10 Cerita Horor dari Luar Negeri, Bag. 2

Cerita Horor dari Luar NegeriSaya berpikir untuk sekali-kali memposting cerita-cerita horor dari luar negeri berdasarkan pengalaman-pengalaman nyata dari orang-orang. Ini hanya cerita horor biasa, tanpa plot twist, tanpa kejutan apa pun, dan tanpa sesuatu yang dibuat-buat. Bedanya dengan cerita horor yang sering kalian dengar dari teman atau kolega kalian, yang ini saya kutip dari bahasa yang berbeda di internet hehe…

Silakan dinikmati cerita impor berikut ~ Bagian ke-2. 🙂


Seseorang di Rumah Orang Tuaku

Semasa aku kuliah, aku pulang ke rumah setiap akhir pekan untuk bekerja di tempat yang aku biasanya lakukan sejak sekolah menengah. Aku berkendara langsung dari kampus setelah kelas terakhirku pada hari Jumat ke tempat kerjaku (sekitar satu jam) dan, setelah seluruh pekerjaanku selesai, aku akan pulang ke rumah orang tuaku yang berada di antah berantah.

Orang tuaku belum pulang ketika aku kembali dari tempat kerja (mereka sering menghabiskan Jumat dan Sabtu malam minum-minum seakan-akan mereka yang kuliah), jadi rumah orang tuaku begitu gelap dan halamannya. Aku berhenti di tempat parkir biasanya, keluar dari mobil dan kemudian berbalik untuk membuka pintu belakang mobil dan mengeluarkan ranselku dari kursi belakang.

Saat itulah kuperhatikan bahwa lampu kamar mandi tiba-tiba menyala.

Ketika aku masih memandangi cahaya lampu kamar mandi sambil meraih ranselku, tiba-tiba seorang wanita tua yang tampak sangat marah berdiri di jendela menatapku. Dia terlihat sangat kesal padaku dan aku tahu itu.

Kami berdiri di sana menatap satu sama lain selama sepuluh detik ketika orang tuaku masuk ke halaman rumah dan mengalihkan pandanganku dari wanita di kamar mandi itu. Pada saat aku berbalik kembali, lampu masih menyala, tetapi wanita itu sudah pergi.


Kamu Tidak Seharusnya Menjawab

Rekan kerja lamaku memiliki seorang putra bernama Hunter yang berusia 4 atau 5 tahun. Dia mengatakan bahwa Hunter kerap akan memiliki mimpi buruk setiap malam dan dia akan tidur dengan ayahnya ketika dia ketakutan.

Suatu malam ayahnya terbangun karena dia mendengar Hunter memanggilnya. Tapi anehnya, Hunter memanggilnya dengan namanya, bukan dengan panggilan ‘ayah’. Saat ayahnya pergi ke kamarnya, Hunter tertidur. Akhirnya ayahnya membangunkannya dan berkata, “Hunter, kamu memanggilku. Apakah semuanya baik-baik saja?” Dan Hunter menjawab, “Ayah, ketika mereka memanggil nama ayah, ayah tidak seharusnya menjawab.” Dan tertidur kembali.

Ayahnya bertanya tentang hal itu di pagi hari tetapi Hunter mengatakan bahwa dia tidak ingat mengatakannya.

Aku merinding saat memikirkannya.


Pemain Kedua

Aku sedang bermain game di XBOX Kinect pada suatu malam. Alat itu mendeteksi pemain kedua. Padahal aku sendirian.


Aplikasi Penunjang Tidur

Beberapa bulan yang lalu aku mengunduh program penunjang untuk smartphoneku di Android. Aku sekaligus membeli versi premium aplikasinya untuk fitur tambahan untuk merekam suara sepanjang malam. Aplikasi tersebut akan aktif dan mencatat kegiatan tidurku, terkhusus ketika aku mendengkur atau bergerak. Aku biasanya menghabiskan malam berikutnya untuk memeriksa beberapa rekaman suara. Semuanya sangat normal sampai aku mendengarkan sesuatu yang tidak biasa.

Aku berada di apartemenku sendirian.

