Pada Akhirnya: Sukabumi Kalapa Nunggal, Curug Sentral

Curug Sentral

Setelah kemarin mengalami kecelakaan hebat yang hampir-hampir merenggut nyawa Pirikidilkuh, saya memberanikan diri lagi untuk menyeretnya tanpa ampun agar mau bangkit dari keterpurukan masa lalunya. Masalahnya, simbah Gugel malah ngajak berantem waktu saya buka produk mapsnya. Lho memang kenapa? Ada apa dengan mapsnya simbah?

Itu tuh, masa waktu saya acak-acak mapsnya dan kursornya terlempar ke Kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak, saya menemukan ada penanda yang ngajak berantem, tulisannya Curug Sentral, pemandangannya menjanjikan bok, bikin saya gatel. Tapi ini namainnya serius? Kok namanya agak lucu ya, latar belakangnya apa saya penasaran sampe di namain Sentral begitu? Air terjunnya ada di pusat kebun teh gituh? Atau jangan-jangan sama kayak Curug Country lagi yang ternyata penamaannya dari nama daerahnya yaitu Kantri. Weleh.

Sebenernya saya punya tujuan lain dalam mengunjungi Curug Sentral ini, yaitu pengen ngerasain sensasi jalanannya yang benar-benar membelah kebun teh, mirip yang di Pengalengan itu loh. Nah, semenjak Pengalengan itu cukup jauh dari Jekardeh, kini ada alternatifnya, yaitu kawasan Jayanegara yang terbaring di dalamnya si Sentral ini. Koy la!


  • Karetnya mantap!

Pertarungan sengit antara dirikuh dan kasur terjadi kembali setelah shalat shubuh. Dan coba tebak? Saya K.O. Apalagi ditemani dengan udara pagi yang begitu sejuk dan bantal yang begitu empuk, ini adalah sebuah pertarungan di mana saya dengan sukarela untuk menjadi kalah.

Hari itu hari Sabtu, dengan nuansa cerah dan berawan, setiap orang ceria dalam aktivitasnya masing-masing, suara anak-anak bermain dengan riang gembira pun terdengar lembut di telinga, keadaan yang begitu damai ini membuat diriku EH MAMPUS DEH GUEH UDEH HAMPIR SETENGAH SEBELAS!

Brag brug brag brug duar! Tiba-tiba saya sudah rapi dan kinclong dengan helm kesayangan siap menyeret dengan paksa si Pirikidil untuk main keluar. Maaf ya, ownernya galak.

Target saya jam setengah dua siang sudah sampai di air terjunnya, namun jam 12 saya ternyata harus berhadapan dengan ini, dan ini:

Curug Sentral Curug Sentral

Good, good!👏

Alamak! Udah jam setengah dua, masih di jalan raya Sukabumi… Saya tebak macetnya gegara Pasar Cicurug. Dan benar setelah melewati pasar, angin surga langsung menghampiri dirikuh yang sudah berlelah-lelah menghirup bau kentutnya para truk dan kontener.

Eh, ada plang jalan Cidahu, belok kanan ah. Saya akhirnya menuju jalan perkampungan yang… nggak begitu perkampungan sih, angkotnya masih ada, kawasan industrinya masih ada, cuman ya… banyak pertigaan yang kalau nggak awas sedikit bisa nyasar kemana-mana.

Kalau ke kiri, ke rumah mantan. Kalau ke kanan, ke rumah mertua. Halah, jomblo aja kecentilan pake acara mertua-mertuaan.

Intinya, saya baru shalat zhuhur jam setengah tiga begitu saya sadar kalau saya keasyikan nyetir, terutama lewat jalan yang lumayan berlubang. Mana waktu itu tiba-tiba ada pengaspalan mendadak, jalan ditutup saya jadi harus lewat jalan perkebunan yang masih tanah merah semuanya. Kzl Zbl Zmph!

Oh iya, di sini banyak gunung yang masih punya hubungan keluarga dengan gunung Salak. Ada Gunung Dahu, Gunung Halimun, Gunung Kiarabebes, Gunung Gagak, dan saya perkenalkan kepada para wargi sadayana… Gunung Wayang!

Gunung Wayang

Yup, itu namanya Gunung Wayang. Eh, berapi nggak ya gunungnya? Btw dari bentuknya itu sama sekali bukan bukit yah, sama para warga juga itu dibilangnya gunung, bukan bukit. Oh iya, saya sampai pernah bikin flowchart untuk membedakan mana gunung sama bukit, cek di sini gan!

