kok ya jalanannya kadang banyak bolong-bolong di bagian kanannya. Dalem lagi bolongnya. Itu jalanan apa congklak yak?

Memang sih ada beberapa yang lagi dibetulin sampe ngorbanin satu lajur. Tapi moga-moga bisa ditambel semuanya. Gak ngerti, itu jalanan lupa gosok gigi apa gimana yakk?

Oke, akhirnya sampe juga di perbatasan kabupaten Bekasi dan Karawang, tapi perasaan nggak sampe sejauh ini waktu kemaren-kemaren ke sini. Atau saya yang udah jarang ngelayap lagi ya?

Yasudalah, yang pasti, it’s Tanjung Pura time! Saya bisa mecut si Pirikidil sampe 80km/jam wuzzz…

Saya nggak berani lebih dari itu soalnya saya inget si Kidil pernah kesandung tambelan aspal waktu kapaannn gitu. Di sini juga. Tapi ya alhamdulillah cuma terbang dikittt, gak sampe jatoh hehe.

Setelah itu si Kidil ngerengek aus, jadi saya ke pom bensin di Kosambi sebentar. Saya sambil pasang Google Maps juga soalnya saya lupa belok ke jalan Industri tuh dimananya.

Tapi Google justru mengarahkan saya ke tempat lain, saya tidak tahu. Saya masuk ke jalan di samping sungai lalu lewat jembatan kayu dan masuk ke dimensi yang saya kurang tahu juntrungannya.

Curug Wangun

Oh dear God, what happen’d? Mbaaahhh, dirimu bawa kemana daquuhhh!?

Saya kembali melanglang di jalanan rusak di tempat yang entah dimana. Tapi untungnya jalanan rusaknya nggak lama dan saya langsung masuk ke kawasan industri.

Bukan, bukan jalan Industri, tapi kawasan industri yang…

… JALANANNYA LEBAR BOOKKK! THANK YOU MBAH GUGEL!

Tiba-tiba setelah itu saya berada di simpang Cikopo. Yup, deket gerbang tol itu.

Tak lama kemudian simbah Gugel berulah lagi. Saya disuruh belok ke tempat yang sepertinya portal menuju dimensi lain lagi.

Dan benar saja, saya langsung menembus ke arah kebon karet. Dari jauh terlihat saya memasuki hutan yang mirip di film-film animasi Disney dan entah kenapa saya berasa ada sesuatu yang membuat saya terbang di sini.

Ah ngaso dulu deh sambil liatin kendaraan lalu lalang di kebon karet.

Curug Sadim

Jalanannya sebagian besar aspal bagus. Meski ada bolong-bolong tapi yahh… mau gimana lagi?

Eh, sesaat setelah kebon karetnya hilang, saya langsung berada di jalanan umum yang sepertinya saya pernah lewatin.

Oh, saya inget… saya inget! Ini rute yang pernah saya lewatin pas saya dulu ngajak si Kidil ini ke Majalengka. Meski perginya lewat Pantura, tapi pulangnya lewat Cikamurang yang juga lewat Kalijati ini.

Yaampun benar-benar seperti kembali ke masa-masa itu…

Saya shalat Zhuhur di salah satu masjid saat hampir pukul 13. Curug Wangun masih 70km lagi. Berarti kalau rata-rata kecepatan perjalanan saya 30km/jam, berarti insyaAllah jam 3 sore sampe.

Yup, saya lewat perempatan Subang, terus ke selatan menuju jalan Cagak yang mana kanan-kiri penuh dengan kebon teh.

Terus saya lihat ada gang yang ada tanda arahnya bertuliskan Curug Cileat, sudah hampir dua tahun lalu ternyata saya mampir ke air terjun Cileat ini. Oh yaampun, kenangannya!

Saya terus melaju dan melaju, sudah jam setengah 3, oleh simbah Gugel disuruh belok kanan. Asik, kayaknya bakal masuk ke jalan Curug Wangunnya nih!

Ada gapura Selamat Datang Wisata Bukit Pamoyanan saya masuk sana. Sekarang di sekeliling saya menjulang bukit-bukit yang saya yakin di suatu tempat di antara bukit itu ada daerah yang namanya Encanto. Ketemu Mirabel. Wakakak saya terlalu banyak nonton Disney.

Curug Wangun Curug Wangun

Untuk meyakinkan, saya berhenti dan melihat ada anak gadis yang lewat untuk saya goda tanyakan apakah benar ini jalan yang benar menuju Curug Wangun.

“Ai Curug Wangun teh leres kadinya teh? (Kalau Curug Wangun tuh bener kesini ya kak?)”

“Muhun A.” (Hooh kak)

Kaay, tur nuhun…

Overall jalanan perkampungannya cukup bagus, cuma jadi jelek pas seratus meter dari tempat parkir Curug Wangun. It’s still extremely OK. Masih bebatuan, bukan tanah jeblok kek di Curug Ciastana.

Saya parkir.

Curug Wangun


Perlu dilatih lagi

Seseorang menghampiri saya dan dengan ramah bertanya, “Bade kamana A? (Ingin kemana kak?)”

“Ka Curug pak… Tiket masuknya dimana ya?”

Doi bilang di doi, bayar Rp7000 + Rp2000 buat tiket masuk dan parkir. Saya kasih sepuluh rebu dan saya bilang genapin ajah. Si Bapaknya bales makasih.

Saya laper, jadi saya mampir di warung deket parkir untuk memesan Ind*omie goreng dan beberapa air.

Jam setengah empat, saya mulai kembali menuju air terjun.

Ada plang-plang kayu bertuliskan kata-kata gombal dari anak-anak KKN (kuliah kerja nyata, bukan korupsi, kolusi, nepotisme ya hehe). Bagus sih buat cekpoin. Makasih deh udah ada hiburan selama saya menuju air terjunnya.

Curug Wangun

Tadi kata bapaknya, air terjunnya sekitar 1km, atau sekitar setengah jam. Much better daripada Cileat yang sampe 2 jam daki.

Sepanjang jalan saya bertemu dengan plang-plang kayu tersebut. Nah setelah 500 meter, saya diberi tahu jika jalanannya ke atas curam alias menanjak. Entah kenapa, baru naik beberapa anak tangga saya sudah ngos-ngosan. Kemana stamina saya yang doeloe???

Duh, pasti gegara uda jarang lari pagi. Perut saya uda mau kayak perut bapak-bapak. 😭

Sekali lagi, sebenernya saya makasih banget sama siapapun yang naruh plang-plang kayunya, cuma next mbok ya kasih tulisan kira-kira tinggal berapa meter atau berapa plang lagi sisanya sebelum curug biar gak merasa di-PHP-in aqutu.

Tapi FYI, berikut urutan cekpoin plang kayu dari awal sampe dapet curugnya.

1. Ayo! 1km lagi! Lurus sampe pelaminan! (Halah prettt)

2. Semangat sampai tujuan. Semoga yang dituju sampai pelaminan. (Omaigad bener-bener niat meng-endorse kata “Pelaminan”)

3. Dikira dehidrasi, ternyata kurang kasih sayang. (Yoi, kasih sayang dari botol A*qua)

4. Dipaksa kudu mohonkeun, padahal acan pernah bisa meunangkeun. (Dipaksa harus memohon-mohon, padahal belom pernah bisa dapetin. Terinspirasi dari sinetron S*C*T*V keknya, atau R*C*T*I?)

5. Sehati, nggak mesti sejalan. (Yah berarti pisah dong ☹)

6. 500 meter lagi gann! Di depan agak curam, kamu jangan muram. (Muram dong, orang curam πŸ˜”)

7. Jangan maksiat, Allah melihatmu. (Yup, jangan maksiat, alias jangan metik taneman, buang sampah sembarangan, ngerusak alam, dst)

8. Belum sempat memulai, sudah harus merelakan. (Aduh makk, ngerelain apaan mulai aja belom hehe)

9. Bahagia ada karena rasa syukur. (Nice)

10. Kenal nyambung, nyaman hilang. (Ahelah ginian lagi barusan tadi uda bijak)

Lalu saya menemukan ini.

Curug Wangun

Subhanallahi wabihamdih, tinggi banget air terjunnya! Yah meskipun saya gak bisa sampe undakan di atasnya tapi… wow.

Masih ada sedikit lagi sekitar 200 meter lagi jalan menanjak sebelum akhirnya saya menemukan bangunan yang ada kubahnya (saya pikir musala) dan tenda-tenda.

Yup. Saya sampai.

Sendirian, nggak ada orang. ASIQUE!

Saya langsung lempar tas, tepar di kursi bambu.

Eh, masih ada plang kayu lagi tulisannya “This is it!”. Oh please, next pindahin plangnya ke samping aja, agak ganggu pemandangan wakakak.

Akhirnya saya buka Adobe Lightroom buat ngilangin plangnya jadinya kek gini deh:

Curug WangunSaya mengeksplor ke atas, ternyata cuma ada plang Curug Wangun sama gambar nanas atau apa gituh. Gak terlalu tertarik jadi saya turun lagi ke bawah.

Saya lihat jam, pukul 16.00. Beneran setengah jam.

Selanjutnya saya ngapain? Nikmatin dong. Saya lihat ada kolam yang bisa langsung dipakai berendam langsung pas di air terjunnya dan kelihatannya di bawahnya itu bebatuan yang dangkal jadi saya lepit celana saya ke atas dan mulai turun.

Eh! Itu bukan batu! Tapi endapan tanah. Eh mamak tolong gueh tenggelem!

Ternyata sepaha pas turun, jadi saya lompat ke atas dan hanya ciplak-cipluk di pinggirnya saja. Airnya seger, gak terlalu dingin jadi saya betah.

Curug Wangun

Saya gelindang-gelinding di kawasan air terjunnya sampe saya sadar udah hampir jam 5. Jadi saya turun ke musala buat shalat ashar. Pipa wudunya langsung dari air terjun. Dan kiblatnya juga langsung menghadap ke air terjun!

MasyaAllah nikmatnya. Andai di Jakarta ada beginian. Jadi pas abis capek ngoding bisa liat yang kayak gini. Tapi kalo misalnya ada pun pastinya udah rame dikunjungin sama orang-orang yang juga capek kerja. Bukannya jadi seger malah pada bau kettie…

Saya turun, dan sesampainya di bawah, si Kidil gak bisa nyala. Lampu indikator mesinnya yang warna kuning itu gak mau nyala.

Pirikidil, salah apa dirikuh padamuhhh??!!!

Oh akinya soak mungkin. Yasudalah ada-ada aja.

Sekarang tinggal cari penginapan. Mungkin di sekitar Ciater banyak kali ya?


Area komersil

Saya cari di mbah Gugel, penginapan memang banyak di sekitar Ciater sana, dan kebetulan bensin saya habis jadi bisa langsung isi di SPBU Palasari. Setelah itu saya masuk ke gang-gang di sebelah kiri untuk cari penginapan.

Tapi begitu masuk ternyata saya ada di antah berantah, akhirnya balik lagi.

Curug Wangun

Jadilah saya cari masjid untuk shalat maghrib sambil buka simbah tentang info hotel murah. Kalo bisa sih, Rp100 sd 200 ribuan. Ternyata banyak, jadi saya otw.

Saya hanya ingin penginapan kayak waktu di Cianjur Selatan itu, penginapan Cikupa. Salah satu penginapan terbaik untuk para backpacker. Sudah murah meriah, ada wifi, nyaman, tapi minus penghangat air. Sudah dua kali saya menginap di sana.

Ternyata penginapan pertama yang saya kunjungi sudah penuh. Yaiyalah daerah rame begini pasti udah banyak yang booking apalagi murah. Saya ke masjid untuk shalat isya dan terus mencari penginapan murah yang bejibun di kanan kiri saya.