Aplikasi itu mulai merekam suara dengkuranku, dan kemudian bulu-bulu di leherku berdiri ketika aku mendengar kenop pintu bergerak. Setelah itu, aku benar-benar dapat mendengar pintuku terbuka perlahan.

Aku tahu semuanya masih terkunci, bahkan rantai gemboknya masih terikat sempurna.

Aku tidak pernah menggunakan aplikasi itu lagi.


Siapa Itu?

Ketika aku berusia 7 tahun, aku terbangun di tengah malam karena telingaku sakit. Aku memutuskan untuk memberi tahu ibu dan ayah tiriku dan berjalan keluar dari kamarku. Kulihat seseorang sedang duduk di kursi di ruang tamu (sekitar 2 meter dari pintu kamarku).

Orang itu terlihat aneh (wajahnya agak terdistorsi) di tengah kegelapan dan aku tidak bisa melihatnya dengan baik.

“Bu?” Aku bertanya. Orang itu menggelengkan kepalanya, aku mulai takut.

“Mike?”. Orang itu menggelengkan kepalanya lagi.

Aku memutuskan bahwa pilihan terbaiknya adalah kembali ke tempat tidur sehingga aku tidak harus berjalan melewati … orang ini. Aku naik ke tempat tidur, dan memejamkan mata sebentar, sebelum akhirnya aku membuka mataku kembali dan melihat orang itu sudah berdiri di ambang pintuku, tersenyum dengan sangat menakutkan dan mengangguk-angguk dengan sangat cepat.

Tentu saja aku berteriak hingga suaraku sampai ke bagian atas paru-paru dan menutup mata. Ayah tiriku berlari keluar dari kamarnya hanya dengan pakaian dalamnya membawa tongkat baseball (itu adalah pemandangan yang menakutkan). Tidak ada apa-apa di sana, kecuali pakaian yang dilipat ibuku dan diletakkan di kursi di mana bertebaran tentang ruang tamu.

Untuk waktu yang lama aku katakan pada diriku sendiri, bahwa itu sebenarnya adalah kucingku yang duduk di atas kursi.


Mengemudi Tengah Malam

Aku berkendara untuk menjemput seorang teman anggota pesta sekitar 40 mil di sebelah barat tempatku tinggal. Saat itu mendekati jam 2 pagi. Jadi aku berkendara di jalan dan menemukan mobil sedan dengan 4 pintu merah dengan semua pintu terbuka dan 4 sosok lemas di kursi dengan kepala merosot. Itu saja agak membuatku takut.

Kemudian aku mengemudi lagi untuk menjemput temanku, sekarang sudah mendekati jam 3 pagi, dan aku menemukan mobil itu lagi. Kini hanya pintu penumpang kursi depan yang terbuka dan orang yang kukira sudah jadi mayat tersebut di mobil itu sedang menatap tepat ke arahku dengan tatapan kosong ketika aku melaju di 30km/jam. Benar-benar menyeramkan.


Ruang Bawah Tanah yang Selalu Terkunci

Ibuku sedang makan malam di rumah temannya. Itu adalah pondok tua kecil yang telah ada selama 100 tahun. Dia mencoba menemukan kamar mandi dan menarik pintu yang terkunci. Temannya melihat dan berkata, “Maaf itu menuju ke ruang bawah tanah, kamar mandi ada di sana.”

Ada yang aneh, ibuku bertanya mengapa pintu ruang bawah tanah tersebut terkunci. “Selalu terkunci, bahkan aku bahkan tidak punya kunci untuk itu, agen real estat menyarankanku untuk tidak pergi ke sana karena ruangannya tidak memiliki bentuk seperti pondok lainnya. Ini tidak lebih dari sebuah gudang bawah tanah.”

Beberapa minggu kemudian, ketika ibuku (yang bekerja untuk divisi komunitas departemen kepolisian) sedang mengerjakan proyek tentang sejarah departemen kepolisian di kota, seorang lelaki tua datang dengan kliping berita tentang berbagai acara komunitas, serta kliping berita dari tahun 50-an tentang pembunuhan yang mengerikan. Ibuku agak terkejut.