Ada namanya desa Talang Pasir OA. Kenapa ada embel-embel OA nya? Maksudnya Orang Aneh gitu? Ada yang bisa jelasin plisss? Mana ada Sekolah Dasar lagi di jalanan rusak dan sempit begitu. Nama SDnya ya SD Talang Pasir OA juga. Untung melewati jalanan rusaknya cuma 1km ajah, karena sisanya menuju Jayanegara tuh aspalnya mulussss banget. Yah untuk ukuran daerah yang ukuran jalannya di Google Maps itu lebih kecil daripada jalan di sekelilingnya, patut diapresiasi lah.

Tiba-tiba saya dikagetkan ada plang CURUG SENTRAL, alhamdulillah! Sudah jam 3 tapi. 😒

Curug Sentral


  • Perjalanan ke kayangan

Saya disuruh masuk ke kawasan perkebunan teh Jayanegara via pagar pabrik yang memang tidak ditutup sih. Dari sana ada jalan yang muat satu setengah mobil dan sering lewat truk. Bahkan ketika saya lewat dan hampir berpapasan dengan truk, truk tersebut sampai minggir hingga bermiring-miring demi menghindari saya. Omigot!

Sampai akhirnya saya dicegat warga dan diarahkan ke tempat parkiran yang dikenakan biaya dua rebu perak (dibayar nanti), plus tiket masuk goceng. Di tempat parkir ada toilet dan musala, dan saya diarahkan ke gerbang masuk air terjunnya.

Curug Sentral

Yup, di sini saya memang masuk dan membelah kebun-kebun teh. Jalanannya begitu jelas karena pengunjung hanya melewati jalanan mendatar di pinggir-pinggir tebing bukit. Cuma pemandangannya itu loh, masyaAllah. Jalannya juga nggak begitu jauh sih, cuma sekitar 300 meter doang.

Curug Sentral

Terus ada bangunan bekas tiket setelah itu ada tangga menurun supaya bisa masuk ke kawasan air terjunnya. Dari sana sudah ada musala, tempat ganti baju, toilet, warung-warung, dan… air terjunnya juga sudah siap menyambut kedatangan dirikuh dari kejauhan. Yaampun diri ini merasa tersanjung… lumayan tinggi jeng air terjunnya! 😍

Curug Sentral

Wurrr… saya langsung ngibrit dan meninggalkan jejak-jejak asap seperti yang di kartun itu dalam menuju air terjunnya.

Oh iya, saya belum makan siang. Ah persetan, udah hampir jam 4 neeh dirikuh harus bermesra-mesraan dengan segerombolan air yang pada melakukan aksi bunuh diri itu sebelum matahari ditelan oleh tebing-tebing lapar itu. Eh, betewe air terjunnya tuh ada dua, yaitu Curug Sentral 1 dan Curug Sentral 2.

Ah elah, namain air terjun udah kayak namain halte baswey ajeh!

Saya tentu saja lebih memilih ke Curug Sentral 2 dahulu karena adanya di atas, ngejar waktu cuy. Akhirnya dengan bakat mendaki yang saya sudah asah selama bertahun-tahun, sendirian naik angkot dan menanjaki tangga-tangga ke arah kawasan-kawasan air terjun bahkan pernah mendaki Gunung Galunggung, Gunung Lembu, dan Gunung Prau sendirian, kini saatnya dirikuh menunjukkan pada dunia bahwa diriku begitu mumpuni dalam hal ini!

Baru lima anak tangga: Emakkk! Tolong ogut buset capek banget udah kayak daki Gunung Everest hash hesh hosh… mungkin gegara udah jarang naik baswey lagi semenjak hadir si Pirikidil ini ke pangkuan dirikuh.

Mana masih jauh lagi…

Curug Sentral

Sebenernya nggak tinggi-tinggi banget sih tangganya, cuma beberapa anak tangga jaraknya lumayan jauh daaan… saya udah jarang jalan kaki lagi semenjak punya sepeda motor hehe… Tapi pada akhirnya, tiba juga di jalan mendatar, di mana air terjunnya sudah terlihat, bahkan terasa di sekujur tubuh saya. Betul, keringat saya sudah harus jadi wanawisata air terjun tersendiri pada saat itu.

Sampai akhirnya saya dihadapkan lagi dengan beberapa anak tangga, kali ini menurun karena di ujungnya adalah…

Curug Sentral

Kuy berendem! Eh, nggak bawa baju ganti. Yasudalah ogut bersandar di batu-batu yang licin dan hampir membuat dirikuh terjungkal terjerembab di sela-sela sungai. Mana diliatin orang-orang lagi, ampun… ampun.

