Curug Cigamea

Lebaran tahun ini saya tidak kemana-mana. Sengaja ‘mudik’nya saya pindahin ke awal Ramadan biar bisa nikmatin jalanan Jekardah wakakak.

Etapi bener loh, H-1 Idul Fitri aja jalanan uda kayak milik nenek moyang. Sepi sumpah jalanannya wakakak! Hemat waktu di jalanan sampe 50%!

Saya sampe tergelitik untuk bilang, “Yaudah yang mudik kalo bisa setengahnya udah gak usah balik lagi ke Jakarta, ngapain kek di daerahnya bikin pergerakan ekonomi gimana gituh hehe…”

Nah, saya udah ngejadwalin dari lumayan jauh hari biar pas lebaran nggak bete, saya mau ngebandel ke… Bogor aja sih. Jujur semenjak dari hari lahirnya si Pirikidil ini, saya belom pernah ke kawasan wisata Gunung Bunder.

Pernah sih, tapi cuma dibonceng sama orang aja.

Yauda ke situ ajjah! Rencana sih saya berangkat H+2. Semoga cerah.


Mode brutal ON

Jam 10 pagi saya baru bangun, kesiangan. Abis subuh tidur lagi. Kebiasaan. Saya langsung berangkat deh. TAPI BIARIN YANG PENTING JALANAN JADI SERASA KONTRAKAN SENDIRI! πŸ˜ƒ

Sayangnya, kedamaian jalanan Jakarta hanya sampai… ya di Jakarta aja. Begitu masuk Ciputat, macetnya oh my dear God.

Coba tebak, macetnya bahkan sampe Pamulang, saya nggak tau ada apaan yang pasti kalo kata Spongebob, “Ini bukan kemacetan biasa, ini kemacetan yang luar biasa.”

Parung pun nggak membantu, macet uda kayak orang ngantri ngelamar kerja. 😭

Saya terus salip-menyalip bahkan yang biasanya saya kalem dan ngalah di jalanan, kemarin itu saya berubah 180 derajat. Sorry ya people yang nggak saya kasih jalan, saya janji deh cuma sesekali soalnya gak gerak kendaraan semuanya. Ini tangan ogut uda keram beng…

Pada akhirnya saya baru bisa nafas lega pas udah sampe Telaga Kahuripan, karena saya emang belok ke sana. Kalo lurus terus? Bisa bengkak ban si Kidil ngadepin macet. 😌

Finally bisa ngerasain kecepatan 60 km/jam lagi di Kahuripan. Etapi yang bikin bahagia jalanan sepanjang Telaga Kahuripan uda mulus bombay, kek kulit muka dirikuh! Thank you deh yang udah plester jalanannya, swasta emang top!

Ebuset macet lagi pas arah Ciampeanya. πŸ˜’

Iya, saya tau kalau pasar Ciampea itu memang udah langganan macet, cuma ini dari jauh sebelum pertigaan. Sumpah, ini pake matik aja saya uda pegel, serasa nyetir sampe Garut.😭😭😭

Bahkan sudah masuk zhuhur dan udah hampir jam 1 malah.

Eh padahal pasarnya nggak buka, apalagi kalo pasarnya buka…

Belum puas dengan itu, jalanan sekitar Ciampea yang udah kayak congklak, kini lobang congklaknya makin ajegile. Apalagi pas macet itu kebanyakan saya ada di belakang mobil, yang pas mobilnya maju nongol deh tuh lobang-lobang sumur.

Saya jelas nggak bisa terobos, orang dalem banget lobangnya. Terpaksa saya minggir, dan orang-orang pun begitu. Duh duh jalanan vital begini kok ya dibiarin, gak dibenerin sih! Bagus lah kemarin baru saya denger bupatinya ketangkep KPK wakakak.

Akhirnya karena kerepotan menghindari lubang, masing-masing kendaraan sikut-sikutan, pake hukum rimba. Perang nabrak spion pun tak bisa dihindari.

Duh spionnya si Kidil peang dah!

Intinya, saya udah sampe ke pertigaan Cikampak aja, siap menuju Gunung Bunder. Oh dear itu jalanan bener-bener mimpi buruk.

Btw saya mau cari mesjid dulu, solat sekalian lonjorin tangan.


Pasarnya pindah

Ok, perlu setengah jam lebih dari masjid di sekitar Cikampak sampe tiba di bukit menuju pintu masuk kawasan wisata Gunung Bundernya.

