Kiamat Kecil

Siang itu saya diberitahu oleh resepsionis jika ada telepon dari calon pelanggan via telepon kantor. Kemudian saya meminta nomor beliau yang dapat saya hubungi agar saya sampaikan ke bagian marketingnya untuk menghubungi beliau kembali.

Saya langsung kirim pesan ke tim saya lewat Whatsapp namun ternyata ikonnya stuck di jam analog saja. Saya beritahu resepsionis ternyata Whatsapp beliau juga mengalami hal serupa.

Jadilah kami langsung menyalahkan WiFi yang memang juga kebetulan sedang ada gangguan.

Akhirnya saya beralih ke mode mobile data dan masalah tetap berlanjut. Saya agak dirundung rasa panik karena saya berjanji kepada calon pelanggan tersebut bahwa kami akan menghubunginya segera.

Pelan-pelan saya buka internet dan mengetik, “Is Whatsapp down?” Dan ternyata seluruh berita dari beberapa menit lalu membanjiri halaman awal, mengonfirmasi bahwa Whatsapp memang benar-benar sedang down.


Huru-hara yang memang terjadi

Banyak orang dari seluruh dunia mengerumuni setiap situs berita atau situs web apa pun yang memberitakan bahwa WhatsApp sedang down.

Hampir setiap detik, setiap warganet berjejal-jejal memberikan konfirmasi bahwa WhatsApp memang sedang down.

Bahkan di antaranya banyak warganet yang berasal dari negara yang saya cukup jarang lihat keberadaan mereka di internet, seperti negara-negara bagian barat Afrika dan Oceania.

Kiamat Kecil

Kiamat Kecil

Dan pastinya, di Twitter sudah penuh postingan bertagar #WhatsAppIsDown.

Jika kita bayangkan keadaannya di dunia nyata, maka dapat tergambar bahwa sebagian besar orang dari penjuru mana pun di Bumi, berteriak dan mungkin panik tidak karuan, kompak.

Cukup mengerikan jika kita pikirkan kembali. Sebuah huru-hara terjadi hanya karena sebuah layanan yang tidak dapat diakses hanya dalam kurun 1 jam.

Kiamat Kecil

Beberapa komentar bahkan banyak yang berkeluh kesah bahwa kegiatan bisnis mereka kacau karena komunikasi yang sangat terhambat karena WhatsApp sedang down.

Bahkan jika dapat dijadikan hitungan, termasuk keadaan di kantor saya pula, di mana ternyata banyak pelanggan yang tidak dapat menghubungi layanan kami dan kami tidak dapat menjangkau calon pelanggan yang lain pula. Padahal kami sudah janji ingin menghubungi mereka segera.


Yang terabaikan, timbul

Saya akhirnya ‘menyalakan lilin’ dengan membuka Telegram Desktop dan menelepon rekan saya ‘dalam kegelapan’ di tengah ‘kekacauan’. Dari sana, kami berkomunikasi dan menyarankan tim saya yang lain agar memiliki Telegram pula.

Suasana pada saat itu sangat mencekam. Ikon-ikon pesan hanya berhenti di ikon jam analog, tidak pernah sampai kepada centang.

Apalagi semenjak ada WhatsApp, saya dan beberapa yang lain hampir tidak pernah memiliki sisa pulsa kecuali sedikit karena sebagian besarnya dialihkan kepada paket data.

Jika saya ingat kembali, saat saya mengendarai kendaraan umum, berjalan di kerumunan, atau berkumpul dengan banyak orang, mata saya secara tidak sengaja melihat mereka pasti sedang membuka WhatsApp, skrol atas bawah melihat chat yang mungkin sudah mereka baca, dalam kurun waktu beberapa menit sekali.

Setidaknya sebagian besar dari kita tidak dapat menjauhkan tangan kita dari WhatsApp saat sedang mengoperasikan ponsel.

Dan beberapa kontak dan kenalan saya juga mereka sudah pernah memiliki akun Telegram. Namun hampir sebagian besarnya memiliki last seen beberapa bulan atau tahun yang lalu.

Saat WhatsApp down, banyak dari mereka yang lupa jika mereka pernah memiliki akun Telegram yang memiliki fitur yang sama dengan WhatsApp. Tetapi kebanyakan dari mereka justru lebih memilih berlarut dalam kekacauan.

Ini hanyalah sebuah analogi kecil mengenai ‘persiapan’ saat perang. Setiap orang harus memiliki alternatif yang dapat mereka gunakan jika perlengkapan utama sedang tidak tersedia.


Sentilan halus

Itu baru WhatsApp.

Bagaimana jika suatu saat yang down adalah media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, bahkan hingga Youtube?

Tidak pernah down bukan berarti tidak akan pernah.

Lebih parah lagi, bagaimana jika jaringan internet yang mati total? Atau bahkan alat komunikasi kita tidak dapat kita pergunakan kembali?

Baru satu layanan raksasa sedang mengalami gangguan saja saya sudah merasa seperti kiamat kecil yang melanda seluruh jiwa manusia di belahan Bumi mana pun.

Huru-hara itu ternyata memang benar-benar wujud.

Apa yang kita persiapkan saat kita tidak lagi bersentuhan dengan internet? Apakah sebagian besar kita sudah terlatih untuk itu?

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Ada masalah kesehatan mental? Bingung curhat ke mana?
Curhat ke Anandastoon aja! Mari, klik di sini. ๐Ÿ’—

Nilai Keterbacaan

Polling

Sugesti

Permainan

  • Sebelumnya
    5 Salah Kaprah Tentang Kesehatan Mental

    Berikutnya
    Nostalgic Depression Itu Nyata Adanya



  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.