Byar byur gejebur para pengunjung terjun bebas melakukan adegan salto gagal yang justru membuat mereka senang terpingkal-pingkal. Kalau saya? Cuma buka Instagram Story. Udah. Iya, udah, saya beri titik sampai situ.

Curug Sentral

Wah udah jam setengah lima sore! Saya langsung kabur demi mencapai itinerari berikutnya. Halah itinerari udah kayak pergi ke Jepang sama rombongan travel ajah. Karena terburu-buru, saya langsung melompat turun dari tebing yang paling tinggi dan langsung menghantam air terjun yang di bawahnya. BUM! Begitu bunyinya.

Enggak, cuma turun tangga biasa kok sambil dititi satu per satu anak tangganya, enggak lebay begitu.

Akhirnya tiba di air terjun pertama yang ramah orang tua karena enggak perlu repot-repot naik tangga lagi dari gerbang, air terjunnya pun memiliki ketinggian yang cukup memuaskan.

Curug Sentral

Ya sudah saya langsung berjalan mendekat dan menikmati sekumpulan air yang sedang melakukan atraksi terjun bebas itu. Suara alami dari deburan ombak… eh, ini air terjun saya lupa. Maksudnya suara alami dari guyuran air terjun menghantam dasar sungai itu ditambah dengan atmosfer yang begitu sejuk benar-benar membuat saya EH ADA MONYET MALING MAKANAN PENGUNJUNG!!!

Akhirnya perhatian semua pengunjung teralihkan kepada monyet bandel itu. Ciyyaaannn deh air terjunnya dicuekin…

Ekspresi air terjun: 😒

Yang dicuri itu sebungkus roti Sarir*ti. Terus monyetnya pinter banget bisa buka plastik bungkusan rotinya, udah gitu abis itu sampah bungkusannya dibuang sembarangan lagi. Si onye udah kayak manusia aja nih hahah. *malu

Makanya jangan buang sampah sembarangan biar nggak mirip si Onye…

Terus saya lihat ada Onye lain lagi ngapain gitu, anteng banget, kayak mau ngelipstik cuma entah. Jadi saya cekrek aja.

Curug Sentral

Onyeee onye…

Wah gawat hampir jam 5! Solat asar dulu ah, tentu saja sambil melakukan upacara perpisahan dengan si air terjun.

Wah musalanya aduhai, tempat wudunya alami.

Curug Sentral


  • Klimaks dan antiklimaks

Nah justru acara puncaknya akan dimulai sebentar lagi! Wah, berarti tujuan utamanya bukan ke air terjun dong? YoA! Saya punya tujuan utama loh, air terjun ini cuma ‘bonus’ aja wahahah. Segeralah saya meluncur ditemani matahari yang sebentar lagi bakal minta tolong karena mau dimangsa bukit-bukit.

Saya bercipika-cipiki dengan para warga dan say tengkyu karena udah ramah banget jadi pengelola plus pengelolaannya bisa dibilang sudah cukup baik dalam memperkenalkan air terjun ini ke ranah publik. Semuanya hampir saya beri ceklis dari segi fasilitas dan pelayanannya, mohon dipertahankan ya…

Oh iya, lupa nanya akses angkot! Aduh moga-moga setelah ada si Pirikidil saya tidak seperti kacang yang lupa sama kulitnya (kacangnya psikopat mungkin). Bagaimana pun, menanyakan akses umum adalah hal yang wajib bagi diri saya sebagai alumni angkoters lulusan tahun jebot. Tapi itu nanti aja deh, saya mau lihat atraksi matahari tenggelem dulu, sekaligus merayakan acara puncak.

Sekeluarnya saya dari gerbang perkebunan, saya justru berbelok bertolak belakang dari arah yang seharusnya, karena di sanalah acara puncaknya berada, itu pun saya tahu awalnya gegara simbah jadi biang kerok nunjukkin saya yang bukan-bukan ketika saya lagi di mode street view. But somehow I should say thanks to Simbah Gugel itu.

Yup, pemirsah! Inilah acara puncak yang ditunggu-tunggu! Wew klimaks!

Taraaaa…

Curug Sentral

Subhanallah banget nggak sih? Eh buset udah kayak di Pengalengan aja ya yang ada Sunrise Point di Cukul itu lho, tempat nongkrong para fotografer yang suka motoin kabut yang baru aja hilang diusir mentari pagi. Saya belum pernah ke Pengalengan, tapi ini sudah cukup jadi alternatif sih harusnya. Makasih deh siapa pun yang udah buka jalan begini.