“Maaf, aku lupa kliping itu ada di sini juga.”

“Tidak… aku tahu alamat ini, ini rumah temanku! Apa yang terjadi disana?”

“Oh …” kata pria tua itu.

“Yah, itu dulu rumah ibuku. Dia telah berkencan dengan pria yang kejam setelah aku ditinggal ayahku. Pria tersebut memukul ibuku dengan mengerikan. Ibuku mencoba berulang kali untuk memutuskannya, tetapi dia selalu kembali. Akhirnya bibiku pindah bersama kami, dan ibuku akhirnya putus dengannya.”

Lelaki tua itu mulai menjadi emosional, “Kemudian suatu malam pria brengsek itu masuk, lalu mengikat ibu, bibi, dan adik-adikku di ruang bawah tanah. Dia menembak mereka semua di depan ibuku. Terakhir dia menembak ibuku, dan bunuh diri, sambil meninggalkan pesan bahwa dia tidak akan pernah meninggalkan ruang bawah tanah itu lagi. Waktu itu aku sedang kuliah…” Dia mulai terisak.

Dan itulah bagaimana teman ibuku mengetahui bahwa dia memiliki adegan pembunuhan hingga empat kali di ruang bawah tanahnya. Dia pindah setahun kemudian.


Pengalaman Dokter Bedah

Seorang teman baikku sekarang adalah seorang ahli bedah saraf, dia baru saja mencari pasien yang sekarat. Setelah membuat pasien tersebut merasa nyaman, dia keluar kamar, duduk di kursi terdekat untuk menulis laporannya. Setelah beberapa menit, dia mendongak dan melihat pasien tersebut berjalan di koridor.

Dia memanggil wanita itu tetapi tidak ada jawaban. Saat dia berdiri untuk berjalan mengejarnya, dia menghilang. Akhirnya dia dengan cepat berjalan kembali menuju ruang pasien dan melihat cahaya di bawah pintu. Ketika dia membuka pintu, ruangan itu benar-benar gelap. Jadi dia menyalakan lampu malam, dan tiba-tiba ia melihat pasien wanita tersebut berada di sana. Dia pergi ke pasien tersebut dan sama sekali tidak merasakan denyut nadinya. Pasien tersebut telah meninggal.

Dia menyumpahi pengalamannya setelah itu.


Kipas Kamar

Ketika aku berusia 12 tahun, aku sedang menonton TV di kamarku. Saat itu adalah salah satu malam musim panas yang benar-benar pengap. Karena kepanasan, aku berkata dengan keras, “panas betul di sini.”

Segera, kipas angin di lemari 2 meter jauhnya tiba-tiba hidup sendiri.

Saklar kipas tidak bisa dinyalakan secara tidak sengaja. Saklar itu sangat keras dan membutuhkan sedikit kekuatan untuk menekan tombol ‘on’nya. Aku tidak bisa menjelaskan bagaimana itu terjadi tetapi aku berpikir siapa pun yang menyalakan kipas itu adalah hantu yang ramah.


Bermain Piano

Aku memainkan piano di auditorium gelap dan kosong pada hari itu. Ketika aku selesai, aku mendengar seseorang bertepuk tangan untukku. Suaranya terdengar seperti datang dari mana-mana, tetapi aku tahu irama tepukan itu hanya dilakukan oleh satu orang saja. Mungkin gema atau entah.

Aku tidak menemukan siapa yang bertepuk-tangan, dan auditorium dalam keadaan gelap dan semua pintu terkunci kecuali pintu kumasuki.

Ada yang belum jelas? Mengapa tidak berkomentar? :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Ingin me-request sesuatu untuk saya bahas/saya posting? Saya akan pertimbangkan saran pembaca semuanya. Saya membuka saran kalian di kategori jalan-jalan, atau masalah sosial, atau cerita horor. Pastikan tidak spam, promosi, atau request konten dewasa. Atau bisa juga request fitur blog atau bahkan komplain.

    Isi request kalian di sini:

    Surel Anda (wajib)

    Apa yang ingin Anda request, sebuah deskripsi singkat (wajib)

    Terima kasih. :)