Nuansanya Berbeda: Cisoka, Telaga Biru

Telaga Biru

Setelah saya beli sepeda motor saya sendiri dan baru belajar mengendarainya, saya mencoba ‘membandel’ dengan melanglang-buana ke setiap penjuru dunia dengan kendaraan pamungkas ini! (padahal paling jauh palingan ke warung di ujung gang.)

Tapi serius lho, belum sampai 20 kali saya mencoba mengendarai sepeda motor saya ini, tapi meteran jarak udah nunjukin lebih dari 2000km saya berkendara lho. Ih serius! Dari Jakarta saya sempat nekat test drive ke Puncak, bahkan kemarin sempat monek a.k.a modal nekat tingkat dewa ke Majalengka yang perginya via Pantura dan pulangnya via Cikamurang.

Padahal belom punya SIM C wahahahah! Ya mau gimana, samsat pada tutup sih gegara si korona itu. (lagi korona bukannya diem di rumah malah kelayapan kek kuntilanak, jangan ditiru ya…)

Terakhir saya mencoba untuk iseng berkendara ke tempat wisata mengingat new normal sudah mulai diberlakukan dan tidak lagi diperpanjang PSBB (Peraturan yang Semangatnya Bertolak Belakang). Bete bete bete, sudah hampir 3 bulan telungkup di atas kasur sampai saya meliburkan karyawan-karyawan saya juga, kurva penyebarannya belom melandai. Yasudalah berlakukan new normal saja ya… Kita juga kasihan sama tenaga medis tapi PSBB seketat apa pun beban mereka justru tidak terlihat berkurang karena masyarakatnya begitu bandel, apalagi yang bilang bahwa si virus ini cuma konspirasi.

Di situ saya cuma sedih.

Okaa balik lagi ke anak manusia yang membandel dengan mainan barunya yang punya dua roda itu, tujuan utamanya adalah… Danau Telaga Biru Cisoka!

(Sebenernya sekalian mau ngelancarin motor juga, biar lemes kek sinden gitu)

Oh iya, mungkin lain kali saya mau share ah pengalaman ngelancarin motor saya yang nyetir sendirian dari Jakarta sampai Majalengka itu. *emang ada yang nanya ya?


  • Register momen si Pirikidil

Rute berkendaranya sih lewat jalan normal ya… maksudnya lewat jalan raya gede gituh. Kayak jalan Daan Mogot terus lanjut jalan Raya Serang, enggak lewat jalan-jalan yang cuma bisa dilewatin sama Tom en Jerry doang gituloh. Total perjalanan dari indekos saya ke Telaga Biru Cisoka ini sekitar 70km, wah si pirikidil bisa dapet momen jalan jauh lagi.

Siapa si Pirikidil? Sepeda motor saya tentu saja. Ada artinya memang saya beri nama “Pirikidil”? Nggak! Itu tuh cuma pelampiasan rasa sebel saya aja gegara bertahun-tahun nggak punya motor bahkan ngendarainnya aja nggak bisa! Huh! Rasanya setiap lagi isi bensin pengen saya jejelin korek api ke lobang tangkinya.

Yasudah sembari berlenggang bak orang kesetrum aliran listrik SUTET sepanjang jalan, saya mengendarai si kucing besi ini menuju pelaminan, eh, *efekJombsKelamaan, maksudnya menuju Telaga Biru di Cisoka itu. Btw itu ada di daerah Tiga Raksa ya? Daaannn… sepanjang jalan pula saya salip-salipin itu angkot yang nyetirnya pada galau. Kayak ada bismillah-bismillah gimanaaa gitu pas mau nyalip angkot, orang nggak ada yang tau dia mau belok kapan.

Oh iya, sebagai alumni dari angkoters (halah, ijazahnya kapan emang?), maka saya akan menyediakan akses kendaraan umumnya tapi dengan syarat kalo dalam radius tiga ka’em itu lewat angkot lho ya…

Satu jam lebih saya berkendara akhirnya sampai lah ke pertigaan Cisoka. Masuk ke jalanan perkampungan, yang masih berseliweran angkot-angkot ke stasiun KRL Tiga Raksa. Nah, udah dapet kan akses umumnya? Nanti dari stasiun Tiga Raksa naik angkot putih ijo turunnya di SMAN 8 Kabupaten Tangerang ya… ada plangnya kok. Angkotnya cukup sering, jadi nggak selama nunggu jodoh.

