Air Terjun di Jakarta

Salah satu kegiatan saya saat piknik adalah berburu air terjun. Saya sendiri sudah mengunjungi sekitar 50-an air terjun, terbanyak di Bogor.

Kemudian suatu hari muncul pemikiran iseng entah dari mana. Dari 37 provinsi di Indonesia, hanya provinsi DKI Jakarta saja yang tidak memiliki air terjun. Bahkan provinsi Kepulauan Riau saja punya.

Intinya, di mana ada dataran tinggi, di situ biasanya ada air terjun.

Jakarta, kota metropolitan yang kata beberapa orang begitu boring karena konturnya terlalu datar.

“Puncak tertinggi” dari provinsi DKI Jakarta adalah kelurahan Cibubur, hanya 84 meter di atas permukaan laut.

Yang kita tahu, air terjun itu ya sesuai namanya, air yang jatuh dari tempat tinggi langsung ke tempat rendah. Jatuh ya, bukan mengalir.

Tetapi sayangnya, tidak ada standar yang pasti mengenai berapa ketinggian jatuhnya aliran air sehingga dapat masuk ke dalam kategori air terjun.


Dua jenis air terjun

Fakta menarik: dalam bahasa Sunda, air terjun memiliki dua kata. Curug dan Leuwi.

Curug, artinya air terjun yang tingginya lebih dari tinggi manusia rata-rata (ukurannya cuma via perasaan ๐Ÿคฃ)

Sedangkan leuwi, adalah kebalikannya, yakni air terjun yang tingginya lebih rendah dari tinggi manusia rata-rata.

Berikut foto leuwi yang pernah saya jepret di daerah Babakan Madang, Bogor.

Air Terjun di Jakarta

Pendek kok, tinggi leuwi bagian atas hanya sepinggang, dan leuwi bawahnya hanya selutut.

Meskipun hanya leuwi, namun banyak yang menjadi tempat wisata yang cukup ramai. Banyak warga dari Jakarta yang mengunjungi leuwi di daerah Sentul dan Babakan Madang di akhir pekan.


Adakah air terjun di Jakarta?

Kembali ke pembahasan utama. Apakah di Jakarta ada air terjun?

Saya jawab, ada. Bahkan bukan hanya satu, tapi beberapa.

Yah, meski semuanya bukan termasuk kategori “curug”, melainkan hanya “leuwi”.

Dan perlu kita catat, seluruh “leuwi” di Jakarta bukanlah tempat wisata.

Kesimpulannya, di Jakarta ada air terjun, tetapi semuanya hanyalah leuwi dan sama sekali bukan tempat wisata.

Kenapa bukan tempat wisata? Yaiyalah bukan, pemandangan pinggir kali banyak yang tak sedap, air sungainya juga kelam, dan kebanyakan diberi tanggul beton.

Saya pernah melewati perempatan Penas Kalimalang, belok kiri menelusuri Kalimalang di bawah tol Becakayu. Waktu itu saya ingin ke kafe.

Lalu saya mendengar deburan air. Meski saya sedang mendengarkan musik pakai headset, namun deburan air dari sungai di sebelah saya ternyata masih terdengar dengan jelas.

Saat saya melihat ke kanan, ke arah sungai, wow ada leuwi dan itu cukup besar. Maksud saya, leuwinya cukup tinggi.

Sayangnya, saya tidak ada waktu untuk memotret, jadi saya coba ambil dari Google Street View saja.

Air Terjun di Jakarta

Seperti yang kalian lihat, “air terjun” yang saya lihat pada saat itu bukanlah tempat wisata. Tidak ada tempat untuk menikmati sang leuwi, kanan-kiri dipagari. Jangan harap sampai ada tiket masuk apalagi ada hamparan rumput untuk gelar tikar.

Kemudian leuwi lainnya (jika masih masuk hitungan, karena memang terlalu rendah), ada di daerah taman Rasuna Epicentrum.

Air Terjun di Jakarta

Yah seenggaknya meski para pengunjung taman dapat menikmati suara debur sang leuwi, namun tetap saja hal itu sangat, sangat tidak leluasa.

Saya tidak tahu lagi jika ada leuwi-leuwi lain di daerah lainnya di Jakarta.


Ada harapan jadi tempat wisata?

Saya ingat partner saya dulu bercerita kalau dahulu mereka masih sempat merasakan sungai di (pinggiran) Jakarta yang masih jernih dan masih dapat mandi di dalamnya.

Akses ke sungainya juga masih bebas, belum memiliki tanggul-tanggul beton atau tertutupi pemukiman ilegal yang kumuh di pinggirnya.

Sebenarnya leuwi-leuwi di Jakarta bisa menjadi tempat wisata. Faktor penentunya ada dua, warga dan pemerintahnya tentu saja. Dan wajib keduanya, bukan hanya warga atau pemerintahnya semata.

Bahkan negara Singapura yang juga sama sekali tidak memiliki air terjun, ternyata pemerintahnya sampai membangun leuwi buatan yang warganya dapat menikmatinya secara gratis.

Ada di sungai penghubung Kingfisher Lake, Garden By The Bay. Meski buatan, namun berasal dari sungai alami.

Air terjun di jakarta

Belum lagi kemudian para warganya banyak yang menjadi relawan untuk membantu pembangunan dan merawat ‘keasrian’ leuwi buatan tersebut.

Artinya, DKI juga bisa memiliki tempat wisata dari leuwi sungai. Tidak perlu leuwi buatan, dari leuwi yang sudah ada juga bisa.

Tetapi masalahnya, keraguan datang dari pemerintah yang mungkin minim kemauan dan warganya yang minim kesadaran.

Masalahnya air terjun di Bogor yang sudah ada saja banyak yang tidak terawat atau sudah tidak lagi alami… jadi what do you expect?๐Ÿ˜

Padahal, deburan air dapat membantu menyegarkan pikiran, terutama untuk warga ibu kota yang rawan terkena stres karena pekerjaan atau jalanan.

Jadi yaa… hal yang pertama harus kita lakukan ya kita memang perlu memberi edukasi kepada rekan-rekan dan ‘menyadarkan’ mereka kalau mereka sedang hidup di negara yang sangat indah ini. ๐Ÿ˜‰

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Anandastoon punya kumpulan game dan beragam interaktif asik lho.
Kalau mau meluncur, klik di sini. ๐ŸŽฎ๐Ÿ’ 

  • Sebelumnya
    Game Ngabuburit Anandastoon: Blok-Blokan

    Berikutnya
    Wonderland Google Maps #3: Norwegia, Area Fjord


  • 2 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    1. Wkwkwk Kirain beneran ada curug yg hidden gem di Jakarta. Tapi kayaknya bagus juga tuh bikin curug buatan kayak di SG atau PVJ bandung lah. Jadi klo mau healing tipis-tipis gak usah jauh-jauh

      • Hahai, iya. Kalau di SG sebenernya ada juga 3 curug buatan yang tinggi banget. Sebenernya kayaknya bisa banget Jakarta bikin begituan kalau pemerintahnya niat, prefer sih di daerah Jagakarsa/Srengseng Sawah masih banyak yang seger2. ๐Ÿ˜†

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas
    Pakai tema nostalgia

    Sebentar ya... Anandastoon ganti kulit dulu hehe... ๐Ÿคญ
    Menerapkan tema

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.