Ini masih seputar kisah Uwi, yang dia bercerita setelah saya desak hehe…pengalaman horor

Semasa SD dan SMP, telah dikenal suatu acara perkemahan rutin setiap tahun bagi anggota pramuka yang dikenal dengan istilah PERSAMI (Perkemahan Sabtu Minggu) dan PERJUSAMI (Perkemahan Jumat, Sabtu, Minggu). Uwi waktu itu yang masih SD, mengikuti kegiatan PERJUSAMI di sekolahnya.

Acara yang paling ditakuti oleh anak-anak pramuka ketika berkemah adalah “Jurit Malam”. Uwi mendapat giliran dengan temannya pada waktu itu melewati perjalanan yang sangat gelap di hutan dan perkampungan yang rumahnya masih sangat sedikit. Namun karena memang sudah dikenal ‘bangor’ alias tidak takut hantu, Uwi berjalan saja seakan tidak ada halangan berarti.

Di tengah jalan tiba-tiba ada kain putih menggantung. Temannya Uwi tentu saja ketakutan. Namun Uwi yakin itu hanya ulah kakak kelasnya saja yang iseng untuk menakuti peserta jurit malam, makanya dia langsung menghampiri kain tersebut dan menariknya hingga jatuh beserta ‘kepala’nya yang biasanya terbuat dari batok kelapa.

Di lain tempat, dia bertemu dengan Pocong. Sebal dengan kelakuan kakak kelasnya, akhirnya dia tinju Pocong tersebut dan meremas kepalanya. Aneh, kepala yang bulat terbungkus kain kafan namun ketika Uwi pegang justru hanya setengah kepal. Akhirnya Uwi dan temannya memilih untuk melanjutkan perjalanan di tengah gelap.

Sampai akhirnya setiap peserta dikumpulkan di tengah lapangan yang angker, di mana dulunya ada pohon kamboja yang tersambar petir hingga terbelah dan ranting-rantingnya menghadap ke atas semuanya. Sebelum sampai di lapangan tersebut, peserta harus melewati jalan setapak.

Sepanjang jalan menuju lapangan, teman-teman Uwi membicarakan ketakutannya masing-masing. Bahkan di antara mereka berkata bahwa setelah ini akan dimulai acara menakut-nakuti dengan setan bohong-bohongan oleh kakak kelas pada perjalanan pulang nanti. Uwi dan temannya kaget, ternyata sedari tadi acara setan bohong-bohongannya belum dimulai. Lalu siapa tadi yang ditarik dan ditinju Uwi?

Di jalan setapak itu pula Uwi dan temannya melihat sebuah patung seperti orang menuang air dari kendi. Patung yang aneh.

Setibanya di lapangan angker tersebut para murid dikumpulkan di lingkaran besar untuk proses mengheningkan cipta. Namun setelah lingkaran terbentuk, temannya Uwi yang perempuan terlihat seperti akan menangis. Uwi langsung menyapanya,

“Kau kenapa?”

Temannya menunjuk ke arah pembina, dan Uwi menemukan sesuatu yang aneh. Ada dua pembina, yang satu pembina yang asli, dan yang satu lagi hanya terlihat hitam, tidak terlalu jelas. Namun, wajah sesosok makhluk tersebut dapat terlihat dengan cukup jelas. Itu adalah wajah patung yang tadi!

Pemandangan lain yang terlihat jelas adalah pohon mati yang tersambar petir itu. Kali ini dengan tiga buah yang sedang menggantung. Uwi bertanya kepada pembina, “Kak, kamboja itu berbunga atau berbuah?”

Alih-alih dijawab, pertanyaan Uwi justru diteriakkan oleh sang pembina kepada anak-anak lainnya. “Ada yang tahu, kamboja itu berbunga atau berbuah?!”

“BERBUNGAAA!!!” Jawab serentak anak-anak.

“Inilah jika orang yang jarang membaca!” Jelas pembina sambil menunjuk ke arah Uwi.

Uwi membela diri, “Bukan itu!” Sembari memanggil bapak Pembina dan memberi isyarat agar lebih mendekat kepadanya. Pembina pun menurut.

Uwi memberi isyarat agar sang pembina melihat ke arah pohon kamboja yang mati tersebut. Dan kemudian pertanyaan lain terlontar dari mulut Uwi,

“Berapa banyak bapak pembina di sini?”

Sang pembina menunjuk dengan senter para pembina yang lain, dan memberitahu Uwi bahwa ada lima orang pembina. Kemudian sang pembina langsung meninggalkan Uwi dan mengumpulkan para pembina lain untuk berembuk singkat. Tak berapa lama setelah itu, si bapak pembina kembali lagi pada Uwi dan membisikkan sesuatu,

“Evakuasi anak-anak. Di sini seharusnya hanya ada tiga pembina.”