Alhamdulillah cerah, bisa liatin matahari lagi goyang TikTok.

Di atas bukit saya membanting si Kidil ke pinggiran jalan cuma buat nyekrek ini:

Curug Balong Endah

Curug Cigamea

Subhanallahi wa bihamdih, nice view. Nggak lama setelah itu saya lanjut perjalanannya ~

Saya ditagih Rp15.000 saat sampai gerbang masuk. Sebenernya saya semenjak follow grup-grup orang Singapur yang skeptis, saya jadi kebawa skeptis. Itu tiket-tiket masuk begitu dialihin untuk perbaikan sarana prasarana atau murni masuk kantong pribadi ya? πŸ€”

Ah tapi ya sudalah saya mau liat air terjun! Coba ah ke Cigamea, yang waktu itu saya liat spanduknya gede dan viral, moga-moga sekarang lagi sepi.

Tiket masuknya Rp10.000,- dan sepeda motor masih dapat melaju hingga ke tempat parkir yang udah bener-bener deket air terjunnya. Jalanannya agak lumayan rusak pas menuju parkir dan nggak terlalu deket juga, kasian yang naik mobil.

Eh betewe, Curug Cigamea ini ternyata air terjunnya ada dua! Tinggi-tinggi lagi! Terkejut dirikuh.

Curug Cigamea

Tanpa banyak ba bi bu dan udah hampir jam 2 juga, saya langsung mengambil jurus lari Naruto Shippuden menuju sekumpulan air yang pada berjatuhan ituh!

Waktu saya dengan dramatisnya berlari untuk menggapai air terjun ala drama-drama Korea berbagai adegan slow-motion, tiba-tiba kenyataan meninju saya dengan sangat dahsyat.

Oi! Ini air terjun apa pasar malem? Manusianya pada kesini semua… 😭

Curug Cigamea Curug Cigamea

Saya langsung meng-cut adegan lari dramatis saya melihat pemandangan lautan manusia tersebut dan melipir sedikit ke warung yang jumlahnya fantastis.

Saya neduh sebentar sambil pesen air mineral sama mie goreng. Ah, akhirnya perut saya berterima kasih kepada saya setelah meronta-ronta sepanjang bencana kemacetan tadi.

Duh udah setengah tiga, saya langsung menyelap-nyelipkan diri di tengah lautan people itu. Mencari spot untuk seenggaknya saya bisa duduk santai menikmati pemandangan, yang sepertinya saya tidak bisa nikmati sama sekali.

Yes, suara anak nangis, teriak-teriak, suara emak-emak ngomel sama manggil anak dan suaminya, suara anak-anak alay selfie, dan suara bedebam-bedebum lainnya.

Saya baru ingat kalau kendaraan di sepanjang macet tadi platnya B semua.

Mungkin saat saya berpikir tempat liburan di Jabodetabek sepi karena ditinggal orang mudik, di saat yang sama jutaan orang Jekardah yang nggak mudik memiliki pikiran serupa. πŸ˜‚

Penjaga warungnya tadi juga bilang begitu, katanya biasanya gak serame ini.

Padahal lusanya saya pengen ke Puncak, tapi bener juga, saya pas liat sosmed, Puncak sama Pelabuhan Ratu macetnya uda kayak tragedi brexit. Di Google Maps, jalanan Puncak sama Pelabuhan Ratu warnanya merah darah semua.

Yaudalah saya tinggal duduk dan kecipak-kecipuk.

Curug Cigamea

Eh tapi nggak lama kemudian tempat duduk saya kemudian kembali dijarah oleh para pengunjung yang juga mau pada kecipak-kecipuk.

Fine, I’m out! 😣

Bayar parkir Rp5.000, ditagih di muka, cuma karcis parkirnya kudu dibalikin lagi.


Tempat mengungsi

Saya pernah liat kalau di sekitar sini ada namanya Curug Balong Endah, biru banget kalo menurut foto-foto yang beredar di sosmed. Tapi kebanyakan editan sih kayak waktu ke Curug Cikuluwung waktu itu.

Saat menuju tempat parkirnya, jalanannya sangat menanjak, untung si Kidil uda biasa fitness jadi bodinya bagus wakakak.

Ternyata Curug Balong Endah ini masih satu klaster sama Curug Pangeran dan Ranggon Hills.