Telaga Biru

Telaga Biru

Abis itu angkoters tinggal jalan kaki dua kilo deh ke danaunya… hahah, saya udah nggak ngerasain lagi dong jalan kaki berkaém-kaém begitu semenjak punya motor! Ciyyaaannn deh yang naik angkot bhuahahahaha… Alamak, jadi harus sering-sering ngecek perut deh yang kayaknya bakalan tambah maju gegara udah jarang jalan kaki semenjak hadir si Pirikidil di pangkuankuh. *panenLemak

Jalanannya lumayan bagus kok, cuma ada rusak-rusak gimanaaa gitu… di sini juga masih asri, alami, sama banyak santri-santri juga pada ciyang-ciyung naik motor. Eh, itu kok santri ngapain pada ngayap dari pesantren??? Sudah begitu di sini tuh surganya telaga, kanan kiri banyak telaga yang alhasil sama warga dipake buat mancing.

Saya juga mau ikut mancing sih, barangkali bisa nangkep jodoh dari telaga biar status jombs saya binasa. Tapi kalo emang beneran saya bisa bikin keluar seorang gadis dari telaga, saya lebih baik kabur sih, apalagi pas si doi muncul dari tengah telaga tuh sambil ketawa kayak kuda bengek. Bisa masuk acara dunia lain yang udah nggak tayang lagi di TV itu deh ogut.

Tapi sumpah, saya sempet ketipu, saya pikir itu adalah telaga birunya yang sama sekali butek. Nggak ada biru-birunya.

Telaga Biru

Alhamdulillah bukan.

Memang sebiru apa sih telaganya? Apa sebiru hatiQuh yang tengah menantikan *stop! Nggak ada yang mau dengerin curhatan seorang jombs, disukurin sama orang-orang iya. Hiks. Tapi memang dari sana sudah tidak jauh lagi Telaga Birunya.

Paling sekitar 300 meteran lagi lah ya…

Telaga Biru

Wah plangnya resmi banget. Tapi seenggaknya dengan adanya plang itu kita jadi yakin kalau memang danaunya yang ituh.


  • Tidak banyak yang bisa dinikmati, tapi…

Setelah saya parkir, saya langsung pakai masker karena memang masih musim wabah. Yasudah, saya langsung turun, parkirannya masih dikelola masyarakat dan lahannya masih cukup luas bahkan ada beberapa mobil parkir. Tidak ada loket masuk sama sekali, orang abis plang masuk langsung di situlah danaunya. Wah, berarti kalau pejalan kaki gratis dong ya? Enaknya… (siapa suruh naik motor kan? KAN?!!)

Saya lapar, di sana ada yang jual bakso jadi saya makan yang itu… harga seporsinya murah cuma Rp10000 doang kok. Lagipula dengan harga segitu, rasa makanannya juga ya… rasa bakso. Namanya juga bakso. Lha, memangnya kalo sekiranya harganya mahal terus rasa baksonya bisa jadi rasa spageti petucini karbonara begitu? Mamamia!

Wah, telaganya ada 2, yang satu beneran telaga biru, yang satunya lagi entah. Tapi karena letaknya sebelah-sebelahan sama telaga biru ini, telaga yang satunya lagi (yang butek itu) juga ikut jadi primadona. Itulah kenapa kita disuruh temenan sama orang baik biar ketularan baik.

Telaga Biru

Memang cukup biru sih warna telaganya… kenapa ya? Ada mineral kah? Atau alga? Kayaknya juga telaganya keliatan kayak bekas pertambangan yang dulunya pas baru dibor sedikit ternyata tambangnya zonk nggak ada apa-apa alias kena prank sama alam jadi abis itu langsung dicampakkan begitu aja sama penambangnya sampe akhirnya awan-awan menghibur si lubang yang telah tersakiti tersebut dengan memberikan sedikit air hujannya sehingga jadilah danau buatan yang dilapisi dengan warna-warna biru sebagai simbol kenangan sedih sebab masa lalunya.