Tapi sayang, penginapan-penginapan murah tersebut reviewnya banyak yang menyeramkan. Bukan cuma satu dua yang ngalamin, tapi buanyak. Ada yang pemiliknya nggak seneng kalo kita pesen via aplikasi semisal OYO atau RedDoors, ada yang pemiliknya galak, ada yang banyak kecoanya, ada yang… saya bahkan gak tega bilangnya.

Thank you mbah Gugel, saya bisa lebih hati-hati milih penginapan.

Saya menghela nafas. Alhamdulillah saya bertemu dengan penanda Hotel Puspa Sari yang tidak jauh dari sana. Saya parkir dan ternyata masih ada kamar standar yang harganya Rp300rb. Yaudalah. Saya lihat kalau pesan di RedDoors jadi Rp 164ribuan tapi… yaudalah. I just want to rest, just want to find colokan!

Seenggaknya pengelolanya ramah meskipun awalnya saya liat jutek, tapi itu hanya kesan sekilas. Pengelolanya benar-benar helpful. Saya sampai diantar ke bangunan yang berbeda.

Lebih mirip komplek perumahan kayaknya daripada hotel. Atau campuran.

Curug SadimAda wifi, air panas, sabun, handuk, dan televisi. Minus AC/Kipas (yaiyalah suhunya udah lebih dingin kali dari suhu terendah AC). Tapi selimutnya tebal jadi saya bisa dapat kehangatan ~

Oh iya, saya dapat kupon sarapan dari jam 7 sampe 10 pagi. Btw, restonya tutup jam 8 malem jadi saya gak bisa dinner. ☹

Untung ada yang jualan sate maranggi depan kamer, Rp25rebu 10 tusuk. Selanjutnya saya ngecas HP, buka laptop sebentar, terus bobok deh…


Potensi dan dedikasi maksimal

Besok paginya saya mandi dengan air panas itu.

DUDDDUHHH!!! Panas parah bok! Jadi saya isi ember dengan air keran yang dingin dan saya campur dengan air shower yang panas itu. Memang tidak semua airnya masuk ke ember alias banyak yang jatuh ke lantai. Tapi mungkin karena panas banget, lantai sampe ngebul.

Beberapa detik kemudian, kamar mandi berubah jadi sauna. Saya hampir nggak bisa liat ember karena ngebul wakakak.

Ini saya mandi di tempat dingin malah jadi gerah hahah. Tapi, saya lupa bawa sabun hotelnya. Akhirnya tanpa sehelai benang saya buka pintu kamer mandi (ahelah kagak ada manusia yang liat) dan udara dingin dari luar langsung jleb ke ulu hati.

BRRRRR… saya lari ambil sabun di lemari terus buru-buru saya tutup lagi pintu kamar mandi. Alhamdulillah anget lagi wakakak.

Setelah mandi, saya menuju resto untuk sarapan. Kupon saya tukarkan dengan pengelola agar dapat sarapan gratis. Prasmanan loh…! Mana saya sendirian lagi, bisa saya sedot semuanya kek tukang sedot WC wakakak.

Curug Sadim Curug Sadim

Saya rapikan kamar tidur dan checkout jam 9 pagi, menuju Curug Batu.

Saya masuk ke area Sariater. Duh itu tempat waktu saya perpisahan SMA. Saya lihat-lihat dari gerbang apakah ada saya yang dulu, yang masih polos berlari-larian di koridor bercanda dengan teman-teman yang sebentar lagi akan berpisah? Saya menyadari itu sudah hampir sedekade yang lalu. *terharu

Saya tidak masuk ke Sariaternya, hanya lewat saja.

Etapi, jalanannya bener-bener dah. Jalanan satu setengah lajur kok ya dipaksa masuk dua bus!

Curug SadimGak jadi ke Curug Batu, saya memutar ke Curug Sadim yang juga dekat.

Mbah Gugel mengarahkan saya ke Jalan Cicadas, yang ternyata itu kembarannya jalan Cagak.

Iyes, karena kedua jalan itu diliputi oleh kebun-kebun teh yang cantik nan memesona. Saya parkir dulu di salah satu teluk jalan untuk masuk ke kebun tehnya dan mendaki bak Elsa Frozen yang mau bangun istana es itu (serius deh, saya kayaknya terlalu banyak nonton animasi Disney).