Saya ditagih Rp10.000 sama mbak-mbak yang ramah. Menuju… eh ada dua cabang dari pintu masuk. Lurus ke Curug Pangeran, kalau belok kanan ke Curug Balong Endah.

Pas masuk saya ditagih lagi Rp10.000,-. Oh dear, tiket dobel, sesuatu yang harusnya dihindari oleh pengelola wisata. Yah untungnya pengelolanya ramah.

Saya sendiri sih better ditagih langsung Rp40.000 tapi all in kayak di Curug Luhur. Cuma ya… nggak mesti Rp40.000 juga hahah.

Dari pintu masuk tidak jauh ke air terjunnya dan yang bikin saya waw, air terjunnya berundak-undak!

Dengan lautan manusia lagi pastinya. πŸ˜‰πŸ˜«

Curug Balong Endah

Sebenernya yang berendem sama yang selfie itu kayaknya lebih banyak yang selfie hahai. Yasudalah, bagaimana pun saya happy kalau para pengunjung juga happy.

Apalagi di bagian undaknya, people nggak cowok nggak cewek pada selfie gaya putri duyung. Aih ogut sekseh kan bang ~

Saya hanya melipir ke pinggir, menikmati suara debur air yang saya harap di deket kantor saya ada beginian juga. Masalahnya, ada kesejukan dan kesegaran yang tidak dapat saya jelaskan jika saya berkunjung ke tempat-tempat begini.

Enggak kerasa saya duduk-duduk di batu udah jam 4 lewat, uda agak mendung.

Orang-orang juga udah pada berkurang… sedikit. Jadi saya langsung keluarin kamera saya buat cekrek deh!

Curug Balong Endah

Mayan lah.

Saya naik dan langsung shalat ashar di musala yang tempat wudunya saya suka. Kalau saya berkunjung ke air terjun itu paling seneng kalo keran wudunya langsung dari pancuran air. Kalo kata orang, “Suegerrrnya nampholll!”

Ya sudah paska solat, saya say gutbai.


Post kredit

Tadinya mau mampir ke Ranggon Hills buat ngasih laporan sama si lappy, tapi… saya better pulang aja ah.

Saya mau pulang lewat pintu satunya, soalnya banyak deretan pohon-pohon pinus yang ingin kusambut ~

Eh, ternyata sepanjang jalan ternyata aspalnya tidak welcome. 😏

Maaf ya pohon pinus saya agak cuekin soalnya saya lebih concern sama si Kidil yang uda teriak-teriak jedag jedug di atas jalanan yang hancur lebur. 😭😭😭

Dear people, ini jalan di kawasan wisata begini uda dari 2018 kok perasaan malah makin parah yak? Saya nggak tau siapa yang mesti disalahin. Hiks.

Sempet bagus tapi cuma beberapa ratus meter doang. πŸ˜₯

Ayo dong plis diperbaikin jalannya, masa kalah sama Telaga Kahuripan… 🀭

Pas keluar gerbang, aspal kembali mulus dan pemandangan kembali menghibur.

Tapi…

Baru pengen bahagia lagi… ahelah. πŸ˜–

Terus masuk lagi deh ke kawasan Ciampea, welcome back nightmare lolololol…

Oh iya, pas saya maghriban di jalan yang menuju Telaga Kahuripan, saya baru sadar kalau tadi panasnya menyengat minta ampun dan ada bagian kulit saya yang terekspos antara jaket dan sarung tangan.

Jeng jeng!!!

Curug Balong Endah


Galeri

Curug Balong Endah Curug Cigamea Curug Balong Endah Curug Cigamea Curug Cigamea

Suka
Komentar
pos ke FB
pos ke Twitter
  • Selesai membaca? Jangan pergi dulu! πŸ˜‰

    Minta waktunya sebentar dong, plis sebentaaarrr doang. Gak sampe 5 menit saya janji. Anandastoon minta saran dan komplain kalian di formulir berikut untuk membuat situs ini menjadi lebih baik. Komplain kalian sangat berarti bagi Anandastoon. Makasih ya sebelumnya.
    Oiyak! Untuk melihat apakah saran kalian didengar Anandastoon atau tidak, bisa cek ke halaman penerapan komplain berikut...


  • 0 Jejak Manis yang Ditinggalkan

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Kembali
    Ke Atas