Di sini ada orang yang pada nongkrong liatin pemandangan, ada yang sampai pasang hammock, bahkan banyak orang yang pacaran. Tapi jomblo kayak saya udah kebal sih ngeliat yang begituan, pemandangan begitu udah jadi vaksin sendiri bagi saya hahah.

Oh iya, saya kebetulan ngegangguin salah seorang yang pacaran di situ:

Saya: A, neng, di sini ada angkotnya nggak?

Si Aa: Nggak ada kang.

Saya berterimakasih, kemudian cemberut wahahah. Yasudahlah saya pulang aja.

Si Pirikidil kembali ingin mimi cucu, eh kebetulan ada pertamini. Pas ada yang pertamax lagi, jadi deh saya jejelin bensin biar dia nggak ngerengek lagi. Oh iya, saya sama si ibu pemilik pertamini juga terlibat peristiwa penting berupa sebuah percakapan singkat.

Saya: Bu, ke sini ada angkotnya?

Ibu: Nggak ada jang. Kalau mau di sini ada elep hitam setiap jam 6 pagi aja ke Parung Kuda. Itu pun cuma sekali doang dari sini.

Saya: Oh begitu, tapi tadi saya liat ada elf putih dari sini Bu?

Ibu: Itu mah biasanya buat ngangkut orang-orang yang kerja dari sini.

Saya: Makasih banyak ya Bu…

Yah bener-bener nggak ada akses angkotnya. Batal lagi deh saya kasih tag “Wisata dengan angkot“nya untuk artikel ini. Maaf ya hehe…

Oh iya, saya nggak tahu kenapa itu di jalan raya Sukabumi macet parah lagi ampun. Saya pikir gegara Pasar Cicurug tapi ternyata bukan. Dan saya bahkan nggak gerak SELAMA 2 JAM!!! Mengisi kekosongan saya cuma nyanyi-nyanyi sambil joget-joget kesetanan kayak orang kesurupan banci Taman Lawang, diliatin pengendara lain. Semoga nggak ada yang viralin. Bisa ilang muka saya nanti hahah.

Curug Sentral Curug Sentral

Lihat? Bener-bener deh ini ada apaan sih bisa macet begitu?

Curug Sentral

Sampe akhirnya semua pengendara sepeda motor pada nyerah, pada overheat juga. Bahkan saya sampai lihat sendiri ada sepeda motor dan mobil rombongan yang berasap dari bagian mesinnya. Wah!

Curug Sentral

Sampai banyak yang mogok, bau hangus sepanjang jalan. Ucet!!! Sepanjang jalan banyak sepeda motor yang tepar, rombongan turing yang terpisah dari anggotanya karena malam itu benar-benar berantakan jalanannya.

Penasaran, macetnya gegara apaan sih ya?

Curug Sentral

Hiii… Saya dari magrib baru ngerasain jalanan plong jam 10 malem. Alamak!

Ternyata macetnya gegara ada truk A*Q*U*A yang konvoi mau masuk pabrik dari kedua arah. Yang satu nunggu arah yang sebaliknya mau pada ngalah baru masuk gerbang, arah sebaliknya pun agak susah bermanuver, akhirnya pada stuck kedua arah. Yaampun, bener-bener deh.

Saya pulang jam 5 sore, kata simbah perjalanan cuma 3 jam lebih tapi nyatanya saya baru ketemu kasur hampir tengah malem. Pertanyaannya, berapa jam kah Anandastoon di jalanan? Ini bukan soal pilihan ganda loh ya anak-anak…


  • Galeri

Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral Curug Sentral

Ingin piknik ke tempat indah namun sedang malas berkendara, atau tidak punya kendaraan, atau bahkan tidak bisa berkendara? Ada angin segar, Anandastoon memiliki banyak artikel yang memuat tempat wisata angkotable. Klik dimari. Tengkyuk... (Sama jangan lupa follow IG saya @anandastoon untuk info jalan-jalan lainnya hehehe)

Bookmark.

Isi kotak di bawah untuk berkomentar, atau artikel di atas dapat kalian diskusikan di Forum Terbaru Anandastoon. :)

Your email address will not be published. Required fields are marked *


  • Diskusi dengan Anandastoon


    Anandastoon baru saja buat forum untuk diskusi dengan sesama pembaca. Temanya banyak, mulai dari pengalaman horor, menarik, travelling, curhat, tanya jawab, programming, dan lain sebagainya. Mari kunjungi Forum Anandastoon