Maaf ya para pembaca, penulis blog ini emang rada-rada. Sering-sering elus dada aja ya…

Okai, kita mulai dari mana? Kamera tentu saja. Cekrak-cekrek ah selonjor kaki menikmati apa pun yang sedang ada dihadapan ini.

Wah dari kejauhan terlihat sepasang kekasih yang begitu mesra di tengah rakit-rakit yang memiliki hiasan-hiasan hati itu. Kok saya ngeliatnya kayak sebel ya? Makanya jangan kelamaan jombs!

Telaga Biru

Saya mau coba turun ah gangguin orang-orang itu wahahah. Tangganya benar-benar telah disediakan di mana-mana jadi mau kemana-mana mudah. Telaganya benar-benar gampang buat ditelusuri. Fiturnya juga cukup bervariasi, ada sepeda yang pake tali, itu namanya apa sih? Ada rakit-rakit besar dan taman pojok telaga yang ada air terjun buatannya juga.

Wah, nilai plus deh. Tapi buat merasakan semuanya itu ternyata harus bayar, ya memang lumrah sih, cuma saya nggak mau naik wahana rakit-rakitannya. Kenapa? Jelas tentu saja, yang ada karena sendirian malah saya disuruh orang-orang buat bantuin si bapaknya buat narik-narik rakitnya hahah. Enggak.

Telaga Biru


  • Ya sudah

Di sana ada prasasti yang dibuat oleh pihak pemerintah Kabupaten Tangerang, bertuliskan bahwa Telaga Biru Cisoka ini memang resmi dibuka menjadi tempat wisata. Gitu dong tempat wisata potensial di daerah sendiri tuh perhatiin. Kan bisa jadi sumber pemasukan daerah.

Kebetulan prasastinya bisa dipakai bersandar jadi saya mau numpang bobok.

Telaga Biru

Terus ada patung badak juga di samping prasastinya, relasinya apa ya? Setahu saya badaknya ada di Ujung Kulon sana. Oh, masih satu provinsi mungkin ya? Ya sudah saya nggak jadi bobok tapi saya mau ngobrol sama orang warung ah, belaga sambil beli apa gituh… Ok, saya cari warung yang sepi.

Alhamdulillah ketemu. Yasudah saya pesan kopi luwak saja. Berikut percakapan saya,

Saya: Bu, di sini mushalla di mana ya?

Si Ibu: Oh, keluar persis dari sini ada masjid.

Saya: Itu wahana rakit-rakitan harganya berapa ya Bu?

Si Ibu: Sepuluh rebu Jang.

Saya: Wah cukup murah juga ya…

Yasudah habis itu saya pamit pulang dan bayar parkir goceng deh. Pulangnya saya shalat ashar di masjid Sari Asih Kota Tangerang. Masjidnya bagus, tapi saya ternyata harus parkir di rumah sakitnya hahah. Nggak apa-apa.

RS Sari Asih

Dan ternyata masjidnya tutup, tapi gerbangnya kebuka dikit sih, saya coba masuk aja. Saya shalat di teras masjid, tapi setelah itu ditegur oleh penjaga masjid bahwa sebenarnya masjid masih tutup, jamaah yang mau shalat diarahkan ke aula sebelah tempat wudhu. Wah saya minta maaf dengan sangat ke pengurus tersebut.

Tapi pengurusnya ramah gila, keren. Ya Allah, semoga berkah dan sejahtera deh orang-orang ramah begitu.

Kayaknya saya abis ini mau buat episode-episode lainnya bersama si Pirikidil ini ah! Episode apaan emangnya? Episode drama Korea! Ya jelas episode jalan-jalan dong hehe…


  • Galeri

Telaga Biru

Telaga Biru Telaga Biru Telaga Biru

Ingin piknik ke tempat indah namun sedang malas berkendara, atau tidak punya kendaraan, atau bahkan tidak bisa berkendara? Ada angin segar, Anandastoon memiliki banyak artikel yang memuat tempat wisata angkotable. Klik dimari. Tengkyuk... (Sama jangan lupa follow IG saya @anandastoon untuk info jalan-jalan lainnya hehehe)

  , , . Bookmark.

Isi kotak di bawah untuk berkomentar, atau artikel di atas dapat kalian diskusikan di Forum Terbaru Anandastoon. :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon