muhammad

sumber: inet

Suatu saat, seorang laki-laki dihadapkan kepada Rasulullah SAW karena telah mencuri. Setelah bukti dan saksi dihadirkan, maka tidak ada keputusan lain kecuali Nabi pun memerintahkan agar dia dipotong tangannya.

Namun apa yang disaksikan para sahabat?, setelah Nabi memerintahkan agar si pelaku dipotong tangannya justru beliau SAW memalingkan wajah sambil menangis. Kontan saja sikap ini menjadi tanda tanya para sahabat. “Engkau menagis wahai Rasulullah?”, tanya seorang sahabat.

Rasulullah SAW menjawab, “Bagaiamana aku tidak akan menangis, seorang umatku akan dipotong tangannya di hadapan kalian?”. Sahabat bertanya kembali, “Lalu tidakkah anda memaafkannya (melepaskannya) dari hukuman ini?”. Beliau menjawab, “Sungguh merupakan keburukan seseorang yang berusaha melepaskannya dari had (hukuman yang berlaku)” (HR. Abu Ya’la dari sahabat Ali bin Abi Thalib)

Bagaimana dengan kita yang kadang senang melihat bahkan menuntut keras saudara kita yang sesama muslim agar dihukum dengan sangat kejam atas kesalahannya yang tidak begitu seberapa? Lihat, Rasulullah pun masih menyebutkan pencuri tersebut sebagai umat beliau.

Sumber: muslimfiqih dan referensi pribadi

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
  • Selesai membaca? Jangan pergi dulu! 😉

    Minta waktunya sebentar dong, plis sebentaaarrr doang. Gak sampe 5 menit saya janji. Anandastoon minta saran dan komplain kalian di formulir berikut untuk membuat situs ini menjadi lebih baik. Komplain kalian sangat berarti bagi Anandastoon. Makasih ya sebelumnya.
    Oiyak! Untuk melihat apakah saran kalian didengar Anandastoon atau tidak, bisa cek ke halaman penerapan komplain berikut...


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Kembali
    Ke Atas