Pemandangannya di atas oh my dear God subhanallahi wabihamdih!

Curug Sadim

Alhamdulillah hari cerah. Jadi saya bisa langsung ke Curug Sadim yang saya ditagih Rp16ribu.

Jalanannya setelah dari pintu masuk memang hanya bebatuan tapi masih bisa dihandle banget kok. Kata pengelolanya dari gerbang tiket hanya 300 meter ke parkiran.

Saya akhirnya parkir dan air terjunnya ternyata nggak jauh dari tempat parkir! Plus, tempatnya sudah dikelola dengan baik.

Curug Sadim

Dan tentu saja, karena tempatnya sangat mudah terjangkau dan berada di area yang cukup komersil, maka pengunjung pada bejibun pengen selfie di deket air terjun. Kalo ditotal bisa sekampung itu jumlahnya yang ‘rebutan’ pengen selfie hahah.

Saya hanya duduk di batu dekat air terjun menunggu agak lebih kosong sedikit.

Curug Sadim

Akhirnya saat sudah agak kosong, saya langsung menerobos memasuki kerumunan dan cekrek hahah. Momennya pas lagi nggak ada yang mandi di sekitar air terjun. Nice.

Di atas ada pondokan betewe tapi ada keluarga yang juga lagi gelar tiker. Selamat berlibur ya semua, saya hepi kalau kalian hepi ~

Karena sudah siang, saya cari warung untuk makan dan ketemu yang jual seblak. Cuma Rp12rb seblaknya. Nice! Ini yang saya cari kalo lagi ngabur ke sini…

Curug Sadim


Refleksi

Alhamdulillah, sekarang tinggal pulang.

Dan alhamdulillah, cerah banget. Dari parkiran ke gerbang, pemandangan semuanya kebun teh. Jadilah saya parkir dan masuk melanglangbuana joget-joget ala orang kesurupan di tengah kebon teh.

Bunga-bunga ungunya cantik. Subhanallahi wabihamdih!

Sudah jam satu siang, saya kembali pulang, kali ini tembusnya langsung ke Wanayasa. Tak terasa, jam 5 saya sudah sampai Jakarta.

Saya gak langsung pulang, tapi mampir dulu ke kafe, nyeruput teh tarik wakakakak.


Galeri

Curug Wangun Curug Sadim Curug Wangun Curug Wangun Curug Sadim Curug Sadim Curug Sadim Curug Sadim Curug Sadim Curug Wangun

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
πŸ€— Selesai! πŸ€—

Nilai Keterbacaan

Polling

Sugesti

Permainan

  • Sebelumnya
    Mengapa Saya Jahat Kepada Teknologi?

    Berikutnya
    Kripikpasta Horor #46: Pabrik Tempatku Bekerja Berhantu



  • 3 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Makanya jangan suka PHP-in orang, jadi di-PHP-in plang kan. Wkwkwk.. Canda PHP.

      Nice journey and amazing view, Nan. Oh ya, ku pernah juga ke Sari Ater tapi cuma buat rendem doang.

    2. Duh ngeri ya bahasanya udah PHP, python berbisa. Semoga aja ga sampe crocodile darat. Haha..

      Yap, happy exploring and capturing da best view.

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. πŸ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. 😊


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. πŸ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. πŸ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. πŸ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. πŸ€—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Wah, poll telah selesai. πŸ€—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll πŸ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon.
    Rajin-rajin cek ya, barangkali sudah selesai suatu saat.

    Rencananya di sini Anandastoon akan menebak apa artikel yang mungkin menarik bagi kalian untuk baca.

    Temanya bermacam-macam, mulai dari humor, opini, horor, dan yang lainnya. 😊

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon.
    Rajin-rajin cek ya, barangkali sudah selesai suatu saat.

    Rencananya di sini kalian dapat main game langsung di artikel yang baru saja kalian baca! Wew!

    Ingin main game Anandastoon yang lain? Kalian dapat klik menu di pojok kiri bawah dan pilih Game Anandastoon. 😊