Dan di atas pohon itu, itu bukan buah yang menggantung. Melainkan tiga buah bantal guling yang melayang, berbentuk pocong.

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
๐Ÿค— Selesai! ๐Ÿค—
Punya cerita seram? Yuk di-share ke Anandastoon.
Klik di sini untuk panduannya. ๐Ÿ‘

  • Sebelumnya
    3 Cerita Horor Kereta yang Pernah Saya Dengar

    Berikutnya
    Kripikpasta 24 : Rumah Temanku


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Minta Komentarnya Dong...

    Silakan tulis komentar kalian di sini, yang ada bintangnya wajib diisi ya...
    Dan jangan khawatir, email kalian tetap dirahasiakan. ๐Ÿ˜‰

    Kembali
    Ke Atas
    Pakai tema horor

    Sebentar ya... Anandastoon ganti kulit dulu hehe... ๐Ÿคญ
    Menerapkan tema

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Apakah artikelnya mudah dimengerti?

    Mohon berikan bintang:

    Judul Rate

    Desk Rate

    Terima kasih telah membaca artikel Anandastoon!

    Dan terima kasih juga sudah berkontribusi menilai kemudahan bacaan Anandastoon!

    Ada saran lainnya untuk Anandastoon? Atau ingin request artikel juga boleh.

    Selamat datang di Polling Anandastoon.

    Kalian dapat iseng memberi polling seperti di Twitter, Facebook, atau Story Instagram. Pollingnya disediakan oleh Anandastoon.

    Kalian juga dapat melihat dan menikmati hasil polling-polling yang lain. ๐Ÿ˜Š


    Memuat Galeri Poll...

    Sebentar ya, Anandastoon muat seluruh galeri pollnya dulu.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Asik poll ditemukan!

    Silakan klik salah satu poll yang kamu suka untuk mulai polling!

    Galeri poll akan terus Anandastoon tambahkan secara berkala. ๐Ÿ˜‰

    Judul Poll Galeri

    Memuat poll...

    Sebentar ya, Anandastoon memuat poll yang kamu pilih.
    Pastikan internetmu tetap terhubung. ๐Ÿ˜‰

    Masih memuat ~

    Sebelum memulai poll,

    Anandastoon ingin memastikan bahwa kamu bukan robot.
    Mohon agar menjawab pertanyaan keamanan berikut dengan sepenuh hati.
    Poll yang 'janggal' berpotensi dihapus oleh Anandastoon.
    Sebab poll yang kamu isi mungkin akan bermanfaat bagi banyak orang. ๐Ÿค—

    Apakah nama hari sebelum hari Kamis?

    Mohon jawab pertanyaan keamanan ini. Jika jawaban benar, kamu langsung menuju pollnya.

    Senin
    Rabu
    Jumat
    Sabtu

    Atau, sedang tidak ingin mengisi poll?

     

    Wah, poll telah selesai. ๐Ÿค—

    Sebentar ya... poll kamu sedang di-submit.
    Pastikan internetmu terhubung agar dapat melihat hasilnya.

    Hasil poll ๐Ÿ‘‡

    Menunggu ~

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya Anandastoon akan menebak rekomendasi artikel yang kamu inginkan ~

    Heihei maihei para pembaca...

    Selesai membaca artikel Anandastoon? Mari, saya coba sarankan artikel lainnya. ๐Ÿ”ฎ

     

    Ups, sepertinya fitur ini masih dikembangkan Anandastoon

    Di sini nantinya kamu bisa main game langsung di artikelnya.

    Permainan di Artikel

    Bermain dengan artikel yang baru saja kamu baca? ๐Ÿ˜ฑ Kek gimana tuh?
    Simpel kok, cuma cari kata dalam waktu yang ditentukan.

    Mempersiapkan game...

    Aturan Permainan

    1. Kamu akan diberikan sebuah kata.

    2. Kamu wajib mencari kata tersebut dalam artikel.

    3. Kata yang ditemukan harap diblok atau dipilih.
    Bisa dengan klik dua kali di laptop, atau di-tap dan tahan sampai kata terblok.

    4. Terus begitu sampai kuota habis. Biasanya jumlahnya 10 kuota.

    5. Kamu akan berhadapan dengan waktu yang terus berjalan.

    6. DILARANG Inspect Element, CTRL + F, atau find and replace. Juga DILARANG berpindah tab/windows.